Ayat Terakhir

Untuk apa-apa bicara berkaitan Al-Qur'an & Hadith.
Pengendali :: nahzaluz, z@yed

Ayat Terakhir

Postby mlar on Mon Apr 12, 2004 8:54 am

Assalamualaikum.

Ada beberapa pendapat mengenai ayat yang terakhir antaranya:-

1. Surah al-Maidah ayat 3
2. Surah al-Baqarah ayat 281
3. Surah al-Baqarah ayat 278-280
4. Surah al-Baqarah ayat 282

Boleh beri sedikit perbahasan ayat mana adalah yang terakhir?

Sekian. Terima kasih.
mlar
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 48
Joined: Fri Aug 01, 2003 10:09 am

Postby z@yed on Mon Apr 12, 2004 11:08 am

Salam,

Terdapat perbezaan ulamak tentang ayat terakhir yg turun. Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah dlm kitabnya Raf’ul Malam, berkata bahawa perbezaan pendapat di kalangan ulamak berlaku kerana tidak semua maklumat yg mereka perolehi dan mereka berijtihad berdasarkan maklumat yg diperolehi.

Misalnya, terdapat dlm sahih bukhari dan muslim menyebut bahawa ayat terakhir yg diturunkan surah al-nisaa’ ayat 93.

‏حدثنا ‏ ‏عبيد الله بن معاذ العنبري ‏ ‏حدثنا ‏ ‏أبي ‏ ‏حدثنا ‏ ‏شعبة ‏ ‏عن ‏ ‏المغيرة بن النعمان ‏ ‏عن ‏ ‏سعيد بن جبير ‏ ‏قال
‏اختلف أهل ‏ ‏الكوفة ‏ ‏في هذه الآية ‏
‏ومن يقتل مؤمنا متعمدا فجزاؤه جهنم ‏
‏فرحلت ‏ ‏إلى ‏ ‏ابن عباس ‏ ‏فسألته عنها فقال لقد ‏ ‏أنزلت آخر ما أنزل ثم ‏ ‏ما نسخها ‏ ‏شيء ‏
‏و حدثنا ‏ ‏محمد بن المثنى ‏ ‏وابن بشار ‏ ‏قالا حدثنا ‏ ‏محمد بن جعفر ‏ ‏ح ‏ ‏و حدثنا ‏ ‏إسحق بن إبراهيم ‏ ‏أخبرنا ‏ ‏النضر ‏ ‏قالا ‏ ‏جميعا ‏ ‏حدثنا ‏ ‏شعبة ‏ ‏بهذا الإسناد في حديث ‏ ‏ابن جعفر ‏ ‏نزلت في آخر ما أنزل ‏ ‏وفي حديث ‏ ‏النضر ‏ ‏إنها لمن آخر ما أنزلت


Dari Ibnu Abbas r.a: Diriwayatkan daripada Said bin Jubair r.a katanya: "Ahli Kufah telah berselisih pendapat tentang ayat وَمَنْ يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ --Sesiapa yang membunuh seorang mukmin secara sengaja maka balasannya adalah Neraka Jahanam--. Lalu aku pergi menemui Ibnu Abbas dan bertanya mengenai ayat tersebut. Ibnu Abbas memberitahu Ayat tersebut merupakan ayat yang terakhir diturunkan, oleh itu tidak ada yang menasakhkannya." (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Antara hadith lain yg menaqalkan tentang ayat terakhir yg turun.

‏ ‏حدثنا ‏ ‏علي بن خشرم ‏ ‏أخبرنا ‏ ‏وكيع ‏ ‏عن ‏ ‏ابن أبي خالد ‏ ‏عن ‏ ‏أبي إسحق ‏ ‏عن ‏ ‏البراء ‏ ‏قال ‏
‏آخر آية أنزلت من القرآن ‏
‏يستفتونك قل الله يفتيكم في ‏ ‏الكلالة ‏


Dari Al-Bara' r.a katanya: "Ayat Al-Quran yang terakhir sekali diturunkan ialah ayat: يَسْتَفْتُونَكَ قُلِ اللَّهُ يُفْتِيكُمْ فِي الْكَلَالَةِ -- Mereka meminta fatwa kepadamu tentang ayat kalalah--" (Hadith riwayat Muslim)

Surah al-Maidah ayat 3 turun di Arafah pada saat Rasul melaksanakn haji wadâ' pada tahun sepuluh, sementara beliau wafat pada awal tahun sebelas [11 H.]. Ibnu Jarîr ath-Thabari mencatitkan bahawa Rasulullâh S.A.W wafat setelah lapan puluh satu hari dari hari Arafah [waktu di mana Surah al-maidah ayat 3 turun].

Ayat ini disangkakan oleh kebanyakan umat islam bahawa ia adalah ayat terakhir yg turun kerana kandungan menceritakan bahawa sempurnanya Islam kmdn disertai dgn sangkaan yang salah bahawa Nabi Muhammad S.A.W tidak lagi mendapat wahyu Al-quran.

Berkenaan dgn Surah Al-Baqarah ayat 281, ia diriwayatkan oleh Imam An-Nasa’ie, Ibn Jarir, Ibn Marwadawaih dan Ibn Abi Hatim yg jauh lebih mendekati kebenaran. Namun demikian, terdapat riwayat yg lebih kuat iaitu Dari Ibn Abbas (Bukhari) dan Umar (Al-Baihaqi, Ahmad, Ibn Majah dan Ibn Marwadawaih) bahawa ayat terakhir yg turun adalah ayat riba (Al-Baqarah ayat 278-280). Riwayat lain juga menyebut bahawa ayat terakhir adalah ayat dayn (hutang) surah al-baqarah ayat 282 (Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan riwayat2 ini, pendapat yang paling kuat adalah yang menyatakan bahwa ayat terakhir adalah Surah al-Baqarah ayat 278-282. (Kamal, Ahmad 'Adil: 'Ulum al-Qur'an, ms 18)

Imam As-suyuti berkata tentang bahawa Surah Al-Maidah ayat 3 hanya merupakan indikasi bahawa persoalan hukum, halal dan haram sudah sempurna. Manakala, sesudahnya itu ayat2 diturunkan bukan merupakan persoalan hukum hakam atau halal dan haram tetapi merupakan peringatan2. (Mabahith Fi Ulumil Quran, Manna Khalil Al-Qattan; At-Tibyan, Muhammad Ali As-Sabuni,)
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby mlar on Mon Apr 12, 2004 3:02 pm

Terima kasih Ustaz zayed.

Dari perbahasan hanya Surah al-Maidah ayat 3 sahaja mempunyai tarikh turunnya ayat tersebut. Apakah tiada catatan tarikh pada ayat-ayat yang lain?.

Sekian. Terima kasih.
mlar
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 48
Joined: Fri Aug 01, 2003 10:09 am

Postby g@y@t on Mon Apr 12, 2004 10:31 pm

as'kum,

mengetahui tarikh secara tepat tak penting. Yg penting adalah isi kandungan ayat itu. Terdapat 6 pendpt berkaitan ayat yg terakhir diturunkan.

ayat 281 suratul Baqarah diturunkan 9 hari seblum Nabi saw wafat.

Ayat2 lain tidak diketahui secara khusus krn pendpt2 yg mengatakan ianya ayat terakhir adalah bersandarkan kpd hadis2 Rasulullah saw.

Namun pendpt yg kuat spt g dikatakan oleh Imam as-Suyuthi dan as-Shabuni, ayat terakhir adalah surah al-Baqarah ayat 281. WA.

wassalam
g@y@t
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1913
Joined: Wed Dec 25, 2002 8:00 am

Postby z@yed on Tue Apr 13, 2004 7:56 am

Salam,

Sedikit tambahan lagi, Qadhi Abu Bakar Al-Baqalani dlm Al-Intisar berkata tentang khilaf fuqaha tentang ayat terakhir yg diturunkan, "Semuanya itu tidak tepat jika disandarkan kpd Rasulullah S.A.W kerana ia masih berada dlm kekaburan. Dan ia hanya merupakan ijtihad kalangan fuqaha sahaja"
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby mlar on Tue Apr 13, 2004 8:41 am

Terima kasih diucapkan kepada Ustaz gayat dan zayed.

Wassalam.
mlar
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 48
Joined: Fri Aug 01, 2003 10:09 am

Postby g@y@t on Fri Apr 23, 2004 10:49 pm

Pengetahuan Mengenai Yang Turun Pertama dan Terakhir

Ungkapan bahwa Rasulullah saw. menerima Quran yang diturunkan kepadanya itu mengesankan suatu kekuatan yang dipegang seseorang dalam menggambarkan segala yang turun dari tempat yang lebih tinggi. Hal itu karena tingginya kedudukan Alquran dan agungnya ajaran-ajarannya yang dapat mengubah perjalanan hidup umat manusia, menghubungkan langit dengan bumi, dan dunia dengan akhirat. Pengetahuan mengenai sejarah perundang-undangan Islam dari sumber pertama dan pokok - yaitu Alquran- akan memberikan kepada kita gambaran mengenai pentahapan hukum dan penyesuaiannya dengan keadaan tempat hukum itu diturunkan, tanpa adanya kontradiksi antara yang lalu dengan yang akan datang. Hal demikian memerlukan pembahasan mengenai apa yang pertama kali turun dan apa yang terakhir kali turun. Demikian pula pembicaraan mengenai apa yang pertama kali dan terakhir kali turun itu memerlukan pembahasan mengenai segala perundang-undangan ajaran Islam, seperti makanan, minuman, peperangan dan lain sebagainya.


Dalam hal apa yang pertama kali diturunkan dan apa yang terakhir kali, para ulama mempunyai banyak pendapat, yang akan kami ringkaskan dan pertimbangkan di dalam pembahasan berikut ini.

Yang pertama kali turun
1. Pendapat yang paling sahih yang pertama kali turun ialah firman Allah SWT yang artinya,

"Bacalah dengan nama Rabbmu yang telah menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Rabbmu lebih pemurah. Yang mengajar manusia dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tiada diketahuinya." (Al-'Alaq: 1-5)

Pendapat ini didasarkan pada suatu hadis yang diriwayatkan oleh dua syekh ahli hadis dan yang lain, dari Aisyah r.a. yang mengatakan, "Sesungguhnya apa yang mula-mula terjadi bagi Rasulullah saw. adalah mimpi yang benar di waktu tidur. Dia melihat dalam mimpi itu datangnya bagaikan terangnya pagi hari. Kemudian dia suka menyendiri. Dia pergi ke gua hira untuk beribadah beberapa malam. Untuk itu ia membawa bekal. Kemudian ia pulang kepada Khadijah r.a., maka Khadijah pun membekalinya seperti bekal terdahulu. Di gua Hira, ia dikejutkan oleh suatu kebenaran. Seorang malaikat datang kepadanya dan mengatakan, "Bacalah!", Rasulullah saw. menceritakan, 'Maka aku pun menjawab, 'Aku tidak pandai membaca.' Malaikat tersebut kemudian memelukku sehingga aku merasa amat payah. Lalu aku dilepaskan, dan dia berkata lagi, 'Bacalah.' Maka aku pun menjawab, 'Aku tidak pandai membaca.' Lalu dia merangkulku yang kedua kali sampai aku kepayahan. Kemudian dia lepaskan lagi dan dia berkata, 'Bacalah.' Aku menjawab, 'Aku tidak pandai membaca.' Maka dia merangkulku yang ketiga kalinya sehingga aku kepayahan, kemudian dia berkata, 'Bacalah dengan menyebut nama Rabbmu yang telah menciptakan ...' sampai dengan ...apa yang tidak diketahuinya,"(Hadis)

2. Dikatakan pula bahwa yang pertama kali turun adalah firman Allah, "Yaa ayyuhal muddatstsir" (wahai orang yang berselimut). Ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh dua syaikh ahli hadis, Dari Abu Salamah bin Abdurrahman, dia berkata, 'Aku telah bertanya kepada Jabir bin Abdullah, yang manakah di antara Quran itu yang turun pertama kali? Dia menjawab, Yaa ayyuhal muddatstsir." Aku bertanya lagi, ataukah Iqra' bismirabbik? Ia menajwab, 'Aku katakan kepadamu apa yang dikatakan Rasulullah saw. kepada kami, 'Sesungguhnya aku berdiam diri di gua Hira. Maka ketika habis masa diamku, aku turun lalu aku telusuri lembah. Aku lihat ke muka, ke belakang, ke kanan dan ke kiri. Lalu aku lihat ke langit, tiba-tiba aku melihat Jbril yang amat menakutkan. Maka aku pulang ke Khadijah. Khadijah memerintahkan mereka untuk menyelimuti aku. Merekapun menyelimuti aku. Lalu Allah menurunkan, "Wahai orang-orang yang berselimut, bangkitlah, lalu berilah peringatan."

Mengenai hadis Jabir ini, dapatlah dijelaskan bahwa pertanyaan itu mengenai surah yang diturunkan secara penuh. Jabir menjelaskan bahwa surah Muddatstsir lah yang turun secara penuh sebelum surah Iqra selesai diturunkan, karena yang turun pertama kali dari surah Iqra' hanyalah permulaannya saja. Hal yang demikian juga dipekuat oleh hadist Abu Salamah bin Jabir yang terdapat dalam Shahih Bukhari dan Muslim. Jabir berkata, "Aku telah mendengar Rasulullah saw. ketika ia berbicara mengenai terputusnya wahyu, maka katanya dalam pembicaraan itu, "Ketika aku berjalan, aku mendengar suara dari langit. Lalu aku angkat kepalaku tiba-tiba aku melihat malaikat yang mendatangi aku di gua hira itu duduk di atas kursi antara langit dan bumi. lalu aku pulang dan aku katakan, selimuti aku! merekapun menyelimuti aku. Lalu Allah menurunkan Yaa ayyuhal muddatstsir

Hadis ini menunjukkan bahwa kisah tersebut lebih kemudian daripada kisah gua Hira, atau al-Muddatstsir itu adalah surah pertama yang diturunkan setelah terhentinya wahyu. Jabir telah mengeluarkan yang demikian itu dengan ijtihadnya, akan tetapi riwayat Aisyah lebih mendahului. Dengan demikian, ayat Alquran yang turun secara mutlak ialah Iqra dan surat yang pertama kali diturunkan secara lengkap dan pertama diturunkan setelah terputusnya wahyu adalah Yaa ayyuhal muddatstsir," dan surat yang pertama kali turun untuk risalah ialah Yaa ayyuhal muddatstsir dan untuk kenabiaan adalah Iqra.

3. Dikatakan pula bahwa yang pertama kali turun adalah surah Al-Fatihah. Mungkin yang dimaksud adalah surat yang pertama kali turun secara lengkap.

4. Disebutkan pula bahwa yang pertama kali turun adalah bismillaahirrahmaanirrahiim, karena basmalah itu turun mendahului setiap surah. Dalil-dalil kedua pendapat di atas hadis-hadis mursal. Pendapat pertama yang didukung Aisyah itu pendapat yang kuat dan masyhur.

Az-zarkasi telah menyebutkan di dalam kitabnya al-Burhan, hadis Aisyah yang menegaskan bahwa yang pertama kali turun adalah iqra' bismirabbikalladzii khalaq dan hadis Jabir yang menegaskan bahwa yang pertama kali turun adalah Yaa ayyuhal muddatstsir, qum faandzir" . Kemudian dia berkata, sebagian besar ulama menyatukan keduanya yaitu bawha Jabir mendengar nabi menyebutkan kisah permulaan wahyu dan dia mendengar bagian akhirnya, sedang bagian pertamanya dia tidak mendengar. maka dia (Jabir) menyangka bawha surah yang didengarnya itu adalah yang pertama kali diturunkan, padahal bukan. Memang surat al-Muddatstsir adalah surah pertama yang diturunkan setelah surah Iqra dan setelah terhentinya wahyu. Hal itu juga termuat dalam Shahih Bukhari dan Muslim dari Jabir r.a. bahwa Rasulullah saw. di kala sedang membicarakan masalah terhentinya wahyu. di dalam hadis itu dia berkata, "Ketika aku berjalan, aku mendengar suara dari langit, lalu aku angkat kepalaku tiba-tiba aku melihat malaikat yang mendatangi aku di gua Hira itu duduk di atas kursi antara langit dan bumi, sehingga akupun merasa ketakutan sekali. Kemudian aku pulang dan aku berkata, "Selimuti aku, selimati aku." Lalu Allah menurunkan, "Wahai orang-orang yang berselimut, bangkitlah lalu berilah peringatan."

Dalam hadis ini ia memberitahukan tentang malaikat yang datang kepadanya di gua Hira sebelum saat itu. Di dalam hadis Aisyah ia memberitahukan bahwa turunnya Iqra' itu di gua Hira, dan bahwa Iqra' itulah wahyu pertama yang turun. Kemudian setelah itu wahyu terhenti. Sedang dalam hadis Jabir ia memberitahukan bahwa wahyu berlangsung kembali setelah turunnya Yaa ayyuhal muddatstsir
Dengan demikian dapatlah diketahui bahwa Iqra adalah wahyu yang pertama kali diturunkan secara mutlak dan bahwa al-Muddatstsir diturunkan sesudah Iqra'.

Demikian juga Ibnu Hibban mengatakan dalam Shahihnya, "Di antara kedua hadis itu tak ada pertentangan. Sebab yang pertama kali diturunkan adalah Iqra' bismirabbikalladzii khalaq di gua Hira. Ketika kembali kepada Khadijah ra. dan khadijah menyiramkakn air dingin kepadanya, Allah menurunkan kepadanya di rumah Khadijah ini Yaa ayyuhal muddatstsir. Maka jelaslah bahwa ketika turun kepada beliau Iqra', ia pulang lalu berselimut , kemudian Allah menurunkah Yaa ayyuhal muddatstsir.

juga ada dikatakan yang pertama kali turun adalah Surah Fatihah. Hadis yang menunjukan hal ini diriwayatkan melalui Abu Ishaq bin Abu Maisrah, dia berkata, Rasulullah saw. mendengar suara, ia berlari. Ia menyebutkan turunnya malaikat kepadanya serta kata-kata malaikat itu, 'Katakanlah Alhamdulillaahirabbil'aalamin .. dan seterusnya.

Sumber: Studi Ilmu-Ilmu Alquran, Manna' Khalil Qahtan

http://www.alislam.or.id/more.php?id=1914_0_6_0_M
g@y@t
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1913
Joined: Wed Dec 25, 2002 8:00 am

Postby g@y@t on Fri Apr 23, 2004 10:50 pm

Ayat yang Terakhir Diturunkan
1. Dikatakan bahwa ayat terakhir yang diturunkan itu adalah ayat mengenai riba. Ini didasarkan pada hadis yang dikeluarkan oleh Imam Bukhari dari Ibn Abbas r.a., yang mengatakan (yang artinya), "Ayat terakhir yang diturunkan adalah ayat mengenai riba." Yang dimaksud ialah firman Allah, "Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba--yang belum dipungut." (Al-Baqarah: 278).

2. Dikatakan pula bahwa ayat Alquran yang terakhir diturunkan ialah firman Allah, "Dan, peliharalah dirimu dari azab yang terjadi pada suatu hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah ...." (Al-Baqarah: 281).

Ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh An-Nasai dan lain-lain dari Ibnu Abbas dan Sa'id bin Jubair, "Ayat Alquran terakhir kali turun ialah, "Dan peliharalah dirimu dari azab yang terjadi pada suatu hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah ...." (Al-Baqarah: 281).

3. Juga, dikatakan bahwa yang terakhir turun itu ayat tentang utang. Hal ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan dari Sa'id bin al-Musayyab, "Telah sampai kepadanya bahwa ayat Alquran yang paling muda di 'Arsy adalah ayat mengenai utang." Yang dimaksudkan adalah ayat, "Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu berutang untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya ...." (Al-Baqarah: 282).

Ketiga riwayat itu dapat dipadukan, yaitu bahwa ketiga ayat tersebut di atas diturunkan sekaligus seperti tertib urutannya di dalam mushaf. Ayat mengenai riba, ayat pelihara dirimu dari azab yang terjadi pada suatu hari, kemudian ayat mengenai utang. Karena, ayat-ayat itu masih satu kisah. Setiap perawi mengabarkan bahwa sebagian dari yang diturunkan itu sebagai yang terakhir kali, dan itu memang benar. Dengan demikian, ketiga ayat itu tidak saling bertentangan.

4. Dikatakan pula bahwa yang terakhir kali diturunkan adalah mengenai kalalah. Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Barra' bin 'Azib yang berkata, "Ayat yang terakhir kali turun adalah, 'Mereka meminta fatwa kepadamu mengenai kalalah, katakanlah, 'Allah memberi fatwa kepadamu tentang kalalah'." (An-Nisaa': 176).

Ayat yang terakhir turun menurut hadis ini adalah berhubungan dengan masalah warisan.

5. Pendapat lain menyatakan bahwa yang terakhir turun adalah firman Allah, "Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri ..." sampai akhir surah.

Dalam Al-Mustadrak disebutkan, dari Ubay bin Ka'ab berkata, "Ayat terakhir kali diturunkan, 'Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri ..." (At-Taubah: 128--129) sampai akhir surah. Mungkin yang dimaksud adalah ayat terakhir yang diturunkan dari surah At-Taubah. Muslim meriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa hadis ini memberitahukan bahwa surat ini adalah surat yang diturunkan terakhir kali, karena ayat ini mengisyaratkan wafatnya Nabi saw., sebagaimana dipahami oleh sebagian sahabat. Atau, mungkin surat ini adalah surat yang terakhir kali diturunkan.

6. Dikatakan pula bahwa yang terakhir kali turun adalah surah Al-Maidah. Ini didasarkan pada riwayat Tirmizi dan Hakim, dari Aisyah r.a. Tetapi, menurut pendapat kami, surah itu yang terakhir kali turun dalam hal halal dan haram, sehingga tidak satu hukum pun yang dinasikh di dalamnya.

7. Juga dikatakan bahwa yang terakhir kali turun adalah firman Allah, "Maka Rab kalian memperkenankan permohonan mereka, 'Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, karena sebagaian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain'." (Ali Imran: 195).

Ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Mardawih melalui Mujahid, dari Ummu Salamah, dia berkata, "Ayat yang terakhir kali turun adalah ayat ini, 'Maka Rabb kalian memperkenankan permohonan mereka, 'Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu ..." sampai akhir ayat tersebut.

Hal ini disebabkan, dia (Ummu Salamah) bertanya, "Wahai Rasulullah, aku melihat Allah menyebutkan kaum lelaki, akan tetapi tidak menyebut kaum perempuan." Maka turunlah ayat, "Dan janganlah kamu iri terhadap apa yang dikaruniakan Allah kepada sebagian kamu lebih banyak daripada sebagian yang lain." (An-Nisaa': 32). Dan turun pula, "Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim." (Al-Ahzab: 35). Serta ayat ini, "Maka Rab mereka ...." Ayat ini adalah yang terakhir kali diturunkan dari ketiga ayat di atas. Ia ayat terakhir yang diturunkan yang di dalamnya tidak hanya disebutkan kaum lelaki secara khusus.

Dari riwayat itu, jelaslah bahwa ayat tersebut yang terakhir turun di antara ketiga ayat di atas, dan yang terakhir turun dari ayat-ayat yang di dalamnya disebutkan kaum perempuan.

8. Ada juga dikatakan bahwa ayat terakhir yang turun ialah ayat, "Barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam, kekal di dalamnya, dan Allah murka kepadanya, dan mengutuknya serta menyediakan azab yang besar baginya." (An-Nisa': 93).

Ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan yang lain dari Ibnu Abbas yang mengatakan, "Ayat ini (Barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam) adalah ayat yang terakhir di turunkan dan tidak dinasikh oleh apa pun."

Ungkapan "ia tidak dinasikh oleh apa pun" itu menunjukkan bahwa ayat itu ayat yang terakhir turun dalam hal hukum membunuh seorang mukmin dengan sengaja.

9. Dari Ibnu Abbas r.a. dikatakan, "Surah yang terakhir yang diturunkan ialah, 'Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan'."

Pendapat-pendapat itu semua tidak mengandung sesuatu yang disandarkan kepada Nabi saw. Tiap-tiap pendapat merupakan ijtihad dan dugaan. Mungkin pula bahwa mereka itu memberitahukan mengenai apa yang terkahir didengarnya dari Rasulullah. Atau, mungkin juga mereka mengatakan hal itu berdasrkan apa yang terakhir diturunkan dalam hal perundang-undangan tertentu, atau dalam hal surat terakhir yang diturunkan secara lengkap, seperti setiap pendapat yang telah kami kemukakan di atas.

Sumber: Studi Ilmu-Ilmu Alquran, Manna' Khalil Qahtan

http://www.alislam.or.id/more.php?id=1956_0_6_0_M
g@y@t
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1913
Joined: Wed Dec 25, 2002 8:00 am

turunnya ayat.

Postby melayu on Fri Oct 28, 2005 2:00 pm

persoalan hamba:

apakah perlunya "kita" mengetahui bilakah masa nya turun-Nya ayat AQ ini?
kira-Nya perlu, mengapa?
Apakah yang lebih baik di ketahui, "penurunan" wahyu itu kepada Rasulullah atau memahami apa yang di wahyukan kepada Rasulullah untuk sekelian "ummat" Baginda?

Mohon penjelasan, kerana hamba tiada pengetahuan tentang hal ini....
:nangis:
yang benar TETAP benar dan yang salah TETAP salah walau macam mana di pertikai kan....
kerana yang TETAP tidak akan pernah berUBAH... KEKAL IA selama nya..
User avatar
melayu
Ahli Kehormat
Ahli Kehormat
 
Posts: 7116
Joined: Sun Apr 24, 2005 12:46 pm

Postby g@y@t on Tue Jan 17, 2006 11:07 pm

Perlu atau tidak mengetahui aturan penurunan ayat bergantung kpd tahap seseorang itu. Jika dia org awam, mungkin dia tidak pelu mengetahuinya. MEmadailah dgn penafsiran ayat2 al-Qur'an. Tetapi jika dia ahli agama spt ahli fiqh, mufti, ustaz, etc. maka dia perlu tau. Krn melalui aturan penuruan ayat pelabgai masalah fiqh dpt diselesaikan. Begitu juga para ulama dapat mengetahui mana yg nasikh mana mansukh dan seumpamanya. WA.

wassalam
g@y@t
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1913
Joined: Wed Dec 25, 2002 8:00 am

Postby melayu on Wed Jan 18, 2006 8:57 pm

g@y@t wrote:Perlu atau tidak mengetahui aturan penurunan ayat bergantung kpd tahap seseorang itu. Jika dia org awam, mungkin dia tidak pelu mengetahuinya. MEmadailah dgn penafsiran ayat2 al-Qur'an. Tetapi jika dia ahli agama spt ahli fiqh, mufti, ustaz, etc. maka dia perlu tau. Krn melalui aturan penuruan ayat pelabgai masalah fiqh dpt diselesaikan. Begitu juga para ulama dapat mengetahui mana yg nasikh mana mansukh dan seumpamanya. WA.

wassalam


terima kasih Tuan...
maka hamba yang awam tiada lagi persoalan, mohon di teruskan penyampaian...
hamba sudahi dengan Wabillah hitaufik walhidayah wassalamu'alaikum warohmatullah hiwabarokatuh....

Alhamdulillah....

:)
yang benar TETAP benar dan yang salah TETAP salah walau macam mana di pertikai kan....
kerana yang TETAP tidak akan pernah berUBAH... KEKAL IA selama nya..
User avatar
melayu
Ahli Kehormat
Ahli Kehormat
 
Posts: 7116
Joined: Sun Apr 24, 2005 12:46 pm


Return to Bicara Al-Qur'an & Hadith

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest

cron