Buku Lama : Mujahid Da'wah...

Untuk apa-apa bicara umum berkaitan Islam.
Pengendali :: KulopAtoi

Buku Lama : Mujahid Da'wah...

Postby Arif_Fachrudin on Tue Sep 11, 2001 4:58 am

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakaatuh
Saya mendapatkan buku ini secara tak sengaja dari rumah kakek (tok wan), ayah dari ibu saya yang sekarang telah berpulang semuga kerahmat Allah.
Dalam buku tersebut terdapat tulisan tangan :
'Gontor 20-Jan-73 Rp. 325,- Ashabul Yamin. Amir IV B. KMI'
yang mungkin mengandungi makna bahawa buku tersebut telahpun dibeli pada tarikh, harga dan oleh seperti tulisan diatas.
saya telahpun baca sebahagiannya dan saya sangat berminat untuk dibahas di BicaraMuslim ini, berikut daftar isi buku tersebut... (yang telah bergaris bawah bermakna boleh diklik untuk membaca huraian selengkapnya)...
Saya berharap para ahli BMC sudi memberikan komen & ulasan mengenai kandungan buku ini...
terima kasih...

Judul Buku : Mujahid Da'wah
Pengarang : K.H.M. Isa Anshary
Penerbit : CV. DIPONEGORO BANDUNG

mengenangkan bela dan djasa
Almarhum isteriku H.S. Zulaiha Anshary
wafat 13 Maret 1961

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
LANDASAN
ENAM PEGANGAN
MUQADDIMAH

1. PENGERTIAN DA'WAH

2. DAERAH DA'WAH

3. KUASA LISAN

4. PENA DAN TINTA

5. KARENA CITA DAN CINTA

6. FUNGSI DA'WAH MELAWAN PENJAJAH

7. IDEOLOGI DAN STRATEGI DA'WAH
Fungsi Wahyu
Membangun Dunia Islam :
Usaha / Kegiatan menggali ajaran Islam
Ummat Islam harus menemukan dirinya sendiri
Menghidupkan rasa percaya terhadap dirinya sendiri
Menghidupkan Ruhul Jihad
Menjawab tantangan
a b c d e f
Memberi isi dan arti kepada Revolusi kerakyatan

8. SHAHIBUD DA'WAH
Ilmu Pengetahuan Islam. Perbandingan Agama. Pengetahuan Umum. Sejarah (Islam, Dunia, Indonesia). Filsafat. Kebudayaan / Kesenian. Politik (Islam, Nasional, Internasional). Ekonomi. Sosiologi. Psikologi. Massa Psikologi. Perbandingan Ideologi (Komunisme, Marhaenisme, Pancasila, Sosialisme Kerakyatan, Ideologi Islam). Pengetahuan Bahasa. Bacalah. Dengarkan. Luaskan Pergaulan. Milikilah Keberanian.


9. LATIHAN DAN KEGIATAN
Latihan Lidah. Latihan Da'wah. Kegiatan. Cara Berpidato.

10. MIMBAR POLITIK
Pidato Politik. Pidato Parlementer.

11. DALAM MASYARAKAT

12. OPERASI DAN PEMBANGUNAN

13. ACHLAQUL KARIMAH

14. RUMAH TANGGA MUBALLIGH

15. MEMBAJAKAN DIRI (12 mutiara rohani)
Maghfirah. Sakinah. Istiqomah. Chas-yah. Hikmah. Taqwallah. Tawakkal. Shabar. Ichlas. Ridla. Hubbillah. 'Izzatun Nafsi.

16. USHUL DAN FURU'

17. PESAN TERACHIR
Qum faandhir. Warabbaka fakabbir. Watsiyabbaka fathahhir. Warrujza fahjur. Wala tamnun tastaktsir. Walirabbika fashbir.
INDEX


to be continued...


_________________
Astaghfirullah al'adziim...

<font size=-2>[ Mesej ini diubah oleh : Arif_Fachrudin pada 2001-10-30 14:01 ]</font>

<font size=-2>[ Mesej ini diubah oleh : Arif_Fachrudin pada 2001-11-09 12:29 ]</font>
Last edited by Arif_Fachrudin on Mon Apr 11, 2011 9:24 am, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby essjay99 on Tue Sep 11, 2001 12:31 pm

A'kum
semoga kita semua mendapat taufik dan hidayahNya. InsyaAllah.


oleh kerana saudara yg memiliki buku tersebut maka adalah wajar saudara yang mengulasnya. InsyaAllah kami akan mengambil pengajaran yang kedapatan dari judul buku itu. Teruskan..

essjay99
yg baik jadikan tauladan, yg buruk jadikan sempadan.


<font size=-2>[ Mesej ini diubah oleh : essjay99 pada 2001-09-10 22:33 ]</font>
essjay99
Ahli Setia
Ahli Setia
 
Posts: 479
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Kajang

Postby Tok Ledang on Tue Sep 11, 2001 12:39 pm

diharap pak arif dengan kebijaksanaannya dapat menyiarkan semula kandungan buku tersebut. kerna rasanya kami rata-rata tidak mempunyi buku seperti yang pak arif katakan itu.
sekian terima-kasih.
User avatar
Tok Ledang
Ahli Setia
Ahli Setia
 
Posts: 935
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: JB mali...

Postby Arif_Fachrudin on Wed Sep 12, 2001 4:07 am

Assalamu 'alaikum...
Alhamdulillah sebagian dari isi buku telah saya taip, dan boleh para ahli BMC membacanya, dengan cara klik daripada daftar isi buku diatas yang telah ready...
do'akan semoga saya boleh selesaikan taip semua isi buku berkenaan...
Wassalamu 'alaikum...
Astaghfirullah al'adziim...
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby Arif_Fachrudin on Wed Sep 12, 2001 7:39 am

Assalamu 'alaikum...
Alhamdulillah...
Bab 2 telah selesai...
tunggu bab-bab selanjutnya...
do'akan saya punya banyak waktu untuk menaipnya...
Wassalam...
Astaghfirullah al'adziim...
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby penamerah on Wed Sep 12, 2001 8:06 am

A'kum
Teruskanlah pak Arif...

Begitulah sepatutnya, ada ilmu maka hulurkanlah...
penamerah
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1949
Joined: Sun Feb 25, 2001 8:00 am
Location: selangor

Postby Arif_Fachrudin on Wed Sep 12, 2001 8:34 am

Terima kasih atas support daripada Penamerah...


Begitulah sepatutnya, ada ringgit maka hulurkanlah...:gelak:


<font size=-2>[ Mesej ini diubah oleh : Arif_Fachrudin pada 2001-09-11 18:34 ]</font>
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby penamerah on Wed Sep 12, 2001 9:10 am

A'kum
Hulur menghulur membawa bahagia ya pak arif... hehehe
penamerah
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1949
Joined: Sun Feb 25, 2001 8:00 am
Location: selangor

Postby Arif_Fachrudin on Wed Sep 12, 2001 10:38 am

Bahagia membawa kesyukuran...
kesyukuran membawa barakah...
barakah mencukupkan segalanya...
:gelak:
Astaghfirullah al'adziim...
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby essjay99 on Wed Sep 12, 2001 11:01 am

A’kum
semoga kita semua mendapat taufik dan hidayahNya. InsyaAllah.

…tangan yang memberi lebih baik dari tangan yang menerima…he he he…:senyum:

si pena tu ringgitnya banyak tu pak ariff. Saya tak terhulurkan sebab tangan pendek dan lagi rasanya tak mampu saya nak nilaikan harga ilmu yg pak ariff hulurkan itu, memadailah Allah s.w.t aja yang membalasnya.:senyum:

essjay99
”barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat balasannya”
essjay99
Ahli Setia
Ahli Setia
 
Posts: 479
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Kajang

Postby Arif_Fachrudin on Wed Sep 12, 2001 11:33 am

Terimakasih lah.. essjay...
Image


_________________
Astaghfirullah al'adziim...

<font size=-2>[ Mesej ini diubah oleh : Arif_Fachrudin pada 2001-09-12 16:06 ]</font>
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Kata Pengantar

Postby Arif_Fachrudin on Thu Sep 13, 2001 3:17 am

Bismillahirrahmanirrahim

Apa dan bagaimana caranya menjadi Muballighul Islam, si tukang seru dan mujahid da’wah yang baik akan anda dapati dalam buku ini. Bagi mereka yang akan, sedang dan telah menjadi shahibud da’wah, buku ini akan tetap bermanfaat untuk dipelajari.

Isinya tak perlu panjang-panjang kami beri komentar, pasti anda puas setelah membacanya, dan berkobarlah semangat jihad li-i’lai kalimatillah.

Nama pengarangnya telah menjadi jaminan bagi kepuasan pembaca. Bahasanya indah, menarik dan mempunyai gaya yang spesifik. Dengan membaca bukunya, seakan-akan anda berhadapan dengan pengarangnya.

Buku ini merupakan salah satu hasil karya beliau ditempat pengasingan.

Mudah-mudahan memenuhi tujuannya.

Amien.

Penerbit
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:54 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

LANDASAN

Postby Arif_Fachrudin on Sun Sep 16, 2001 3:41 am

Orang-orang yang menyampaikan risalah Tuhannya (Allah) dan takut hanya kepadaNya, tidak kepada lainNya, cukuplah Allah sebagai Pengira segala amal machlukNya. (QS. Al Ahzaab:39)





Katakanlah !

Hanya sebuah wasiatku kepadamu, yalah, kamu akan menghadap kepada Allah berdua-dua dan sendiri-sendiri, kemudian renungkanlah dalam-dalam. Tidak ada sifat gila pada sahabat kamu itu (Muhammad).

Ia hanyalah seorang pembawa peringatan buat kamu dihadapan adzab yang pedih.



Katakanlah !

Upah yang kuharapkan dari kamu adalah buat kamu. Balasan jasa buatku terserah kepada Allah, karena ia menyaksikan segala sesuatu.



Katakanlah !

Sesungguhnya Tuhanku Yang Maha Mengetahui perkara ghaib mewahyukan kebenaran kepadaku.



Katakanlah !

Telah datang kebenaran, dan kebathilan tidak bisa memulai sesuatu buat mengalahkan kebenaran dan tidak bisa mengembalikannya.



Katakanlah !

Jika aku sesat, maka kesesatan itu buat diriku sendiri, dan jika aku terpimpin, maka itulah wahyu dari Tuhanku, sesungguhnya Ia Maha Mendengar, yang dekat.

(QS. Saba’:46-50).
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:55 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

ENAM PEGANGAN

Postby Arif_Fachrudin on Tue Sep 18, 2001 6:49 am

  1. Agama hanya akan dapat dirasakan oleh orang yang menegakkan dia dalam dirinya.
  2. Bahagia dan sa’adah hanya akan dirasakan oleh orang yang membela keyakinan, kebenaran dan keadilan.
  3. Kemenangan dan kejayaan hakiki hanya akan diberikan kepada para pejuang yang rela berkorban, kuat menahankan penderitaan dan kepapaan.
  4. Kesabaran dan ketahanan berjuang hanya akan diberikan kepada Mu’min yang mendekatkan dirinya kepada Allah swt.
  5. Tegaklah dengan keyakinan dan perjuangan, karena maqna dan guna hidup terletak pada keyakinan dan perjuangan.
  6. Belajarlah mem-fanakan diri guna kepentingan Cita dan Agama.
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:56 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

MUQADDIMAH

Postby Arif_Fachrudin on Thu Sep 27, 2001 9:57 pm

Menjadi situkang-seru, Juru Da’wah atau Muballighul Islam selama puluhan tahun, banyak memberikan pokok pengertian, faham dan pegangan.

Perjalanan sejauh itu telah memperkaya diri dengan pengalaman, membajakan diri dengan keyakinan, malah mempertajam pandangan. Menelan pahit getir, menempuh duri dan derita.

Kegagalan dan kemenangan, tegak dan rebah sesa’at, datang silih berganti.

Tempo-tempo mendapat pujian dan sanjungan, tempo-tempo dihempas oleh badai celaan dan cacian.

Kegiatan berenang antara dua gelombang, berjuang dan lalu ditengah dua-ufuk dunia yang saling bertentangan, sanjungan dan ejekan, pujian dan makian.

Sorak sorai yang riuh gemuruh, tepuk tangan yang gegap dan gempita dari siorang banyak yang senang mendengar dan rela menerima. Diantara dua ufuk itulah seorang juru da’wah atau Muballighul Islam lalu-berjalan, melakukan tugas Kepemimpinan perjuangan suci ini.

Itulah risiko menjadi Muballigh, risiko si Juru Da’wah, juara mimbar pendukung Cita dan Cinta.

Itulah senandung hidup Mu’min dan Mujahid, seorang pejuang dulu, kini dan nanti.

Dimulai dari pengajian Tabligh yang hanya dihadiri oleh puluhan, ratusan, dan ribuan pendengar, sampai kepada rapat raksasa yang dikunjungi oleh puluhan ribu manusia, hingga kerapat samudera dilapangan luas yang dibanjiri oleh juta-an massa rakyat, semuanya itu telah dialaminya.

Hampir seluruh daerah Nusantara telah dikunjunginya.

Dari segala bidang kegiatan dan ruang bertindak itu, dari hempasan dan amukan taufan yang datang silih berganti itu, banyak dia mendapat pelajaran, pokok dan patokan, faham dan pengertian.

Banyak dia mendapat pengalaman maha berharga yang mengajarkan cara bagaimana mendekati, menghampiri dan menghadapi manusia yang beraneka ragam itu, cara bagaimana mengemukakan suatu keyakinan, mendewasakan manusia dan kemanusiaan.

Dia telah mencari dan menemukan bentuknya melalui pengalaman, kegiatan dan perjuangan.

Malah dia telah mendapat pelajaran dari kegagalan yang kerap dialaminya dalam menunaikan tugas.

Dari pengalaman segala itu, barangkali dia telah beroleh syarat minimal untuk memberikan suatu perbentangan, laporan pengalaman, laporan perjuangan dan kegiatan secara populer dan elementer.

Barangkali dia telah boleh menuturkan, apa sesungguhnya hakikat keyakinan yang diperjuangkan, dimana terletak kekurangan dan kelemahan.

Bagaimana caranya menjadi seorang propagandis yang piawai, bagaimana caranya menjadi Shahibud Da’wah, Juru Da’wah yang baik.

Dalam menjalankan tugas, pesan dan amanat perjuangan yang diterima banyak pengalaman, pokok pengertian dan kepingan penderitaan yang layak ditinggalkan kepada generasi muda yang akan menggantikan angkatan lama, angkatan si laruik sanjo ini dengan harapan, semoga dapat dijadikan pegangan dalam menghadapi tantangan zaman dan membuat masa depan lebih terang dan gemilan.

Suatu penuturan, bagaimana caranya menjadi Juru Da’wah, apa fungsi situkang-seru dalam menghadapi fenomena kemasyarakatan barulah satu aspek dari pengalaman dan pengertian itu.

Dari fihak kader-kader muda Islam telah lama disampaikan permintaan, agar mereka diberikan bimbingan dan pedoman, bagaimana caranya menjadi ahli pidato yang baik, menjadi seorang orator dan agitator, seorang redenar juara mimbar.

Permintaan para kader itu tadinya tidak mendapat perhatian. Pertama, orang yang diminta bukan seorang redenar, bukan seorang orator dan agitator yang inuhung, kerenanya tidak mempunyai hak moril untuk melakukan pekerjaan itu.

Kedua, karena hirauan perjuangan dan kesungguhan dibidang lain, permintaan yang tidak penting tadinya itu tidak pernah dimasukkan kedalam rangka pemikiran dan acara kegiatan.

Achirnya kodrat zaman melemparkan dirinya kesuatu daerah kesepian. Rupanya didaerah itu hidup kenangan lama, kenangan perjuangan dan kehidupan yang larut serta sayup.

Didaerah itu timbul keinginan hendak membuat catatan dan uraian, sugan jeung sugan ada guna dan maknanya bagi angkatan kemudian. Diantara catatan dan uraian itu adalah karangan ini.

Materi persoalan yang dihidangkan sebenarnya masa lalu, keyakinan yang dianut, kesadaran atas kondisi dan konstelasi masyarakat dan tinjauan kedepan.

Rangkaian pengalaman, keyakinan yang diperjuangkan, kesadaran atas realisme dan dinamisme sejarah sebagai kenyataan hidup, dan tinjauan masa depan, itulah sebenarnya yang menjadi bahan dalam menyusun buku ini.

Ia bukan saja hendak berusaha mencari dan menemukan Juru Da’wah dengan memberikan pokok-pokok pengertian, tapi terutama hendak berbicara kepada situkang Da’wah itu sendiri, betapa berat beban dan tanggung jawab, apa risiko dan konsekwensi yang pasti ditemui dalam menunaikan Da’wah Islam, dalam segala artinya.

Keluasan cita Da’wah memperingatkan kepada segenap kita, bahwa jalan panjang dan rantau jauh yang terbentang dimuka kita, banyak menjadikan duri dan penderitaan, keringat dan air mata.

Samudera perjuangan yang luas entah dimana tepinya itu, penuh dengan amukan taufan dan hempasan badai.

Semoga buku ini berguna dan bermakna bagi angkatan muda chususnya dan Ummat Islam umumnya.

Kepada Allah saya kembalikan segala puji, daripadaNya saya harapkan Taufik dan Hidayah.

Dengan perkenan ridlaNya jua kiranya usaha kecil ini diterima hendaknya menjadi amal shaleh bagi penulisnya.



Bengawan Madiun, Dzulhijjah 1383 / April 1964
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:57 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

I. PENGERTIAN DA’WAH

Postby Arif_Fachrudin on Tue Oct 02, 2001 2:02 am

Da’wah artinya seruan, ajakan atau panggilan.

Menda’wahkan suatu keyakinan artinya mempropagandakan sesuatu keyakinan.

Da’wah Islamiyah artinya menyampaikan seruan Islam, mengajak dan memanggil ummat manusia, agar menerima dan mempercayai keyakinan dan pandangan hidup Islam.

Berda’wah artinya mempropagandakan suatu keyakinan, menyerukan suatu pandangan hidup, Iman dan Agama.

Men-Da’wahkan keyakinan Islam, menyerukan Iman dan kepercayaan Agama, tidak boleh dengan jalan paksaan atau kekerasan, atau dengan tekanan kekuasaan.

Islam adalah Agama Da’wah, dan mempertahankan kebebasan berda’wah itu secara konsekwen.

Sengketa berdarah atau kebolehan perang dalam Islam yang kita baca dalam sejarah, menjadi bukti yang jelas, bahwa hak-kebebasan berda’wah tidak boleh diganggu atau dihalangi, malah wajib dijamin atau dilindungi.

Sifat dan hakekat kebolehan perang dalam Islam adalah membela dan mempertahankan diri.

Ucapan yang mengatakan bahwa Islam dikembangkan dengan pedang dan perang, adalah semata-mata hasutan kaum imperialis, musuh Islam.

Pedang dan perang dalam Islam hanyalah sekadar membela dan mempertahankan diri, tatkala Da’wah Islamiyah telah mendapat serangan dan rintangan.

Bangsa dan negara yang beradab dan beradat, harus menjamin kebebasan hidup ber-Da’wah kepada setiap Agama, setiap keyakinan dan kepercayaan.

Setiap negara Demokrasi mencantumkan dalam Undang-Undang Dasarnya kebebasan hidup beragama dan kebebasan men-Da’wahkan Agama itu.

Itulah yang dinamakan hak-hak asasi manusia.

Negara yang berdasar Ketuhanan Yang Maha Esa seperti Republik Indonesia, bertindak lebih maju lagi. Dasar Ketuhanan itu sendiri telah memberi arah, bahwa dalam negara ini Agama Ketuhanan bukan saja mendapat perlindungan, tetapi harus mendapat bantuan, dan propaganda atau keyakinan anti Ketuhanan logis tidak mendapat tempat, tidak mendapat bidang dan ruang.

Hanya dalam negara komunis dan atheis sajalah Da’wah Agama tidak mendapat kebebasan dan kemerdekaan, dan propaganda anti agama dan anti Ketuhanan malah mendapat bantuan dan perlindungan.

Dalam negara-negara komunis dan atheis, melikwidir agama dijadikan planning, rencana dan usaha kenegaraan.

Seluruh kebijaksanaan yang berlaku dalam negara-negara komunis terutama ditujukan untuk melikwidir dan mengachiri hidup ke-Agamaan memusnahkan segala keyakinan apa jua diluar keyakinan komunis.

Bagi ummat Islam kebebasan dan kemerdekaan ber-Da’wah bukan saja hak asasi manusia, tetapi doktrin Ilahi yang diterima melalui Nabi yang Ummi.

Telah dikemukakan diatas, ber-Da’wah artinya menyeru manusia kepada suatu keyakinan, Iman dan kepercayaan.

Tidak dengan paksaan, kekerasan atau ancaman, tetapi dengan keterangan dan burhan Hujjah dan Hidayah.

Suatu keyakinan yang dipaksakan, tidak akan mendapat tempat dan daerah yang subur dalam jiwa dan hati manusia.

Keyakinan yang dipaksakan bukanlah lagi keyakinan. Orang menerima bukan karena kepercayaan, tapi karena kekuasaan dan ketakutan.

Al Qur’anussyarif sangat jelas memberi petunjuk kepada Ummat Islam, bahwa kewajiban mereka hanyalah semata-mata menyampaikan seruan dan ajakan.

Si Juru Da’wah tidak menguasai hati dan budi manusia, tidak boleh memaksakan keyakinan. Si Juru Da’wah hanyalah bertugas menaburkan keyakinan, menyemaikan bibit kepercayaan, menyampaikan kebenaran dan mengetok nurani-kemanusiaan.

Berda’wah sebenarnya membuka konfrontasi keyakinan ditengah manusia, membuka kemungkinan bagi kemanusiaan untuk menetapkan pilihannya sendiri.

Demikian itulah pengertian Da’wah yang kita terima sebagai warisan agung dalam kehidupan ber-Agama.

Ummat Islam adalah pewaris utama didunia untuk men-Da’wahkan Iman dan keyakinannya, dengan keyakinan yang ada padanya.

Mengantarkan keyakinan dengan keyakinan, menyampaikan seruan agama karena suruhan Agama.

Dalam istilah-istilah pengertian Da’wah itulah buku ini hendak, berbicara dengan saudara. Dengan pengertian yang demikian itulah buku ini hendak memanggil para peminat dan Ummat Islam segenapnya, agar menyediakan dirinya, tenaga dan dananya, guna mempertegak Da’wah Islamiyah.

Menyadari betapa pentingnya gerakan Da’wah dalam kehidupan dan perkembangan Islam, maka mudah difahamkan, bahwa buku ini bukan saja hendak berusaha mencari dan menemukan calon dan kader Da’wah yang berwatak dan berkarakter, tetapi hendak meratakan kesadaran kepentingan Da’wah itu dalam masyarakat Ummat Islam.

Causa prima dan urat nadi dari kehidupan Islam masa depan, amat berbantung kepada merata dan meluasnya kesadaran itu.

Setiap oknum dalam batang tubuh Ummat Islam memikul beban dan tanggung jawab.

Beban menegakkan Da’wah Islamiyah dengan segala kemampuan dan kesanggupan yang ada pada dirinya. Tanggung jawab yang harus langsung diberikannya kepada Tuhan yang mewajibkan ia berjuang.

Menyadari akan arti dan fungsi Da’wah yang dikemukakan diatas membuka pengertian yang lebih maju, bahwa kehidupan Da’wah adalah persoalan seluruh Ummat Islam, yang harus dirampungkan dan diselesaikan oleh Ummat Islam sendiri.

Da’wah Islamiyah adalah Amrul Ummah, dan ia memesankan adanya kesungguhan dan kepenuhan.

Dengan memahamkan pengertian, fungsi dan risalah Da’wah dalam segala kemaknaan itu, diharapkan terbukanya ufuk baru bagi Ummat Islam.

Ufuk baru yang menyinarkan fajar pagi yang indah. Fajar pagi yang menjanjikan kehidupan jaya dari Agama yang menjadi anutan bagian terbesar dari warga Negara Republik Indonesia ini.
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:58 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

II. DAERAH DA’WAH

Postby Arif_Fachrudin on Tue Oct 02, 2001 3:22 am

Tak sempat baca, dengarkan disini : http://www.4shared.com/embed/573249678/2508dcdd

Setiap cita dan idea, setiap gagasan dan aliran, pandangan atau keyakinan, bagaimanapun asing dan tidak populernya, jika jatuh ketangan ahli pidato yang ulung atau penulis yang mahir, pastilah cita dan idea, pandangan dan keyakinan itu cepat dikenal, populer dikalangan rakyat.

Seluruh sejarah agama-agama besar didunia, perkembangannya banyak bergantung kepada kegiatan dan kelancaran Da’wah, misi atau propaganda dari agama-agama itu.

Agama Islam terkenal sekali ajarannya dalam lapangan Da’wah ini. Ia adalah Agama Da’wah.

Banyak ayat Al Qur’an dan Hadits Nabi yang memerintahkan pemeluknya menghadapi dunia dan manusia ini dengan jalan Da’wah. Islam adalah Agama aktif dan positif.

Islam dan ajaran yang dibawanya penuh dengan dinamik dan militansi. Seluruh ajaran Islam memerintahkan ummatnya untuk beramal, bertindak, giat dan berjuang.

Menjadi seorang Muslim otomatis menjadi Juru Da’wah, menjadi Muballigh, bila dan dimana saja, disegala bidang dan ruang. Ballighu ‘anni walau ayatan.

Sampaikan dari padaku padaku walaupun satu ayat, demikian perintah Rasulullah kepada ummatnya.

Kedudukan kuadrat yang diberikan Islam kepada pemeluknya, ialah menjadi seorang Muslim merangkap menjadi Juru Da’wah atau Muballigh, memesankan sesuatu yang berarti dan berisi bagi seluruh Ummat Islam, bahwa agama dan keyakinan ini tidak akan tegak dan berkembang merata, jika para pemeluknya pasif dan statis, tiada mampu menyampaikan ajaran dan seruan Islam kepada manusia dan dunia.

Islam menuntut keluasan dan pelebaran daerah faham, keyakinan dan kepercayaan. Seluruh ajaran Islam menuntut penyebaran dan penaburan yang merata kesegenap Mu’min dan Mujahidin, mengantarkan Agama Tauhid ini kesegenap ufuk dan kaki langit yang ada manusia, dengan organisasi yang rapi dan sistimatik.

Islam adalah agama universil, agama internasional; untuk segenap manusia, untuk seisi alam ini.

Islam berbicara untuk segala bangsa dan bahasa.

Islam bersuara dalam segenap bidang dan ruang kehidupan manusia, menuturkan sesuatu yang murni dan berisi kepada segenap bangsa dan benua.

Islam secara aktif dan positif bersuara dalam segala persoalan dunia dan kemanusiaan.

Himpunan ayat dalam Kitab Suci Al Qur’an dan Sabda Nabi, akan menjadi kalimat-kalimat mati, tiada berarti dan berisi, tiada ruh dan semangat, tiada daya cipta dan daya juang, jikalau ia jatuh ketangan manusia yang jumud, ummat yang mati, beku dan membisu, pasif dan statis, tidak aktif dan positif.

Filsafat ajaran Islam menumbuhkan Ummat yang hidup, manusia yang hidup.

Ummat ini baru akan merasakan keni’matan hidup beragama, jikalau mereka memenuhi udara seluruhnya dengan kegiatan berjuang, memenuhkan usaha dan gerak, menjalankan amanat-kepercayaan suci ini dengan segala kesungguhan dan kepenuhan.

Disitulah rahasia hidup dan tegaknya Agama besar ini.

Segenap kegiatan dan perkembangan, usaha dan karya Ummat Islam harus merupakan Da’wah, seruan dan ajakan kepada manusia, seruan dan ajakan kebenaran, kepada Al Haq yang hanya satu itu.

Muslim yang menjadi Juru Da’wah yang bijak itu hendaklah mampu dan sanggup membuka ufuk baru, daerah dan dunia baru bagi perkembangan dan penaburan cita dan agama.

Amanat perjuangan yang dipesankan kepada Ummat Islam ialah memenuhkan usaha dan kesungguhan, kegiatan bertindak dalam segala bidang dan ruang, segala segi dan aspek kehidupan dunia dan manusia.

Bukan saja tidak boleh merugikan, tapi harus menguntungkan bagi kelangsungan dan kelancaran hidup Da’wah dan Agama.

Kemahiran lisan berpidato dan kelancaran tulisan merangkai kata, karya seniman dan budaya, ketekunan Ulama dan Sarjana, percikan permenungan ahli hikmat dan filsafat, kegiatan dalam politik kenegaraan, keperwiraan tentara dan aparatur negara, pengusaha, pedagang dan petani, wanita dan pemuda, kaum intelek atau rakyat jelata, segala itu harus ditujukan untuk kepentingan Da’wah, membawa manusia menemukan dirinya, mencari kebenaran dengan jalan Agama suci ini.

Segenap kegiatan harus berkembang untuk memperkuat Da’wah dalam segala kemaknaan.

Da’wah agama harus sampai kepada segala kelompok manusia, terpelajar atau tidak, bangsa maju atau terdepan atau bangsa terbelakang.

Shahibud Da’wah – Juru Da’wah yang bijak, piawai dan perwira, harus mampu menyampaikan seruan dan kehendak wahyu kepada segenap lapisan masyarakat manusia.

Daerah Da’wah adalah daerah dunia dan manusia. Daerah Da’wah adalah daerah masyarakat semesta, setiap kasta dan kelas manusia. Daerah Da’wah bukan hanya terbatas diruang Mesjid, surau atau langgar, madrasah atau ruangan kuliah-ilmiyah.

Tangan Da’wah harus sampai ketepi ufuk dan kesegala mata-angin. Kegiatan Da’wah tidak boleh bergantung kepada turun naiknya pasang keadaan, tidak boleh bergantung kepada perkembangan situasi, ruang dan waktu, ketika dan suasana.

Dia tidak memilih angin, dan tidak memilih cuaca cerah.

Disa’at cerah atau lincah, dikala tenang atau gelombang masa menghempas, dipenuhinya dengan segala kewaspadaan dan kebijaksanaan.

Segenap udara dipenuhinya dengan kegiatan dan tindakan.

Disegala keadaan, bagaimanapun situasi dan kondisi masyarakat, bagaimanapun kegiatan dunia dan manusia berkembang, tidak boleh sepi dari usaha Da’wah. Menyeru dan menyeru lagi, mengawal dan mengawasi jalan dan perkembangan keadaan, memelihara dan menjaga kemanusiaan dari bencana keruntuhan dan kemusnahan.

Risalah Da’wah Islamiyah harus menjadi menaralaut ditengah samudera kemanusiaan. Tugas Da’watul Haq harus menjadi mercu suar pimpinan bagi kehidupan dan kemanusiaan.

Setiap usaha pembangunan, pembinaan bangsa dan negara, tidak boleh lepas dari tangan Shahibud Da’wah, jikalau kita tidak mau menemui kekosongan dan kehampaan.

Demikian luasnya, daerah Da’wah, meliputi seluruh taraf kehidupan dan kemanusiaan, mengikuti segala tingkat kemajuan dan kecerdasan, beweging dan ontwikkeling.

Daerah Da’wah yang luas tidak bertepi itu, menuntut kesadaran dari segenap Ummat Islam, betapa penting dan vitalnya tugas Da’wah.

Kesadaran itu memesankan suruhan suci dan agung, agar ummat Islam mencakapkan diri dan melengkapkan pengertian guna menghadapi tugas mahapenting itu, memenuhi daerah Da’wah dengan segala kegiatan, kesungguhan dan kepenuhan.

Itulah risalatulkubra tugas besar atau mission sacree yang dibebankan kepada ummat yang beriman.

Sadar atas sucinya tugas, segenap fungsionaris Da’wah mewajibkan dirinya membuka pengertian kemanusiaan dan kedudukan manusia dalam proses sejarah, memberikan kekuatan, kemungkinan dan harapan baru kepada kemanusiaan, kekuatan dan harapan yang yang meyakinkan, memberikan jaminan dan kepastian, melenyapkan kesangsian dan ketidak pastian dalam dada manusia.

Menjadi Shahibud Da’wah, Juru Da’wah yang bijak, Muballighul Islam yang piawai, artinya menduduki pos terdepan dalam perjuangan Islam, tempat yang paling vital dan menentukan dalam kehidupan dan perjuangan Islam.

Tugas Da’wah bukan tugas tersambil, bukan pekerjaan iseng-iseng untuk pengisi waktu yang kosong. Tugas Da’wah menuntut adanya kesungguhan dan kepenuhan, menuntut pengorbanan yang maksimal. Risiko pahit yang harus diterima sebagai konsekwensi dari jalan suci yang dipilih sendiri, panggilan jiwa sendiri.

Daerah Da’wah yang lebih jauh serta sayup dalam alam kehidupan manusia Muslim dan Mujahid yang telah merelakan dan memesrakan dirinya untuk keagungan cita.

Berda’wah mencari daerah seluas mungkin dan pengikut-pembela sebanyak mungkin. Membuka daerah baru dan manusia baru, merambah semak dan belukar, menebang kayu dan menaklukkan hutan belantara raya, membuka ladang dan padang baru tempat menyemaikan Cita dan Agama, tempat menanam bibit Tauhid dan Cinta. Berda’wah menambah jumlah yang ada dan menukuk angka yang ada.

Fungsionaris Da’wah tidak boleh mengisolir dirinya dalam lingkungannya sendiri.

Teladan dari pada para pahlawan Da’wah masa lalu membuka pengertian hendaknya kepada segenap fungsionaris Da’wah zaman kita, betapa luas tidak terbatasnya lapangan Da’wah Islam itu.

Para Nabi dan Rasul yang dibangkitkan kedunia sejak alam ini terkemban, telah memberikan teladan dan suri utama, bagaimana caranya gerakan Da’wah yang mereka lancarkan kepada segala lapisan manusia.

Dimulainya dari kaum keluarga yang terdekat, meluas kepada ummat sebangsa, para penguasa yang mempunyai kekuatan dan kekuasaan atas rakyat banyak.

Nabi Muhammad saw. ber Da’wah dimulainya dari kaum kerabat, keluarga yang terdekat, ummat sebangsa dari segala tingkatan dan kedudukan, maju meluas dengan mengirim pesan dan seruan kepada para raja dan kepala negara keluar negeri.

Jamaluddin Al Afghany dan Muhammad Abduh menerbitkan majalah Al ‘Urwatul Wutsqa ditanah Perancis, mencanangkan Da’wah Islam ditengah-tengah peradaban dunia Barat.

Imamussyahid Hassan Al-Banna, Mursyidul ‘Aam Ichwanul Muslimin yang terkenal itu, memilih sasaran Da’wahnya dikalangan buruh dan para pekerja, memasuki kedai-kedai kopi dan rumah makan. Dari sana dia memulai menyusun pengikut, membina ummaat Jama’ah.

‘Alim besar Pakistan Abdul a’la Maudoody pemimpin umum Jama’at Islamy yang masyhur itu lain pula thema Da’wahnya. Katanya dia tidak hendak menambah jumlah Ummat Islam, tapi hendak meng-Islamkan Ummat Islam sendiri.

Keluasan daerah Da’wah sama dengan serupa dengan keluasan Cita Da’wah. Keluar fungsinya menambah jumlah, dan kedalam tugasnya menyusun Jama’ah. Kedua muka kegiatan itu harus paralel, sejalan lajunya.
Last edited by Arif_Fachrudin on Wed Apr 27, 2011 1:34 am, edited 2 times in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

III. KUASA LISAN

Postby Arif_Fachrudin on Sat Oct 06, 2001 11:11 am

Tak sempat baca, dengarkan disini : http://www.4shared.com/embed/572313025/e8359f92

Banyak kita membaca dan mempelajari sejarah bangsa-bangsa didunia, timbul dan tenggelamnya, rebah dan bangunnya.

Banyak kita mempelajari sejarah segala cita dan idea, pandangan hidup dan keyakinan hidup sesuatu bangsa, iman dan kepercayaan suatu ummat, dalam lintasan segala abad dan kurun.

Kita menyaksikan awal suatu bangsa, sebab kebangunan suatu ummat, pada umumnya didorong dan digerakkan oleh orator dan agitator, redenar dan Juru Da’wah yang inuhung, propagandis yang ulung.

Layar sejarah bangsa-bangsa pada umumnya mementaskan peranan penting dan utama dari juara mimbar, jago pidato.

Dengan kuasa dan kekuatan lisan yang dimiliknya, para orator berhasil menegakkan kembali kepada bangsanya yang sudah terbenam dalam lumpur kehinaan dan kerendahan.

Kita menyaksikan badai kebangkitan Turki Muda dengan petunjuk lisan kuat dari pemimpinnya Mustafa Kemal. Siapa yang tidak kenal dengan pidato besar dari bapak Turki itu tahun 1927 yang diucapkannya tidak kurang dari 36 jam lamanya ?

Kita menyaksikan gelombang-kebangunan kembali bangsa Jerman yang telah remuk akibat Perang Dunia I dengan lidah-bajanya Hitler.

Kita menyaksikan sejarah kebangunan dan perjuangan Ummat Islam Indonesia dibawah kuat-kuasanya lisan orator Cokroaminoto dan redenar yang belum ada taranya H. Agus Salim.

Kita menyaksikan peranan Bung Karno telah merupakan tenaga pemersatu bangsa Indonesia yang besar pada waktu itu !

Riwayat kebangunan dan perjuangan India tidak boleh dilepaskan dari jasa dan peranan seorang redenar besar ialah Vivekananda.

Tidak usah kita meneruskan menyusun daftar nama para orator bangsa-bangsa yang lain. Pendek kata disegala bangsa, disegala tingkat kehidupan dan taraf perjuangan bangsa-bangsa didunia, kita menyaksikan peranan penting yang dimainkan oleh para juara-mimbar, orator dan agitator.

Para Nabi dan Rasul yang dikirim kedunia, pada umumnya adalah ahli pidato yang ulung, Juru Da’wah yang bijak, Muballigh yang tangkas.

Ahli pidato yang dengan kekuatan dan kuasa lisannya dapat membangunkan kembali keyakinan dan harapan bangsanya yang telah remuk dan redam.

Ahli pidato dan dengan kekuasaan lidahnya dapat mengakkan kembali tubuh bangsanya yang sudah tersungkur, patah semangat, tiada lagi daya juang dan daya perlawanan.

Kuat dan kuasanya lidah dapat meyakinkan suatu bangsa kepada suatu idea dan cita, yang tadinya asing tidak dikenal, baru dan tabu.

Kuat kuasanya lidah malah dapat menyunglap benda loyang dan kuningan, berganti roman dan rupanya menjadi emas tulen, menyunglap suatu kehampaan menjadi suatu yang berisi dan berarti, dalam pandangan.

Orator yang ulung berkuasa memasukkan massa rakyat kedalam lobang gelap, tanpa pengetahuan dan pengertian sama-sekali akan bagaimana nasibnya nanti dalam lobang yang menakutkan itu.

Orator yang telah menguasai jantung hati rakyat banyak, malah dapat menggiring mereka kepadang maut, tanpa bertanya untuk apa sebenarnya kematian dirinya setelah dia binasa dan sirna.

Kuat dan kuasanya lisan mengandung daya-kesaktian dalam proses sejarah manusia.

Lisan berkuasa membuat dunia dalam gambaran menjadi taman sorga yang membahagiakan seluruh Insan, juga berkuasa menghamburkan kemusnahan bagi seluruh kemanusiaan, membuat dunia ini menjadi padang sahara tandus yang mengerikan.

Lisan berkuasa mengangkat kecerdasan bangsa ketingkat yang tinggi, terhormat dan beradab, lisan juga berkuasa menghempas-remukkan suatu bangsa ketepi-pantainya kebinasaan dan kemusnahan.

Lisan berkuasa membuat hidup ini lebih ber-Bahagia dan ber-Cahaya, juga berkuasa membuat hidup menjadi kering dan kersang.

Lisan berkuasa menegakkan Iman dan kepercayaan dalam hati dan budi segala manusia, tapi juga berkuasa melahirkan manusia-manusia liar anti Tuhan dan anti Agama.

Lisan berkuasa menumbuhkan keyakinan dalam diri manusia, tapi juga dapat mencetak manusia-manusia yang penuh kesangsian dan ketidak pastian.

Dunia dan manusia senantiasa menjadi sasaran dari kedua lisan yang selalu mencerdaskan dan menuturkan suatu pandangan dan makna kehidupan.

Dunia dan manusia selalu menjadi objek, benda rebutan dari dua kekuasaan dalam perang permanen : lisan ke-Tuhanan dan lisan kesyetanan, lisan Iman dan lisan kufur, lisan al Haq dan lisan bathil.

Saudara ! Tidak ada titik pertemuan antara lisan Ketuhanan dengan lisan syetan, antara lisan Iman dengan lisan kufur, lisan Haq dengan lisan bathil.

Perang permanen antara kekuatan ini tidak akan berhenti selama dunia dan alam ini masih terkembang.

Lisan Iman memberikan jalan keluar (alternatif) bagi kemanusiaan, lidah kufur membenturkan kepada manusia ketembok-betonnya kemusnahan dan bencana.

Da’wah atau propaganda adalah ucapan kehidupan, ucapan kelakuan kemanusiaan, ucapan pandangan dan kepercayaan.

Menyusun lisan ketuhanan dan lidah kebenaran ditengah-tengah debu kehidupan yang bergolak senantiasa ini, itulah tugas dari Ummat Tauhid.

Dunia dan manusia jangan dibiarkan hanya mendengarkan kebohongan dan kepalsuan.

Kemajuan dan kemanusiaan jangan dibiarkan berjalan tanpa pegangan dan pedoman.

Pembangunan bangsa dan negara jangan dilepaskan dari unsur budi dan ruhani.

Shahibud Da’wah harus selalu memberikan makna dan guna, arti dan isi kepada kehidupan dan kemanusiaan.

Juru Da’wah adalah lisan Ketuhanan yang berbicara kepada manusia dengan istilah-istilah manusia itu sendiri.

Lisan kebenaran membawa suatu bingkisan buat dunia dan manusia, apa sesungguhnya isi dan arti, makna dan guna dari kehidupan dan kemanusiaan.

Rahasia dan misteria Hidup, rahasia dan misteria manusia dalam proses sejarah yang panjang dalam ukuran bidang dan ruang, semua itu hanya dapat dipecahkan oleh lisan kebenaran dan lisan Ketuhanan.

Lidah kebenaran dan lisan ketuhanan membuka pengertian tentang hakekat kehidupan, hidup yang berma’na dan berguna, berarti dan berisi.

Lidah kebenaran dan lisan Ketuhanan harus berkumandang, suara Al Haq harus bergema ditengah-tengah pertemuan segala manusia. Kekuatan keyakinan, tenaga Iman dan Agama, harus memberikan pegangan tempat bergantung dan bumi tempat berpijak kepada Bani Insan, harus memberikan pengertian dan pertimbangan; harus ada imbangan pimpinan untuk pilihan dunia dan kemanusiaan.

Lisan Ketuhanan dan lidah kebenaran tidak boleh bungkem menonton perkembangan dunia perjalanan manusia.

Lisan Ketuhanan dan lidah kebenaran tidak boleh diam tertegun bertupang dagu menyaksikan lalu serta lintasnya manusia.

Lisan Ketuhanan dan lidah kebenaran tidak boleh mendiamkan saja manusia di-traktir dengan semboyan dan harapan-harapan baru, yang sesungguhnya permainan sunglap dari lidah kebathilan dan kepalsuan.

Lisan Ketuhan dan lidah kebenaran harus aktif dan positif memberikan bimbingan dan pimpinan kepada manusia, harus mampu memberikan alternatif kepada manusia.

Suara Hira dan Tursina, seruan Nuh dan ajakan Ibrahim, lidah Musa dan Isa, kumandang Da’wah Muhammad kepada dunia, baru memenuhi udara ini kembali. Bergema dan berkumandang terus, bertali dan bersambung dari ufuk yang satu keufuk yang lain, melintas dan melintas senantiasa dari benua kebenua.

Tunjukkan kepada manusia pilihan yang benar, agar mereka tidak tersesat jalan ditengah sahara hidup yang luas ini.

Manusia memerlukan kepada Safinatun Nuh dikala banjir menimpa perut bumi.

Bani Insan tengah mencari Chemah Ibrahim tempat mereka berlindung dan berteduh, memulangkan kembali harapan dan kekuatan kemanusiaan dalam dirinya.

Lisan kebenaran dan kaum Mu’minin harus ada keberanian budi untuk menuturkan suara wahyu dari alam ghaib, hikmah-kegunaan Nubuwwah dan Risalah untuk seluruh alam.

Dunia dan kemanusiaan menantikan suara dari alam Islam; dunia dan kemanusiaan menantikan jawaban dari Ummat yang Bertuhan dan ber Agama.

Dunia Islam sendiri tengah menantikan berkumandangnya kembali Da’wah Ibnu Taimiyah, ngaum suaranya Jamaluddin Al-Afghany, Muhammad Abduh dan Rasyid Ridla.

Telah lama dunia Islam tidak mendengar lagi gempitanya suara dari para Mujahiddin yang telah pergi.

Dari Alam barzach para Syuhada’ itu melintas bayangan ghaib menayakan : apakah tak ada lagi sambungan lidah kami ditengah kesibukan dunia dan manusia kini ?

Kepada Shahibud Da’wah yang berwatak, calon Muballigh yang mempunyai masadepan yang gemilang, kepada segenap Mu’minin dan Mujahiddin, kepada seluruh pemikir dan pejuan Islam, kepada semua fungsionaris Da’wah terserah untuk menjawab pertanyaan itu.

Lisan kebenaran dan lidah keimanan harus aktif memberikan darah suci kepada tubung kemanusiaan, aktif dan positif berkata dan berbicara kepada dunia, demi untuk menyelamatkan manusia dan dunia dari bencana keruntuhan.

Lisan dari para Juru Da’wah yang berwatak, lidah Muballigh Islam yang berkarakter, harus membangunkan Ummat kembali, menegakkan kepada Ummat. Lisan para Juru Da’wah harus pandai membawa Ummat ini memandang ketepi langit, melihat dengan Bashirah, hidup denag ‘Aqidah, dan kelak Ummat ini akan tahu, bahwa diufuk jauh sebelah sana ada sebutir terang....

Sebutir terang itulah yang menumbuhkan kekuatan dan harapan.

Awan mendung tebal yang menyelimuti kemanusiaan akan segera lenyap dan tiada, jikalau para Juru Da’wah menggunakan lisannya kembali, Lisan keimanan, lidah kebenaran !

Didalam-keimanan dan kebenaran itu terletak kekuatan kita.

Do’a Nabi Ibrahim as. Yang diabadikan dalam Al Qur’an Surat Assyu’ara ayat 83-84, dalam maknanya bagi Juru Da’wah yang menyadari fungsinya sebagai penyambung lidah segala Nabi dan Rasul :

Wahai Tuhanku !

Berilah kepadaku hukum (agama, kekuatan dan kekuasaan), dan masukkanlah diriku dalam golongan kaum shalihin.

Dan jadikanlah bagiku lidah kebenaran, menjadi sebutan dan pujian dari ummat yang akan datang.

Faham dan renungkanlah makna dan rahsia do’a ini, dalam memenuhi tugas merampungkan risalah-besar yang dibebankan kepada kita semua !
Last edited by Arif_Fachrudin on Wed Apr 27, 2011 1:45 am, edited 3 times in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby Arif_Fachrudin on Sun Oct 07, 2001 10:24 am

Assalamu 'alaikum...

Ya Allah.. saper ler punya hobby ganggu orang nie...

apa untung awak buat kerja camni..

apa pula rugi awak dengan apa yang aku buat nie..

yang jelas nko tlah buat susah aku jerk...

tersenyum ler nko sekarang, tapi nko suatu saat akan ingat senyuman nko hari ini akan sangat nko sesali lebih lama dari total senyuman nko selama didunia nie...

bukan aku marah... hanya kata-kata seperti ini yang kiranya mudah untuk selalu membekas dihati orang seperti kelian...

mohon maaf bagi rerakan ahli bmc setia lainnya... sekali lagi mohon maaf...

Wassalamu 'alaikum...
Astaghfirullah al'adziim...
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby Tok Syam (nick lama) on Sun Oct 07, 2001 1:45 pm

salam Pak Arif,

Alun-alun pak,engak usah dirisaukan ifrit2
tu.Kalau benar ilmu itu izin Allah maka
tiada siapa kuasa halanginya pak.

Saya juga kadang2 demikian jadiknya.Tapi
saya fikirkan saja bahawa Allah tiada izinkan
untuk dikongsi atau belum masa.

Pokoknya pokok kelapa pak,usaha lah dengan
geraknya...walau kita rasa kita yang empunya
gerak.
Mudah2an berjaya.
Tok Syam (nick lama)
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1204
Joined: Mon Mar 05, 2001 8:00 am

IV. PENA DAN TINTA

Postby Arif_Fachrudin on Mon Oct 08, 2001 1:05 am

Apa yang kita kemukakan diatas, pengaruh peranan lisan dari ahli pidato dalam proses kehidupan dan perkembangan masyarakat, berlaku seluruhnya buat tulisan para pengarang.

Lisan dan tulisan berjalan seiring, pena dan pidato bergerak serempak, bersama-sama.

Malah, tulisan dan jejak pena seorang pengarang, menjadi pelopor dari suatu pemikiran, pandangan dan keyakinan, idea dan cita.

Revolusi-revolusi besar didunia, selalu didahuli oleh jejak pena dari seorang pengarang. Pena pengarang mencetuskan suatu idea dan cita, menjadi bahan pemikiran, pedoman berjuang.

Revolusi Perancis bergerak dibawah cahaya pikiran dan cetusan pandangan yang dirintiskan oleh J.J. Rousseu dan Montesquieu.

Revolusi Amerika dibimbing oleh “Declaration of Independence” (Fatwa Kemerdekaan) yang sampai kini dijadikan pedoman besar oleh bangsa Amerika.

Revolusi Rusia dan perjuangan kaum Komunis diseluruh Indonesia sampai dengan buku ini ditulis (1964) dipimpin oleh “Comunistisch Manifest”, karya Marx dan Engels.

Nazi Jerman bergerak dibawah petunjuk buku Mein Kampf buah tangan pemimpin mereka Hitler.

Revolusi Tiongkok berpedoman kepada San Min Chu I karangan Sun Yat Sen.

Revolusi Indonesia didahului oleh pemikiran-pemikiran revolusioner dari Bung Karno, Hatta, Syahrir dan Tan Malaka.

Pidato pembelaan Bung Karno dimuka pengadilan kolonial di Bandung “Indonesia Menggugat”, brosur revolusioner “Mencapai Indonesia Merdeka” (MIM), pidato pembelaan Bung Hatta dimuka pengadilan Den Haag yang berjudul “Indonesia Vrij” dan buku kecilnya “Kearah Indonesia Merdeka” (KIM), tulisan-tulisan Syahrir dalam “Daulat Rakyat” tentang taktik dan strategi perjuangan, buku-buku Tan Malaka yang diselundupkan dari luar negeri, semua itu telah menjadi aspirasi dan inspirasi bagi perjuangan kemerdekaan tanah air.

Renaissance alam Islamy, gerakan reformasi dan Modernisasi dalam dunia Islam terutama bersumber kepada buah pena Ibnu Taimiyah, Jamaluddin Al Afghany, Muhammad Abduh, Rasyid Ridla, Amir Syakib Arsalan dan Abdurrahman Al Kawakiby.

Pembinaan Negara Islam Pakistan didahului oleh buku-buku Mohammad Iqbal.

Demikianlah buah pena pengarang dan pujangga mendahului kebangkitan bangsa-bangsa didunia, lebih dalam pengaruhnya dari gelombang suara, pengaruh lisan ahli pidato.

Pidato lisan dari seorang orator, sesa’at dapat memikat jutaan massa rakyat, tapi bisa lepas kembali tiada membekas dan menyerap dalam hati.

Itulah sebabnya orator mengulang kembali dan terus menerus secara lestari, keyakinan dan pandangan yang dipropagandakannya kepada masyarakat ramai.

Tulisan atau pena seorang pengarang, cukup berbicara satu kali, melekat terus dalam hati dan menjadi buah tutur setiap hari.

Tidak banyak kita melihat seorang redenar juga menjadi seorang pengarang yang ulung. Sebaliknya, tidak banyak kita melihat pengarang kenamaan juga menjadi orator yang masyhur.

Bung Hatta lebih pandai mengarang, pidatonya “tidak menarik” siorang banyak. Panitya Penyelenggara “KUMPULAN KARANGAN” Hatta mengatakan diantara lain :

Tetapi Mohammad Hatta tidak pandai berpidato. Ayun suaranya tidak bisa memikat hati orang banyak dan kekuatan katanya hanya terletak pada isinya. Isi katanya lebih enak dibaca dari pada didengar. Barangkali inilah sebabnya beliau mencari kekuatannya didalam menuliskan pikirannya.

Sifat yang ganjil ini barangkali tertahan selama asuhannya dari kecil. Suasana keagamaan serta aktivitet ekonomi dalam rumah tangga orang tuanya menjadikan beliau orang yang taat pendiam tidak suka banyak bicara. Hanya jabatannya kemudian sebagai pemimpin rakyat dan pemimpin negara memaksa beliau harus banyak berpidato. Tetapi meskipun demikian, beliau tidak pernah menjadi seorang orator. Kekuatannya tidak terletak dalam menghadapi rapat umum, melainkan rapat chusus dengan pemimpin dan pemuka, dimana beliau dapat mengupas dan menguraikan rupa-rupa masalah negara dan masyarakat secara logis dan analistis. Cara beliau berbicara biasanya tenang.

Akan tetapi jika mengenai so’al yang prinsipil sekali, beliau bisa juga berpidato yang berapi-api dengan ayun suara dan pilihan kata-kata yang tangkas. Umpamanya saja pidatonya yang bersejarah dalam sidang Komite Nasional Pusat di Malang pada tahun 1947, waktu membela Penetapan Presiden No. 6, sangat mengagumkan semua yang hadlir. Logika, analisa, pilihan kata serta ayunan suaranya demikian tepatnya, sehingga sukar orang dapat membantah. Orang tak sangka bahwa beliau pandai juga berpidato demikian hebatnya, sehingga sebelum beliau habis berpidato orang dapat menduga, bahwa beliau akan mendapat kemenangan. Kelihatan dengan nyata pengaruh dari sugesti yang ditimbulkan oleh pidatonya atas anggota dan publik yang hadlir ditribune.

Sepanjang pengetahuan kami, baru sekali itulah Mohammad Hatta berpidato demikian hebatnya. Sebelum itu belum pernah dan sesudah itu tak ada lagi. Juga didalam memberi keterangan yang penting-penting tentang politik negara, kalau perlu kadang-kadang beliau mengeluarkan kata-kata yang pedas dan tegas, tetapi sikapnya tetap seperti biasa : kalm dan zakelijk.

Seperti telah diterangkan tadi, kekuatannya yang sebenarnya tidak terletak pada berbicara, tetapi pada menulis. Analisa yang teratur dengan logika yang tajam disertai pula dengan keyakinan yang kuat, itulah yang menjadi sari buah penanya, sehingga karangan-karangannya itu selalu berharga, juga apabila soal yang dikupasnya itu sudah menjadi sejarah.

Itulah mengapa, maka kami berusaha mengumpulkan karangan-karangannya yang tersebar itu dan menyatakannya dalam beberapa jilid buku. (Mohammad Hatta, Kumpulan Karangan, I, hal. 10-11)


S. Syahrir, pemikir politik yang kenamaan itu, karangannya sedap dan berisi kedalaman, tapi pidatonya susah dimengerti tidak menarik.

Cokroaminoto lebih mahir pidato dari pada mengarang, walaupun beliau seorang pengarang yang baik.

Hamka lebih indah karangannya daripada pidatonya, walaupun dia seorang chatib yang kenamaan.

K.H. Mansur dan A.R. Sutan Mansur lebih menyerap dan mendalam pidatonya daripada buah penanya. Kedua ulama besar ini biasanya mengarang dengan jalan mendiktekan kepada penulis pribadinya atau muridnya.

Yang seimbang antara lisan dan tulisan, pena dan pidato, ialah Bung Karno, H. Agus Salim, M. Natsir dan K.H.A. Ghaffar Ismail.

Coba dengarkan pidato Bung Karno dan baca karangannya, sama dan serupa; penuh api semangat, daya juang. Sebagai seorang orator yang ulung, saya kira belum ada taranya di Indonesia. Luar Negeri kagum dengan kecakapan Bung Karno berpidato.

H. Agus Salim, genial Indonesia yang terdahulu lahirnya kedunia itu, silat penanya sama dengan silat lidahnya, sama-sama mahir, indah, fasahah dan balaghah.

Mohammad Natsir filosof Islam, lebih tepat memberikan ceramah dan kuliah dalam rapat chusus dari pada berpidato dalam rapat umum, jangkauan dan analisanya, baik dalam pidato maupun dalam tulisannya, sama dan serupa, tajam dan mendalam, penuh isi !

K.H.A. Gaffar Ismail, zaman kolonial dulu pernah mendapat julukan H. Agus Salim muda, Fashih lidahnya, kaya bahasanya, luas ilmunya. Saya belum pernah mendengar Muballigh Islam yang dapat memikat para pendengar seperti Gaffar Ismail. Saya kira ada kelebihannya dari H. Agus Salim.

· H. Agus Salim pidatonya hinggap keotak, menyuruh sipendengar berfikir, memperkaya pengetahuan, memberi pengertian.

· A. Gaffar Ismail pidatonya menuju jiwa, memberikan kesadaran bathin, memperkaya ruh semangat, membawa hadlirin berangkat mendekati Ilahy, Taqarrub ilal Lah.

Berbahagialah suatu masyarakat yang mempunyai pemimpin yang mahir berpidato dan mahir menulis. Lebih berbahagia lagi orang itu sendiri, yang berkumpul dalam dirinya kecakapan lisan dan kemahiran tulisan.

Lidah yang mahir serta pena yang lancar serta tangkas dapat dipergunakan untuk berbakti kepada Agama dan bangsanya, melakukan amar Ma’ruf dan Nahi munkar, menyebarkan kebenaran.

Saya kira susah dicari dan mahal didapat manusia yang berhimpun didalam dirinya “dua kekuasaan” (lisan dan tulisan) itu.

H. Agus Salim kedua saya kira tidak akan lahir lagi di Indonesia : brilian intelek, lautan ilmu, kaya bahasa, cakap berpidato dan mahir menulis.

Bung Karno, sejak zaman kolonial sampai kini memainkan peranan besar dalam panggung sejarah tanah air. Wibawanya yang besar, lidahnya yang perkasa dan penanya yang tajam, telah menghimpun massa rakyat dalam satu nation, bangsa revolusioner.

Dengan lidah dan pena yang bergerak seiring, dengan bahasa dan suara yang mudah ditangkap rakyat banyak, dengan cara populer dan tidak sukar difaham, Bung Karno telah dapat memikat dan mengikat massa rakyat yang tenggelam malah lenyap dalam kata, gema dan irama pena dan pidatonya.

Demikian pandainya beliau berpidato dan menulis, segala persoalan yang beliau kemukakan, cepat difaham dan ditangkap oleh rakyat banyak. Istilah-istilah baru yang digali dan diciptakannya sendiri, menjadi buah mulut rakyat, lekas populer dalam masyarakat.

Saya kira akan sia-sialah orang yang ingin menjadi Bung Karno kedua.

Shahibud Da’wah, propagandis yang bijak, Muballigh yang piawai, yalah yang mahir menggunakan lisan dan tulisan. Pena dan pidato, dua alat kekuasaan dan media Da’wah yang paling memegang peranan dalam setiap tingkat perkembangan dan kehidupan masyarakat.

Para Juru Da’wah Islam perlu lebih memperhatikan kepentingan tulisan sebagai media Da’wah.

Sukses terbesar dari Revolusi Indonesia adalah dalam lapangan pengajaran. Hampir seluruh daerah tanah air kita telah diproklamirkan bebas dari butahuruf; rakyat kita kini (1964) umumnya telah melek huruf.

Apa artinya melek huruf jika mereka hanya membaca koran atau harian yang akan membawa mereka kepada “butahati” ?

Buta Agama, buta achlak, buta budi dan hati, merupakan “kern probleem” dalam kehidupan bangsa kita. Ia menjadi batu penghalang bagi “nation building” dan character building” kita.

Kebudayaan asing yang datang dari luar, kebudayaan meterialisme dan peradaban kebendaan, kini tampaknya aktif merebut massa rakyat, meracuni masyarakat kita yang masih melek huruf supaya buta hati.

Tidak usah dikatakan lagi, bahwa kebudayaan asing yang materialistis itu tidak sesuai dengan asas dan falsafah Negara kita yang meletakkan Ketuhanan Yang Maha Esa menjadi dasarnya yang pertama dan utama.

Coba perhatikan publikasi luar Islam sekarang menyerbu dan merebut massa rakyat yang umumnya menurut sesuatu adalah kaum Muslimin.

Suatu ketempangan dan keheranan yang wajib mendapat perhatian dari karyawan Da’wah yalah, keluarga yang tha’at menjalankan Agama, tapi memasukkan lektur atau bacaan luar Islam untuk anak dan isterinya.

Dia lebih suka adan rela mengasuh anak dan isterinya, rumah tangga dan keluarganya dengan bacaan-bacaan yang merugikan keyakinan dan kepercayaannya.

Juru Da’wah harus memperhatikan ketempangan dan ketidak seimbangan hidup keruhanian masyarakat kaum Muslimin ini.

Harus ada koordinasi antara lisan dan tulisan, antara pena dan pidato.

Haru ada kerja sama dan bantu membantu antara pengarang dan ahli mimbar, antara lidah dan tinta. Masyarakat membutuhkan kedua-duanya. Kuping dan mata meminta pelayanan yang seimbang.

Publikasi dan ceramah harus ada tali yang mengikat, bekerja sama, kuat-menguatkan, bantu-membantu.

Bagaimana kita akan membentuk anak-anak kita yang menjadi Muslim yang baik, tha’at dan patuh kepada agamanya, jikalau mereka kita biarkan membaca majalah-majalah cabul dan buku-buku komik yang meruntuhkan moral secara berangsur.

Jikalau para juru Da’wah dan Muballigh disegala tempat membahas pula kepentingan bacaan, kepentingan publikasi sebagai alat perjuangan Da’wah, tidak akan ada penerbitan Islam yang megap-megap hidupnya, hidup antara Senin dan Kamis.

Jikalau kita suka meneliti saksama penerbitan Islam dengan penerbitan luar Islam, ditanah Islam ini Ummat Islam jauh ketinggalan. Pengarang-pengarang tua telah mundur seorang demi seorang, ada yang telah wafat dan ada pula yang telah patah penanya. Pengarang-pengarang muda yang berbakat dan berwatak sulit berkembangnya, karena mereka tahu karyanya kurang dihargai, honorarium yang diterima tidak seimbang dengan harga buku yang dibaca untuk membuat suatu karangan.

Jika ada pengarang idealistis Muslim yang dapat mengumpulkan dana dari sana sini, mengemis mengharapkan bantuan sisa kenyang dari kaum yang senang, dan hasilnya dapat menerbitkan majalah bulanan, paling lama majalah itu terbit hanya setahun penuh, tahun kedua berhenti.

Sudah berapa jumlahnya majallah islam yang mengalami nasib yang demikian itu.

Minggunan Hikmah di Jakarta, Aliran Islam Bandung, Al Islam Medan, Daulah Islamiyah Jakarta dan masih banyak lagi yang lain, semuanya gugur dalam perjuangan. Yang membunuhnya adalah Ummat Islam sendiri, para pembaca yang tidak mau membayar wang langganannya, dan para agen yang tidak setia menyetor.

Lihat pula wartawan-wartawan muda Islam yang baik terpaksa menjadi kuli tinta menjual tenaga pada suratkabar luar Islam, lapangan pekerjaan lain tidak ada.

Sejak kemerdekaan Indonesia sampai kini (1964) kita belum pernah mempunyai harian Islam, yang benar-benar menjadi terompet Islam.

Menjelang pemilihan umum yang baru lalu, partai-partai Islam pernah menerbitkan koran harian, alat kampanye partai, bukan alat Da’wah Islam. Mimbar partai itu terang tidak dapat kita masukkan kepada kategori harian Islam yang bulat dan menyeluruh, sebab kepentingan partai tampaknya lebih penting daripada kepentingan Islam dan kaum Muslimin.

Jika dibandingkan dengan zaman kolonial, dari segi persurat kabaran, kita sekarang (1964) jauh terbelakang. Zaman kolonial hampir dikota-kota besar ada majallah Islam.

Di Medan ada mingguan Pedoman Masyarakat dan Panji Islam, disampingnya ada Pedoman Islam, Al Manaar, dan Medan Islam. Di Solo ada mingguan Adil dan Islam Raya. Di Bandung ada Pembela Islam, Allisaan dan Lasykar Islam.

Sewaktu buku ini ditulis (1964) Ummat Islam Indonesia tidak mempunyai sebuahpun harian Islam dan mingguan Islam.

Apa yang dikemukakan diatas, adalah gambaran tragedi yang kita baca batang tubuh Ummat Islam Indonesia.

Lembaga-lembaga Da’wah perlu memikirkan terbitnya harian dan mingguan Islam, yang betul-betul menjadi juru bicara Islam dan Kaum Muslimin dinegeri ini.

Dengan jalan itu kita meningkatkan kecardasan Ummat Islam, agar mereka mengerti pergolakan dunia, mengerti arti dan fungsinya didunia, ditengah-tengah pertemuan antara manusia.

Sadar atas arti dan fungsinya ditengah-tengah pergaulan internasional berarti dapat mengikuti dan dibawa ikut serta memecahkan persoalan dunia dan persoalan manusia yang menyeluruh sifatnya itu.

Mengikuti dan mengerti akan perkembangan dunia dan perkembangan Dunia Islam sendiri, membuka mata dan memberikan kecerahan pandangan, betapa menyeluruhnya persoalan kemanusiaan sekarang ini; kita dapat melihatnya dari hubungan yang luas.

Adanya Surat Al Qalam dan perintah membaca (Iqra’) dalam Kitab suci Al Quran menjelaskan betapa pentingnya arti dan fungsi tulisan dan bacaan bagi manusia Islam.

Mentarqiyah (meningkatkan) kecerdasan Ummat Islam melalui tulisan dan bacaan, memperluas penerbitan atau publikasi dengan cara modern, rapi dan teratur, adalah segi Da’wah yang menuntut perhatian dengan segala kesungguhan.

Da’wah Islam dalam susunan dunia modern ini lebih mengangkat minat perhatian terutama dari hartawan Muslimin.

Tulisan dan bacaan adalah media Da’wah yang tidak kurang vitalnya dari angkatan Mujahidin dan Muballighin yang bergerak dan bertindak setiap masa kesegala pelosok duknia dan masyarakat manusia; membuka hati masyarakat, merebut masyarakat dari genggaman dan belenggu faham dan aliran luar Islam. Menyampaikan suara dan seruan Islam melalui tulisan dan bacaan, dengan cara rapi dan teratur, itulah salah satu aspek Da’wah Islamiyah yang kurang mendapat perhatian secara sungguh dan penuh.

Dalam hubungan segala itu perlu dikemukakan satu segi yang tidak kurang pentingnya untuk meningkatkan kecerdasan dan memperluas pengetahuan Ummat Islam untuk mengenal dan menemukan kesempurnaan ajaran Islam, ialah menterjemahkan kedalam bahasa kita buku-buku hasil karya para Ulama, pujangga dan sarjana Islam masa lalu, menggali peradaban lama milik kita bersama.

Untuk itu perlu diadakan Lajnah Tarjamah yang representatif, yang bekerjanya secara penuh.

Kita (1964) belum mempunyai Tafsir Al Quran yang luas seperti Tafsir Al Manaar dari Muhammad Abduh dan Rasyid Ridla umpamanya.

Tafsir Al Quran dalam bahasa kita yang sudah diterbitkan, saya rasa belum cukup memperkenalkan Al Kitab itu dalam segala kemaknaan. Pendeknya, masyarakat Islam dalam segala tingkatannya, keluarga dan rumah tangga kakum Muslimin harus kita masuki dengan bacaan-bacaan Islam, mengembalikan mereka kepada Kehidupan Islam.
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 2:49 pm, edited 2 times in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

V. KARENA CITA DAN CINTA

Postby Arif_Fachrudin on Mon Oct 08, 2001 2:55 am

Da’wah atau Tabligh adalah sifat Nubuwwah, sunnah kehidupan dan perjalanan Rasulullah.

Segala Nabi sebelum Muhammad, dalam menjalankan tugas bertolak dari kegiatan Da’wah atau Tabligh itu.

Ber-Da’wah atau ber-Tabligh, menyampaikan seruan dan suara Islam, adalah Jihad, perjuangan.

Menjadi Juru Da’wah, menjadi Muballigh dengan sendirinya menjadi Mujahid, menjadi pejuang dalam segala kata dan makna.

Konsekwensi sebagai pejuang adalah berkurban, apa saja yang diminta oleh perjuangan.

Perjuangan adalah menjalankan tugas, tugas yang dibebankan oleh keyakinan, risalah yang diletakkan oleh Iman dan Agama.

Juru Da’wah atau Muballigh adalah pendukung Cita karena Cinta, pembela idealisme dalam segala arti dan isi.

‘Aqidah Islamiyah yang kita jadikan pegangan hidup, kita serukan kepada manusia, kita bela dengan segala cara, kita perjuangkan dengan segala kepenuhan hati dan kesungguhan budi, tidak pernah menjanjikan kesenangan dunia kepada kita.

Kepada seorang Muballigh muda yang berkunjung kerumahnya, pernah Syech Ahmad Soorkati Al Anshary berkata dengan suara lembut :

Jalan yang engkau pilih waladi, adalah jalan kefakiran dan kepapaan...., tapi agung, karena itulah jalan yang pernah ditempuh oleh para Anbiya’ dan Mursalin.


Memang, antara perjuangan dan kesenangan hidup tak pernah ada titik-pertemuan. Tujuan hidup seorang Muslim, idealisme seorang Mujahid yalah menyerahkan dirinya tanpa syarat untuk kejayaan cita, keagungan kalimah Ilahy.

Berhadapan dengan Cinta dan Cita ini fana dan lenyaplah dirinya Tiada perhitungan laba atau rugi, pecah atau binasa, hidup atau mati.

Seorang Mujahid hanya mengenal satu kalimat, ialah Tugas.

Tak ada upah atau balasan yang dapat dan boleh diharapkannya dari manusia.

Aku tidak minta upah-balasan dari kamu atas ajakan itu. Upah balasan untukku tidak lain hanya dari Allah seru sekalian alam (QS. Assyu’araa:180)

Begitulah ucapan Nabi Nuh, Hud, Shalih, Luth dan Syu’aib kepada kaumnya.

Menemui tugas Ilahy, itulah hanya isi kegiatan seorang Muballigh, dan disitulah terletak sa’adah, bahagia hidupnya.

LAQAD ABLAGHTU KUM RISAALATA RABBY !

Telah kusampaikan kepadamu Risalah Tuhanku (QS. Al-A’raf :93)

Itulah hanya kalimat dan semangat yang dibawanya menghadapi manusia ramai.

Majunya kemuka bukan karena pujian dan sanjungan, karena segala pujian adalah milik Tuhannya. Dia sadar, puji dan puja yang diberikan kepadanya berisi racun-berbisa yang dapat merusakkan dirinya.

Dia tidak mundur karena celaan dan makian, ancaman ketakutan, karena dia lebih takut kepada ancaman Tuhannya.

Dera dan derita tidak mungkin menyurutkan dan mengurangkan kegiatannya, karena baginya segala penderitaan malah kepapaan sekalipun adalah senandung hidup bagi seorang idealis.

Dia sadar, keyakinan yang dianutnya dan perjuangan yang dihadapinya membawa daftar rentetan penderitaan, kesengsaraan, pengusiran dan pengasingan.

Hempasan badai dan amukan taufan, kekurangan dana dan tenaga. Itu yang dijanjikan oleh keyakinan dan perjuangan.

Laut luas perjuangan jarang menjanjikan udara cerah, senang dan tenang. Sehesta laut, sejengkal laut, laut sakit rantau bertuah, baginya cukup menjadi isyarat apa risiko yang harus diterimanya dalam mengarungi samudera perjuangan itu.

Dengan biduk upih pengaluh bilah diharunginya keluasan laut yang entah dimana tepinya itu. Tempo-tempo ia berpirau menentang arus. Jika biduknya pecah atau binasa karena pukulan badai, dia mampu pula berenang, karena kemahiran berenang telah dimilikinya pula.

Saudara ! Keyakinan dan perjuangan menuntut ketabahan, keuletan dan kegigihan. Jalan perjuangan sangatlah panjangnya, rantau terlalu jauh.

Kaki telah penat berjalan, tulang menjadi lemah, rantau tujuan terasa tambah jauh dan sayup.

Perjuangan tidak mengenal tempat perhentian, sifatnya terus menerus, sambung bersambung, dari angkatan yang satu keangkatan yang lain.

Bagi seorang pejuang, tempat perhentian adalah diatas pekuburan yang suci serta sepi.

Si Juru Da’wah, Muballigh atau Mujahid, telah meletakkan pilihan ini, karena dorongan Iman dan keyakinan.

Ruhut Tauhid dan Ruhul Jihad !

Tidak ada inspirasi dan aspirasi lain yang mendorongnya dan menyuruhnya maju kegelanggang perjuangan, selain dari perintah Tauhid dan doktrin jihad yang diterimanya dari Tuhan melalui Nabinya yang Ummi, Muhammad Shahibur Risalah.

Menjadi Juru Da’wah, Muballigh atau Mujahid meneruskan perjuangan para Nabi dan Rasul, perjuangan para pahlawan Tauhid angkatan sebelum kita.

Ia bukanlah jalan yang akan mengantar kita kepada kesenangan hidup dan kemewahan dunia, tapi malah sangsaro badan yang akan menjadi nasib, bahagian diri sebagai tunangan dari keyakinan dan perjuangan.

Pekerjaan yang suci ini adalah agung, tapi penuh dengan duri dan derita.

Masyarakat sangat memerlukan tenaga si Juru Da’wah, Muballigh atau Mujahid. Kegiatan dan perkembangan Agama terletak ditangannya, tapi masyarakat itu sendiri tidak hirau, jarang memperhatikan nasibnya secara penuh dan sungguh.

Tempo-tempo dapurnya tidak berasap, anaknya tidak berbaju, isterinya tidak berkain lagi.

Dalam masyarakat dia didahulukan selangkah, tapi dalam rumah tangga si Juru Da’wah dilamun ombak perasaian.

Dimuka ramai katanya didengar, fatwa dan chutbahnya memancarkan kesegaran dan cahaya lembut. Da’wahnya memberikan kekuatan dan harapan, pidatonya malah menggoncangkan dada bumi, tetapi setelah pulang kerumah tempat beras telah kosong, wang tak ada. Tetangga tak hirau, masyarakat tak peduli.

Datang hari baik bulan baik, anak orang lain telah melonjak-lonjak karena sudah punya baju baru, jiran sekeliling telah sibuk menanti hari raya, anak sendiri menangis karena belum juga dibelikan pakaian baru seperti orang lain, isteri sudah tak berkain, wang tak punya.

Tetangga tak hirau, masyarakat tak peduli.

Telah hampir habis pula bahan yang hendak dichutbahkan, perlu menambah ilmu membaca buku; wang pembeli buku tak ada, akan minta kepada orang lain awak malu.

Teman tak hirau masyarakat tak peduli.

Masih banyak contoh yang dapat diberikan tentang nasib si Juru Da’wah.

Yang dilukiskan diatas hanyalah sebagian kecil, mungkin persoalan kecil, tapi dalam maknanya bagi manusia yang tenggelam dalam Cita dan Cinta, situkah Da’wah.

Nasib yang seperti itu masih umum dirasakan oleh para Juru Da’wah, Muballigh dan Mujahid dinegeri yang sudah merdeka ini.

Memang, hidup seorang Juru Da’wah, Muballigh dan Mujahid, menemui seribu satu persoalan dalam menjalankan tugas; pahit dan sulit.

Jalan panjang ini bukanlah jalan lurus dan rata, tapi banyak kelok dan likunya. Mendaki bukit dan gunung tinggi, menuruni lurah dalam dan curam.

Dipuncak bukit dia mendapat angin, berhenti sesa’at, badan segar kembali. Turun kebawah tempo-tempo bertemu air jernih dalam lembah dan serasah terjun, lepas dahaga buat sementara; tempo-tempo bertemu batu kering dan kerikil tajam, keras dan runcing.

Tenaga badan telah terasa lemah, tapi tenaga Iman bertambah kuat, tegap dan segar.

Beban Da’wah dipikul terus, perjalanan dilanjutkan.

Tugas dijalankan, tak ada orang lain yang dapat mengganti.

Bukit tinggi boleh didaki, lurah dalam berkala-kala,

Penat kaki boleh berhenti, beban berat siapa membawa.


Dengan tenaga yang masih ada, perjalanan diteruskan, kemuka dan kemuka lagi.

Panas terik membakar, dahaga menyerang, air minum tak ada. Kafilah itu berjalan terus mencari letak bumi yang ada manusia untuk menyampaikan seruan Wahyu. Ditengah jalan kakinya tertarung batu tajam, darah memancar !

Dia tidak mengeluh, malah hatinya gembira, karena darah kotor telah keluar dan perjalanan selanjutnya dapat diteruskan dengan darah yang bersih.

Itu dan begitu jiwa jihad yang melekat dan menguasai diri seorang Juru Da’wah seorang Muballigh dan Mujahid.

Entah tinggal berapa tahun lagi jatah umur yang masih ada, untuk menjalankan tugas.....

Dia tak tahu.

Bahagia dirinya terletak pada menjalankan tugas, dalam memenuhi risalah, Risalah Tuhannya.

Bala dan bencana, duri dan derita, kesengsaraan dan kepapaan, pengasingan dan pengusiran, segala itu adalah senandung hidup bagi seorang Mujahid pengikut Nabi.

Bukankah dia adalah ahliwaris yang sah dari para Nabi dan Rasul ?

Para Nabi dan Rasul tidak pernah mewariskan kesenangan dan kemewahan hidup. Tapi mewariskan maha kesulitan, penderitaan dan kepapaan dalam menegakkan Cinta dan Cita.

Saudara ! Laut lepas perjuangan yang tidak bertepi ini, senantiasa bersenandung dengan amukan ombak, angin taufan dan hempasan badai.

Suka dan duka, sakit dan senang, datang silih berganti.

Senyuman dan air mata membimbing kehidupan ketempat yang jauh letaknya.

Keyakinan dan penderitaan mendapat ujian, pukulan percobaan.

Segala penderitaan, nasib malang yang menimpa, itu semuanya menambah Iman dan menukuk kekuatan jiwa, ketenangan bathin.

Hidup telah dikendalikan oleh Cinta, cinta kepada Allah dan cinta berjuang pada jalanNya, adalah hidup yang penuh isi dan arti.

Penderitaan dan kesengsaraan tidak melumpuhkan tenaganya, ancaman ketakutan tidak mengundurkan langkahnya, goda dan pesona dunia tidak berkuasa menyuruh dia berhenti melakukan tugas suci yang langsung diterimanya dari Tuhannya.

Bukan pujian dan penghargaan manusia yang diharapkannya, tapi keridlaan Tuhan jua hanya yang dicarinya.

Dia tidak mungkin terpesona oleh kedudukan tinggi, hidup mentereng seperti orang lain.

Nabinya telah memberikan teladan, bagaimana caranya mendukung cita, tidak perlu dia mencari teladan ketempat lain.

Nabinya telah memberikan pimpinan dan pedoman, tidak perlu lagi mencari pimpinan dan pedoman ketempat lain.

Sejak semula Nabi yang besar itu telah memfatwakan bagaimana dan apa risiko yang harus diterima oleh seorang pejuang Islam, seorang Mujahid.

Nabi yang besar itu tidak hanya berfatwa dengan lisannya, tetapi telah berfatwa dengan amal perbuatannya, dengan sunah perjalanannya.

Nabi yang besar itu telah menebus Cita dan Cinta itu dengan penderitaan, menempuh ombak badainya kesengsaraan dan ujian percobaan.

Hidayah Ilahy dan Sunnah Nabi telah tammat sempurna menuntun hidup, pedoman dan petunjuk jalan.

Cita dan Cinta ini yang telah membentuk hidup dan menetapkan haluan kehidupan seorang Juru Da’wah, seorang Muballigh dan Mujahid.

Cita dan Cinta diluar itu, haram tak ada.

Dia memantangkan dirinya untuk menempuh jalan yang bukan jalan suci ini.

Dia mengharamkan dirinya untuk mengambil teladan yang bukan teladan yang diberikan Nabinya.

Dia telah menggunakan umurnya, memenuhkan hidupnya, dengan usaha dan amal, darmabakti kepada Ilahy.

Umur muda telah dipakainya untuk merampungkan tugas suci, walaupun tak ada dana pensiun baginya kelak setelah tua yang menantinya.

Itulah pribadi Juru Da’wah.

Itulah pribadi seorang Muballigh.

Itulah pribadi seorang Mujahid, seorang pejuang !

Hidup yang penuh isi dan arti dengan Cita dan Cinta.

Cita perjuangan dan Cinta perjuangan.
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 2:49 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VI. FUNGSI DA’WAH MELAWAN PENJAJAH

Postby Arif_Fachrudin on Mon Oct 08, 2001 7:02 am

Indonesia pernah meringkuk dalam belenggu imperialisme asing : kolonialisme Nasrani selama 3 ½ abad dan Fascisme-Majusi selama 3 ½ tahun.

Ciri imperialisme-Nasrani selama itu bukan saja merupakan dominasi politik, exploitasi ekonomi dan penetrasi kebudayaan, tapi meletakkan tujuan yang paling achir : likwidasi agama.

Dengan kekuatan tiga leter M : Mercenary, Missionary, Military imperialisme Belanda (Nasrani) menegakkan kekuasaannya di Indonesia dalam waktu yang lama, 350 tahun.

Kekayaan tanah air kita dihisapnya, kebudayaan kita diracuninya, agama kita ditindasnya.

Dengan kekuatan Militer Indonesia dirampasnya dari nenek moyang kita.

Misi dan zending dibantunya dengan kekuatan politik dan keuangan yang dirampasnya dinegeri kita.

Program jangka panjang ditangan kaum imperialis yalah hendak meng-Keristenkan bangsa Indonesia seluruhnya, hendak melikwidir agama Islam dari muka bumi Indonesia.

Demikian juga halnya dengan imperialisme Barat lainnya diseluruh Afro-Asia. Begitu Inggeris, Perancis, Amerika dan sebagainya.

Imperialisme internasional itu bekerjasama menaklukkan bangsa-bangsa Afro-Asia, merampas rezeki dan kehormatan bangsa yang dijajahnya, dan menukar agama anak negeri dengan agama yang dibawanya, ialah agama Nasrani.

Herankah orang jikalau perlawanan yang pertama-tama sekali terhadap imperialisme itu adalah dipelopori oleh pahlawan Islam ?

Perang Diponegoro, Perang Padri di Minangkabau dibawah pimpinan Imam Bonjol, Perang Aceh dengan Tengku Umarnya, Sulthan Babullah di Ternate dan lain-lain, semua itu digerakkan dan dipimpin langsung oleh pahlawan-pahlawan Islam yang gagah berani.

Yang menjadi aspirasi dan inspirasi dari para pahlawan Islam itu bukan saja karena mengetahui rencana jangka panjang dari kaum imperialis yang hendak melikwidir Agama Islam, akan tetapi karena hakekat ajaran Islam pada dasarnya adalah anti imperialisme dan kolonialisme, anti penghisapan dan perbudakan.

Memang, formil perlawanan dan perang kemerdekaan yang digerakkan oleh para pahlawan-pahlawan Islam gagal berhasil, karena mereka berhadapan dengan organisasi dan technik yang lebih modern dari kaum penjajah, akan tetapi moril perjuangannya sampai kepada revolusi Agustus 1945, dimana kaum imperialis terpaksa meninggalkan pantai dan lautan kita.

Tahukah Saudara, apa fungsi si Tukang Da’wah melawan penjajah ? Mengertikah Andika, apa perjuangan Muballigh diatas mimbar menentang imperialisme dan kolonialisme ? Fahamkah anda, apa peranan pejuang mimbar dizaman jajahan ? Dan betapa sempitnya jalan untuk mengembangkan kegiatan ?

Patah dan kalahnya Perang Diponegoro, Perang Padri, Perang Aceh dan Perang Ternate, sama sekali tidak berarti perjuangan dan perlawanan berhenti.

Dari perjuangan senjata berkuah darah, pindah keperjuangan lisan melalui Da’wah.

Mesjid telah menjadi kubu-pertahanan.

Dari Mesjid si Juru Da’wah menyusun perlawanan, membangun semangat dan jiwa jihad.

Melalui chutbah setiap Jum’at, melalui pengajian setiap subuh, melalui Tabligh setiap pekan, situkang Da’wah melancarkan perlawanan yang tidak terpatahkan dan tidak terkalahkan.

Apa juga masalah yang dibahasnya, masalah ‘Aqidah dan ‘Ibadah, masalah Mu’amalah dan Masyarakah, Achlak dan sebagainya, semuanya langsung menembus dada imperialisme dan kolonialisme.

Ranjau delik, fasal 153 bis dan ter, passenstelsel dan exorbitanterchten, segala itu tidak berkuasa menutup mulut Muballigh dan Mujahid Islam.

Kaum kolonial mengeluarkan undang-undang vergader-verbod, tapi sekali sepekan setiap Jum’ah di Mesjid dan Mushala kaum Muslimin mengadakan rapat umum.

Kaum kolonial mengadakan undang-undang Openlucht vergadering (rapat dibawah langit), tapi dua kali dalam setahun (‘Idulfitri dan ‘Idul Adha) Ummat Islam mengadakan rapat raksasa ditanah lapang, tepat si Juru Da’wah memberi bekal perjuangan kepada Ummat Islam untuk masa setahun.

Setengah mati kaum penjajah mengurung Ummat Islam agar jangan berhubungan dengan kaum Muslimin diluar tanah airnya, tapi sekali dalam setahun seruan Ibrahim menunaikan Rukun Islam yang kelima, telah memberi peluang dan ruang untuk membina cita Pan Islamisme yang sangat ditakuti itu.

Jalan sempit yang sulit yang dibuatkan penjajah untuk melumpuhkan Da’wah samasekali tidak berdaya mematahkan kegiatan berjuang.

Kemana Muballigh pergi, kesana spion kolonial mengikutinya, mengintipnya.

Tapi dalam segala kesempatan itu selalu terbuka kesempatan.

Wahyu selalu memberi jalan untuk lalu.

3 ½ abad imperialisme Nasrani di Indonesia berusaha, menggunakan tiga M : Mercenary, Missionary, Military (Laba, Gereja, dan Tentara) untuk melikwidir Agama Islam dinegeri ini, namun tujuan terachir itu tak pernah dicapainya.

Malah justru yang mengusirnya dari sini dan pergi tanpa pamitan dengan kita, tanpa mempertanggungjawabkan atas segala dosa yang telah dibuatnya selama itu, yalah ruhul jihad dari 60 juta kaum Muslimin Indonesia.

Belanda-Nasrani pulang, fascisme-Majusi datang.

Kejamnya lebih dari imperialisme Nasrani.

Dia memerintah dengan bayonet dan Osamu Seirei, dengan perkosa dan kekerasan tak ada taranya.

Segala organisasi Islam yang dibangunkan dizaman kolonial dilumpuhkan.

Kiblat ummat Islam hendak digantinya, melalui doktrin Seikerei ruku’ kearah Tokyo sambil memusatkan hati kepada Tenno Heika keturunan Dewata yang katanya turun dari kahyangan untuk kemakmuran manusia dalam lingkungan Asia Raya.

Tahukah Saudara, bahwa semakin kejam kezaliman dan penindasan yang dilakukan oleh Dai Nippon Teikoku, semakin tajam pula pandangan perjuangan ummat Islam menentang dia ?

Kezaliman fascisme-Majusi Jepang terhadap Ummat Islam telah menolong tugas si tukang Da’wah berbicara kepada Ummat Islam bahwa Saudara Tua wajib dikembalikan kenegerinya.

Belum pernah Ummat Islam Indonesia merasakan tajamnya ‘Aqidah Islamiyah dan mekarnya Uchuwah Islamiyah, seperti dizaman Jepang.

Formil tak ada organisasi yang mengatur perjuangan, tapi ikatan jiwa dan persatuan bathin, terasa dimana-mana.

Tenang tampaknya dipermukaan air, tapi mahadahsyat bergolakan menentang kezaliman dan penindasan.

Sewaktu penulis buku ini ditahan dizaman Jepang, dan kamarnya berdekatan dengan kamar K.H. Zainal Mustafa yang berontak melawan Jepang, saya bertanya kepada Ajengan Singaparna (Tasikmalaya) itu : “Kenapa Kiayi berani melawan Jepang ?”

Dia menjawab dengan pertanyaan lagi : “Bukankah Jepang itu Majusi ?”

Akhirnya K.H. Mustafa itu menemui syahidnya, dan saya Alhamdulillah dengan bantuan beberapa teman di Jakarta dibebaskan, setelah menahankan siksaan dan pukulan dari Kenpei Tai.

Ribuan Muballigh dan Mujahid Islam yang dimasukkan dalam penjara dan kamp-kamp tahanan fascisme Majusi Jepang. Disiksa, didera dibanting oleh Jepang yang memperlakukan mereka seperti bibi Sarinah mencuci kain sarung.

Segala itu tidak mematahkan perjuangan para Juru Da’wah, malah telah menolong para Muballigh berbicara kepada Ummat Islam bahwa Jepang adalah bangsa yang zalim yang harus diusir dari negeri ini.

Memang, jalan sempit serta licin. Cuaca lincah, udara gelap.

Alam sekeliling merupakan ancaman. Bukan saja ancaman pembuian, malah ancaman maut, ancaman kematian.

Perjuangan keyakinan Islam tidak dapat dihentikan oleh ancaman Kenpei Tai, polisi rahasia Jepang yang berkeliaran dimana-mana.

Masuk bui keluar bui, dari penjara ke penjara menjadi tunangan yang harus dikawini oleh para pejuang Islam, sejak zaman kolonial sampai kezaman fascisme Jepang.

Jika jalan sempit, tindasan semakin menghimpit bagi para pemikir dan pejuang, bagi Shahibud Da’wah yang arif memperhitungkan arah angin dan ukuran cuaca, telah mempertajam analisa pandangan, memandaikan diri untuk lalu menyeruak ditengah-tengah maha kesulitan itu.

Dalam salah satu pertemuan Muballighin di Jawa Barat zaman Jepang, penulis buku ini pernah mengatakan :

..... Jika segala pintu dan semua jendela telah tertutup rapat, saudara hendak memasuki ruangan rumah saudara sendiri (merebut hati Ummat), saudara harus sanggup menjadi angin, angin yang mampu memasuki ruangan rumah melalui lobang-lobang konci dan lobang-lobang jendela.......

Jepang pulang kenegerinya tanpa pamitan, tanpa memperhitungkan dan mempertanggung jawabkan kelakuan dan pekerjaannya selama 3 ½ tahun yang telah merusak ruhani dan jasmani Ummat bangsa kita.

Datangnya tidak dengan izin kita dan pulangnya tanpa pamitan dengan kita.

Tanggal 17 Agustus 1945 meletuslah Revolusi Indonesia.

Bung Karno dan Bung Hatta atas nama bangsa Indonesia memproklamirkan Kemerdekaan Indonesia.

Proklamasi Kemerdekaan menuntut pembelaan dari putera dan patriot Indonesia.

Tamansari Indonesia Merdeka harus disiram dengan darah puteranya sendiri.

Perang Kemerdekaan, mempertahankan hak mutlak bangsa kita, jelas artinya : Jihad fi sabilillah.

Bukankan dalam Indonesia Merdeka Ummat Islam beroleh kembali kemerdekaannya, kemerdekaan beragama, yang telah dirampas oleh imperialisme Barat selama 3 ½ abad dan oleh imperialisme Timur (Jepang) selama 3 ½ tahun ?

Lonceng kemerdekaan Indonesia yang berdentang pada tanggal 17 Agustus 1945, telah membuka kemungkinan luas para Muballigh Islam untuk menyumbangkan dan mengurbankan apa yang dimilikinya dalam Revolusi berdarah itu.

Tidak sulit mereka memilih posisi, memilih bidang dan ruang, dalam perang kemerdekaan.

Tradisi revolusioner yang dimilikinya selama ini (anti imperialisme dan kolonialisme dalam segala bentuk dan manifestasinya), watak dan semangat jihad yang diwarisinya turun-temurun, telah memudahkan para Muballighin kita untuk memilih tempat apa tugasnya dalam perang kemerdekaan itu.

Tugas itu yalah, mengobarkan jiwa berkurban, menanamkan tekad bay’at ‘alal Maut, cinta menghadapi Maut

Utnuk menegakkan Hidup, membela Kemerdekaan tanah air tercinta, dikalangan rakyat semesta.

Seiring dengan meledaknya granat dan mortir digelanggang perang, meledak pulalah ayat-ayat Jihad dan Qital melalui Lisan dan Tulisan para Muballighin Islam.

Dengan perantaraan radio, surat kabar dan majalah, pamplet-pamplet, Tabligh dan rapat-rapat umum, jiwa jihad dan semangat syahid dikobarkan dimana-mana.

Masuk kampung keluar kampung dari masjid ke masjid, dari langgar ke langgar, ayat-ayat revolusioner dijadikan dasar gemblengan dalam masyarakat.

Seluruh anggota masyarakat digerakkan untuk berjoang mengusir penjajah, mengusir kafir dari Indonesia.

Kota-kota besar ditinggalkan, rumah kediaman ditinggalkan. Orang kota hijrah kepedalaman. Rakyat Desa menerima mereka dengan hti dan tangan terbuka, laksana kaum Anshar di Madinah menerima Muhajirin dari Mekkah.

Kesediaan dan kerelaan menerima tamu yang datang dari kota itu adalah buah gemblengan para Muballighin Islam.

Kaum tani dikerahkan untuk menyumbang hasil pertaniannya kegaris depan.

Nasi bungkus dimobilisir untuk memberi makan para pejuang dimedan pertempuran.

Seluruh potensi dikerahkan untuk merampungkan revolusi, mengusir kaum imperialis dari pantai-daratan Indonesia, mengusir kafir pulang kenegerinya.l

Kalimatun Sawa, kesamaan pendirian yang mengikat erat rakyat revolusioner selama revolusi berdarah yaitu kemerdekaan tanah air.

Kemerdekaan diatas segala-galanya. Membela kemerdekaan artinya membela hak hidup dari Nation Indonesia yang besar.

Untuk merampungkan revolusi mengusir penjajahitu tak ada perhitungan untung rugi, hidup atau mati. Kemerdekaan menuntut siraman darah para syuhada, kemerdekaan menuntut diberyati segenap putera bangsa.

Ketahanan revolusioner dan ketabahan berjuang, kesabaran menanggungkan kekurangan, keteguhan pendirian mendaki puncak gunung kesulitan dan menempuh jalan pendakian, yang ditanamkan kedalam dada dan jantung rakyat semesta selama revolusi kemerdekaan, telah menjadi taruhan pasti menangnya Bangsa Indonesia dalam mempertahankan Proklamasi dan Revolusi Agustus.

Dalam menempa jiwa perjuangan dan membangun semangat perlawanan pantang menyerah itu, jasa para Muballighin Islam tidaklah kecil.

Rakyat dipedalaman menjadi saksinya.

Mimbar Da’wah telah menjadi sektor-sektor perjuangan yang paling vital.

Shahibud Da’wah telah bertindak menjadi jurubicara dari revolusi bangsa.

Saudara ! Kalau Republik Indonesia kini telah diakui sebagai Imam dari perjuangan anti imperialisme oleh seluruh bangsa Afro-Asia itu adalah wajah semangat Bangsa Indonesia. Wajah semangat bukan hanya buatan Revolusi Agustus, tapi telah dibina selama ratusan tahun oleh para pahlawan Islam.

Pahlawan-pahlawan Islam Diponegoro, Imam Bonjol, Tenku Umar, Sulthan Babullah, Maulana Hasanuddin, Syarif Hidayatullah, Cokro-Salim.

Dalam memelihara dan memupuk Wajah Semangat anti imperialisme dan anti kolonialisme itu, Muballighin Islam memegang peranan penting.

Sepak-terjang pejuang revolusioner yang besar Jamaluddin Al Afghany menentang imperialisme Barat, telah memberi ilham dan nafas kuat kepada angkatan Muballighin Islam di Indonesia.

Buah pena Amir Syakib Arsalan, ucapan dan tulisan Sayid Abdurrahman Al-Kawakiby, telah memberikan inspirasi yang tidak kecil artinya dalam menyelesaikan dan merampungkan Revolusi Indonesia dalam makna memberi isi dan arti kepada kemerdekaan Bangsa, membentangi Negara dari ancaman luar dan memelihara Revolusi-kerakyatan kita dari ancaman dari dalam, tenaga Muballighin Islam akan tetap menjadi faktor yang sangat vital.

Ummat Islam chususnya dan Muballighin Islam umumnya bertanggung jawab dari awwal sampai achir dari Revolusi Indonesia.

Kita tidak boleh absen dalam Revolusi Bangsa Kita.

Hidup suburnya Agama, mekar-menguntumnya Ketuhanan Yang Maha Esa di Indonesia, tegak atau rebahnya keyakinan Islam dinegeri ini bergantung seluruhnya kepada kegiatan, tindakan, sikap dan perjuangan Ummat Islam Indonesia sendiri dalam taraf penyelesaian Revolusi Bangsa kita.

Dalam arus dan gelombangnya revolusi kemanusiaan sekarang ini untuk mengachiri perbudakan dan perhambaan dunia, mengachiri hayatnya imperialisme dan kolonialisme, melepaskan bangsa-bangsa Afro-Asia dari belenggu kaum imperialis, tenaga Juru Da’wah diseluruh dunia tidak kecil artinya.

Ajaran Islam pada dasarnya anti imperialisme dan kolonialisme dlam segala bentuk dan manifestasinya.

Ummat Islam mempunyai tradisi revolusioner dalam perjuangan melawan imperialisme dan kolonialisme.

Pertahankan dan teruskanlah pendirian dan tradisi itu dengan konsekwen, kalau kita tidak bersedia menjadi ummat yang hancur lumat ditindas oleh roda-raksasanya revolusi kemanusiaan sekarang.

Ummat Islam umumnya dan Muballighin Islam chususnya mendapat panggilan chusus dalam perjuangan anti imperialsime dan kolonialisme itu.

Panggilan mengachiri perbudakan didunia, terutama diatas bumi Ummat Islam sendiri.
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 2:51 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VII. IDEOLOGI DAN STRATEGI DA’WAH

Postby Arif_Fachrudin on Tue Oct 09, 2001 6:16 am

Istilah ideologi dan strategi biasanya kita temui dalam partai politik. Mendengar atau membaca kata ideologi dan strategi, asosiasi pikiran tertuju kepada perjuangan politik.

Partai politik yang baik merumuskan cita dan keyakinannya, pola dan cetakbirunya mengenai susunan masyarakat dan haluan kenegaraan yang hendak dijalankan setelah dia menang dan memegang kekuasaan.

Untuk memenangkan ideologi yang dianutnya, partai politik menyusun rangka perjuangan, menetapkan cara berjuang, membuat strategi umum dan taktik berjuang.

Dari rumusan cita, pola dan cetakbiru keyakinan yang ditawarkan kepada massa rakyat, perjuangan partai politik itu menentukan strategi dan taktik perjuangan.

Dari gelanggang perjuangan memenangkan cita dalam strategi umum, partai politik menciptakan divisa dan adagium perjuangan, semboyan yang dapat memikat hati dan perhatian rakyat banyak.

Adalah tidak benar, jika istilah ideologi dan strategi itu dinilai sebagai logat politik belaka.

Istilah itu juga buat segala perjuangan keyakinan.

Perjuangan keyakinan harus berlandaskan ideologi yang jelas dan strategi dan taktik yang memungkinkan maju dan lajunya perjuangan keyakinan itu.

Uraian berikut hendak berusaha mengemukakan apa ideologi dan bagaimana strategi Da’wah, sebagai sektor perjuangan yang paling depan bagi Ummat Islam.

Dalam dinamika sejarah dan kemajuan technik manusia sudah demikian tingginya, dan kemajuan berfikir sudah begitu jauhnya, para Juru Da’wah dan Muballighin Islam perlu kemuka dengan wajah yang terang, konsep perjuangan cita dan keyakinan yang bulat dan sempurna.

Perlu adanya garis perjuangan, strategi umum yang diletakkan dalam memperjuangkan cita, agar tidak ada kesimpang-siuran dalam perjuangan.

Rumus idealisme perjuangan yang cerah dan penetapan strategi yang jelas, dan tegas, menjadi pedoman berjuang dan pimpinan berjuang yang mencegah kita terapung diatas alamnya opportunisme dan avonturisme, penyakit petualangan yang bisa melumpuhkan kekuatan dan susunan berjuang.

Perjuangan yang bermutu yalah jika para pejuang itu kemuka dengan idealisme perjuangan yang jelas dan strategi yang benar.

Salah satu dari kelemahan dan kekurangan perjuangan Ummat Islam adalah terletak disitu.

Ummat Islam tidak mempunyai rumus yang jelas dan sama serta serupa dalam menyusun ideologi perjuangan dan menetapkan strategi perjuangan.

Perjuangan Ummat Islam hanya dikendalikan oleh angin lalu dan ditentukan oleh cuaca yang lincah.

Akibanya Ummat ramai yang diharapkan ikut-menyertai dan membela perjuangan kehilangan pedoman, ragu dan sangsi.

Sangsi dalam hati kepada siapa hendak menumpangkan kepercayaan, adalah penyakit yang membahayakan dan melumpuhkan.

Tubuh Ummat Islam belah menjadi kepingan-kepingan kecil, tenaga berserakan. Jalan dan pimpinan perjuangan simpang siur, wara-wiri tidak pasti.

Ada kepingan atau golongan yang beku tidak bermutu, terapung dimuka air, tidak mampu berbuat amal yang berarti dan berisi. Kepingan yang begitu itu nilainya tidak lebih seperti batu berlumut.

Hanya sebuah pertanyaan kepada kepingan yang beku itu, yalah : Sedang mengapa tuan ?

Ada kepingan yang hendak maju, hendak cepat sampai ketujuan dengan jalan memintas, melompat, jauh, tidak seukuran dengan kekuatan kaki.

Keliru dalam memperhitungkan perimbangan kekuatan, keliru dalam menilai situasi, kondisi dan konstelasi masyarakat. Kekeliruan perhitungan itu membawa kepada pemborosan tenaga dan dana. Golongan ini agaknya kurang pengajiannya tentang Sunnah Ilahy dan Sunnah Nabi.

Kepada golongan ini hanya sebuah pula pertanyaan : Hendak kemana tuan ?

MA CHALAQTA HADZA BATHILAAN !

Akan tetapi semua itu telah terjadi. Bukan tidak membawa arti atau kehampaan.

Dari kegagalan orang boleh belajar, meneliti kembali jalan yang sudah ditempuh, untuk dijadikan bahan pedoman membuat paduan, harapan dan kemungkinan bagi masa datang, membuat perspektif bagi kehidupan perjuangan Ummat Islam.

Kita perlu belajar dari pengalaman, belajar dari kegagalan, belajar dari kesalahan dan kekeliruan. Agar kita tidak membuat seperti itu lagi. Akan tetapi para Juru Da’wah dan Muballighin Islam tidak boleh asyik meratapi masa lalu.

Kita tidak usah menangisi kepingan yang beku tidak bermutu, dan yang maju tidak menentu.

Senandung masa lalu hanya akan menerbangkan kenangan diangkasa romantik zaman silam. Ia tidak membawa dinamik dan militansi, tidak mampu melihat jalan dan kemungkinan, tidak pandai memandang masa depan yang jauh sampai kekaki langit.

Benua kehidupan dan perjuangan Islam memerlukan timbulnya pemikiran baru, analisa dan jangkauan yang tersusun dan teratur.

Kita perlu membuka ufuk-ufuk baru dalam kehidupan dan perjuangan yang dapat kita bakalkan kepada Ummat yang berjuang.

Mimbar Da’wah masa kini harus diarahkan membuat Ummat Baru yang kaya dengan keyakinan dan kaya dengan ilmu perjuangan.

Kita perlu menafsirkan kembali persoalan perjuangan ini dengan kalimat-kalimat biasa, Tafsir yang dapat dipertanggung jawabkan ke Langit dan dapat pula diterima oleh Bumi tempat kita berpijak.

Kita perlu membuat jembatan idealisme dengan realisme dunia yang nyata.

Kita harus mampu menjawab tantangan dan persoalan yang demikian menumpuknya dimuka kita.

Hanya kita yang harus dan bisa menjawabnya, karena ia adalah persoalan kita.

Hanyalah kita yang harus menyelesaikan, justru itulah risalah kita, tugas yang dibebankan keatas pundak dan kepala kita.

Apa sesungguhnya Ideologi Da’wah dan bagaimana strategi Da’wah ?

Jawaban atas pertanyaan ini merupakan pangkal tolak bagi Juru Da’wah yang hendak maju ketengah-tengah manusia.

Segala ideologi yang pernah kita kenal, bersumber kepada asas hidup, filsafat dan pandangan hidup.

Ideologi komunis bersumber kepada Marxisme, historis-materialisme, pandangan hidup kebendaan : dari benda, oleh benda dan kepada benda.

Lain dari benda maha bukan !

Ideologi Da’wah Islam adalah ideologi Islam, pandangan hidup Islam, filsafat hidup menurut ajaran Islam.

Rahasia hidup dan hakekat hidup, hanya ditanyakan kepada yang memberi Hidup.

Manusia tidak kompeten, tidak berkuasa memberi tafsir, apa makna dan hakekat, apa sengaja atau tujuan dari kehidupan, sebab manusia bukan kekuasaan yang memberi hidup, tapi machluq yang diberi hidup.

Pandangan hidup Islam atau “Weltanschauung” Islam berpusat kepada petunjuk wahyu, yang disampaikan kepada NabiNya.

Ideologi Da’wah atau Ideologi Islam yang hendak dida’wahkan itu adalah pancaran sinar dari asas hidup Islam, yang dituturkan wahyu. Bersumber kepada wahyu kita membuat rumus, pola dan formula, cetakbiru dari ideologi yang hendak kita Da’wahkan, kita susun ideologi Da’wah.

Bertolak dari asas hidup dan pandangan hidup Islam, kita bentuk wijhah perjuangan, kita letakkan qa’idah perjuangan, kita rentangkan chittah perjuangan.

Wijhah yang jelas, chittah yang terang dan qaidah yang kuat, akan memahirkan kita dan menuntun kita dalam memilih chid’ah dan makidah perjuangan.

Jika semua itu datang didukung oleh pemikir dan pejuang yang berwatak yang bermoral dan berkarakter, maka perjuangan yang dikendalikannya akan dapat dijadikan tumpangan-kepercayaan Ummat yang berjuang.

Wijhah (ideologi), chittah dan qa’idah (Strategi), chid’ah dan makidah (taktik) semua itu tidak boleh lepas dari sumbernya, yalah Wahyu Ilahy dan Sunnah Nabi.

A. Fungsi wahyu

................
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 2:54 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Postby Arif_Fachrudin on Wed Oct 10, 2001 7:49 am

_________________
Astaghfirullah al'adziim...

<font size=-2>[ Mesej ini diubah oleh : Arif_Fachrudin pada 2001-10-14 17:14 ]</font>
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VII. :: A. Fungsi Wahyu

Postby Arif_Fachrudin on Sat Oct 13, 2001 5:46 am

Menggali dan meneliti kembali asa hidup dan pandangan hidup Islam, kita perlu membuka Al Kitab, mengetahui kehendak dan fungsi Wahyu dalam tata-kehidupan manusia dan mengendalikan kemanusaan sesuai dengan pola dan formula Al-Chalik Maha Pencipta Tuhan Yang Maha Esa dan Maha Kuasa.

Rangkaian wahyu yang kita angkat dibawah ini, adalah meletakkan tangga tempat naik untuk mengenal hakekat (Ma’rifatul-hakekat), apa tujuan dan sengaja Ilahy menciptakan Hidup dan membuat halaman kemanusiaan bercahaya diatas buminya.

Wahai manusia sekalian !

Sesungguhnya telah datang kepada kamu satu keterangan dari Tuhan kamu, dan Kami telah turunkan kepadamu satu cahaya yang nyata.

Maka adapun mereka yang beriman kepada Allah dan berpegang kepada Al Qur-an itu, Tuhan akan memasukkan mereka didalam rahmat dan Karunia dari padaNya, dan Ia akan memimpin mereka kejalan yang lurus yang akan menyampaikan mereka kepadaNya. (QS. Annisaa’: 175-176)

Wahai ahli kitab !

Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami, menerangkan kepada kamu banyak sekali dari isi Al Kitab yang kamu sembunyikan, dan ia (Rasul itu) tidak memperdulikan banyak lagi kesalahan kamu.

Sesungguhnya telah datang kepada kamu dari Allah Cahaya dan Kitab yang menerangkan.

Dengan kitab itu, Allah memimpin orang yang menurut keridlaanNya dijalan keselamatan, dan Kitab itu mengeluarkan mereka daripada belenggu kegelapan kepada cahaya terang dengan idzinNya, dan kitab itu memimpin mereka kejalan yang lurus. (QS. Al Maidah : 15-16)

Ini suatu kitab yang kami turunkan kepada kamu, supaya engkau keluarkan manusia dari kungkungan kegelapan kepada Cayaha dengan idzin Tuhan mereka, kejalan Tuhan Yang Maha Gagah, Maha Terpuji. (QS. Ibrahim : 1)

Tidak kami turunkan kepadamu Qur-an, supaya engkau jadi susah dan gelisah.

Tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut.

Diturunkan dari Tuhan yang menjadikan bumi serta langit-langit yang tinggi.

Barang siapa yang berpaling dari pada peringatan, maka adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan mengabulkan dia pada hari Qiyamat dalam keadaan buta.

Ia berkata : “Wahai Tuhanku ! Mengapakah Engkau kumpulkan aku dalam keadaan buta, padahal dahulunya aku adalah orang yang melek” Ia (Allah) menjawab : “Begitulah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, tetapi engkau lupakan dia, dan begitulah hari ini engkau dilupakan. Dan begitulah Kami balas orang yang melewati batas, dan tidak ber Iman kepada ayat-ayat Tuhannya, Dan sesungguhnya ‘adzab Achirat lebih pedih dan lebih kekal. (QS. Thaha : 2-4, 124-127)

Allah sediakan untuk mereka siksa yang keras, maka hendaklah kamu berbakti kepada Allah, wahai manusia yang berfikir, yang beriman.

Sesungguhnya Allah telah menurunkan kepadamu satu peringatan. Yaitu seorang Rasul yang membacakan kepadamu ayat-ayat Allah yang nyata untuk mengeluarkan orang-orang yang beriman dan beramal shaleh dari belenggu gelap kepada Cahaya terang.

Barang siapa ber-Iman kepada Allah dan menjalankan shaleh, pasti Dia masukkan ia kedalam syurga yang mengalir padanya sungai-sungai, dan mereka kekal didalamnya selama-lamanya, sesungguhnya Allah telah menyempurnakan karunia baginya (QS. Atthalaq : 10-11)

Ialah yang menurunkan atas hambaNya perintah yang nyata dan jelas, karena Ia hendak melepaskan kamu dari belenggu kegelapan kepada Cahaya terang, sesungguhnya Allah itu belas kasihan kepada kamu. ( QS. Al Hadied : 9 )


Rangkaian wahyu yang dikemukakan diatas, adalah fundasi-landasan untuk memahamkan apa fungsi dan arti Risalah yang kita bawa ketengah-tengah dunia untuk berbicara dan berkata dalam gelanggang dan halaman kemanusiaan.

Persoalan zaman kita bukanlah lagi berkisar pada ada atau tiadanya Tuhan, tetapi berkisar kepada Tuhan yang mana yang wajib disembah dan di tha’ati.

Bukan lagi berkisar kepada perlu atau tidak perlunya agama, tetapi berkisar kepada Agama yang bagaimana yang sanggup menjawab dan memecahkan persoalan dan tuntutan kemanusiaan, agama yang dapat dijadikan anutan dan pegangan.

Bukan lagi berkisar pada perlu atau tidaknya Iman dan kepercayaan, tapi berkisar kepada kepercayaan dan keyakinan yang bagaimana yang sesuai dengan Fithrah-Insaniyyah, dasar kemanusiaan yang asli dan murni.

Susunan filsafat demi susunan filsafat, ternyata tidak mampu menyiram kemanusiaan dan kehidupan yang kering dan layu.

Filsafat ternyata tidak mampu memecahkan rahasia dan misteria hidup, menunjukkan tujuan hidup kepada manusia.

Da’wah Islam langsung datang kepada fithrah-Insaniyyah, membuka matahati dan nurani kemanusiaan.

Sebagaimana mata biasa tidak mungkin dapat melihat dan menikmati warna yang indah tanpa mata yang dapat melihat, demikian pula matahati dan nurany kemanusiaan tidak akan mampu melihat dan menggunakan hikmah-keagungan Ilahy, tanpa adanya Nur dan Cahaya Wahyu dari Tuhan Yang Maha Kuasa.

Nur dan cahaya Wahyu tidak mungkin pula akan dapat ditangkap oleh hati yang buta dan kemanusiaan yang telah ternoda.

Menyambung cahaya besar dengan cahaya kecil, menyambungkan Cahaya Ilahy dengan nurani kemanusiaan, itulah pokok tugas Da’wah Islam dalam arti yang umum.

Persoalan kemanusiaan zaman kita demikian menyeluruhnya dan penuhnya.

Hanyalah dengan berpedoman kepada Al-Kitab, berpedoman kepada Wahyu, Ideologi Da’wah Islam akan mampu menjawab dan memecahkan persoalan yang penuh dan menyeluruh itu.

Muhammad Ali Jinnah pembangun Negara Islam Pakistan itu pernah berkata :

Bahwasannya Islam itu bukan hanya sekedar rentetan upacara ibadah belaka, tetapi adalah satu hukum, satu syari’at yang maha sempurna, mengatur peri kehidupan dan memberikan kesejahteraan kepada pribadi dan masyarakat.

Agama kita yang hanief itu adalah agama yang mahasempurna, diatasnyalah kita hidup menurut ajaran-ajarannya yang luhur, maka sukses-berhasilnya kita bergantung kepada kesediaan dan kerelaan kita mengikuti ajaran-ajaran emas ini, yang dibawa oleh Al Quranul karim dan ditafsirkan oleh Nabi yang besar dengan ucapan dan perbuatannya.


Al Ustadzul Imam Prof. Syech Muhammad Abduh dalam Muqadimah Tafsirnya (Al-Hakiem) menulis :

....... saya yakin sungguh, sebab kelumpuhan dan kelemahan kaum Muslimin adalah oleh karena mereka telah berpaling dari pimpinan Al-Qur-an. Kemuliaan mereka, kemenangan mereka dan hak milik kekuasaan mereka tidaklah akan pulih kembali kepada mereka, kecuali jika mereka telah kembali kepada pimpinan Al-Qur-an, mentha’ati petunjuknya dan memegang teguh talinya, sebagaimana yang mereka dapat lihat dan mengetahui yang demikian itu dengan jelasnya dalam ayat-ayat yang menerangkan demikian itu.


Dengarlah seorang Barat Prof. M. Thonnon ikut menyalahkan Ummat Islam tatkala dia menulis :

....... Tuan orang Timur sangat gemar meniru kami orang Barat : tetapi yang tuan tiru itu ialah perkara-perkara yang amat rendah, kerusakan-kerusakan dan hal-hal yang sama sekali tidak berguna, bahkan tuan sangat gemar meniru kami dalam perkara yang oleh orang Barat sendiri dianggap penyakit yang merusakkan tubuh, dan orang terpelajar Barat memerangi dan membasminya.

Jikalau tuan ingin berkemajuan yang sebenar-benarnya dan ingin berdiri sama tinggi dengan kami, maka pertama-tama pegang teguhlah agamamu, sebab aku dapatkan Al-Qur-an itu berisi pengajaran yang amat luhur, cukup mengatur peri lahir dan bathinmu

Nabi Muhammad SAW yang telah memenangkan keyakinan Islam dan berhasil menegakkan Negara Islam yang pertama di Madinah, pada sahir hayatnya meninggalkan pesan dan wasiat kepada Muslimin :

Sesungguhnya aku tinggalkan padamu sesuatu (tuntunan) manakala kamu berpegang teguh kepadanya, maka kamu tidak akan sesat selama-lemanya, suatu ketentuan yang cukup jelas yaitu Kitab Allah dan Sunnah NabiNya

Perjuangan Nabi telah menang dan berhasil menegakkan Daulah dan Hukumah, Syaukah dan Kekuasaan yang berupa Madinatul Munawarah, namun beliau tidak meninggalkan pesan bahwa beliau meninggalkan negara sebagai warisan kepada Ummatnya, tetapi hanyalah Al-Qur-an dan dan Sunnah, harta lama pusaka bersama bagi kaum Muslimin.

Wasiat terachir itu mengajarkan kepada kita bahwa Negara, Daulah dan Hukumah, kekuasaan dibumi hanyalah natijah atau akibat dari berpegang teguhnya kaum Muslimin kepada Qur-an dan Sunnah.

Kekuasaan akan lenyap, kemuliaan akan runtuh, persatuan akan binasa, Daulah dan Hukumah akan bertukar dengan perbudakan dan perhambaan, jikalau Ummat Islam telah lepas dari pimpinan Al-Qur-an dan Sunnah.

Berabad-abad Dunia Islam dalam kungkungan dan belenggu imperialisme Nasrani.

Chilafah Umaiyah, Abbasiah, Fathimiyah, Usmaniyah runtuh semuanya, dan kekuasaan direbut oleh kaum imperialis, karena kaum Muslimin telah lari dari pimpinan Al-Qur-an dan Sunnah.

Keadaan yang demikian itu, telah diramalkan oleh Rasulullah SAW. Dalam sebuah Hadiets :

Kamu sekalian senantiasa akan ditolong oleh Allah untuk mengalahkan musuh-musuh kamu, selama kamu tetap memegang teguh Sunnahku. Sekiranya kamu telah keluar dari Sunnahku, Allah akan menurunkan pemerintahan atas kamu semua dari pada musuh-musuh kamu orang yang menakut-nakuti kamu. Maka tidak akan dicabut rasa takut dari hati kamu kembali sebelum mentha’ati Sunnahku.


Kekuasaan, kekuatan, kebebasan dan kemuliaan yang dijanjikan dalam Al-Qur-an kepada Ummat Islam, tidak akan diberikan selama mereka tidak berpegang teguh secara konsekwen kepada Kitabullah dan Sunnah Rasulullah.

Ummat yang sudah lepas dari pimpinan Qur-an dan Sunnah, tidak berhak memiliki kemuliaan dan kebesaran, tidak berhak mewarisi bumi sebagai chalifah, penguasa atasnya.

Ideologi Da’wah Islam sepenuhnya harus bersumber kepada Qur-an dan Sunnah.

Dengan Qur-an dan Sunnah kaum Muslimin berbicara kepada manusia, ikut memberikan sumbangannya untuk membangun bangsa dan negara, membangun dunia dan kemanusiaan yang bersalam dan berbahagia.

Ummat Islam tidak akan mampu berbuat baik, ber-amar ma’ruf dan ber-nahi munkar dimuka bumi, memberi sumbangan kepada kemanusiaandan kebudayaan, ekonomi dan politik, sosial dan masyarakat, jikalau Ummat Islam tidak berpedoman kepada Qur-an dan Sunnah.

Hanya itulah satu-satunya harta-kekayaan kita, milik pusaka kita.

Setelah bebas dan lepasnya bangsa-bangsa Afro-Asia dari belenggu imperialisme Barat, dan zaman kita ditandai oleh kiamatnya imperialisme dan kolonialisme, bangsa-bangsa Afro-Asia dan dunia umumnya kini menghadapi pembangunan dalam segala lapangan : pembangunan bangsa dan negara, pembangunan dunia dan kemanusiaan, perdamaian yang abadi dan sejati.

Kaum Muslimin seantero nation harus aktif memberikan sumbangan yang positif untuk membangun dunia dan kemanusiaan itu.

Ummat Islam tidak boleh pasif dan statis membiarkan pembangunan dunia tanpa mendengar suara dan bahasa kaum Muslimin.

Sebagai Ummatan wasathan, Ummat penengah, Ummat Risalah kita bertanggung jawab atas jalan dan perkembangan dunia dan kemanusiaan.

Kita dibangkitkan untuk peri-kemanusiaan. Kita harus aktif menyumbangkan harta kita kepada kemanusiaan, menyumbangkan apa yang kita miliki untuk membangun dunia kembali diatas puing reruntuhan dunia lama.

Karena karunia Ilahy ummat Islam didunia sekarang banyak yang memegang kekuasaan dalam negara-negara yang baru merdeka. Sebagai Muslim dia menerima pesan – amanat dari Tuhan Yang Maha Kuasa untuk membawa dan melaksanakan ajaran dan syari’at Islam didaerah kekuasaannya.

Kemukakan ajaran Islam kepada manusia. Gempitakan suara Islam dalam segala pertemuan; nasional dan internasional.

Jikalau Ayub Khan dari Pakistan, Amir Faisal dari Haramain, dan lain-lain kepala dari negara Muslimin didunia mengatur kerjasama yang rapi, membawa dan memperjuangkan ajaran Islam untuk membangun dunia dan kemanusiaan kembali, wahai, dalam waktu yang dekat Dunia Islam akan beroleh kembali kedudukannya sebagai pemimpin dan penengah didunia.

Negara dan bangsa-bangsa Afro-Asia yang kini bergolak mengusir penjajah, banyak terdiri dari kaum Muslimin yang terikat oleh ‘Aqidah yang satu dan keyakinan yang serupa, yalah Qur-an dan Sunnah.

Tidak ada alasan yang dapat menghalangi mereka untuk mengadakan kerjasama dalam menghadapi masalah dunia dan manusia.

Seluruh Ummat Islam memberikan harapan dan kepercayaan kepada para putera Islam yang kebetulan kini sedang memegang pemerintahan negara, agar mereka membuktikan ke Islamannya dalam praktek – kenyataan, melaksanakan hukum dan syari’at Islam dalam lapangan kemasyarakatan dan kenegaraan.

Pena dan pedang Syuhada yang membina Haramain, Pakistan, Suria dan Mesir dan lain-lain negara Muslimin lainnya memesankan, agar diatas bumi yang telah merdeka itu tegak Daulah dan Hukumah Islamiyah.

Dienul Islam sebagai Undang-undang Ilahy dilapangan syachsiyyah dan ijtima’iyyah, menuntut muthlak-perlu adanya Daulah dan Hukumah Islamiyah itu.

Qur-an dan Hadits, hakum dan syari’at dan syari’at Islamiyah tidak berkaki dan bertahan, tidak bisa berjalan sendiri.

Qur-an dan Hadits, hukum dan syari’at Islam memerlukan kekuasaan duniawi (weldlijke macht), yang berhak memerintah dan menegah manusia.

Kekuasaan itu yang berwenang untuk melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar, tugas pokok dari setiap Mu’min yang memahami fungsi dan misinya didunia.

Kamu terimalah Kitab yang Aku berikan kepada kamu dengan kekuatan, dan ingatlah apa yang tersebut didalamnya supaya kamu menjadi orang Taqwa.

Kamu terimalah Kitab yang Aku berikan kepada kamu dengan kekuatan dan dengarkanlah betul-betul.

(QS. Al Baqarah : 63, 93 ; Al A’raf : 17)


Ayat-ayat diatas secara langsung juga berbicara kepada Amir Faisal, Ayub Khan dan lain-lain putera Islam yang memegang kekuasaan negara, agar mereka menggunakan kedudukan dan kekuasaan mereka untuk kejayaan Islam dan kaum Muslimin, untuk ‘Izzul Islam wal Muslimin.

Di Indonesia warganegaranya tidak kurang dari 95% yang beragama Islam.

Para penjabat Negara dari pusat sampai ke Rukun Tetangga terdiri dari sebagian besar Ummat Islam, mempunyai kewajiban moril dan formil untuk menjalankan syari’at Islam (Syar’iyyah Islamiyah), seperti yang diamanatkan oleh Piagam Jakarta yang terkenal itu. Kewajiban moril karena kita adalah kaum Muslimin, dan formil konstitusionil karena Piagam Jakarta tidak boleh dipisahkan dengan UUD 45; kedua-duanya memberi landasan kebijaksanaan untuk melakukan itu.

Adalah kewajiban Ulama dan Sarjana Islam untuk memberi bekal dan sumbangan kepada para pemimpin negara diseluruh dunia, terutama di Afro-Asia yang para Umara’nya banyak terdiri dari kaum Muslimin. Dalam bidang ini Mujahid Da’wah (Muballigh Islam) dapat memberikan darmabaktinya, sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapinya pula.

Ber-Da’wah kepada para Pemimpin Negara supaya dengan kekuasaan dan syaukah yang ditangan mereka, Islam dipakai untuk membangun masyarakat dan negara.

Menegakkan Qur-an dan Sunnah, menggunakan dia menjadi asas pembangunan untuk kebahagiaan rakyat, menciptakan mashlahatuljama’ah, bahagia bersama.

Jikalau kita menyebut beberapa kepala Negara diatas agar merintis perjuangan Qur-an dan Sunnah dengan kuasa dan wewenang yang ada ditangannya, adalah dengan kesadaran, bahwa mereka adalah pendukung Qur-an dan Sunnah itu.

Bukankah Negara Sa’udi Arabia yang pimpinannya sekarang (1964) ditangan Amir Faisal adalah jerih payah dari perjuangan besar Syechul Islam Muhammad bin Abdulwahhab, yang memperjuangkan Qur-an dan Sunnah itu dengan pena dan pedang ?

Bukankah Negara Pakistan tidak bisa dipisahkan dengan peletak dasar yang pertama, pujangga dan sarjana Islam yang masyhur Muhammad Iqbal ?

Nation building yang kini kita jadikan thema pokok dalam segala kegiatan, tidak bisa dipisahkan dengan gerakan reformasi dan modernisasi dalam batang tubuhnya Ummat Islam sendiri, justru Ummat Islam adalah golongan mayorita dinegeri ini.

Nation Building dan reformisme-modernisme Islam pada hakekatnya adalah satu, seperti satunya jasmani dan ruhani, jiwa dan jasad.

Ajaran Islam yang murni dan asli (Qur-an dan Sunnah) bukan saja berguna untuk nation building kita, tetapi untuk membangun dunia baru yang bebas dari perbudakan dan perhambaan.

Islam yang tidak bersumber kepada Qur-an dan Sunnah, yang penuh dengan churafat, syirik, bid’ah dan sebagainya, tidak mungkin dapat memberikan sahamnya untuk nation building dan character building.

Islam yang sudah dikebiri dan dilucuti oleh seribu satu penyakit yang ditumbuhkan oleh Ummat Islam sendiri, tidak akan mampuh memberikan sumbangannya bagi pembangunan Bangsa, Negara dan Dunia. Dari seorang fakir-miskin tak ada kewajiban zakat yang harus dibayarnya, malah dia yang berhak menerima zakat.

Ummat yang tidak berpegang kepada Qur-an dan Sunnah (Ummat Islam) tidak mempunyai apa-apa yang dapat disumbangkannya kepada Dunia dan Manusia, malah tidak berhak berbicara atas nama Ummat Islam.

Rumus Ideologi Da’wah yang bersumber kepada Qur-an dan Sunnah, hanya itu sajalah yang dapat kita ketengahkan kepada manusia, sebagai pilihan dan alternatif untuk mengembangkan kehidupan, mengedalikan kemanusiaan, membuat Negara dan Dunia ini menjadi bahagia dan bercahaya buat semuanya.

B. Membangun Dunia Islam

................
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:00 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VII. :: B. Membangun Dunia Islam

Postby Arif_Fachrudin on Sat Oct 13, 2001 10:02 am

Jika roman keluar ia hendak memberikan sumbangan kepada pembangunan Negara, Dunia dan Kemanusiaan, Ideologi Da’wah mempunyai tugas kedalam, menyelesaikan persoalan Ummat Islam sendiri, Membangun Dunia Islam kembali.

Sewaktu Amir Syakib Arsalan mengunjungi Jamaluddin Al-Afghany di Istaanah tahun 1928, kepada Syakib Arsalan mujahid besar itu menyampaikan ucapan yang amat dalam maknanya, katanya :

Apabila seorang membangun sebuah gedung besar, indah, kukuh dan kuat, memenuhi syarat-syarat kesempurnaan, dengan sendirinya orang itu memerlukan bermacam-macam permadani dan perkakas rumah yang elok-bagus bikinan dan keluaran berbagai negeri. Dia menghendaki sekeliling rumahnya tamanbunga yang mekar-menguntum, pohon rindang tempat berlindung.

Segala usaha dilakukan untuk mencapai keindahan yang sempurna.

Akan tetapi, kalau e... rumah sudah buruk dan tua, atapnya sudah bocor, dindingnya sudah runtuh dan lotengnya sudah jatuh, dan tidak pula ada bekal untuk memperbaikinya, apakah terchatar dalam hatinya hendak membeli permadani yang indah, piring cangkir yang bagus dan kursi yang molek ?

Pasti tidak, sebab, barangsiapa yang serba kekurangan dalam urusan yang pokok, tentu tidak merasa berkepentingan kepada bahan yang tidak pokok. Ummat Islam yang lemah, yang tidak tahu mana yang muthlak perlu baginya, ‘Aqidah dan Tauhidnya lemah, Iman dan pengertiannya tipis, pasti tidak dapat dibawa kepadang kemajuan, tidak dapat diajak berbicara mengenai masalah tamaddun dan kebudayaan, susah diajak berbicara tentang soal-soal kemajuan dan peradaban.

Achlak Islam sudah rusak, hingga hampir memutus-asakan untuk memperbaikinya, kecuali kalau tumbuh Angkatan Baru yang memulai lagi membangun Ummat ini.


Ucapan mutiara diatas mengandung makna, bahwa Ummat Islam tidak mungkin mampu memberi bantuan kepada manusia diluarnya, jikalau dirinya sendiri sedang terapung dalam arus, lemah tiada susunan, tidak memiliki kekuatan dan bangunan yang kukuh kuat.

Ummat Islam harus memiliki dirinya kembali, menyusun dirinya kembali.

Nabi pernah bersabda dalam sebuah Hadits :

Wahai para pembaca Al Qur-an (Mu’min) :

Beristiqomahlah kamu, tetap dan teguh memegang dan memperjuangkan keyakinan ini, sebenarnya kamu telah ditinggalkan jauh oleh Ummat selainmu, dan kalau kamu menyimpang kekanan atau kekiri maka kamu akan tersesat dari jalan yang benar sejauh-jauhnya.

Imam Malik r.a. mengatakan :

Tidak akan baik kesudahan Ummat ini hanyalah dengan cara-cara yang sama seperti yang telah ditempuh oleh ummat terdahulu.


Ideologi Da’wah Islam harus mengutamakan berbicara kedalam, kepada Ummat Islam sendiri, menyelesaikan dan merampungkan persoalan Ummat Islam sendiri.

Gerakan reformasi dan modernisasi Islam itulah-pokok yang pertama dan utama dalam kegiatan Da’wah.

Gerakan reformasi dan modernisasi itu harus ditandai oleh :
  1. Menemukan kembali ajaran Islam yang murni dan asli, bersumber kepada Qur-an dan Sunnah.
  2. Ummat Islam harus menemukan dirinya kembali.
  3. Menghidupkan rasa percaya kepada diri sendiri.
  4. Menghidupkan ruhul-jihad, dinamisme dan optimisme.
  5. Sanggup mempertahankan dan membela Islam, menjawab segala tantangan baik dari dalam maupun dari luar.
  6. Mengembangkan kegiatan yang konstruktif untuk memberi isi dan arti kepada revolusi kerakyatan disegala nation.
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:04 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VII. :: B. Membangun Dunia Islam

Postby Arif_Fachrudin on Mon Oct 15, 2001 10:40 am

...........................
1. Menemukan kembali ajaran Islam yang murni dan asli, bersumber kepada Qur-an dan Sunnah.

Usaha dan kegiatan untuk menggali dan mengaji, menemukan ajaran Islam yang suci dan murni, lain tidak artinya membersihkan Islam dari segala kotoran, campuran dan perubahan tangan manusia Islam sendiri.

Tauhid harus dibersihkan dari penyakit syirik, tachayul dan churafat, apa juga bentuk dan manifestasinya.

‘Aqidah Islamiyah harus kita angkat keatas, sesuai dengan tafsir dan keterangan Qur-an dan Sunnah.

Dalam lapangan ‘Ibadah kita harus membersihkan dia dari Bid’ah, kemodelan yang tidak pernah dibuat oleh Rasul.

Ummat Islam harus kita lepaskan dari belenggu Taqlid, kejumudan dan kebekuan, Pintu Ijtihad harus kita buka selebar-lebarnya, agar kita mampu memecahkan multi-persoalan yang tumbuh dalam kehidupan kemasyarakatan kita.

Persoalan-persoalan diatas bukanlah persoalan tetek-bengek seperti yang dicyniskan oleh kebanyakan orang.

Causa-prima dari kelemahan Ummat adalah karena menganggap remeh persoalan pokok itu.

..... Tahsabuunahu hayyinan wahua ‘indallahi ‘azhim ! (QS. Nur : 15 )

Kamu menyangka persoalan itu kecil, padahal dalam pandangan Allah adalah perkara besar.

Pokok kesatuan Bani Israil zaman dahulu adalah karena para pemuka agamanya telah merubah isi Taurat dan Injil, sehingga tak ada lagi keaslian dan kemurniannya, Inilah sebabnya Ummat Nasrani dan Yahudi tidak mengakui ke Nabian Muhammad SAW.

Zabur Daud Taurat Musa dan Injil ‘Isa sudah tak ada lagi aslinya.

Memang, dikalangan Ummat Islam tidak ada perbuatan yang merubah ayat Qur-an.

Akan tetapi, kepercayaan-kepercayaan Israiliyah dan jahiliyah modern yang dimasukkan oleh golongan tertentu kedalam batang-tubuhnya Islam, tachayul dan churafat, berbagai Bid’ah yang di-intervensikan kedalam per’Ibadahan, telah menutup kemurnian dan keaslian Sunnah yang diwariskan Nabi kepada kita.

Firman Tuhan telah dikalahkan oleh “qaul” Ulama, pikiran manusia telah mengalahkan Wahyu Ilahi.

Qur-an sudah tidak dipedulikan lagi; tidak dipakai untuk jadi Hidayah dan Hujjah, tapi hanya dipakai sebagai pameran dan seminar, dikonkurskan dalam panggung kesenian, dipentaskan diatas panggung sandiwara, senjata para pelawak yang memikat orang banyak hanya sesa’at.

Perjuangan mengembalikan Ummat Islam kepada pimpinan Al-Qur-an dan Sunnah, adalah perjuangan besar; konsekwensinya berat dan pahit. Perjuangan kita akan terbentur dengan adat kebiasaan, kelumrahan nenek moyang, kesukaan dan selera orang banyak.

Waktu pemerintah kolonial Belanda dulu, kaum imperialis dengan sekuat daya membendung masuknya kitab-kitab Islam yang berdasar Qur-an dan Sunnah.

Kaum Imperialis tahu, kitab-kitab Qur-an dan Sunnah itu yang akan menggoyang sendi-sendi kolonialisme dinegeri ini.

Ummat Islam dihalangi kembali kepada Qur-an dan Sunnah. Ummat Islam dirintangi dalam usaha menemukan inti ajaran agamanya.

Santri-santri kolonial berani menuduh golongan Qur-an dan Sunnah keluar dari Ahli Sunnah wal Jama’ah. Padahal Ahli Sunnah wal Jama’ah yang sejati adalah golongan penegak Qur-an dan Sunnah itu.

Para Kiyai mendidik Ummat hanya fanatik kepada dirinya, bukan memberi pengertian yang benar tentang ajaran Islam yang bersumber kepada Qur-an dan Sunnah.

Mudah difahamkan, jika sang Kiyai telah meninggal dunia, sepilah daerah itu dari kegiatan beragama. Orang dididik cinta kepada pribadi, tidak kepada Dieny. Manusia dididik fanatik kepada pemuka agama, tidak dididik cinta kepada Cita.

Kultus-perseorangan telah meracuni jiwa dan sukma Ummat Islam. Wahyu Ilahy tersingkir dan kedudukannya digantikan oleh Ra’yu manusia.

Keadaan yang demikian pernah dikeluhkan Nabi kepada Tuhannya :

Wahai Tuhanku !

Sesungguhnya kaumku telah tidak mempedulikan Qur-an lagi. ( QS. Al Furqan :30 )


Padahal dikala hidupnya, Nabi yang besar itu pernah memesankan :

Beredarlah kamu bersama Kitabullah (Qur-an) kemana saja dia beredar ( HR. Thabrani )


Ideologi Da’wah Islam harus secara positif mencantumkan dalam program perjuangannya mengembalikan Ummat Islam kepada pimpinan Qur-an dan Sunnah. Memerangi syirik dan bid’ah, tachayul dan churafat, melepaskan Ummat Islam dari belenggu taqlid-buta.

Adalah mengherankan, jika dalam dinamik revolusi Indonesia yang mahadahsyat ini masih ada golongan yang mempertahankan cara-cara kolonial, yang masih mati-matian mempertahankan taqlidisme dan seribu satu bid’ah dalam agama.

Bukankah itu gejala nyata dari jiwa kontra-revolusioner yang tidak kurang bahayanya dalam revolusi kita ?

Kalau ada yang mengatakan bahwa pintu Ijtihad telah tertutup, nyata dia itu seorang neo-kolonialis yang akan hanyut terapung seperti sampah ditengah arus revolusi.

Ulama yang men-fatwakan tidak boleh ber-Ijtihad karena pintu Ijtihad telah tertutup adalah ulama yang hidup dibawah telapak kaki penjajah ratusan tahun yang lalu. Ulama yang demikian itu yang pernah mengurung Imam Ibnu Taimiyah dalam penjara Damaskus, membuang Jamaluddin Al-Afghany dari negeri yang satu kenegeri yang lain, dengan perantaraan para penguasa dan chalifah yang mudah pula dijilat dan dihasut dengan bermacam fitnah dan tuduhan yang tidak benar.

Ulama yang takut kehilangan pengaruh, takut kehilangan gengsi dan porsi.

Itu yang dinamakan Ulamaussu’, Ulama jahat !

Terang Ulama yang demikian itu tidak bisa dimasukkan kedalam kategori Waratsatul Anbiyaa, ahli waris para Nabi.

Apa yang kita bisa harapkan dari santri-santri Van der Plas itu ?

Alam dinamika sejarah sekarang ini hanya dapat kita ikuti, jikalau kita mempunyai jiwa yang dinamis dan progresif. Kalau tidak, kita akan lumat digiling oleh rodanya revolusi.

Dan lenyaplah martabat kita sebagai Ummat buat selama-lamanya.

Na’udzubillahi min dzalik.

Nation dan character building Indonesia, Revolusi Indonesia yang multi-kompleks ini tidak membutuhkan santri atau kader muqallidien, seperti burung beo atau burung perkutut, tetapi membutuhkan kader-kader revolusi yang mempunyai kepribadian, berwatak dan berkarakter, yang memiliki dinamik dan militansi.

Al Ustadzulkabir Sayid Muhammad Rasyid Ridla, Mujtahid terbesar zaman kita pernah mengatakan :

Tidak akan ada perubahan-perbaikan (Ishlah) melainkan dengan Da’wah; tidak ada Da’wah melainkan dengan Hujjah (keterangan), dan tidak ada Hujjah selama berkekalannya Taqlid. Oleh karenanya, menutup rapat pintu Taqlid dan membuka pintu berpikir dan mencari keterangan, adalah pokok dari tiap-tiap perubahan-perbaikan (Ishlah).

Qur-an dan Sunnah tidak akan dapat difahamkan dengan hati dan pikiran yang buta.

Da’wah Islam harus ditujukan untuk membuka hati, budi dan ruhani manusia sehingga melihat dan mengenal hakekat; dan membuka pikiran manusia yang sanggup memetik pengertian dan menjangkau serta meninjau pengetahuan.


2. Ummat Islam harus menemukan dirinya kembali.
...........................
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:14 pm, edited 1 time in total.
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VII. :: B. Membangun Dunia Islam

Postby Arif_Fachrudin on Wed Oct 17, 2001 1:16 am

........................
2. Ummat Islam harus menemukan dirinya kembali.

Keinginan luhur hendak menampilkan gema dan suara Islam dalam percaturan dunia dan manusia, haruslah dengan kesadaran, bahwa kini Dunia Islam tengah menghadapi banyak tantangan, baik dari luar maupun dari dalam.

Tantangan dari luar, berkembang-biaknya dengan pesat dan teratur filsafat dan kebudayaan materialisme, atheisme dan sekularisme, bertambah terasanya kepungan Ummat Nasrani yang hendak menggantikan kedudukan mayorita Ummat Islam diberbagai negeri dan bangsa, seperti Indonesia.

Tantangan dari dalam, tambah jauhnya Ummat Islam dari pimpinan Qur-an dan Sunnah, adanya kejumudan dan kebekuan difihak yang satu dan gerak anarchi yang lain dikalangan Ummat Islam sendiri. Berjangkitnya penyakit chronis perpecahan yang meremuk-redamkan potensi kaum Muslimin.

Sepanjang lintasan abad Dunia Islam tenggelam dalam selisih dan sengketa yang dibuat-buat.

Sengketa dalam arena politik, rebutan chilafah dan imamah.

Dr. Amad Amin dalam buku Dhuhal Islam dengan bahasa yang jelas menyatakan, bahwa pokok sebab dari perpecahan dan keremukan Dunia Islam disegala kurun adalah karena sengketa dan perselisihan dalam bidang chilafah dan imamah.

Pindahnya pusat pimpinan Dunia Islam ke Basrah, Damaskus dan Andalus, Bagdad, Kairo, Turki Usmani, ternyata telah menjauhkan kaum Muslimin dari pimpinan Haramain, pimpinan Makkah dan Madinah, lebih tegas pimpinan Nubuwwah.

Haramain tidak lagi menjalankan fungsinya sebagai pimpinan. Silih bergantinya ke-chalifahan telah menimbulkan luka berdarah dalam batang tubuhnya Dunia Islam.

Dari Bani Umayyah pindah ke Bani Abbasiyah, Bani Fathimiyah dan Usmaniyah, segala ditandai oleh pengurbanan yang menyedihkan, mendukakan hati dan nurani Ummat Islam sepanjang masa.

Rebutan chilafah dan imamah telah menelan banyak pengurbanan, baik dana maupun tenaga dan jiwa.

Besi dan darah telah berbicara menyelesaikan segala sengketa itu. Nasib Ummat Islam telah dibandingkan oleh hempasan badai sengketa yang terus menerus tiada hentinya, ratusan tahun lamanya.

Naik berkuasanya rezim baru menggantikan rezim lama sepanjang sejarah Ummat Islam, banyak ditandai oleh kerakusan atas kekuasaan dan kemewahan.

Ummat dan Agama tetap tenggelam dalam paya kerendahan dan kenistaan.

Demikian Dunia Islam abad-abad yang lalu, hingga hampir seluruhnya jatuh ketangan imperialisme dan kolonialisme.

Gerakan Pan Islamisme anti imperialisme yang dipelopori oleh Azza’im Jamaluddin Al Afghany yang bertujuan hendak menyusun potensi Ummat Islam sedunia dan memerdekakan mereka dari cengkraman imperialisme Barat, bukan saja mendapat tantangan dan pukulan dari kaum penjajah, tetapi mendapat perlawanan daripada para Ulama chianat, ulama penjilat.

Setelah usainya perang dunia ke II, kaum Muslimin mendapat nafas melepaskan diri dari kungkungan dan belenggu imperialis.

Satu demi satu rantai perbudakan dan penjajahan itu ungkai karena maha-kekuatan dari massa-rakyat yang menentangnya.

Akan tetapi nasib Ummat Islam tidak berubah. Dialam merdeka mereka tidak mampu menyelesaikan persoalan dirinya.

Kairo, Pakistan dan Damaskus, pernah menjadi saksi, bahwa ada usaha hendak menyusun kekuatan Ummat ini kembali. Para pemimpin Islam seluruh dunia pernah bertemu membicarakan persoalan bersama mereka.

Banyak putusan dan rumusan yang diambil, tetapi penyakit tidak bertambah sembuh, malah bertambah parah.

Kita mengenal adanya Mu’tamar Alam Islamy (Pakistan dan Kairo), kita mengenal adanya Mu’tamar Islam ‘Aam (Damaskus), tetapi segala itu tidak berhasil menghimpun dan menyusun potensi kaum Muslimin secara bulat dan menyeluruh.

Masih tidak mampu mereka menjawab segala tantangan yang mereka hadapi.

Dunia Islam masih tenggelam dalam sengketa dan perpecahan yang memalukan.

Selisih faham dimedan siasah, perdebatan pandangan tentang sistem sosial dan ekonomi, telah menyeret Dunia Islam kedalam kancah pertarungan yang merugikan Agama dan Ummatnya.

Antara Kairo dan Yaman disatu fihak dan Sa’udi Arabia difihak yang lain baru saja terjadi sengketa berdarah; tenaga luar Islam yang datang menyelesaikannya.

Terjadinya sengketa-perbatasan antara Al-Jazair dan Maroko, tangan luar Islam juga yang mengetengahinya.

Demikian Dunia Islam kini, masih seperti kemarin juga.

Mereka dimana-mana sedang membuat malu.

Fakta dan lensa politik setiap hari melintaskan bayangan gelap, melemparkan kabut tebal, kepingan demi kepingan.

Tidak kurang dari 100 juta manusia Arab kini dihujani dengan serbaneka persoalan dan tantangan. Persoalan dalam diri mereka sendiri.

Kairo, Sudan, Sa’udi Arabia, Yaman, Iran, Siria, Yordania, Beirut sampai kini belum pernah menikmati udara tenang.

Tegang terus dan bertentangan senantiasa.

Liga Arab tampaknya sudah kewalahan menghadapi segala itu. Soal Palestina masih begitu-begitu juga, karena awak sama awak sedang asyik memecah diri.

Manusia yang terikat erat oleh ‘Aqidah yang satu dan ‘Ibadah yang serupa, satu bangsa dan satu bahasa, tidak mampu mewujudkan kesatuan susunan dan kesatuan gerak, malah hidup saling tantangan.

Makkah dan Madinah tampaknya bukanlah pola yang baik dijadikan teladan dalam bermasyarakat dan bernegara.

Haramain sekarang bukan Haramain yang dahulu.

Makkah zaman awwal adalah lambang keyakinan dan tegaknya Kalimatullah laksana menara laut ditengah samudera padang pasir.

Madinatul Munawwarah zaman Nabi adalah Negara cemerlang yang memancarkan bahagia sentosa bagi Ummat manusia.

Haramain yang dahulu adalah dua kota suci yang memimpin yang menadi uswah hasanah dalam segala kata dan kemaknaan.

Kairo dengan gagasan Pan Arabisme Rayanya kini sedang menempuh ujian sejarah. Sosialisme Arab yang hendak diciptakannya tidak cukup kuat ber-Da’wah sampai kelubuk hati Mu’min yang telah menjadikan Islamisme menjadi anutan muthlak.

Akan tetapi, jika Kairo dapat menghimpun 100 juta bangsa Arab dalam suatu negara-gabungan yang memakai Islam sebagai asas dan tujuan bernegara, barulah Timur Tengah akan beroleh kejayaannya kembali, yang pernah dimilikinya abad-abad yang lalu.

Untuk itu tak ada halangan yang dapat dijadikan alasan, jikalau semua suku Arab menyadari, bahwa mereka perlu memberikan pengurbanan untuk keagungan Cita yang ditinggalkan Muhammad SAW 14 abad yang silam.

Bangsa yang kaya ruhani dan jasmani, kaya ruhani peninggalan nenek moyang, para Nabi dan Rasul yang pernah dilahirkan didaerah itu; kaya jasmani, begitu melimpah-ruahnya minyak yang keluar dari perut bumi.

Jika semua itu dihimpun menjadi satu, akan terwujudlah maha-kekuatan raksasa didunia Arab. Dengan maha-kekuatan raksasa itu persoalan Palestina adalah persoalan maha-kecil.

Republik Islam Pakistan sebenarnya dapat lebih cepat berbuat memberi teladan, apa sesungguhnya Negara Islam itu.

Semenanjung Melayu tampaknya belum mampu mengachiri hubungannya dengan induk-semangnya.

Ummat Islam Indonesia sedang menelanjangi dirinya, sedang kehilangan kepribadiannya.

Mereka tampaknya sudah Ijma untuk berpecah.

Pimpinan dan kebijaksanaan yang simpang-siur, adalah bukti adanya vacuum pimpinan dikalangan Ummat Islam Indonesia.

Mereka tidak mempunyai kesatuan susunan, kesatuan pimpinan dan kesatuan perjuangan.

Gambaran secara umum diatas, adalah pahit, dan pasti tidak enak dirasakan oleh selera.

Tetapi memang demikianlah keadaan yang sesungguhnya, begitulah kenyataan yang hidup.

Kita tidak usah menanam tebu dibibir, mencari kata yang sedap didengar dan enak dibaca, padahal hakekat keadaan berbicara lain.

Keadaan suram itu perlu digambarkan, perlu kita jadikan bahan analisa, kalau kita hendak membangun Dunia Islam kembali.

Kultur imperialisme Barat yang ditanamkan sekian abad telah meninggalkan sistem yang masih kuat bertahan dalam tubuhnya Ummat Islam, disegala bangsa dan benua.

Mereka telah mengambil alih cara luar Islam menjadi sistem menyusun diri, tidak sesuai dengan pola dan formula yang diwariskan Sunnah kepada mereka.

Pandangan Nubuwwah yang pernah dibayangkan Rasulullah kepada sahabatnya Hudzaifah ibn Yaman, bahwa diachir zaman kelak akan terdapat dikalangan Ummatnya Qaumun yastannuna bighairi sunnati, wayahduna bighairi had-yi, telah lama menjadi kebenaran dan kenyataan hidup, bertemu dalam masyarakat kaum Muslimin semenjak Pemimpin Besar itu pergi sampai hari ini.

Penglihatan dari udara menangkap kenyataan pahit, bahwa 800 juta Ummat Islam diseantero dunia adalah Ummat yang tidak tersusun, tidak ber-organisasi dalam pola dan formula Jama’ah ber Imamah.

Tidak kurang dari 85 juta Ummat Islam Indonesia, althans menurut sensus, terapung dalam kolam-kolam kecil, laksana ikan mujair yang kekeringan air.

Ummat Islam telah kehilangan proporsi, kehilangan arti dan fungsi sebagai Ummatan wasathan, Ummat menengah yang harus memimpin dunia.

Mereka telah kehilangan sistem hidup, kehilangan cara menyusun diri dan potensi.

Menilik diri kembali, menyusun diri menurut teladan Sunnah, itulah des Pudels kern bagi Ummat Islam seluruh dunia kini.

Selama tidak ada usaha hendak menyelesaikan sistem menyusun diri dengan pola dan formula Sunnah, jangan diharapkan Ummat ini akan dapat bangkit kembali.

Sunnah Ilahy dan Sunnah Nabi berbicara sepanjang waktu dengan bahasanya sendiri, memberikan jalan keluar kepada kaum Muslimin, keluar dari kebuntuan, keluar dari kesangsian dan ketidak pastian, keluar dari lingkaran yang tidak berujung berpangkal.

Muhibuddin Al-Chatib pengarang Islam kenamaan itu pernah berkata :

Al Muslimuna fi chaiyrin, innamad dla ‘fu fil qiyadah.

Ummat Islam sebenarnya baik, hanya mereka lemah dalam soal kepemimpinan.


Persoalan riyasah dan qiyadah inilah sebenarnya persolan Ummat Islam seluruh dunia sekarang ini.

Karena kelemahan pimpinan, kepatuhan Ummat Islam telah tidak dapat digunakan oleh para pemimpinnya untuk sesuatu yang menguntungkan Agama dan Ummatnya.

Telah berlalu suatu masa dimana pemimpin mencari pengikut seperti pertanyaan Nabi Isa kepada Bani Israil, dan telah datang suatu masa dimana Ummat manusia mencari pemimpin, seperti zaman kita.

Pemimpin yang telah berhasil memecah Ummat Islam dalam pecahan dan belahan kecil. Kaum Muslimin tidak merasa lagi bahwa mereka adalah keluarga dalam satu rumah besar, Wahdah Ummat, Ummat Jama’ah.

Potensi kaum Muslimin yang demikian besarnya berserakan dalam multi organisasi, firqan dan hizb, partai atau perhimpunan, hasil pemikiran zaman kolonial, cara kolonial.

Pedati tua dan gerobak tua kendaraan dan angkutan zaman baheula itu nyata tidak mampu menghimpun tenaga dan kekuatan Ummat Islam, baik jasmani maupun ruhani.

Pedati tua dan gerobak tua itu terang tidak sesuai lagi dengan dinamika sejarah zaman kita, dan tidak bisa dijadikan tumpangan kepercayaan dalam menyusun satu barisan dan shaff Ummat Tauhid ini.

Gerakan reformasi dan modernisasi macet disitu. Batang tubuh Ummat Islam remuk, tenaganya pecah, kekuatannya lumpuh.

Team-kepemimpinan tidak menunjukkan pasangan yang menggembirakan. Tak ada kesatuan komando dalam gelanggang perjuangan, anak buah bingung, bimbang dan ragu.

Susunan perjuangan yang centangprenang itu jelas tidak mungkin dan tidak kuat melakukan konfrontasi dan perlombaan dalam perjuangan menegakkan keyakinan. Susunan perjuangan yang begitu itu nyata tidak kuat berhadapan dengan golongan luar Islam yang satu dan bulat.

Jendral Abdul Haris Nasution yang formil tidak termasuk kedalam formasi pimpinan Ummat Islam, dalam pidatonya dimana-mana telah mensinyalir gejala perpecahan ini, dan menyerukan kepada kaum Muslimin agar mereka menyusun diri dalam shaff dan barisan persatuan.

Rupanya Ummat Islam Indonesia terutama para pemimpinnya yang bertanggung jawab belum mendapat Taufiq dan Hidayah dari Tuhan yang Maha Kuasa untuk berbuat kearah itu.

Memang, Taufiq Ilahy itu mahal......

Berbicara mengenai membangun persatuan Ummat Islam, tergerak juga hati untuk meneliti usaha yang pernah dilakukan sejak puluhan tahun oleh para Ulama dan Zuama Islam.

Usaha insidentil itu tidak berhasil, Persatuan yang dicari persatean yang didapat.

Orang tidak mau lagi menggali lebih dalam, dimana terletak kegagalan itu.

Orang tidak mau lagi mengerti, dimana sebenarnya titik-tolak untuk menggalang persatuan.

Sistem menyusun Ummat sesungguhnya adalah pelabuhan tempat bertolak yang jarang disinggahi oleh Ulama dan Zuama Islam.

Multi-organisasi Islam dinegeri ini telah menceraikan batang tubuh Ummat Islam dalam berbagai partai dan firqah, hizb dan perhimpunan.

Masing-masing firqah dan partai merasa dialah yang paling besar, kampium dari semua. Penyakit ananiyah dan keakuan telah menjalar keseluruh tubuh Ummat Islam.

Fanatik golongan menonjol dalam segala sektor kegiatan.

Agama dan cita terlantar, dibiarkan tidak mendapat pelayanan yang layak.

Pernah orang membangun persatuan diatas dasar politik; tatkala pasar politik sepi, maka bubarlah persatuan itu.

Pernah orang membina uchuwwah diatas dasar siasah, kalau gelanggang siasah telah lengang, maka keringlah persaudaraan itu.

Entah sudah berapa kali Mu’tamar Islam diadakan dinegeri ini untuk mencari persatuan dan persaudaraan.

Entah sudah berapa jumlahnya gabungan-federalisme dari organisasi-organisasi Islam yang sudah dibangun.

Semua gabungan itu tak tahan uji dan tak tahan waktu.

Hidup tak nampak geraknya, mati tak diketahui kuburnya.

Semua itu meninggalkan pengalaman yang pahit. Anehnya, orang tidak mau mengambil i’tibar dari pengalaman yang pahit itu.

Pemikir tradisionil dan konvensionil pasti tidak mampu memecahkan masalah maha-vital itu.

Harus ada pemikir baru. Baru dinegeri ini, tapi benda itu telah 14 abad adanya.

Jadi bukan pemikiran baru, tapi pemikiran Nubuwwah dan pemikiran Sunnah.

Sunnah dan Nubuwwah Muhammad meninggalkan sistem dan Ummatnya, yalah sistem Jama’ah dan Imamah.

Sistem lain dari itu, tak ada : kecuali kalau mau mengambil alih sistem luar.

Kalau hendak menegakkan Islam, membangun Dunia Islam menurut teladan Nabi, muthlak wajibnya memakai sistem yang pernah diteladan Nabi.

Adakah di Indonesia Jama’ah dan Imamah ?

Belum pernah ada.

Yang ada hanyalah firqah : firqatul Muslimin, bukan Jama’atul Muslimin.

Jama’ah tidak mengenal jumlah lebih daripada satu.

‘Aqidah yang satu, Ibadah yang serupa dan ajaran Uchuwwah yang sama, adalah kalimat-kesamaan yang memberikan asas, tujuan, haluan dan kebijaksanaan kepada Ummat besar ini dalam memperjuangkan Cita dimuka bumi.

Kalau sistem Jama’ah dan Imamah ini masih tetap dibiarkan dalam lipatan sejarah, dan Ummat Islam masih rela dan senang dengan sistem yang bukan sistem Islam, sampai Yauml-Hisaab Ummat Islam tidak akan bersatu.

Golongan konservatif dan reaksioner selalu menolak pemikiran Sunnah diatas dengan alasan; sistem menyusun diri adalah persoalan duniawy.

Bukankah Nabi pernah berkata, bahwa kamu lebih tahu dengan persoalan dunia kamu ?

Sistem menyusun diri bukanlah persoalan Duniawy dalam pengertian kami anti Sunnah itu, tapi sebulatnya persoalan Dieny.

Persoalan menyusun diri interwoven, satu pada dzat dan hakekatnya dengan persoalan menegakkan dan memperjuangkan Agama.

Ada pula yang mengemukakan pendapat, bahwa Ummat Islam tidak mungkin dipersatukan, karena adanya perselisihan faham dalam agama, Ada kaum tua dan da kaum muda.

Kaum tua dan muda ini biasanya berputar disekeliling soal Chilafiyah. Dalam agama chilafiyah itu sebenarnya tidak ada.

Memang, dalam masyarakat kaum Muslimin ada terdapat sekian banyak perselisihan faham.

Zaman Nabi dan zaman sahabatpun ada perselisihan faham, ada chilafiyah, terutama dalam soal-soal yang baru tumbuh, yang tidak ada nash yang qat’i mengenai itu.

Akan tetapi setelah selisih faham dan beda pendapat itu dibawa kemeja musyawarah mencari kata-mufakat, chilafiyah itu habis.

Ichtilaf mengenai masalah apapun jua, dapat diatas dengan jalan musyawarah, asal yang bermusyawarah itu manusia yang ahli, jujur dan ichlas, rela menerima kebenaran.

Disinilah rahasia sabda Nabi : Kalau kamu berselisih faham, kembalikanlah kepada Qur-an dan Sunnah.

Kalau Ummat Islam bertahkim kepada Qur-an dan Sunnah, pasti tidak akan ada chilafiyah dalam masyarakat Islam.

Setiap timbul chilafiyah, para Ulama dan Zu’amaul Islam bermusyawarah, maka habislah chilafiyah itu.

Apakah sistem Jama’ah dan Imamah itu masih laku dan mampu dalam dunia modern sekaran ini, dimana Ummat Islam menghadapi serba tantangan dari luar dan dari dalam ?

Pertanyaan diatas merupakan pernyataan dari kekeringan Iman, syaraf yang lemah dan tubuh yang sudah dingin.

Sistem hidup Jama’ah dan Imamah, adalah jawaban yang paling tepat dan paling kena terhadap serba tantangan itu.

Setiap Jama’ah dan Imamah itu yang mampu menghimpun tenaga dan kekuatan Ummat Islam, yang mampu membawa maju dan lajunya perjuangan Islam ditengah-tengah dunia yang mahamodern sekarang ini. Sistem Jama’ah dan Imamah itu yang dapat meningkatkan taraf perjuangan, mempertinggi kemampuan, mempertajam pengertian tentang, apa sebenarnya hakekat risalah yang harus dirampungkan oleh Ummat Islam semuanya.

Adalah tugas utama dan suci dari Shahibud Da’wah, baik dengan lisan maupun tulisan, menumbuhkan Ummat Baru dan Pimpinan Baru dalam masyarakat Muslimin Indonesia.

Bukan baru jasmaninya atau manusianya, tapi baru jiwanya, baru semangatnya, baru pandangannya.

Sa’at terachir dari kehidupan dan perjuangan kita telah merupakan seleksi, kristalisasi dan polarisasi dalam keyakinan, dalam teori dan ideologi, dan polarisasi dalam susunan.

Proses sejarah yang melintas cepat dimuka kita, hendaknya kita anggap hambaNya, dengan tujuan kiranya sihamba itu telah memiliki kemampuan mendekat kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, lebih mampu menilik dan menemui dirinya sebagai Ummat penegak Sunnah.

Ummat yang begitu itu yang pernah tumbuh 14 abad yang lalu dibawah pimpinan Nabi Besar Muhammad SAW.

Ummat yang begitu yang digambarkan oleh Allah SWT. dalam Al Qur-an :

Telah berulang-ulang terjadi Ummat yang sedikit tapi bermutu dapat mengalahkan Ummat yang banyak dengan perkenan Ilahy, karena Allah itu menyertai orang-orang yang shabar. (QS. Al Baqarah : 249 )

Angkatan perintis yang paling dimuka dari Muhajirin dan Anshar, dan orang-orang yang menyertai mereka dalam keutamaan dan kebaikan, Allah ridla kepada mereka dan mereka ridla kepadaNya, serta Ia sediakan untuk mereka sorga yang mengalir padanya sungai-sungai; mereka kekal didalamnya, yang demikian itulah kemenangan yang besar. ( S. Al Baraah : 100 )


Dari Fiah Qalilah, Ummat yang sedikit tapi bermutu, yang memesrakan dirinya untuk menjadi Assabiquunal awwaluun, angkatan perintis yang paling dimuka, dari sana dan dengan itu kita Membangun Dunia Islam menurut pola dan formula Sunnah dan Nubuwwah.

Mencari Fiah Qalilah dalam Fiah Katsirah, membutuhkan qualita dalam jumlah quantita !

Membangun Dunia Islam kembali, harus kita jadikan devis, adagium, semboyan yang harus kita canang-gempitakan dimana-mana.

Membangun Dunia Islam, menurut konsep dan sistem yang diwariskan Nabi untuk kita, yalah Jama’ah dan Imamah.(1)





(1) Jama’ah dan Imamah ini akan kita bahas kembali dalam bukku yang sedang disiapkan dengan judul : KEMBALI KE HARAMAIN





3. Menghidupkan rasa percaya kepada diri sendiri.

....................................
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:31 pm, edited 1 time in total.
Astaghfirullah al'adziim...
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

VII. :: B. Membangun Dunia Islam

Postby Arif_Fachrudin on Thu Oct 18, 2001 10:50 am

.........................
3. Menghidupkan rasa percaya kepada diri sendiri.
Kurangnya kefahaman dan kedalaman pengertian kita tentang kehendak Wahyu dan isi Nubuwwah, tiadanya kesatuan susunan, kesatuan pimpinan dan kesatuan perjuangan dalam memperjuangkan keyakinan bersama ini, telah membenturkan kita kepada kegagalan; kegagalan dalam segala sektor, dalam segala bidang dan ruang.
Sudikah kita mengakui, bahwa pada saat kita merasa perdagangan kita beruntung dan memberi laba, sebenarnya pokok yang sudah termakan ?
Relakah kita mengakui, bahwa sebenarnya angkatan pimpinan zaman kita telah gagal dalam mengendalikan perjuangan ?
Kita gagal dan tidak berhasil menggalang kesatuan dan kesaudaraan dikalangan Ummat kita. Kita telah keliru memperhitungkan situasi, telah keliru menilai perimbangan kekuatan yang sebenarnya dalam masyarakat.
Kita telah chilaf dalam menggunakan dan memakai dana dan tenaga, sehingga usaha yang kita kembangkan kurang memberi nilai-guna dan nilai-hasil, tidak seimbang dengan harapan dan perhitungan kita.
Kita kerap memberi harapan yang berlebih-lebihan kepada Ummat yang kita pimpin, tanpa memperhitungkan Undang kehidupan dan Undang perjuangan.
Herankah kita, tatkala harapan dan janji yang pernah kita pesonakan itu tidak menjadi kenyataan, maka tumbuhlah kelesuan dan kelayuan harapan dalam masyarakat kita ?
Acap benar kita merasakan, bahwa dinamik perkembangan dunia yang meledak diluar kita, kita rasakan sebagai ancaman yang hendak memusnahkan hidup kita, hendak menelan seluruh arti dan fungsi kita ditengah-tengah dunia ini.
Kerap benar terasa dalam hati, malah menjadi sikap jiwa yang angkuh, congkak menyombongkan diri, dimana kita merasa dunia dan masyarakat ini tidak akan bergerak tanpa kita. Sikap jiwa yang susah untuk mempertanggung-jawabkannya itu, hanyalah akan menumbuhkan cannisme, menahan kegiatan bertindak untuk terjun kemedan pertarungan.
Dari pesenggerahan hidup yang demikian itu, kita hanya akan melihat bayangan gelap dalam kepingan-kepingan tebal, sebutir terang haram tak nampak.
Gejala kegoncangan bathin yang demikian itu, pasti akan menanamkan pesimisme, apatisme dan defaitisme dikalangan Ummat ramai, akan melenyapkan elan vital untuk membuka harapan dan kemungkinan masadepan kita, memberikan perspektif bagi kehidupan dan perjuangan kita.
Problem pokok atau kern problem bagi seorang pemikir dan pejuang, chusus bagi Shahibud Da’wah yang setiap sa’at bergaul dengan masyarakat besar ini yalah, kita harus menegakkan kembali dinamisme, menghidupkan idealisme, mengembangkan optimisme dan menyuburkan anthousiasme berjuang.
Disebalik itu kita harus menyadari realisme dunia, darata kenyataan tempat kita berpijak.
Kenapa kita tempo-tempo memandang idealisme dan realisme dunia adalah dua-ufuk yang bertentangan ?
Pandangan yang demikian itu, adalah tanda dan gejala belum lepasnyakita dari belenggu gelap yang mengungkung seluruh susunan hidup kita.
Hantu disiang hari yang menakuti dan menjadi momok bagi kita itu, sebenarnya adalah gambaran dari kesangsian kita sendiri, kebimbangan dan ketidak-pastian dalam jiwa kita.
Ruh yang sudah lemah, yang sudah rusak perhubungannya dengan Tuhan Yang Maha Kuasa, akan melihat isi alam ini sebagai ancaman maut, bencana kematian.
Memusnahkan kesangsian dan mengusir ketidak-pastian yang bersarang dalam benua ruhani kita, hanyalah mungkin kita lakukan jika kita memahamkan kembali dan memulihkan lagi dinamik dan militansi Islam yang telah terbang meninggalkan kita; dinamik dan militansi hasil binaan Wahyu dan Nubuwwah.
Wahyu dan Nubuwwah menimbulkan selera baru bagi kehidupan. Membuat hidup ini lebih penuh dan sungguh, lebih besar, lebih berisi dan berarti.
Wahyu dan Nubuwwah mendewasakan manusia dan kemanusiaan mematangkan pemikiran untuk menangkap rahasia dan misteria yang gelap, mencerlangkan ruhani dan budi manusia untuk mengenal hakekat segala.
Wahyu dan Nubuwwah melenyapkan kesangsian, kecemasan dan ketegangan, memberi arah dan tujuan, haluan dan kebijaksanaan kepada manusia yang memakai dia dengan pengertian dan kesadaran.
Wahyu dan Nubuwwah menciptakan oase ketenteraman dan kenangan ditengah-tengah debu kehidupan yang bergolak.
Wahyu dan Nubuwwah telah melintasi dunia dalam segala kemaknaan, telah menuturkan sesuatu yang berarti dan berisi. Ia telah menjadi mercusuar pimpinan, ukuran bagi kebenaran, sumber murni dari segala kemajuan kemanusiaan.
Wahyu dan Nubuwwah telah mempersiapkan kita menghadapi tekanan hidup, membajakan jiwa dan semangat kita dalam memandang dan menantang segala persoalan dalam kehidupan dan perjuangan.
Horatius, penulis Rumawi zaman purba memberi isi kepada Hidup dengan ucapan yang sedap dan segar :
Setiap hari berarti Kehidupan Baru.
Berbahagialah manusia yang memiliki hari ini.
Dengan bathin kuat memandang hari baru.
Silahkan datang hari esok membawa malapetaka
Hari ini adalah milikku.

Ucapan diatas memesankan, agar Bani Insan memenuhi udara dan cakrawala hidup ini dengan kegiatan, amal dan tindakan.
Sikap tamanni dan menanti, menangguhkan langkah menunggu cuaca cerah, hanyalah menunjukkan kelemahan jiwa dan kekeringan ruhani.
Vitalita dan dinamika hidup menterjemahkan tugas manusia kepada dunia dan kemanusiaan, tugas Ummat Islam untuk menegakkan Al Haq didunia.
Kita harus, memusnahkan pesimisme (hilang harap); menumbuhkan rasa percaya dan harap, menentukan nasib diri sendiri.
Percaya kepada diri sendiri, percaya kepada kebenaran dan keyakinan yang diperjuangkan.
Alifbata perjuangan kemerdekaan ditanah jajahan segala bangsa, didahului dengan didikan yang berlapiskan pengertian, rasa percaya kepada diri sendiri dalam jantung hati rakyat.
Pengajian politik bertolak dari situ.
Begitu di Indonesia, demikian di Afrika !
Kalau suatu Ummat sudah tidak percaya kepada dirinya sendiri, sudah sangsi atas benarnya keyakinan dan ideologi perjuangan, jangan diharapkan Ummat itu dapat tegak kembali sebagai Ummat yang bermutu atau bangsa yang bernilai.
Sunnah Ilahy jelas mengajarkan, bahwa suatu bangsa tidak akan mengalami perubahan dan mendapatkan perbaikan, kecuali kalau bangsa itu bergerak dan berbuat kearah itu.
Yang demikian itu, karena Allah tidak akan merubah ni’mat yang telah Ia karuniakan kepada suatu bangsa, sehingga bangsa itu merubah dirinya sendiri, Sesungguhnya Allah Maha Mendengar dan Maha Mengetahui. (QS. Al Anfal : 53 )
Sesungguhnya Allah tidak merubah apa-apa pada sesuatu bangsa sehingga mereka sendiri merubahnya (QS. Ar Ra’d : 11 )

Ni’mat bisa berubah menjadi la’nat, karena hasil perbuatan dan tindakan manusia, yang tidak mampu bersyukur ni’mat.
Malapetaka bisa berubah menjadi bahagia-raya, karena amal perbuatan manusia, yang dapat mengatasi kesulitan dan mengangkat kegiatan seukuran dengan kebenaran dan ke’adilan.
Ummat Islam semuanya, apa jua kedudukan dan jabatannya, bertanggungjawab atas rebah atau tegaknya Agama Islam didunia, bangun atau rubuhnya Agama Tauhid.
Menjadi Ummat Islam tidak hanya menjadi kebangsaan bagi manusia yang menganutnya, tapi menuntut tanggung-jawab yang besar, membawa pesan yang agung, tugas berat yang wajib dipenuhi.
Kaum Musyrikin pasti tidak akan mema’murkan Masjid-masjid Allah, mereka menyaksikan kekufuran diri mereka sendiri. Merekalah orang yang gugur segala amalnya, dan dalam nerakalah mereka akan kekal.
Hanyasanya yang akan mema’murkan Masjid-masjid Allah yalah orang-orang yang ber Iman kepada Allah dan kepada Hari Kemudian, dan mengeluarkan Zakat, tidak mereka takut hanya kepada Allah semata, mudah-mudahan mereka termasuk golongan orang yang terpimpin. (QS. Al Baraah : 17 – 18 )

Shahibud Da’wah mendapat panggilan suci untuk menumbuhkan rasa percaya kepada diri sendiri dikalangan Ummat Islam, rasa bertanggung jawab memelihara Agama Allah ini dibidangnya masing-masing
Nasib Agama dan Ummat Islam seluruhnya terletak ditangan Ummat Islam sendiri.
Tanamkan ajaran ini kedalam kalbu dan nurani kaum Muslimin; semaikan bibit ini dihalaman ruhani Ummat Islam.
Tuhan yang mewajibkan dan membebankan tugas itu kepundak kita.
NabiNya memesankan ajaran besar itu dengan ucapan dan perbuatan, kegiatan dan perjuangan.
Setelah Nabi pulang mempertanggung-jawabkan segala karya dan amalnya dihadapan Tuhan, kita yang dipilih oleh Tuhan untuk meneruskan perjuangan suci itu.
Kemudian setelah Muhammad, Kami wariskan Kitab itu kepada mereka yang Kami pilih dari hamba-hamba Kami.
Tetapi sebahagian dari mereka menganiaya dirinya (tidak sanggup berjuang) menjalankan perintah itu, dan sebahagian dari mereka tampil kedepan berbuat menciptakan kebajikan dan keutamaan degan idzin Allah, yang demikian itulah Karunia maha-besar dari Allah. (QS. Fathir : 32 )

Mimbar Da’wah zaman kita harus menggunakan fungsinya untuk menegakkan rasa harap dan percaya Ummat ini kepada dirinya, kepada keyakinan dan kebenaran yang diperjuangkannya.
Keyakinan yang benar dan perjuangan yang pasti menangnya, jika Ummat yang memperjuangkan dia memiliki kepercayaan kepada dirinya.
-----------------------

4. Menghidupkan ruhul-jihad, dinamisme dan optimisme.
....................................
Last edited by Arif_Fachrudin on Thu Apr 21, 2011 3:43 pm, edited 1 time in total.
Astaghfirullah al'adziim...
Arif_Fachrudin
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1204
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: Ponorogo

Next

Return to Bicara Muslim

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 3 guests