Ayat-ayat Al Maidah

Untuk apa-apa bicara berkaitan Al-Qur'an & Hadith.
Pengendali :: nahzaluz, z@yed

Ayat-ayat Al Maidah

Postby GOOKU on Thu Jul 01, 2004 1:47 am

1. "Barangsiapa yang tidak memutuskan perkara diantara mereka menurut apa yang telah diturunkan Allah, dan janganlah kamu menurut hawa nafsu mereka. Juga berhati-hatilahlah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkanmu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepada mu"
{Qs Al Maidah, 49}

2. "Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang yang kafir"
{Qs Al Maidah,44}

3. "Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang yang zalim"
{Qs Al Maidah,45}

4. "Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang yang fasik"
{Qs Al Maidah,47}

5. "Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmatKu, dan telah Kuredhai Islam itu jadi agama bagimu"
{Qs Al Maidah,3}


Penjelasan dari para pengendali Al Quran Dan Hadis amat dihargai dan dialu-alukan, tanpa ada tindakkan membisu seribu bahasa. Silakan
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby z@yed on Thu Jul 01, 2004 8:04 am

Salam,

golongan khawarij menggunakan ayat ini sewenang2nya utk mengkafirkan sesiapa yg tidak menghukum dgn hukum Allah. Kalimah mereka yg terkenal, La hukm illa lillah -- tiada hukum selain hukum Allah. Kalimah ini dibacakan kpd saaidina ali R.A; lalu beliau menjawab kembali; "Kalimatul haq 'indal bathil" -- kalimah ini adalah benar ttp di sisi bathil.

Ada juga golongan menganggap ayat2 al-maidah ini hanya ditujukan khas kpd ahlul kitab.

Ternyata kedua2 golongan ini adalah salah dan golongan yg sesat lagi menyesatkan. dan sesiapa yg mengikuti jejak langkah kedua2 golongan ini; pasti berada di jalan kesesatan.

Mari kita tinjau pandangan dua golongan ini.

1. Apakah ayat itu hanya khusus utk umat ahlul kitab sahaja?

Telah diittifaqkan di kalangan mufassirin bahawa ayat surah al-maidah ayat 44 hingga 47 diturunkan kpd bani Israel. At-tabari dlm tafsirnya meriwayatkann dari Ibrahim An-Nakhaie katanya:
“Ayat ini diturunkan tentang Bani Israel dan diredhai kpd umat ini dgnnya.”

Al-Hassan berkata:
“Ayat ini diturunkan kpd orang yahudi dan ia menjadi kewajipan ke atas kita”

Namun demikian, ia menjadi pelik di kalangan ulamak apabila ada suara2 sumbang mengatakan bahawa ayat ini hanya ditujukan kpd Ahlul kitab dan tidak kpd umat Islam!

Yusuf Al-Qaradhawi memberi komentar terhadap golongan ini:
“Sesiapa daripada kalangan yahudi dan nasrani yg tidak berhukum dgn apa yg diturunkan oleh Allah S.W.T, maka dia adalah kafir, zalim dan fasiq; manakala umat Islam yg tidak berhukum dgn apa yg diturunkan Allah tidak menjadi kafir, zalim atau fasiq. Wallahi! Perkara ini adalah amat ajaib.” (من فقه الدولة في لإسلام)

Dr Sholah Abd Fattah Al-Khalidy menyebut dlm kitabnya bagaimana hendak berinteraksi dgn al-quran (مفاتيح للتعامل مع القرآن) bahawa mestilah membebaskan nas2 alquran daripada ikatan masa dan setempat:
“Sesungguhnya Asbaabun Nuzul itu wajib diperhatikan dan diterima apabila sanadnya sahih, dan perlu ditambah pandangan2 baru bagi nas2 tersebut di atas dasarnya, akan tetapi kita tidak harus mengikat nas tersebut dgnnya dan mengkhaskannya kpd perkara itu. Kita mesti membuatnya am atas semua keadaan yg serupa dan contoh2 yg sama dan terulang sampai hari qiamat. Di sinilah datangnya kaedah dlm ulumul quran - العبرة بعموم اللفظ لايخصوص السبب— ibrah/pengajaran itu diambil dari amnya lafaz bukan dari khasnya sebab.”


2. Apakah kafir orang yg berhukum selain hukum Allah? (هل الحكم بغير ماانزل الله كفر؟)

Kata dr Kholid bin Ali Al-Anbary dlm kitabnya (الحكم بغير ما انزل الله) menyebut bahawa orang yg tidak berhukum dgn apa yg diturunkan oleh Allah tidak mengeluarkan seseorang itu dari agamanya kecuali dgn pengingkaran dan pendustaan atau adanya penghinaan atau sombong dan angkuh walaupun masih ada percaya dan pengakuan.

Tafsir para salaf mengenai ayat al-maidah:
1. Ikrimah berkata: “Barangsiapa yg tidak berhukum dgn apa2 yg diturunkan Allah dlm keadaan ingkar terhadapnya, maka dia telah kafir dan barangsiapa yg mengakuinya (kewajipan melaksanakan hukum) ttp tidak melaksanakannya, maka dia zalim dan fasiq.” (mukhtasar tasfir al-khaazin 1/310)

2. Mujahid berkata ttg ayat al-maidah: “Barangsiapa yg meninggalkan berhukum dgn apa2 yg diturunkan Allah dlm keadaan dia menolak al-quran; maka dia kafir, zalim dan fasiq.”

3. Lantaran itu, al-hafiz ibn hajar al-asqalani menaqalkan perkataan dari alqurtubi:

ولهذا لما نقل الحافظ ابن حجر عن القرطبي قوله: حيث جاء الكفر في لسان الشارع فهو جحد المعلوم من دين الإسلام بالضرورة الشرعية


“Apabila ditemui perkataan kufur dlm alquran atau hadith, maksudnya keingkaran terhadap hukum2 yg diketahui secara dharuri daripada agama.” (فتح الباري ج13 ص75 ط الحلبي)

4. Al-Allamah As-Syinqiti dlm Adwaa'ul Bayan (2/104) menyebut:
“Ketahuilah bahawa kesimpulan dari ayat ini adalah bahawasanya kekufuran, kezaliman dan Kefasikan jika disebut secara mutlak oleh syariat, maka kadang2 maksudnya adalah maksiat dan kadang2 maksudnya kekafiran yg mengeluarkan dari agama:
- (barangsiapa yg tidak berhukum dgn hukum Allah) kerana menentang para rasul dan membatalkan hukum2 Allah, maka kezaliman, kefasikan dan kekafiran yg mengeluarkannya dari agama
- (barangsiapa yg tidak berhukum dgn hukum Allah) sedang dia menyakini bahawa dirinya melakukan sesuatu yg haram dan mengerjakan sesuatu yg buruk; maka kekafiran, kezaliman dan kefasikan itu tidak mengeluarkannya dari agama.”
Last edited by z@yed on Sun Jul 04, 2004 4:11 pm, edited 1 time in total.
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby z@yed on Thu Jul 01, 2004 10:11 am

Tafsir Qurtubi ayat 44:

وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

و " الظَّالِمُونَ " و " الْفَاسِقُونَ " نَزَلَتْ كُلّهَا فِي الْكُفَّار ; ثَبَتَ ذَلِكَ فِي صَحِيح مُسْلِم مِنْ حَدِيث الْبَرَاء , وَقَدْ تَقَدَّمَ , وَعَلَى هَذَا الْمُعْظَم . فَأَمَّا الْمُسْلِم فَلَا يَكْفُر وَإِنْ اِرْتَكَبَ كَبِيرَة . وَقِيلَ : فِيهِ إِضْمَار ; أَيْ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه رَدًّا لِلْقُرْآنِ , وَجَحْدًا لِقَوْلِ الرَّسُول عَلَيْهِ الصَّلَاة وَالسَّلَام فَهُوَ كَافِر ; قَالَهُ اِبْن عَبَّاس وَمُجَاهِد , فَالْآيَة عَامَّة عَلَى هَذَا . قَالَ اِبْن مَسْعُود وَالْحَسَن : هِيَ عَامَّة فِي كُلّ مَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه مِنْ الْمُسْلِمِينَ وَالْيَهُود وَالْكُفَّار أَيْ مُعْتَقِدًا ذَلِكَ وَمُسْتَحِلًّا لَهُ ; فَأَمَّا مَنْ فَعَلَ ذَلِكَ وَهُوَ مُعْتَقِد أَنَّهُ رَاكِبُ مُحَرَّمٍ فَهُوَ مِنْ فُسَّاق الْمُسْلِمِينَ , وَأَمْره إِلَى اللَّه تَعَالَى إِنْ شَاءَ عَذَّبَهُ , وَإِنْ شَاءَ غَفَرَ لَهُ , وَقَالَ اِبْن عَبَّاس فِي رِوَايَة : وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَقَدْ فَعَلَ فِعْلًا يُضَاهِي أَفْعَال الْكُفَّار , وَقِيلَ : أَيْ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِجَمِيعِ مَا أَنْزَلَ اللَّه فَهُوَ كَافِر ; فَأَمَّا مَنْ حَكَمَ بِالتَّوْحِيدِ وَلَمْ يَحْكُم بِبَعْضِ الشَّرَائِع فَلَا يَدْخُل فِي هَذِهِ الْآيَة , وَالصَّحِيح الْأَوَّل , إِلَّا أَنَّ الشَّعْبِيّ قَالَ : هِيَ فِي الْيَهُود خَاصَّة , وَاخْتَارَهُ النَّحَّاس ; قَالَ : وَيَدُلّ عَلَى ذَلِكَ ثَلَاثَة أَشْيَاء ; مِنْهَا أَنَّ الْيَهُود قَدْ ذُكِرُوا قَبْل هَذَا فِي قَوْله : " لِلَّذِينَ هَادُوا " ; فَعَادَ الضَّمِير عَلَيْهِمْ , وَمِنْهَا أَنَّ سِيَاق الْكَلَام يَدُلّ عَلَى ذَلِكَ ; أَلَا تَرَى أَنَّ بَعْده " وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ " فَهَذَا الضَّمِير لِلْيَهُودِ بِإِجْمَاعٍ ; وَأَيْضًا فَإِنَّ الْيَهُود هُمْ الَّذِينَ أَنْكَرُوا الرَّجْم وَالْقِصَاص . فَإِنْ قَالَ قَائِل : " مَنْ " إِذَا كَانَتْ لِلْمُجَازَاةِ فَهِيَ عَامَّة إِلَّا أَنْ يَقَع دَلِيل عَلَى تَخْصِيصهَا ؟ قِيلَ لَهُ : " مَنْ " هُنَا بِمَعْنَى الَّذِي مَعَ مَا ذَكَرْنَاهُ مِنْ الْأَدِلَّة ; وَالتَّقْدِير : وَالْيَهُود الَّذِينَ لَمْ يَحْكُمُوا بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ ; فَهَذَا مِنْ أَحْسَنِ مَا قِيلَ فِي هَذَا ; وَيُرْوَى أَنَّ حُذَيْفَة سُئِلَ عَنْ هَذِهِ الْآيَات أَهِيَ فِي بَنِي إِسْرَائِيل ؟ قَالَ : نَعَمْ هِيَ فِيهِمْ , وَلَتَسْلُكُنَّ سَبِيلهمْ حَذْو النَّعْل بِالنَّعْلِ , وَقِيلَ : " الْكَافِرُونَ " لِلْمُسْلِمِينَ , و " الظَّالِمُونَ " لِلْيَهُودِ , و " الْفَاسِقُونَ " لِلنَّصَارَى ; وَهَذَا اِخْتِيَار أَبِي بَكْر بْن الْعَرَبِيّ , قَالَ : لِأَنَّهُ ظَاهِر الْآيَات , وَهُوَ اِخْتِيَار اِبْن عَبَّاس وَجَابِر بْن زَيْد وَابْن أَبِي زَائِدَة وَابْن شُبْرُمَة وَالشَّعْبِيّ أَيْضًا . قَالَ طَاوُس وَغَيْره : لَيْسَ بِكُفْرٍ يَنْقُل عَنْ الْمِلَّة , وَلَكِنَّهُ كُفْر دُون كُفْر , وَهَذَا يَخْتَلِف إِنْ حَكَمَ بِمَا عِنْده عَلَى أَنَّهُ مِنْ عِنْد اللَّه , فَهُوَ تَبْدِيل لَهُ يُوجِب الْكُفْر ; وَإِنْ حَكَمَ بِهِ هَوًى وَمَعْصِيَة فَهُوَ ذَنْب تُدْرِكهُ الْمَغْفِرَة عَلَى أَصْل أَهْل السُّنَّة فِي الْغُفْرَان لِلْمُذْنِبِينَ . قَالَ الْقُشَيْرِيّ : وَمَذْهَب الْخَوَارِج أَنَّ مَنْ اِرْتَشَى وَحَكَمَ بِغَيْرِ حُكْم اللَّه فَهُوَ كَافِر , وَعُزِيَ هَذَا إِلَى الْحَسَن وَالسُّدِّيّ , وَقَالَ الْحَسَن أَيْضًا : أَخَذَ اللَّه عَزَّ وَجَلَّ عَلَى الْحُكَّام ثَلَاثَة أَشْيَاء : أَلَّا يَتَّبِعُوا الْهَوَى , وَأَلَّا يَخْشَوْا النَّاس وَيَخْشَوْهُ , وَأَلَّا يَشْتَرُوا بِآيَاتِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا .


Tafsir Tabari ayat 44:
[size=150]
وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

الْقَوْل فِي تَأْوِيل قَوْله تَعَالَى : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } يَقُول تَعَالَى ذِكْره : وَمَنْ كَتَمَ حُكْم اللَّه الَّذِي أَنْزَلَهُ فِي كِتَابه , وَجَعَلَهُ حُكْمًا بَيْنَ عِبَاده فَأَخْفَاهُ , وَحَكَمَ بِغَيْرِهِ , كَحُكْمِ الْيَهُود فِي الزَّانِيَيْنِ الْمُحْصَنَيْنِ بِالتَّجْبِيهِ وَالتَّحْمِيم , وَكِتْمَانهمْ الرَّجْم , وَكَقَضَائِهِمْ فِي بَعْض قَتْلَاهُمْ بِدِيَةٍ كَامِلَة وَفِي بَعْض بِنِصْفِ الدِّيَة , وَفِي الْأَشْرَاف بِالْقِصَاصِ وَفِي الْأَدْنِيَاء بِالدِّيَةِ , وَقَدْ سَوَّى اللَّه بَيْن جَمِيعهمْ فِي الْحُكْم عَلَيْهِمْ فِي التَّوْرَاة ; { فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } يَقُول : هَؤُلَاءِ الَّذِينَ لَمْ يَحْكُمُوا بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فِي كِتَابه , وَلَكِنْ بَدَّلُوا وَغَيَّرُوا حُكْمه وَكَتَمُوا الْحَقّ الَّذِي أَنْزَلَهُ فِي كِتَابه . { هُمْ الْكَافِرُونَ } يَقُول : هُمْ الَّذِينَ سَتَرُوا الْحَقّ الَّذِي كَانَ عَلَيْهِمْ كَشْفه وَتَبْيِينه وَغَطَّوْهُ عَنْ النَّاس وَأَظْهَرُوا لَهُمْ غَيْره وَقَضَوْا بِهِ لِسُحْتٍ أَخَذُوهُ مِنْهُمْ عَلَيْهِ . وَقَدْ اِخْتَلَفَ أَهْل التَّأْوِيل فِي تَأْوِيل الْكُفْر فِي هَذَا الْمَوْضِع . فَقَالَ بَعْضهمْ بِنَحْوِ مَا قُلْنَا فِي ذَلِكَ , مِنْ أَنَّهُ عَنَى بِهِ الْيَهُود الَّذِينَ حَرَّفُوا كِتَاب اللَّه وَبَدَّلُوا حُكْمه . ذِكْر مَنْ قَالَ ذَلِكَ : 9401 - حَدَّثَنَا ابْن وَكِيع , قَالَ : ثنا أَبُو مُعَاوِيَة عَنْ الْأَعْمَش , عَنْ عَبْد اللَّه بْن مُرَّة , عَنْ الْبَرَاء بْن عَازِب , عَنْ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي قَوْله : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ } , { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ } فِي الْكَافِرِينَ كُلّهَا . 9402 - حَدَّثَنِي الْمُثَنَّى , قَالَ : ثنا إِسْحَاق , قَالَ : ثنا مُحَمَّد بْن الْقَاسِم , قَالَ : ثنا أَبُو حَيَّان , عَنْ أَبِي صَالِح , قَالَ : الثَّلَاث الْآيَات الَّتِي فِي الْمَائِدَة : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } , { فَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ } , { فَأُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ } لَيْسَ فِي أَهْل الْإِسْلَام مِنْهَا شَيْء , هِيَ فِي الْكُفَّار . 9403 - حَدَّثَنَا اِبْن وَكِيع , قَالَ : ثنا أَبِي , عَنْ أَبِي حَيَّان , عَنْ الضَّحَّاك : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } و { الظَّالِمُونَ } و { الْفَاسِقُونَ } قَالَ : نَزَلَتْ هَؤُلَاءِ الْآيَات فِي أَهْل الْكِتَاب . 9404 - حَدَّثَنَا مُحَمَّد بْن عَبْد الْأَعْلَى , قَالَ : ثنا الْمُعْتَمِر بْن سُلَيْمَان , قَالَ : سَمِعْت عِمْرَان بْن حُدَيْر , قَالَ : أَتَى أَبَا مِجْلَز نَاس مِنْ بَنِي عَمْرو بْن سَدُوس , فَقَالُوا : يَا أَبَا مِجْلَز , أَرَأَيْت قَوْل اللَّه : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } أَحَقّ هُوَ ؟ قَالَ : نَعَمْ . قَالُوا : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ } أَحَقّ هُوَ ؟ قَالَ : نَعَمْ . قَالُوا : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ } أَحَقّ هُوَ ؟ قَالَ : نَعَمْ . قَالَ : فَقَالُوا : يَا أَبَا مِجْلَز , فَيَحْكُم هَؤُلَاءِ بِمَا أَنْزَلَ اللَّه ؟ قَالَ : هُوَ دِينهمْ الَّذِي يَدِينُونَ بِهِ , وَبِهِ يَقُولُونَ , وَإِلَيْهِ يَدْعُونَ , فَإِنْ هُمْ تَرَكُوا شَيْئًا مِنْهُ عَرَفُوا أَنَّهُمْ قَدْ أَصَابُوا ذَنْبًا . فَقَالُوا : لَا وَاَللَّه , وَلَكِنَّك تَفْرَقُ . قَالَ : أَنْتُمْ أَوْلَى بِهَذَا مِنِّي لَا أَرَى وَإِنَّكُمْ تَرَوْنَ هَذَا وَلَا تَحَرَّجُونَ , وَلَكِنَّهَا أُنْزِلَتْ فِي الْيَهُود وَالنَّصَارَى وَأَهْل الشِّرْك . أَوْ نَحْوًا مِنْ هَذَا . 9405 - حَدَّثَنِي الْمُثَنَّى , قَالَ : ثنا حَجَّاج , قَالَ : ثنا حَمَّاد , عَنْ عِمْرَان بْن حُدَيْر , قَالَ : قَعَدَ إِلَى أَبِي مِجْلَز نَفَر مِنْ الْإِبَاضِيَّة , قَالَ : فَقَالُوا لَهُ : يَقُول اللَّه : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } , { فَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ } , { فَأُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ } . قَالَ أَبُو مِجْلَز : إِنَّهُمْ يَعْمَلُونَ مَا يَعْمَلُونَ - يَعْنِي الْأُمَرَاء - وَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ ذَنْب . قَالَ : وَإِنَّمَا أُنْزِلَتْ هَذِهِ الْآيَة فِي الْيَهُود وَالنَّصَارَى . قَالُوا : أَمَا وَاَللَّه إِنَّك لَتَعْلَم مِثْل مَا نَعْلَم , وَلَكِنَّك تَخْشَاهُمْ . قَالَ : أَنْتُمْ أَحَقّ بِذَلِكَ مِنَّا , أَمَّا نَحْنُ فَلَا نَعْرِف مَا تَعْرِفُونَ وَلَكِنَّكُمْ تَعْرِفُونَهُ , وَلَكِنْ يَمْنَعكُمْ أَنْ تُمْضُوا أَمْركُمْ مِنْ خَشْيَتهمْ . 9406 - حَدَّثَنَا اِبْن بَشَّار , قَالَ : ثنا عَبْد الرَّحْمَن , قَالَ : ثنا سُفْيَان , وَحَدَّثَنَا اِبْن وَكِيع , قَالَ : ثنا أَبِي , عَنْ سُفْيَان , عَنْ حَبِيب بْن أَبِي ثَابِت , عَنْ أَبِي الْبَخْتَرِيّ , عَنْ حُذَيْفَة فِي قَوْله : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } قَالَ : نِعْمَ الْإِخْوَة لَكُمْ بَنُو إِسْرَائِيل , إِنْ كَانَتْ لَكُمْ كُلّ حُلْوَة وَلَهُمْ كُلّ مُرَّة , وَلَتَسْلُكُنَّ طَرِيقهمْ قَدْر الشِّرَاك . 9407 - حَدَّثَنَا ابْن وَكِيع , قَالَ : ثنا أَبِي , عَنْ أَبِي حَيَّان , عَنْ الضَّحَّاك : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } و { الظَّالِمُونَ } وَ { الْفَاسِقُونَ } قَالَ : نَزَلَتْ هَؤُلَاءِ الْآيَات فِي أَهْل الْكِتَاب . * - حَدَّثَنَا هَنَّاد بْن السَّرِيّ , قَالَ : ثنا وَكِيع , عَنْ سُفْيَان , عَنْ حَبِيب بْن أَبِي ثَابِت , عَنْ أَبِي الْبَخْتَرِيّ , قَالَ : قِيلَ لِحُذَيْفَة : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } ثُمَّ ذَكَرَ نَحْو حَدِيث ابْن بَشَّار , عَنْ عَبْد الرَّحْمَن . * - حَدَّثَنَا الْحَسَن بْن يَحْيَى , قَالَ : أَخْبَرَنَا عَبْد الرَّزَّاق , قَالَ : أَخْبَرَنَا الثَّوْرِيّ , عَنْ حَبِيب بْن أَبِي ثَابِت , عَنْ أَبِي الْبَخْتَرِيّ , قَالَ : سَأَلَ رَجُل حُذَيْفَة , عَنْ هَؤُلَاءِ الْآيَات : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } , { فَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ } , { فَأُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ } قَالَ : فَقِيلَ : ذَلِكَ فِي بَنِي إِسْرَائِيل ؟ قَالَ : نِعْمَ الْإِخْوَة لَكُمْ بَنُو إِسْرَائِيل , إِنْ كَانَتْ لَهُمْ كُلّ مُرَّة , وَلَكُمْ كُلّ حُلْوَة , كَلَّا وَاَللَّه لَتَسْلُكُنَّ طَرِيقهمْ قَدْر الشِّرَاك . 9408 - الْحَسَن بْن يَحْيَى , قَالَ : أَخْبَرَنَا عَبْد الرَّزَّاق , قَالَ : أَخْبَرَنَا الثَّوْرِيّ , عَنْ رَجُل , عَنْ عِكْرِمَة قَالَ : هَؤُلَاءِ الْآيَات فِي أَهْل الْكِتَاب . 9409 - حَدَّثَنَا بِشْر بْن مُعَاذ , قَالَ : ثنا يَزِيد , قَالَ : ثنا سَعِيد , عَنْ قَتَادَة , قَوْله : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } ذُكِرَ لَنَا أَنَّ هَؤُلَاءِ الْآيَات أُنْزِلَتْ فِي قَتِيل الْيَهُود الَّذِي كَانَ مِنْهُمْ . * - حَدَّثَنَا الْقَاسِم , قَالَ : ثنا الْحُسَيْن , قَالَ : ثني حَجَّاج , عَنْ اِبْن جُرَيْج , عَنْ عِكْرِمَة , قَوْله : { وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ } وَ { الظَّالِمُونَ } وَ { الْفَاسِقُونَ } , لِأَهْلِ الْكِتَاب كُلّهمْ لِمَا تَرَكُوا مِنْ كِتَاب اللَّه . 9410 - حَدَّثَنَا الْقَاسِم , قَالَ : ثنا الْحُسَيْن , قَالَ : ثني أَبُو مُعَاوِيَة , عَنْ الْأَعْمَش , عَنْ عَبْد اللَّه بْن مُرَّة , عَنْ الْبَرَاء بْن عَازِب , قَالَ : مُرَّ عَلَى النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَهُودِيٍّ مُحَمَّم مَجْلُود , فَدَعَاهُمْ فَقَالَ : " هَكَذَا تَجِدُونَ حَدّ مَنْ زَنَى ؟ " قَالُوا : نَعَمْ . فَدَعَا رَجُلًا مِنْ عُلَمَائِهِمْ , فَقَالَ : " أَنْشُدك اللَّه الَّذِي أَنْزَلَ التَّوْرَاة عَلَى مُوسَى , هَكَذَا تَجِدُونَ حَدّ الزَّانِي فِي كِتَابكُمْ ؟ " قَالَ : لَا , وَلَوْلَا أَنَّك أَنْشَدْتنِي بِهَذَا لَمْ أُخْبِرك , نَجِد حَدّه فِي كِتَابنَا الرَّجْم , وَلَكِنَّهُ كَثُرَ فِي أَشْرَافنَا , فَكُنَّا إِذَا أَخَذْنَا الشَّرِيف تَرَكْنَاهُ وَإِذَا أَخَذْنَا الْوَضِيع أَقَمْنَا عَلَيْهِ الْحَدّ , فَقُلْنَا تَعَالَوْا فَلْنَجْتَمِعْ جَمِيعًا عَلَى التَّحْمِيم وَالْجَلْد مَكَان الرَّجْم . فَقَالَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " اللَّهُمَّ إِنِّي أَوَّل مَنْ أَحْيَا أَمْرك إِذْ أَمَاتُوهُ " . فَأَمَرَ بِهِ فَرُجِمَ , فَأَنْزَلَ اللَّه : { يَا أَيّهَا الرَّسُول لَا ي
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby z@yed on Thu Jul 01, 2004 10:16 am

tafsir ibn katheer ayat 44 surah al-maidah:


إِنَّا أَنْزَلْنَا التَّوْرَاةَ فِيهَا هُدًى وَنُورٌ يَحْكُمُ بِهَا النَّبِيُّونَ الَّذِينَ أَسْلَمُوا لِلَّذِينَ هَادُوا وَالرَّبَّانِيُّونَ وَالْأَحْبَارُ بِمَا اسْتُحْفِظُوا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ وَكَانُوا عَلَيْهِ شُهَدَاءَ فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

ثُمَّ مَدَحَ التَّوْرَاة الَّتِي أَنْزَلَهَا عَلَى عَبْده وَرَسُوله مُوسَى بْن عِمْرَان فَقَالَ إِنَّا أَنْزَلْنَا التَّوْرَاة فِيهَا هُدًى وَنُور يَحْكُم بِهَا النَّبِيُّونَ الَّذِينَ أَسْلَمُوا لِلَّذِينَ هَادُوا أَيْ لَا يَخْرُجُونَ عَنْ حُكْمهَا وَلَا يُبَدِّلُونَهَا وَلَا يُحَرِّفُونَهَا وَالرَّبَّانِيُّونَ وَالْأَحْبَار أَيْ وَكَذَلِكَ الرَّبَّانِيُّونَ وَهُمْ الْعُلَمَاء الْعُبَّاد وَالْأَحْبَار وَهُمْ الْعُلَمَاء بِمَا اُسْتُحْفِظُوا مِنْ كِتَاب اللَّه أَيْ بِمَا اسْتُودِعُوا مِنْ كِتَاب اللَّه الَّذِي أُمِرُوا أَنْ يُظْهِرُوهُ وَيَعْمَلُوا بِهِ وَكَانُوا عَلَيْهِ شُهَدَاءَ فَلَا تَخْشَوْا النَّاس وَاخْشَوْنِي أَيْ لَا تَخَافُوا مِنْهُمْ أَوْ خَافُونِي وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ فِيهِ قَوْلَانِ سَيَأْتِي بَيَانهمَا سَبَب آخَر فِي نُزُول الْآيَات الْكَرِيمَات وَقَالَ الْإِمَام أَحْمَد حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيم بْن الْعَبَّاس حَدَّثَنَا عَبْد الرَّحْمَن بْن أَبِي الزِّنَاد عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْد اللَّه بْن عَبْد اللَّه عَنْ اِبْن عَبَّاس قَالَ إِنَّ اللَّه أَنْزَلَ مَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ وَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ وَأُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ قَالَ : قَالَ اِبْن عَبَّاس أَنْزَلَهَا اللَّه فِي الطَّائِفَتَيْنِ مِنْ الْيَهُود وَكَانَتْ إِحْدَاهُمَا قَدْ قَهَرَتْ الْأُخْرَى فِي الْجَاهِلِيَّة حَتَّى اِرْتَضَوْا وَاصْطَلَحُوا عَلَى أَنَّ كُلّ قَتِيل قَتَلَتْهُ الْعَزِيزَةُ مِنْ الذَّلِيلَةِ فَدِيَتُهُ خَمْسُونَ وَسْقًا وَكُلَّ قَتِيل قَتَلَتْهُ الذَّلِيلَة مِنْ الْعَزِيزَة فَدِيَته مِائَة وَسْق فَكَانُوا عَلَى ذَلِكَ حَتَّى قَدِمَ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَتَلَتْ الذَّلِيلَةُ مِنْ الْعَزِيزَة قَتِيلًا فَأَرْسَلَتْ الْعَزِيزَة إِلَى الذَّلِيلَة أَنْ اِبْعَثُوا لَنَا بِمِائَةِ وَسْق فَقَالَتْ الذَّلِيلَة وَهَلْ كَانَ فِي حَيَّيْنِ دِينُهُمَا وَاحِدٌ وَنَسَبُهُمَا وَاحِدٌ وَبَلَدُهُمَا وَاحِدٌ دِيَةُ بَعْضِهِمْ نِصْفُ دِيَة بَعْض إِنَّمَا أَعْطَيْنَاكُمْ هَذَا ضَيْمًا مِنْكُمْ لَنَا وَفَرَقًا مِنْكُمْ فَأَمَّا إِذَا قَدِمَ مُحَمَّد فَلَا نُعْطِيكُمْ فَكَادَتْ الْحَرْب تَهِيج بَيْنهمَا ثُمَّ اِرْتَضَوْا عَلَى أَنْ يَجْعَلُوا رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنهمْ ثُمَّ ذَكَرَتْ الْعَزِيزَةُ فَقَالَتْ وَاَللَّه مَا مُحَمَّدٌ بِمُعْطِيكُمْ مِنْهُمْ ضِعْف مَا يُعْطِيهِمْ مِنْكُمْ وَلَقَدْ صَدَقُوا مَا أَعْطَوْنَا هَذَا إِلَّا ضَيْمًا مِنَّا وَقَهْرًا لَهُمْ فَدُسُّوا إِلَى مُحَمَّد مَنْ يُخْبِر لَكُمْ رَأْيه إِنْ أَعْطَاكُمْ مَا تُرِيدُونَ حَكَّمْتُمُوهُ وَإِنْ لَمْ يُعْطِكُمْ حَذِرْتُمْ فَلَمْ تُحَكِّمُوهُ فَدَسُّوا إِلَى رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَاسًا مِنْ الْمُنَافِقِينَ لِيُخْبِرُوا لَهُ رَأْي رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا جَاءُوا رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبَرَ اللَّه رَسُوله صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَمْرِهِمْ كُلّه وَمَا أَرَادُوا فَأَنْزَلَ اللَّه تَعَالَى يَا أَيّهَا الرَّسُول لَا يَحْزُنك الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْكُفْرِ إِلَى قَوْله الْفَاسِقُونَ فَفِيهِمْ وَاَللَّه أَنْزَلَ وَإِيَّاهُمْ عَنَى اللَّه عَزَّ وَجَلَّ وَرَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ مِنْ حَدِيث اِبْن أَبِي الزِّنَاد عَنْ أَبِيهِ بِنَحْوِهِ وَقَالَ أَبُو جَعْفَر بْن جَرِير حَدَّثَنَا هَنَّاد بْن السَّرِيّ وَأَبُو كُرَيْب قَالَا حَدَّثَنَا يُونُس بْن بُكَيْر عَنْ مُحَمَّد بْن إِسْحَاق حَدَّثَنِي دَاوُد بْن الْحُصَيْن عَنْ عِكْرِمَة عَنْ اِبْن عَبَّاس أَنَّ الْآيَات الَّتِي فِي الْمَائِدَة قَوْله فَاحْكُمْ بَيْنهمْ أَوْ أَعْرِضْ عَنْهُمْ إِلَى الْمُقْسِطِينَ إِنَّمَا أُنْزِلَتْ فِي الدِّيَة فِي بَنِي النَّضِير وَبَنِي قُرَيْظَة وَذَلِكَ أَنَّ قَتْلَى بَنِي النَّضِير كَانَ لَهُمْ شَرَف تُؤَدَّى الدِّيَة كَامِلَة وَأَنَّ قُرَيْظَة كَانَ يُؤَدَّى لَهُمْ نِصْف الدِّيَة فَتَحَاكَمُوا فِي ذَلِكَ إِلَى رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَنْزَلَ اللَّه ذَلِكَ فِيهِمْ فَحَمَلَهُمْ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الْحَقّ فِي ذَلِكَ فَجَعَلَ الدِّيَة فِي ذَلِكَ سَوَاء وَاَللَّه أَعْلَم أَيّ ذَلِكَ كَانَ وَرَوَاهُ أَحْمَد وَأَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيّ مِنْ حَدِيث اِبْن إِسْحَاق بِنَحْوِهِ ثُمَّ قَالَ اِبْن جَرِير حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْب حَدَّثَنَا عُبَيْد اللَّه بْن مُوسَى عَنْ عَلِيّ بْن صَالِح عَنْ سِمَاك عَنْ عِكْرِمَة عَنْ اِبْن عَبَّاس قَالَ كَانَتْ قُرَيْظَة وَالنَّضِير وَكَانَتْ النَّضِير أَشْرَفَ مِنْ قُرَيْظَة فَكَانَ إِذَا قَتَلَ الْقُرَظِيّ رَجُلًا مِنْ النَّضِير قُتِلَ بِهِ وَإِنْ قَتَلَ النَّضَرِيّ رَجُلًا مِنْ قُرَيْظَة وُدِيَ بِمِائَةِ وَسْق مِنْ تَمْر فَلَمَّا بُعِثَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَتَلَ رَجُلًا مِنْ النَّضِير رَجُلًا مِنْ قُرَيْظَة فَقَالُوا اِدْفَعُوهُ إِلَيْهِ فَقَالُوا بَيْننَا وَبَيْنكُمْ رَسُول اللَّه فَنَزَلَتْ وَإِنْ حَكَمْت فَاحْكُمْ بَيْنهمْ بِالْقِسْطِ وَرَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيّ وَابْن حِبَّان وَالْحَاكِم فِي الْمُسْتَدْرَك مِنْ حَدِيث عَبْد اللَّه بْن مُوسَى بِنَحْوِهِ وَهَكَذَا قَالَ قَتَادَة وَمُقَاتِل بْن حِبَّان وَابْن زَيْد وَغَيْرُ وَاحِد وَرَوَى الْعَوْفِيّ وَعَلِيّ بْن أَبِي طَلْحَة الْوَالِبِيّ عَنْ اِبْن عَبَّاس أَنَّ هَذِهِ الْآيَات نَزَلَتْ فِي الْيَهُودِيَّيْنِ اللَّذَيْنِ زَنَيَا كَمَا تَقَدَّمَتْ الْأَحَادِيث بِذَلِكَ وَقَدْ يَكُون اِجْتَمَعَ هَذَانِ السَّبَبَانِ فِي وَقْت وَاحِد فَنَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَات فِي ذَلِكَ كُلّه وَاَللَّه أَعْلَمُ وَلِهَذَا قَالَ بَعْد ذَلِكَ وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَا أَنَّ النَّفْس بِالنَّفْسِ وَالْعَيْن بِالْعَيْنِ إِلَى آخِرهَا وَهَذَا يَقُول أَنَّ سَبَب النُّزُول قَضِيَّة الْقِصَاص وَاَللَّه سُبْحَانه وَتَعَالَى أَعْلَم وَقَوْله تَعَالَى وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ قَالَ الْبَرَاء بْن عَازِب وَحُذَيْفَة بْن الْيَمَان وَابْن عَبَّاس وَأَبُو مِجْلَز وَأَبُو رَجَاء الْعُطَارِدِيّ وَعِكْرِمَة وَعُبَيْد اللَّه بْن عَبْد اللَّه وَالْحَسَن الْبَصْرِيّ وَغَيْرهمْ : نَزَلَتْ فِي أَهْل الْكِتَاب زَادَ الْحَسَن الْبَصْرِيّ وَهِيَ عَلَيْنَا وَاجِبَة وَقَالَ عَبْد الرَّزَّاق عَنْ سُفْيَان الثَّوْرِيّ عَنْ مَنْصُور عَنْ إِبْرَاهِيم قَالَ نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَات فِي بَنِي إِسْرَائِيل وَرَضِيَ اللَّه لِهَذِهِ الْأُمَّة بِهَا رَوَاهُ اِبْن جَرِير وَقَالَ اِبْن جَرِير أَيْضًا حَدَّثَنَا يَعْقُوب حَدَّثَنَا هُشَيْم أَخْبَرَنَا عَبْد الْمَلِك بْن أَبِي سُلَيْمَان عَنْ سَلَمَة بْن كُهَيْل عَنْ عَلْقَمَة وَمَسْرُوق أَنَّهُمَا سَأَلَا اِبْن مَسْعُود عَنْ الرِّشْوَة فَقَالَ مِنْ السُّحْت قَالَ : فَقَالَا وَفِي الْحُكْم قَالَ ذَاكَ الْكُفْر ثُمَّ تَلَا وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ وَقَالَ السُّدِّيّ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ يَقُول وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلْت فَتَرَكَهُ عَمْدًا أَوْ جَارَ وَهُوَ يَعْلَم فَهُوَ مِنْ الْكَافِرِينَ وَقَالَ عَلِيّ بْن أَبِي طَلْحَة عَنْ اِبْن عَبَّاس قَوْله وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ قَالَ مَنْ جَحَدَ مَا أَنْزَلَ اللَّه فَقَدْ كَفَرَ وَمَنْ أَقَرَّ بِهِ فَهُوَ ظَالِم فَاسِق رَوَاهُ اِبْن جَرِير ثُمَّ اِخْتَارَ أَنَّ الْآيَة الْمُرَاد بِهَا أَهْل الْكِتَاب أَوْ مَنْ جَحَدَ حُكْم اللَّه الْمُنَزَّل فِي الْكِتَاب وَقَالَ عَبْد الرَّزَّاق عَنْ الثَّوْرِيّ عَنْ زَكَرِيَّا عَنْ الشَّعْبِيّ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه قَالَ لِلْمُسْلِمِينَ وَقَالَ اِبْن جَرِير حَدَّثَنَا اِبْن الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا عَبْد الصَّمَد حَدَّثَنَا شُعْبَة بْن أَبِي السَّفَر عَنْ الشَّعْبِيّ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ قَالَ هَذَا فِي الْمُسْلِمِينَ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ قَالَ هَذَا فِي الْيَهُود وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه أُولَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ قَالَ هَذَا فِي النَّصَارَى وَكَذَا رَوَاهُ هُشَيْم وَالثَّوْرِيّ عَنْ زَكَرِيَّا بْن أَبِي زَائِدَة عَنْ الشَّعْبِيّ وَقَالَ عَبْد الرَّزَّاق أَيْضًا أَخْبَرَنَا مَعْمَر عَنْ اِبْن طَاوُسٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ سُئِلَ اِبْن عَبَّاس عَنْ قَوْله " وَمَنْ لَمْ يَحْكُم " الْآيَة قَالَ هِيَ بِهِ كُفْر قَالَ اِبْن طَاوُسٍ وَلَيْسَ كَمَنْ يَكْفُر بِاَللَّهِ وَمَلَائِكَته وَكُتُبه وَرُسُله وَقَالَ الثَّوْرِيّ عَنْ اِبْن جُرَيْج عَنْ عَطَاء أَنَّهُ قَالَ كُفْر دُون كُفْر وَظُلْم دُون ظُلْم وَفِسْق دُون فِسْق رَوَاهُ اِبْن جَرِير وَقَالَ وَكِيع عَنْ سَعِيد الْمَكِّيّ عَنْ طَاوُسٍ " وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ " قَالَ لَيْسَ بِكُفْرٍ يَنْقُل عَنْ الْمِلَّة وَقَالَ اِبْن أَبِي حَاتِم حَدَّثَنَا مُحَمَّد بْن عَبْد اللَّه بْن يَزِيد الْمُقْرِي حَدَّثَنَا سُفْيَان بْن عُيَيْنَةَ عَنْ هِشَام بْن حُجَيْر عَنْ طَاوُسٍ عَنْ اِبْن عَبَّاس فِي قَوْله" وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ" قَالَ لَيْسَ بِالْكُفْرِ الَّذِي تَذْهَبُونَ إِلَيْهِ وَرَوَاهُ الْحَاكِم فِي مُسْتَدْرَكه عَنْ حَدِيث سُفْيَان بْن عُيَيْنَةَ وَقَالَ صَحِيح عَلَى شَرْط الشَّيْخَيْنِ وَلَمْ يُخَرِّجَاهُ .


Tafsir al-jalalain ayat al-maidah ayat 44:

إِنَّا أَنْزَلْنَا التَّوْرَاةَ فِيهَا هُدًى وَنُورٌ يَحْكُمُ بِهَا النَّبِيُّونَ الَّذِينَ أَسْلَمُوا لِلَّذِينَ هَادُوا وَالرَّبَّانِيُّونَ وَالْأَحْبَارُ بِمَا اسْتُحْفِظُوا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ وَكَانُوا عَلَيْهِ شُهَدَاءَ فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

"إنَّا أَنْزَلْنَا التَّوْرَاة فِيهَا هُدًى" مِنْ الضَّلَالَة "وَنُور" بَيَان لِلْأَحْكَامِ "يَحْكُم بِهَا النَّبِيُّونَ" مِنْ بَنِي إسْرَائِيل "الَّذِينَ أَسْلَمُوا" انْقَادُوا لِلَّهِ "لِلَّذِينَ هَادُوا والرَّبَّانِيُّون" الْعُلَمَاء مِنْهُ "وَالْأَحْبَار" الْفُقَهَاء "بِمَا" أَيْ بِسَبَبِ الَّذِي "اُسْتُحْفِظُوا" اُسْتُوْدِعُوهُ أَيْ اسْتَحْفَظَهُمْ اللَّه إيَّاهُ "مِنْ كِتَاب اللَّه" أَنْ يُبَدِّلُوهُ "وَكَانُوا عَلَيْهِ شُهَدَاء" أَنَّهُ حَقّ "فَلَا تَخْشَوْا النَّاس" أَيّهَا الْيَهُود فِي إظْهَار مَا عِنْدكُمْ مِنْ نَعْت مُحَمَّد صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالرَّجْم وَغَيْرهَا "وَاخْشَوْنِي" فِي كِتْمَانه "وَلَا تَشْتَرُوا" تَسْتَبْدِلُوا "بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا" مِنْ الدُّنْيَا تَأْخُذُونَهُ عَلَى كِتْمَانهَا "وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ" بِهِ
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby nahzaluz on Thu Jul 01, 2004 11:36 am

fuyyo!! :matabulat: ... satu penerangan yang bagus.

kita tunggu respon gooku lah dulu.
nahzaluz
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 295
Joined: Sun Dec 07, 2003 1:18 pm

Postby GOOKU on Thu Jul 01, 2004 8:28 pm

Alhamdulillah, Kepada Tuan nahzaluz memberi pendirian yang benar tentang ayat-ayat Al Quran {Qs Al Maidah tersebut}. Gooku baca dah dua kalilah, ada ketepatan dari pemahaman. Sememangnya ada kelayakan anda menjadi seorang Pengendali Al Quran dan Hadis.

Kepada Tuan Z@yed, satu penerangan yang dahsyat sekali. Dan berpada-padalah dalam memberi keterangan yang mana boleh warga Bmc boleh memahaminya, maklumlah ramai yang tak tahu bahasa Arab. tetapi Tuan memang hendak menerangkan sesuatu namun tak kesampaian. Jangan berselindung disebalik bahasa Arab. Saya hendak penjelasan dan pemahaman.

Sorrylah kerana beri assignment ini.

ayat surah al-maidah ayat 44 hingga 47 sudah selesai.
dengan itu selesailah masalah ayat yang dipersoalkan iaitu nombor 2,3 dan 4.

Jadi persoalan seterusnya tentang ayat nombor 1 dan 5 saja. Marilah kita sambung :)
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby z@yed on Fri Jul 02, 2004 9:47 am

salam,

kat mana nahzaluz tulis? jenuh saya cari apa yg nahzaluz tulis. tak nampak saya.. GOOKU pakai cermin mata x-ray ya? :gelak:

yg keduanya, tafsir bahasa arab itu adalah permintaan seorang forumnis kat sini. saya hanya penuhi permintaan dia sebagaimana saya menjawab persoalan anda. dan juga, tulisan saya tu berdasarkan tafsir2 yg diletakkan itu.

tentang ayat al-maidah 1 hingga 5; tiada apa yg hendak diperbincangkan lagi sbb ayat itu sudah jelas.

case closed.
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby GOOKU on Sun Jul 04, 2004 2:29 am

Jenuh, sorrylah tuan z@yed. kerana menyusahkan dalam hal ini. Saya akui kesilapan dari penelitian . itu tak jadi hal bukan?

Oklah, pembetulan.
Alhamdulillah, Kepada Tuan z@yed memberi pendirian yang benar tentang ayat-ayat Al Quran {Qs Al Maidah tersebut}. Gooku baca dah dua kalilah, ada ketepatan dari pemahaman. Sememangnya ada kelayakan anda menjadi seorang Pengendali Al Quran dan Hadis. 8)
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby GOOKU on Sun Jul 04, 2004 2:34 am

Sedikit penambahan dan sentuhan dari Gooku.

"Barangsiapa yang tidak memutuskan perkara diantara mereka menurut apa yang telah diturunkan Allah, dan janganlah kamu menurut hawa nafsu mereka. Juga berhati-hatilahlah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkanmu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepada mu"
{Qs Al Maidah, 49}


Dari Tafsir Ibnu Katsir

"Dan Kami telah menurutkan kepadamu (Muhammad) kitab Al Quran dengan Hak (Kebenaran), membenarkan apa yang sebelumnya (Yakni kitab yang sebelumnya) dan mengawasinya, kerana itu putuskan diantara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah menurut hawa nafsu (kemauan) mereka sehingga meninggalkan kebenaran yang telah turun padamu. Bagi tiap umat Aku telah memberikan syariat dan jalan. Dan Andaikan Allah berkehendak dapat menjadikan kalian semuanya bersatu, tetapi Allah akan menguji kamu terhadap apa yang diturunkan-Nya kepadamu. Kerana itu berlumbalah dalam berbuat kebaikan. Kepada Allah-lah kalian akan kembali semuanya, maka Allah akan menerangkan semua apa yang kamu perselisihkan"
{Qs Al Maidah,48}

Setelah Allah menyebut dan memuji kitab Taurat yg diturunkan pd Nabi Musa a.s dan menyuruh umatnya supaya mengikutnya, lalu menyebut serta memuji Injil, juga menyuruh umatnya supaya mengikutinya, maka dalam ayat ini Allah menyebut Al Quran yang diturunkan kepada hamba dan utusanNya Nabi Muhammad saw.

"Fahkum bainahum bimaa anzala Allahu" ertinya Putuskan ya Muhammad di antara manusia dengan apa yang telah ditetapkan padamu dari hukum-hukum para nabi yang sebelummu yang tidak dimansukhkan oleh syariat dan hukum yang diturunkan Allah kepadamu.

"Walau syaa 'Allahu laja'alakum ummatan waa hidah" ertinya Andaikan Allah berkehendak dapat menjadikan kalian semua satu umat, satu pendirian, satu agama. satu syariat, tiada nash mansukh, tiada berubah. Demikianlah Allah menyatakan kebesaran kekuasaanNya yang mutlak dan tidak terbatas atau terikat.

"Walaa kin liyab luwakum fiimaa aanta kum" ertinya tetapi sengaja Allah berbuat demikian untuk menguji kesetiaanmu, apakah kalian tetap taat dan patuh atau curang dan menyeleweng dan melakukan maksiat.

"Fas tabiqul khairat" ertinya maka kerananya kalian mesti berlumba untuk mencapai kebaikan, tetap taat, patuh jangan sampai curang, menyeleweng dari garis dan ajaran yang telah diturunkan, dari semua perintah dan larangan-Nya.

Maka, disini beberapa potongan ayat dari ayat 48, surah Al Maidah yang berkaitan juga dengan ayat 49, surah Al Maidah.

Dari pemahaman ayat ini, realitinya dapat kita lihat pada masa sekarang ini....dimana terdapat pelbagai pepecahan dalam Islam yang mengikut pemahaman masing-masing samada mereka memandang dari sudut ekonomi, kepentingan diri, kebangsaan, kesukuan, method dan sebagainya. sedangkan Allah telahpun berfirman "Walaa kin liyab luwakum fiimaa aanta kum" ertinya tetapi sengaja Allah berbuat demikian untuk menguji kesetiaanmu, apakah kalian tetap taat dan patuh atau curang dan menyeleweng dan melakukan maksiat. Maka penjagaan Aqidah dan hukum syarak telah garis panduannya. Penyelewengan daripada kedua-dua perkara menunjukkan kebenaran dari ayat tersebut serta pepecahan golongan juga adalah indikasinya. Itulah secoret pemahaman saya yang mengaitkan realiti yang berlaku sekarang ini.

"Dan hendaklah kamu memutuskan hukum diantara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan jangan menurutkan hawa nafsu mereka, dan waspadalah jangan sampai mereka dapat menyeleweng kamu dari sebahagian apa yang diturunkan Allah kepada mu. Maka jika mereka berpaling, ketahuilah bahawa Allah hendak menyiksa mereka kerana dosa-dosa mereka. Dan kebanyakan manusia fasik"
{Qs Al Maidah, 49}


Pada ayat 49 pula, menyuruh supaya tetap berhukum, memutuskan semua yang terjadi diantara mereka dengan apa yang diturunkan Allah, dan janganlah sekali-kali menurutkan hawa nafsu dan pikiran mereka.

Dari pemahaman saya, ayat ini menegaskan apa yang telah dinyatakan pada ayat 48, dan kemudian diulangi lagi pada ayat 49. Dari sini, segala hukum Allah samada yang mengenai hal ibadat kepada Allah seperti sembahyang, puasa atau hal kehidupan seharian manusia dengan manusia seperti mu'amalah dan uqubat serta hal-hal manusia dengan diri sendiri seperti menjaga makan, minum, pakaian adalah juga dikenali sebagai Hukum syarak. Setiap penyelewengan dari hukum-hukum tersebut menjelaskan lagi keadaan ayat ini. Realiti sekarang,, penyelewengan yang paling ketara dan jelas lagi tidak dipraktikkan oleh mana-mana negara serta penguasa negara ialah hal-hal hubungan manusia dengan manusia yang berlandaskan hukum syarak (cara Islam). Mu'amalah yang terdiri sistem ekonomi Islam,sistem pentadbiran Islam, polisi pendidikan Islam, Sistem politik luar negara dan Sistem Sosial Islam dan juga Uqubat yang terdiri hukum hudud, takzir, Qisas dan mu'alafat adalah tidak dipraktik atau tidak diamalkan lagi. Kita boleh merasai dari apa yang saya nyatakan. Dan apabila kita teruskan ayat 49 ini terdapat firman Allah " dan waspadalah jangan sampai mereka dapat menyeleweng kamu dari sebahagian apa yang diturunkan Allah kepada mu. " Memperkuatkan lagi hujah saya kerana ada perkataan "Sebahagian", hukum syarak mengenai hubungan manusia dengan Allah seperti sembahyang, puasa, menunaikan haji dan sebagainya diamalkan. Sedangkan hukum syarak mengenai hubungan manusia dengan manusia, seperti hukum hudud tidak dipraktikkan. dimana berita sensasi sekarang ini, Hanif Basser terang-terang mengakui berzina dengan Norita tidak dikenakan hukum hudud padanya. Atau pentadbiran negara yang tidak ada bezanya dengan Amerika, Britain yang juga tidak ada ciri-ciri Islampun. Britain juga mengekalkan sistem Beraja sama juga M'sia. Britain amalkan Demokrasi, begitu juga dengan kita. Apakah perbezaannya??. Sistem ekonomi, riba tetap berlansung. Sistem sosial, ramai lagi yang berdating. Polisi Pendidikan Islam, keluaran U Azhar tiadapun munculnya Mustahidd. Sistem politik luar negara, negeri umat islam dijajah lagi seperti Iraq, Afgan sedikit lagi Iran!. jadi penyelewengan yang nyata, tapi umat islam buat-buat tak nampak. bagi mengatakan nas-nas syarak yang saya sebutkan tadi adalah seperti berikut:
"Dan demikian Kami menurunkan Al Quran itu sebagai hukum (Peraturan) dalam bahasa Arab."
[Surah Ar-Rad, ayat 37] maka dengan itu:
"Dirikanlah shalat", salah satu contoh hukum syarak hubungan manusia dengan Allah, begitu juga dengan ini
"Padahal Allah telah menghalalkan jualbeli dan mengharamkan riba" {Qs Al Baqarah,275} ataupun "sampai mereka membayar jizyah dan mereka dalam keadaan tunduk(patuh) {Qs At Taubat, 29} ini adalah salah satu contoh ayat hukum syarak hubungan manusia dengan manusia iaitu mu'amalah (sistem ekonomi) dan juga "Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya" {Qs Al Maidah,38} adalah nas dalam hal hukum hudud, dan "diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi dan (daging haiwan) yang disembelih atas nama selain Allah" {Qs Al Maidah,3} adalah contoh nas mengenai hukum syarak hubungan manusia dengan dirinya sendiri. Jadi penyelewengan dari sebahagian apa yang diturunkan oleh Allah, serta mereka berpaling, Allah menyiksa mereka, kebanyakan manusia itu fasik. Sedangkan firman Allah lagi “Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? Sekiranya tak ada ketetapan yang menentukan (Peraturan/hukum) dari Allah, tentulah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang yang zalim itu akan memperolehi azab yang amat pedih.
[Surah Asy Syuraa, ayat 21].

Seterusnya,
"Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki. Dan hukum siapakah yang lebih baik dari hukum Allah bagi orang yang telah yakin"
{Qs Al Maidah, 50}

Menurut Tafsir ibnu katsir,
Dalam ayat ini, Allah menempak terhadap orang yang keluar dari hukum Allah yang mengandung segala kebaikan dan mencegah semua kemungkaran, lalu condong kepada pendapat dan istilah pikiran orang tanpa dasar dari kitab Allah, sebagaimana hukum orang di masa jahiliah yang menetapkan segala hukum hanya pada pikiran dan dorongan nafsu belaka. Dan siapa yang berbuat sedemikian bererti ia kafir yang harus diperangi supaya kembali kepada hukum Allah dan Rasulullah saw. Sedangkan firman Allah “Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia Pemberikan keputusan yang paling baik”
[Surah Al An’aam, ayat 57]

Al Hassan pula berkata " tiap hukum yang bukan hukum Allah maka itulah hukum jahiliah.

Menurut sebuah hadis pula,
"Orang yang sangat dimurkai oleh Allah ialah seorang yang menghendaki hukum jahilliah di dalam Islam, dan orang yang menuntut darah yang bukan haknya hanya semata-mata untuk menumpuhkan darahnya" {HR Atthabarani dan Bukhari}

Dari pemahaman saya pula.... Sistem Demokrasi ini berasal dari bangsa Yunani. Satu zaman yang diamalkan oleh Kerajaan Rome. Kemudian, Sistem Demokrasi disolek oleh Britain dengan ditokok tambahkannya dengan Sistem Demokrasi Perwakilan dan mengekalkan konsep asalnya. Perwakilan dengan adanya ADUN yang akan mewakilkan suara rakyat. Kewujudan Sistem Demokrasi ini jelas menunjukan ianya telah lama diamalkan SEBELUM KELAHIRAN MUHAMMAD dan SEBELUM KEDATANGAN ISLAM lagi. Oleh itu, setiap amalan yang diamalkan sebelum kedatangan Islam kita memanggilnya ZAMAN JAHILIYAH. Jadi, ada satu ayat Al Quran menerangkannya yang berbunyi:-

“Apakah Hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki?. Dan hukum siapakah yang lebih baik dari hukum Allah, bagi orang yang telah yakin (Beriman)”
[Surah Al Maidah, ayat 50].
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby GOOKU on Sun Jul 04, 2004 2:38 am

Surah Al Maidah tiga serangkai ini iaitu 44,45 dan 47, adalah maksud bukanlah untuk menjatuhkan hukum kepada kesemua manusia dan bukanlah kerja saya untuk melabelkan semua manusia samada kafir, fasik ataupun zalim, begitu juga bukan tugas saya meletakkan seseorang itu berhak mendapat pahala atau dosa dan seterusnya mendapat syurga atau neraka. Ditegaskan sekali lagi, itu bukan tugas saya, cuma hanya menyampaikan apa-apa yang tertulis dalam Al Quran.

Apa yang disampaikan oleh Tuan Z@yed memang tepat dan tiada perlu dipertikaikan lagi. Maka dengan itu, suka saya ingin menambahkan lagi.

Dari kitab Dakwah Islam, jilid ke-2. Didalam ayat tersebut Allah swt menghukumi kafir, zalim ataupun fasik bagi orang yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan. Lafadz (ma) disini berbentuk umum, mencakupi seluruh hukum-hukum syarak yang diturunkan, baik berupa perintah ataupun laranganNya. Berdasarkan penjelasan diatas nampak dengan jelas dan tidak lagi keraguan bahawa wajib bagi kaum muslim, baik individu, jamaah maupun negara untuk menerapkan hukum islam secara sempurna (total), tanpa menunda-nunda, melambatkan ataupun bertahap-tahap dalam penerapannya. Allah swt telah menetapkan bahawa penguasa yang tidak menerapkan seluruh hukum islam atau menerapkan sebahagian yang lain dan meninggalkan sebahagian yang lain, sebagai Kafir jika dia tidak meyakini kelayakkan sebahagian hukum yang ditinggalkannya itu. Allah swt juga mengganggapnya zalim jika dia tidak menerapkan sebahagian hukum seraya tetap menyakini kelayakkan penerapan hukum islam. Hukum Allah semuanya sama-sama wajib untuk dilaksanakan, tanpa ada penundaan ataupun bertahapan (dalam Pelaksanaannya). jika tidak, maka kita akan terkena ayat Allah swt: "Apakah kamu beriman kepada sebahagian dari kitab (Allah) dan ingkar terhadap sebahagian yang lain? Tiada balasan dari orang yang berbuat demikian dari padamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang amat berat" {Qs Al Baqarah,85}
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby GOOKU on Sun Jul 04, 2004 2:42 am

Beberapa pandangan dari website lain
Code: Select all
QS. al-Mâidah 5:3 turun di Arafah pada saat Rasul melaksanakn haji wadâ' pada tahun sepuluh, sementara beliau wafat pada awal-awal tahun sebelas [11 H.]. Ibnu Jarîr ath-Thabary menginformasikan, bahwa Rasulullâh wafat setelah delapan puluh satu hari dari hari Arafah [waktu di mana QS 5:3 turun].

Oleh karena tenggang waktu yang lama ini, inforamasi bahwa ayat tersebut adalah ayat terakhir tidak pernah disebut dalam catatan-catatan penting ulûm al-Quran. Informasi ini menjadi sangat populer di kalangan ummat Islam hanya karena kandungannya yang menjelaskan telah sempurnannya Islam, yang kemudian dimaknai secara salah, bahwa sejak itu, Nabi tidak pernah lagi mendapatkan wahyu al-Quran.


http://www.pesantrenvirtual.com/tanya/285.shtml


Code: Select all
Allah Ta'ala berfirman : "Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kalian agama kalian dan telah kusempurnakan nikmat-Ku bagi kalian dan Aku redha Islam sebagai agama kalian." (Al Maidah : 3)
Al Hafidh Ibnu Katsir rahimahullah dalam Tafsir-nya berkata : "Ini merupakan nikmat Allah yang terbesar bagi ummat ini, di mana Allah telah menyempurnakan bagi mereka agama mereka sehingga mereka tidak memerlukan kepada selain agama Islam dan tidak memerlukan kepada Nabi selain Nabi mereka shalawatullahi wasalaamu alaihi. kerana itulah Allah menjadikan Nabi ummat ini (Muhammad shallallahu alahi wasallam) sebagai penutup para Nabi dan Allah mengutusnya untuk kalangan manusia dan jin, maka tidak ada perkara yang haram kecuali apa yang dia haramkan, dan tidak ada agama kecuali apa yang dia syariatkan. Segala sesuatu yang dia kabarkan adalah kebenaran dan kejujuran tidak ada kedustaan padanya dan tidak ada penyuluhan." (Tafsir Al Quranul Adzim 3/14. Dar Al Ma'rifat).
Pernah datang seorang Yahudi kepada Umar Ibnul Khattab Radhiyallahu 'anhu lalu ia berkata : [Wahai Amirul Mukminin! Seandainya ayat ini : "Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kalian agama kalian dan telah Kusempurnakan nikmat-Ku bagi kalian dan Aku redha Islam sebagai agama kalian."... turun atas kami, nescaya kami akan jadikan hari turunnya ayat tersebut sebagai hari raya. Maka Umar menjawab : "Sesungguhnya aku tahu pada hari apa turun ayat tersebut, ayat ini turun pada hari Arafah bertepatan dengan hari Jumaat." (Riwayat Bukhari dalam Shahih-nya nombor 45,4407,4606).
Ayat yang menunjukkan kesempurnaan Islam ini memang patut dibanggakan dan hari turunnya patut dirayakan sebagai hari besar. Namun kita tidak perlu membuat-buat hari raya baru kerana Allah menurunkannya tepat pada hari besar yang dirayakan oleh seluruh kaum Muslimin, iaitu hari Arafah dan hari Jumaat.
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sebagai utusan Allah Ta'ala kepada ummat ini telah menunaikan amanah dan menyampaikan risalah dari Allah dengan sempurna. Maka tidaklah beliau shallallahu alaihi wasallam wafat melainkan beliau telah menjelaskan kepada ummatnya seluruh apa yang mereka perlukan.
Imam Bukhari meriwayatkan dalam Shahih-nya dari Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : "Sungguh Nabi shallallahu alaihi wasallam berkhutbah di hadapan kami dengan suatu khutbah yang beliau tidak meninggalkan sedikitpun perkara yang akan berlangsung sampai hari kiamat kecuali beliau sebutkan ilmunya ... ." (Shahih Bukhari nomor 6604).
Imam Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya (juz 4 halaman 2217) dari Abu Zaid Amr bin Akhthab radhiallahu 'anhu, ia berkata : "Rasullullah shallallahu alaihi wasallam shalat Subuh bersama kami.(Selesai shalat) beliau naik ke mimbar lalu berkhutbah di hadapan kami hingga tiba waktu Zohor, beliau turun dari mimbar dan shalat zohor. Kemudian beliau naik lagi ke mimbar lalu berkhutbah di hadapan kami hingga tiba waktu Asar, kemudian beliau turun dari mimbar dan shalat Asar. (Setelah shalat Asar) beliau naik ke mimbar lalu mengkhutbahi kami hingga tenggelam matahari. Dalam khutbah tersebut beliau mengkhabarkan pada kami apa yang telah berlangsung dan apa yang akan berlangsung ... ."
Bid'ah Adalah Kesesatan
Dengan kesempurnaan yang dimiliki, syariat Islam tidak lagi memerlukan penambahan, pengurangan, ataupun perubahan, atau lebih simplenya hal-hal ini diistilahkan bid'ah dalam agama yang telah diperingatkan dengan keras oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dalam sabda beliau : "Sesungguhnya sebaik-baik ucapan adalah ucapan Allah dan sebaik-baik ajaran adalah ajaran Rasulullah. Dan sesungguhnya sejelek-jelek perkara adalah sesuatu yang diada-adakan (dalam agama), kerana sesungguhnya sesuatu yang baru diada-adakan (dalam agama) adalah bid'ah dan setiap bid'ah adalah kesesatan." (HR. Muslim no. 867)

http://tokjanggut.blogdrive.com/archive/cm-11_cy-2003_m-11_d-3_y-2003_o-10.html



Maka dari matlumat dari website ini, jelaslah hanya Islam saja diredhai dan Islam telah cukup sempurna yang tidak perlu mengharapkan sistem Kapitalis, demokrasi,sosialisme untuk dicampuradukkan dengan cara Islam dalam menerapkan hukum. Rasulullah bersabda: “AKU BERWASIAT (BERPESAN) KEPADA KAMU DENGAN BERTAQWA KEPADA ALLAH DAN MENDENGARKAN SERTA TA’AT, SEKALIPUN KEPADA SEORANG HAMBA YANG MEMERINTAH KAMU. KERANA SESUNGGUHNYA BARANG SIAPA YANG HIDUP DARIPADA KAMU, MAKA IA AKAN MELIHAT PERSELISIHAN YANG BANYAK. SEBAB ITU, MAKA HENDAKLAH KAMU BERPEGANG DENGAN SUNNAHKU DAN SUNNAH PARA KHALIFAH AL-RASYIDIN AL-MAHDIYYIN (YANG MENGETAHUI KEBENARAN SERTA MENGIKUTINYA, YANG MENDAPAT PIMPINAN KE JALAN YANG BETUL) DAN GIGITLAH KAMU DENGAN GERAHAM GIGI KAMU.

DAN JAUHI OLEH KAMU AKAN PERKARA YANG BAHARU DIADA-ADAKAN. KERANA SESUNGGUHNYA TIAP-TIAP BID’AH (PERKARA YANG BARU DIADA-ADAKAN) ITU ADALAH SESAT.”
Diriwayat oleh Abu Daud dan Tarmizi dari Abi Najh Al-Irbad bin Sariah. Hadis ini sahih dan hasan(hadis baik).

Inilah wasiat rasulullah yang merupakan satu perintah yang tegas kepada Umat islam untuk berpegang teguh kepada sunnah Rasulullah dan sunnah para khalifahnya (Sahabatnya iaitu Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali) dalam urusan I’tiqad dan amal. Mengenai sunnah Rasulullah Bersabda:”Barangsiapa mengambil (Berpegang) akan sunnahku, maka ia daripadaku (Daripada umatku). Dan barangsiapa yang tidak suka daripada sunnahku maka ia bukan daripadaku (Bukan dari perjalanan umatku)”
Dan sabdanya lagi “Aku dibangkitkan dengan (membawa) agama yang lurus lagi mudah (ringan) dan barangsiapa menyalahi akan sunnahku maka bukanlah ia daripadaku”

Dan lagi sabdanya: ”Akan datang kepada manusia suatu zaman di mana tiada akan mampu untuk mendapatkan penghidupan dalam kalangan mereka melainkan dengan maksiat (durhaka) sehingga seorang lelaki berdusta dan bersumpah. Apabila telah sampai masa yang demikian itu, maka hendaklah kamu lari (menjauhkan diri). Ditanya: Ya Rasulullah! Dan ke manakah tempat lari? Jawabnya: Kepada Allah dan kepada KitabNya dan kepada Sunnah Nabinya”

Sunnah Rasulullah ialah jalan Rasulullah, jalan yang diikuti oleh para sahabatnya dan oleh umat islam yang mencintai syariatnya. Dan jalan inilah pula yang wajib diikuti oleh setiap orang yang beriman kepada Allah, jalan yang diterangkan dalam kitabNya (Al Quran) sepertimana yang ditegaskan oleh imam Syafie iaitu “Segala apa yang telah dihukumkan oleh Rasulullah, maka hukum itu adalah difahamkan dari Al Quran”.
Demikianlah betapa pentingnya sunnah itu bagi umat islam, sunnah yang sudah lama dibentangkan lengkap dengan segala kesempurnakannya dalam perkara agama sehingga tiada perlu lagi sunnah yang baru atau jalan atau cara yang diada-adakan atau direkakan menurut fikiran yang dinamakan Bid’ah.
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby KulopAtoi on Sun Jul 04, 2004 3:57 am

Assalamualaikum :)


Hemmm.... ni angkat tangan nie... kepada Tuan Gooku... nak tanya sikit :nangis:

Oleh itu, setiap amalan yang diamalkan sebelum kedatangan Islam kita memanggilnya ZAMAN JAHILIYAH. Jadi, ada satu ayat Al Quran menerangkannya yang berbunyi:-

Apakah Hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki?. Dan hukum siapakah yang lebih baik dari hukum Allah, bagi orang yang telah yakin (Beriman) [Surah Al Maidah 50].


Soklan...

Setiap amalan ynag diamalkan sebelum kedatangan Islam... kita memanggilnya zaman jahiliah.... apakah ini berarti... setiap amalan sebelum kedatangan Islam itu terhukum sebagai amalan jahiliyah.

Dan sekiranya setiap amalan... sebelum kedatangan Islam itu pula tidak terhukum sebagai amalan jahiliyah... apakah Ayat 50 Al Maidah tadi dapat di sebut sebagai hujjah menolak segala amalan dan kaedah yang pernah dilakukan oleh manusia sebelum kedatangan Rasulullah saw yang membawa Risalah Islam

Mu'amalah yang terdiri sistem ekonomi Islam,sistem pentadbiran Islam, polisi pendidikan Islam, Sistem politik luar negara dan Sistem Sosial Islam dan juga Uqubat yang terdiri hukum hudud, takzir, Qisas dan mu'alafat adalah tidak dipraktik atau tidak diamalkan lagi


Hak ni kita faham... kita ... sebagaimana saudara se akidah kita... bahkan.. tidak pernah redha dan tidak pernah tenang dengan kezaliman yang dipaksakan keatas ummah

Kita tak percaya pong sesapa di BMC ni.. bakal kedepan.. mengaku dia redha.... dan tenang dengan jahiliyah abad kini yang melanda ummah... jahiliyah ni bukan zaman sebelum Rasul saja.. selepas rasul pong ada yang membina jahiliyah... :)

Cumanya... dalam mengadapi keadaan sedemikian... apakah tindakan kita yang paling utama disaat ini... Mungkin Gooku boleh berikan pandangan..

Surah Al Maidah tiga serangkai ini iaitu 44,45 dan 47, adalah maksud bukanlah untuk menjatuhkan hukum kepada kesemua manusia dan bukanlah kerja saya untuk melabelkan semua manusia samada kafir, fasik ataupun zalim, begitu juga bukan tugas saya meletakkan seseorang itu berhak mendapat pahala atau dosa dan seterusnya mendapat syurga atau neraka. Ditegaskan sekali lagi, itu bukan tugas saya, cuma hanya menyampaikan apa-apa yang tertulis dalam Al Quran.


hemmm.... yang kena fikir dalam dalam... saya setuju gak.... jangan sampai yang orang nampak... kita cepat benor nak jatuhkan hukum... bahkan kita tidak berkerja... memerah keringat dan tenaga.. full time... dalam menggerakkan jamaah ... kita bantai nak hukum saja... :)

Bahkan... kering dah air lioq... hukum sana dan hukum sini... sehingga.. terlupa pulak.. " dan serulah manusia itu kejalan Tuhan mu... dengan hkmah... dan ..... ".. yang mana... ayat ni pong ayat koan jugaak...

Camana lak dengan nak kata fasiq, zalim, kafir... menderu benor kita nak ikut dan gunakan Al Quraan... tapi bila sampai ke ayat " dan serulah manusia itu kejalan Tuhan mu... dengan hikmah... dan ..... ".. kita buat buat tak nampak dan tak faham...

Maka tidak ke kita nie.. secara tak sengaja.. terkategori kedalam... afatuk minu na' biba' dilkitab... wata' fur na biba' ... Apakah kamu beriman dengan sebahagian dari Kitab... dan kufur dengan sebahagian lagi... Al Baqarah... ayat berapa.. gi check sendiri yer..... :)

Tu yang kita kena hati hati...

Dan saya rasa.. persoalan ni luas... persoalan yang dibawakan oleh ayat ayat tadi memang luas...

Ianya dapat di lihat dari sudut tafsir... dapat di lihat dari sudut pengambilan hukum... dapat di lihat dari sudut hubung kait ayat ayat tadi dengan akidah... dan dapat juga kita lihat.. keterikatan ayat ayat tadi dalam manifestasi amar makruf dan nahi mungkar... yang pastinya terikat kukuh dengan manhaj dakwah dan juga perimbangan dalam mengamalkan Fiqh Keutamaan :)

Cukup ler soklan dan komen teman buat kali ini :)

wassalam
KulopAtoi
K. Pengendali
K. Pengendali
 
Posts: 1848
Joined: Sat Feb 24, 2001 8:00 am
Location: Ujung Sana

Postby z@yed on Sun Jul 04, 2004 4:30 pm

Salam,

Allah swt telah menetapkan bahawa penguasa yang tidak menerapkan seluruh hukum islam atau menerapkan sebahagian yang lain dan meninggalkan sebahagian yang lain, sebagai Kafir jika dia tidak meyakini kelayakkan sebahagian hukum yang ditinggalkannya itu


Kalau penguasa itu meninggalkan hukum dgn i'tiqad dgn terang dan nyata menentang hukum Allah; maka tidak syak lagi termasuk golongan kafir.

Ttp sekadar tidak melaksanakan hukum Allah dgn i'tiqad yg tidak jelas; maka tidak boleh dijatuhkan kpd golongan kafir.

saya berpendapat GOOKU di sini bukan utk bertanya. Kalau bertujuan utk menghukum kufur kpd mereka yg mengambil bahagian dlm demokrasi, maka jawapannya terselit dlm tulisan saya yg pertama. Tidak boleh menghukum kufr seseorang itu kalau i'tiqadnya masih belum jelas.

Walaupun hukum2 di malaysia adalah undang2 yg bertentangan al-quran dan as-sunnah; tidak boleh menganggap pihak yg melaksanakannya sebagai KAFIR selagi mana mereka tidak menyatakan dgn jelas pendirian mereka terhadap hukum2 Allah melainkan mereka menyatakan pendirian yg jelas terhadap hukum hakam Islam.
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby GOOKU on Mon Jul 05, 2004 3:42 am

Terima kasih kepada tuan Kulop atoi dan tuan z@yed memberi komen, pro dan kontra apa sekalipun saya tetap menerima dengan hati terbuka.
tiada masalah apapun.

pembentangan saya kali ini adalah mengenai persoalan dari tuan Kulop atoi

Cumanya... dalam mengadapi keadaan sedemikian... apakah tindakan kita yang paling utama disaat ini... Mungkin Gooku boleh berikan pandangan..



Setelah kita menyedari bahawa setiap hukum yang diturunkan oleh Allah dari apa segipun perlu dilaksanakan. Oleh itu, apakah jalannya hendak kita pilih.

METOD MENERAPKAN HUKUM ISLAM
1. Ketaqwaan Individu
Taqwa adalah sikap seseorang untuk menjaga diri daripada azab neraka pada hari kiamat, apabila melakukan atau meninggalkan perbuatannya yang merupakan natijah daripada keimanan seseorang yang memahami makna rukun iman, khasnya kesedaran akan kewujudan syurga dan neraka, apabila melakukan atau meninggalkan perbuatannya. Kesedaran ini benar-benar menguasai dirinya dan dapat menjaga perbuatannya.

2. Kawalan individu dan masyarakat
Kawalan individu dan masyarakat kepada individu yang lain ini perlukan, kerana manusia bukanlah malaikat dan juga manusia selain nabi dan rasul yang memiliki sifat maksum daripada dosa, samada dosa besar ataupun dosa kecil. Oleh itu manusia memerlukan manusia yang lain untuk menjaga dan mengawal dirinya.

3. Adanya negara Islam yang menerapkan seluruh hukum syarak.
Islam telah menegaskan kedudukan khalifah kaum muslimin sebagai ketua yang bertanggungjawab ke atas kaum muslimin dibawah jagaannya.

Disini, tak perlu kita cerita berlebihan kerana jawatan khalifah ini memang dah lama kosong dan seterusnya tiadalah penerapan hukum syarak terutamanya hukum syarak hubungan manusia dengan manusia seperti mu'amalah dan uqubat dilaksanakan.

KEWAJIBAN WUJUDNYA KHILAFAH
Firman Allah:
"Wahai orang yang beriman, taati kepada Allah dan taati kepada Rasul, serta orang yang menjadi pemimpin diantara diantara kamu"
{Qs Nisa;59}

Ayat ini memerintahkan ketaatan kepada Allah dan Rasul serta pemimpin, adalah wajib. Maka, ketaatan Allah dan Rasul kewujudannya adalah pasti. "Pemimpin diantara kamu" pula itu mestilah mempunyai sifat mentaati apa-apa perintah dan larangan Allah dan Rasul. Segala pengingkaran dan penyelewengan dari perintah dan larangan dari kedua-duanya akan mencabut ketaatan kaum muslimin keatasnya. Apatah lagi secara terang-terang perlanggarannya jelas tidak mengikuti hukum syarak yang telah digariskan oleh Allah melalui suri teladan daripada Rasulullah.

Juga banyak ayat yang lain berkenaan dengan kewajiban untuk melaksanakan hukum potong tangan keatas pencuri (nas:Qs Al Maidah,36), sebat ke atas penzina (nas:Qs An Nur,2) dan sebagainya, yang tidak mungkin dilaksanakan kecuali dengan adanya Khilafah. Maka hukum wujudkan khilafah adalah wajib, sebagai bahagian dari hukum wajibnya melaksanakan hukum tersebut.

Sebagaimana keadah ushul fiqh,
' Suatu yang kewajiban tidak akan dapat dilaksanakan dengan sempurna, kecuali dengan adanya sesuatu yang lain, maka sesuatu yang lain itu menjadi wajib pula'
(*rujukan kitab Al Qawaid Fi Nizam Al Hukmi,ms 239)
Dari keadah Ushul ini, kewajiban menwujudkan khilafah perlu dilaksanakan dengan penerapan hukum syarak secara total tetapi ia tidak dilaksanakan pada zaman sekarang. Dengan ada aktiviti dakwah yang menyerukan kepada umat islam supaya bangkit dari tidurnya untuk menyedari kewajiban mewujudkan khilafah menjadi wajib.

Dakwah pada asalnya hukumnya adalah fardhu kifayah. telahpun menjadi fardhu ain bagi setiap kaum muslimin, sebab kita difahamkan konsep ini dengan pemahaman seperti ini, "seorang yang buat, yang lain tak payah". tetapi ini perlu diingatkan jugak, seseorang yang buat itu mestilah berjaya melaksanakan tugas tersebut, maka akan melepaskan tanggungjawab itu keatas seluruh kaum muslimin. Kita boleh memahami dalam situasi begini: Mengurus jenazah adalah salah satu fardhu kifayah, katakan ada jenazah perlu diuruskan, tetapi hanya satu orang saja yang hendak menguruskannya. Jenazah tersebut tidak berjaya dimandikan ataupun menanamnya, atau dengan kata lainnya dia tidak berjaya melaksanakannya walaupun dia telah berusaha untguk melaksanakannya, hasilnya tetap tidak berjaya. Maka fardhu kifayah menjadi fardhu ain atau menjadi kewajiban setiap kaum muslimin untuk menlakukan urusan jenazah tersebut sehinggalah berjaya terlaksananya sesuatu urusan tersebut.

begitu juga dengan halnya kewujudan khilafah. Selagi ia tidak tercapai, walaupun ada individu atau jamaah memikul dakwah menyeru kepada kaum muslimin mendirikan khalifah, selagi tidak tercapai matlamat tersebut. maka kewajiban ini terpikul oleh setiap kaum muslimin yang lainnya sehinggalah khilafah terwujud dan yang penting sekali ialah seluruh hukum syarak dapat diterapkan. Maka dengan ini, kaum muslimin dapat melepaskan diri dari ayat 44,45,47 dalam surah Al Maidah tersebut.

Kenapa Dakwah jadi pilihan?

Disini perlulah diingatkan, asas akidah Islam. Dimana mengesakan Allah dan hubungan hidup,alam dan manusia dengan penciptanya(Allah) sebagai pencipta yang agung,yang menciptakan langit,bintang,matahari,bulan dan semua isi kandungnya termasuk manusia. Begitu juga Allah sebagai pengatur bagi apa-apa yang diciptakan. Seperti edaran bulan mengikut orbitnya,12 jam siang dan 12 jam malam, jarak matahari dengan bumi yang sesuai dengan kepanasannya , lihatlah tapak kaki manusia tidak pernah haus walaupun dia digunakan sekian lama, organ badan mempunyai fungsi masing-masing. Fikirkan betapa cantiknya peraturan alam Allah ciptakan. Betapa sesuainya peraturan alam sehingga mana-mana manusia akui kebijaksanaannya,kekuasaannya dan kebesarannya. Dia lebih menepati fitrah manusia sendiri. Jadi, adalah mustahil peraturan Allah pada alam itu tidak ada peraturan hidup dalam agamanya iaitu Islam. Mustahil peraturan alam yang sempurna itu tidak ada peraturan hidup dalam Islam . Jadi agama Islam mempunyai peraturan hidup. Seperti hukum mu’amalah dan hukum uqubat merupakan peraturan hidup sesama manusia. Manakala peraturan manusia dengan diri sendiri seperti makan minum dan pakaian serta peraturan manusia dengan Allah mencakupi ibadah dan aqidah. Peraturan ini biasanya dipanggil syarak. Disamping itu Muhammad itu pesuruh Allah, Al Quran itu kalam Allah.

Satu metod sahaja menepati syarak,metod ijtihad dari Sirah Rasulullah SAW.ini dikenali Metod Rasulullah. Rasul mengambil tindakkan semuanya bersumberkan dari wahyu,dari Allah bukan ijtihad beliau yang mengandungi benar-salah. Ini adalah akidah, maka dibangunkan sikap yakin dan patuh seratus peratus kepada tindakan Rasulullah. Dia terdiri dari beberapa fasa,iaitu;

1.Aspek Ittiba (jalan ditempuhi)
Aktiviti dakwahnya berbentuk pemikiran dan menuruskan kepentingan umat (politik) dari segi pembentukkan cara berfikir masyarakat yang rosak dengan menyampaikan akidah, pandangan hidup dan pemahaman Islam yang betul. Disamping itu menjelaskan kekeliruan dan membuka tembelang apa-apa sebaliknya. Kalau dahulu Rasulullah menyerang pemikiran batu berhala yang disembah oleh kaum Quraisy dan ini perkara yang utamanya. Dalam konteks sekarang,perkara utamanya ialah Demokrasi dan Ideologi Kapitalisme.yang menjadi kepercayaan dan pandangan hidup serta usul asalnya perlu dibongkarkan segala tipu muslihatnya. Apatah lagi ia berkaitan dengan akidah Islam. Di mana Rasulullah telah menyediakan pendidikan yang berterusan kepada pengikutnya. Kekuatan pemikiran inilah akan melahirkan perasaan yang cintakan sistem Islam untuk diterapkan. Ini dapat buktikan dari contoh ini, semua umat Islam tahu apakah hukum berpuasa?, bagaimana syarat berpuasa?, kebaikan dari kesan berpuasa? dan hukum meninggalkan puasa?. Maka umat Islam akan melaksanakan puasa di bulan Ramadan. Kebanyakan ulama,sukatan pelajaran dan ustaz tidak mendedahkan sistem peraturan hidup dalam Islam seperti sistem Ekonomi Islam. Apakah permasalahan didalamnya?, sumber dari mana?, penyelesaian masalah riba cara total? Akad? dan sebagainya. Kebanyakan umat Islam tidak tahu mengenainya maka tiadalah untuk melaksanakannya. Maka umat Islam tidak cinta kepada sistem tersebut.

Beberapa aktiviti Rasulullah secara ringkasnya ialah:
1.Pendidikan intensif, menghantar Hubab bin Al Art untuk mengajarkan Said bin Zaid dan Fatimah Al Khattab (adik kepada Umar Al Khattab).
2.Pendidikan secara massa, seperti dirumah Al Arqam.mengajar secara berkumpulan oleh Rasulullah sendiri.
3.Pembentukan jama’ah, mengistiharkan secara terbuka dengan tawaf keliling Ka’abah.
4.Melakukan interaksi dan hubungan dengan masyarakat. Ini adalah dakwah Rasulullah kepada orang ramai.
5.Menghancurkan pemikiran yang sesat/rosak dan membina pemikiran yang salih, contoh penanaman bayi perempuan hidup-hidup.
6.Melakukan perjuangan politik, seperti yang diceritakan dalam surah Al Mutafiffin, ketika hukum ini telah dijadikan amalan dan dirasai langsung oleh masyarakat. Menerangkan kerosakkan sistem jahiliyyah.
7.Mencari sokongan politik Islam, seperti orang Ansar setelah memeluk Islam dan berjanji melindungi orang Muhajirin.
8.Menyiapkan tapak binaan negara Islam dan penerapan Ideologi Islam, menghantarkan Musab bin Umair untuk mengajarkan Islam kepada orang Ansar.
9.Menerapkan Islam secara menyeluruh dan sekaligus. Madinah terbentuk sebagai negara Islam pertama di dunia.

2.Aspek Qiyambi Al Fi’l
Dari huraian diatas dapat disimpulkan bahawa seluruh perbuatan Rasulullah bukan khusus untuknya tetapi boleh dilakukan oleh umatnya. Contoh,pembinaan/pendidikan intensif dan massa adalah wajib dilakukan tetapi teknikalnya adalah mubah. Kerana teknikal boleh berubah mengikut peredaran masa (masa sekarang). Begitu juga berinteraksi dengan masyarakat adalah wajib (berdakwah) samada teknik mengunjungi rumah-rumah,di tempat kerja, dimasjid-masjid melalui jalan ceramah, perbincangan, tulisan, website internat dan sebagainya. Semuanya menggambarkan bahawa metod Rasulullah SAW dalam menubuhkan negara Islam berkhalifah dan wajib diikuti dimana-mana saja dan bila-bila masa sahaja. Dengan huraian diatas juga, tidak boleh orang Islam membantah tidak releven, termasuklah ketidaksesuaian dengan zaman sekarang dan tempatnya pun berbeza. Ini membuktikan kecacatan akidahnya. Sebagai contoh, dahulu zaman Rasulullah tiada membaca dan mendengar Al Quran menggunakan komputer,tetapi kenapa dia digunakan sekarang. Isi kandungan didalam Program Installer Al Quran tidak lari dari isi kandungan Al Quran yang bertulis sebenarnya. Cuma penggunaan teknologi berubah. Ini dikatakan teknik yang berubah tetapi isi/matlamatnya tiada berubah.

Rasulullah memulakan aktiviti dakwahnya dengan menentang, meremahkan, mencela tuhan-tuhan orang Quraisy yang menjadikan kepercayaian pada masa itu. Aktiviti ini bukan meraih didunia sahaja tetapi dia mencari keredhaan Allah dan seterusnya untuk mendapatkan pahala. Akhir kata cuba baca dan teliti kembali buku-buku sekolah, buku dibeli dari kedai buku atau alternatif yang lain tentang sirah Rasulullah semasa di Mekkah, dakwah tersembunyi dan terbuka ,semasa Bai’at Aqabah, usaha dakwah Mus’ab di Madinah dan sebagainya bagi pembaca mencari kebenarannya. Pastinya Metod Rasulullah membuka minda umat Islam jalan menubuhkan negara Islam.

Amar makruf nahi mungkar
Apa sebenarnya yang dimaksud dengan amar makruf nahi mungkar? Apa pula yang dimaksud dengan mengubah kemungkaran (taghyir al-munkar)?

Jawab: Amar makruf nahi mungkar merupakan salah satu ciri yang hanya dijumpai pada kaum muslim; tidak ada pada umat-umat lain. Bahkan keistimewaan umat islam justru dicirikan dengan adanya sifat amar makruf nahi mungkar. Banyak ayat yang menyebut tentang amar makruf nahi mungkar dan menggandungkannya dengan sifat-sifat kaum muslim (lihat Qs. Ali-'Imraan[3]: 104).

Menurut mufasir al-Qasimi, sifat tersebut (yakni amar makruf nahi mungkar) menjadikan keutamaan yang Allah berikan kepada umat Islam, dan tidak diberikan kepada umat-umat lain (al-Qasimi, Mukhatashar Min Mahasini at-Ta’wil, hal. 64, Dar an-Nafa’is).

Yang dimaksud dengan makruf menurut timbangan syariat Islam adalah setiap itikad (keyakinan). Perbuatan (amal), perkataan (qawl), atau isyarat yang telah diakui oleh as-Syari’ Yang Maha Bijaksana dan diperintahkan sebagai bentuk kewajiban (wujub) maupun dorongan (nadb). (Dr. Muhammad Abdul Qadir Abu Faris, Amar Ma’ruf Nahi Munkar, hal. 19, Darul Furqan).

Dengan demikian, beriman kepada Allah SWT dan Rasul-Nya; pada hari akhir, surga dan neraka, dan lain-lain dianggap sebagai perkara yang makruf dan diperintahkan, serta terkait dengan itikad (keyakinan/keimanan). Pelaksanaan sholat, shaum, zakat, haji, sedekah, berjihad fi sabilillah dan sejenisnya; tercakup di dalam perbuatan-perbuatan (amal) yang makruf. Mengucapkan kata-kata yang haq, memerintahkan untuk menjalankan kewajiban agama, dan melarang terjerumus dalam hal-hal yang diharamkan, juga tergolong pada perkara yang makruf.


Jadi, makruf disini berarti al-khayr (kebaikan). Oleh karena itu, amar makruf berarti perintah atau dorongan untuk menjalankan perkara-perkara yang makruf (kebaikan), yang dituntuu atau didorong oleh akidah dan syariat islam.

Sebaliknya, yang dinamakan dengan munkar menurut timbangan syariat islam adalah setiap itikad (keyakinan/keimanan), perbuatan (amal), ucapan (qawl) yang diingkari oleh syari’ Yang Mahabijaksana dan harus dijauhi (Abu Faris, ibid, hal. 20, Darul Furqan).

Dengan demikian, syirik kepada Allah, percaya pada ramalan bintang dan dukun, menyandarkan nasib pada mantera-mantera dan paranorman, dan sejenisnya, adalah keyakinan yang mungkar. Begitu pula minum-minuman keras (khamer), berzina, mencuri, ghibah, berdusta, bersaksi palsu, tajassus (mematai-matai) seorang Muslim, korupsi, rasuah, meminta bantuan militer kepada negara kafir untuk memerangi sekelompok umat Islam, tunduk kepada dominasi negara-negara kafir, menyelewengkan urusan rakyat, mengambil harta milik masyarakat (milik umum) tanpa istinbath syariat. Menjalankan hukum thagut (selain hukum islam), dan sejenisnya: termasuk tindakan-tindakan mungkar.

Jadi, mungkar disini berarti as-syarr (keburukan). Oleh karena itu, nahi mungkar berarti perintah untuk menjauhi perkara-perkara yang mungkar (keburukan), yang dihindari oleh akidah dan syariat Islam. Amar makruf nahi mungkar diwajibkan oleh syariat Islam (lihat Qs. Ali-'Imraan [3]: 104).

Adapun taghyir al-mungkar (mengubah kemungkaran) adalah juga diwajibkan atas setiap Muslim. Hanya saja, caranya telah ditentukan oleh Rasulullah saw. Beliau bersabda:

“Siapa saja di antara kalian yang melihat kemungkaran, hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya: jika tidak mampu, hendaklah dengan lisannya; jika tidak mampu, hendaklah dengan hatinya. Akan tetapi, yang demikian itu adalah selemah-lemahnya iman.” [HR. Muslim].

Menurut Qadhi Iyadh, hadis itu terkait dengan sifat-sifat seseorang tatkala mengubah kemungkaran. Orang yang hendak mengubah kemungkaran berhak mengubahnya dengan berbagai cara yang dapat melenyapkan kemungkaran tersebut, baik melalui perkataan maupun perbuatan (tangan). Jika seseorang memiliki dugaan kuat (yakni jika diubah dengan tangan akan muncul kemungkaran yang lebih besar lagi, seperti menyebabkan resiko akan dibunuh atau orang lain bakal terbunuh karena perbuatannya), cukuplah mengubah kemungkaran itu dilakukan dengan lisan, diberi nasihat dan peringatan. Jika ia merasa khawatir bahwa ucapannya itu bisa berakibat pada resiko yang sama. Cukuplah diingkari dengan hati. Itulah yang dimaksud hadis tersebut (An-Nawawi, Syarh Shahih Muslim, jld. II/25).

Berdsasarkan hal ini, seseorang yang mampu mengubah kemungkaran. Yang dimaksud dengan mengubah kemungkaran melalui hati adalah menasehati pelaku kemungkaran, kemudian (jika hal itu dilakukan, atau tidak mampu dilakukan karena adanya resiko kemungkaran yang lebih besar) memutuskan hubungannya dengan kemungkaran dengan pelakunya melalui tindakan: tidak duduk bersama-sama pelaku yang tengah melaksanakan kezaliman atau tindakan mungkar; tidak munum-minum (khamer) bersama-sama; tidak makan-makan (makanan yang haram) secara bersama-sama dengan pelaku, tidak melayani/memfasilitasi dan mendorong mereka melakukan kemungkaran; dan sebagainya.

Dari paparan tersebut tampak bahwa pihak yang paling bertanggung jawab dalam melakukan amar makruf nahi mungkar dan mampu mengubah kemungkaran dengan tangan (kekuatan) adalah Pemerintah atau Negara. Negara memiliki seluruh pranata yang memungkinkannya bisa menjalankan amar makruf nahi mungkar dan melenyapkan kemungkaran dengan tangan (kekuatan)-nya seketika.

Masalahnya, di tengah-tengah kaum Muslim saat ini Pemerintah atau Negara telah berubah menjadi dar al-kufr, syariat Islam diganti dengan sistem hukum thagut, sekularisme dijadikan dasar negara, kedaulatan bukan di tangan Allah SWT. Melainkan manusia (yaitu rakyat), kekufuran merajalela di seluruh lapisan, dari dasar hingga ke cabang-cabangnya, ideologi kufur (seperti Komunisme, Kapitalisme-Demokrasi dan Semacamnya) merajalela dan menjadi kaum Muslim, bahkan dibelanya mati-matian. Artinya, negara telah menjadi pelaku atau pemelihara kemungkaran itu sendiri. Lalu apa yang harus kita lakukan?

Jawabannya, bahwa kaum Muslim saat ini harus terlibat dalam proses taghyir al-mungkar secara global dan inqilabi (revolusioner). Caranya adalah dengan mengembalikan lagi sistem hukum Islam melalui eksistensi negara yang mendasarkan diri, menjaga, melaksanakan dan memprogandakan akidah dan syariat Islam: yaitu melalui Negara Khilafah yang merujuk pada manhaj Nabi Saw. Tentu saja, semua itu harus melalui tahapan/metode yang dilandasi oleh perjalanan Rasulullah Saw. Membangun Negara Madinah, bukan berdasakan metode lain.

Jika ditengah-tengah kaum Muslim tidak terbersit upaya untuk mengubahnya, bahkan dengan hati sekalipun (membiarkan dan tidak peduli dengan kondisi kaum Muslim saat ini yang didominasi oleh kekufuran), berarti iman dalam dirinya telah sirna, dan kemungkaran akan menyelimuti seluruh umat manusia. Pada akhirnya, pintu azab Allah yang sangat pedih akan terbuka. Rasulullah Saw bersabda:

“Demi jiwaku yang ada dalam genggamannya, kalian memerintahkan kemakrufan dan mencegah kemungkaran atau Allah akan menimpakan azab atas kalian, kemudian kalian berdosa kepada-Nya lalu doa kalian tidak akan dikabulkan.” [HR. at-Tirmidzi].

Jadi, ini pandangan saya, wahai tuan Kulopatoi. Inilah cara saya berfikir. Mungkin tuan Kulopatoi boleh memberi komen, penambahan ataupun kritikkan, saya sedia menerimanya. Dan saya tidak berkecil hati sekiranya pandangan ini ditolak.
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby GOOKU on Mon Jul 05, 2004 3:59 am

Kepada Tuan Z@yed, beri peluang kepada saya.

Petikan:
Allah swt telah menetapkan bahawa penguasa yang tidak menerapkan seluruh hukum islam atau menerapkan sebahagian yang lain dan meninggalkan sebahagian yang lain, sebagai Kafir jika dia tidak meyakini kelayakkan sebahagian hukum yang ditinggalkannya itu

Petikan dari kenyataan tersebut adalah dari buku dakwah Islam.kolar biru itu pendapat dan pemahaman saya, harap maklum.


Walaupun hukum2 di malaysia adalah undang2 yg bertentangan al-quran dan as-sunnah; tidak boleh menganggap pihak yg melaksanakannya sebagai KAFIR selagi mana mereka tidak menyatakan dgn jelas pendirian mereka terhadap hukum2 Allah melainkan mereka menyatakan pendirian yg jelas terhadap hukum hakam Islam


dan

Kalau penguasa itu meninggalkan hukum dgn i'tiqad dgn terang dan nyata menentang hukum Allah; maka tidak syak lagi termasuk golongan kafir.


Saya telah nyatakan awal-awal lagi tujuan saya posting dan itu disokong oleh Tuan Kulopatoi. saya bukan tuhan untuk jatuhkan hukuman dan saya hanya seorang pendakwah bebas. Tau.


saya berpendapat GOOKU di sini bukan utk bertanya. Kalau bertujuan utk menghukum kufur kpd mereka yg mengambil bahagian dlm demokrasi, maka jawapannya terselit dlm tulisan saya yg pertama. Tidak boleh menghukum kufr seseorang itu kalau i'tiqadnya masih belum jelas.
.

Awalnya saya bertanya, kemudian saya komen dan buat penambahan serta mengulas, itu aje.

Kan kita berdialog, jadi kita perlulah bersedia dalam hal soal/jawab,buat ulasan,komen dan sebagainya.

Jadi, hal-hal itu sepatutnya telahpun menjadi kebiasaan bagi kehidupan seorang pengendali. Betul tak?
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby z@yed on Mon Jul 05, 2004 10:33 am

Dari Tafsir Ibnu Katsir


GOOKU,

saya sudah sediakan tafsir2 mengenai ayat tersebut. tapi masalahnya GOOKU pula tidak mahir berbahasa arab. tapi tak pe. boleh POWER kan diri anda lagi.

Kembali kepada petikan tafsiran ibn kathir yg anda petik itu; ibn kathir membahagikan penguasa yg tidak mahu melaksanakan hukum2 Allah kpd 2; yakni ingkar secara dharuri atau sebaliknya.

Ke semua ulamak tafsir yg tsiqah spt qurtubi, tabari atau ibn kathir; membahagikan penguasa berkaitan dgn surah al-maidah ayat 44-49 kpd 2 bhgn:
1. Penguasa yg mengabaikan ketetapan hukum Allah
2. Penguasa yg mengabaikan ketetapan hukum dgn Allah dgn keingkaran pada i'tiqad mereka.

selalunya; sesetengah org menyamaratakan kedua-dua ini sedangkan ia tidak sama. ia bertentangan dgn pendapat para fuqaha salaf.

Saya cuma nak tambah bahagian yg GOOKU tinggalkan; yakni penguasa maksiat.

Qurtubi:

قَالَ اِبْن مَسْعُود وَالْحَسَن : هِيَ عَامَّة فِي كُلّ مَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه مِنْ الْمُسْلِمِينَ وَالْيَهُود وَالْكُفَّار أَيْ مُعْتَقِدًا ذَلِكَ وَمُسْتَحِلًّا لَهُ ; فَأَمَّا مَنْ فَعَلَ ذَلِكَ وَهُوَ مُعْتَقِد أَنَّهُ رَاكِبُ مُحَرَّمٍ فَهُوَ مِنْ فُسَّاق الْمُسْلِمِينَ , وَأَمْره إِلَى اللَّه تَعَالَى إِنْ شَاءَ عَذَّبَهُ , وَإِنْ شَاءَ غَفَرَ لَهُ

Berkata Ibn Mas’ud dan al-hassan: “Dan ayat itu adalah umum pada setiap orang yg tidak menetapkan hukum yg telah diturunkan Allah dari kaum muslimin, yahudi dan orang kafir; serta ia menyakini dan menghalalkan tindakan2 itu bagi dirinya. Adapun org yg melakukan itu sedangkan dia menyakini bhawa dia melanggar perkara yg diharamkan Allah, maka dia termasuk muslim yg fasiq dan urusannya terserah kpd Allah; Kalau Dia (Allah) mengkehendaki, maka Allah dan menyiksanya dan kalau Dia mengkehendaki; maka Allah akan mengampunkannya.

وَقَالَ اِبْن عَبَّاس فِي رِوَايَة : وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَقَدْ فَعَلَ فِعْلًا يُضَاهِي أَفْعَال الْكُفَّار , وَقِيلَ : أَيْ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِجَمِيعِ مَا أَنْزَلَ اللَّه فَهُوَ كَافِر

Berkata Ibn Abbas dalam satu riwayat: Dan barangsiapa tidak menetapkan hukum dgn yg telah diturunkan Allah, maka dia telah melakukan perbuatan2 yg menyerupai perbuatan2 kaum kafir.

Tafsir Ibn Katheer:

قَالَ اِبْن طَاوُسٍ وَلَيْسَ كَمَنْ يَكْفُر بِاَللَّهِ وَمَلَائِكَته وَكُتُبه وَرُسُله وَقَالَ الثَّوْرِيّ عَنْ اِبْن جُرَيْج عَنْ عَطَاء أَنَّهُ قَالَ كُفْر دُون كُفْر وَظُلْم دُون ظُلْم وَفِسْق دُون فِسْق رَوَاهُ اِبْن جَرِير وَقَالَ وَكِيع عَنْ سَعِيد الْمَكِّيّ عَنْ طَاوُسٍ " وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ " قَالَ لَيْسَ بِكُفْرٍ يَنْقُل عَنْ الْمِلَّة وَقَالَ اِبْن أَبِي حَاتِم حَدَّثَنَا مُحَمَّد بْن عَبْد اللَّه بْن يَزِيد الْمُقْرِي حَدَّثَنَا سُفْيَان بْن عُيَيْنَةَ عَنْ هِشَام بْن حُجَيْر عَنْ طَاوُسٍ عَنْ اِبْن عَبَّاس فِي قَوْله" وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ" قَالَ لَيْسَ بِالْكُفْرِ الَّذِي تَذْهَبُونَ إِلَيْهِ وَرَوَاهُ الْحَاكِم فِي مُسْتَدْرَكه عَنْ حَدِيث سُفْيَان بْن عُيَيْنَةَ وَقَالَ صَحِيح عَلَى شَرْط الشَّيْخَيْنِ وَلَمْ يُخَرِّجَاهُ

Berkata Ibn Thawus: “Dan tidak spt org yg kafir kpd Allah, malaikat2Nya, kitab2Nya, dan Rasul2Nya.” Dan berkata At-tsauri dari Ibn Juraij dari `Atha’ bahawa beliau berkata: “kekafiran bukan kekafiran, kezaliman bukan kezaliman dan kefasiqan bukan kefasiqan.” Riwayat Ibn Jarir. Dan berkata Waqi’ dari Said Al-Makki dari Thawus: - " وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ " – Dia berkata: “Bukan kekafiran yg mengeluarkannya dari agama.” Dan berkata abu hatim telah menceritakan kpd kami Muhammad bin abdillah bin zaid al-maqarri, telah menceritakan kpd kami sufyan bin uyainah dari Hisyam bin Hujair dari Ibn Abbas ttg firmanNya: " وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِمَا أَنْزَلَ اللَّه فَأُولَئِكَ هُمْ الْكَافِرُونَ " – beliau berkata, “Bukan kekafiran yg mereka fahami.” (Diriwayatkan oleh al-hakim dlm mustadrak dari Hadith sufyan bin uyainah dan kata al-hakim: “Hadith sahih berdasarkan syarat bukhari dan muslim.”)

Jelas di sini, penguasa yg mengabaikan hukum Allah tanpa ada rasa ingkar spt mengikut hawa nafsu mereka; maka mereka adalah penguasa yg maksiat dan bukannya KUFR. Kita kembali kpd usul iman; bahawa iman itu bertambah dan berkurang. Maksiat tidak menghancurkan iman ttp mengurangi iman. كبائر المعاصي تنقص الإيمان ولكنها لا تهدمه

ttp penguasa yg beri'tiqad bahawa hukum Allah tidak lagi sesuai di zaman ini; maka ia termasuk dlm golongan yg terkeluar dari agamanya. apa sepakat para ulamak bahawa penguasa di sesetengah tempat itu terkeluar dari agamanya?

wallahu taala a'lam.
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby z@yed on Mon Jul 05, 2004 11:34 am

Oleh itu, setiap amalan yang diamalkan sebelum kedatangan Islam kita memanggilnya ZAMAN JAHILIYAH.


Ana Cuba2 belek dlm kitab fiqh. ada satu kaedah dlm fiqh di bawah tajuk mafhum mukhtalafih yg dipanggil syar'u man qablana.

nampak gayanya muhammad S.A.W juga mengamalkan hukum jahiliyyah kerana memerintah hukum merejam ke atas perempuan al-ghamidiyyah. kerana hukuman rejam dgn batu adalah hukum sblm kedatangan Islam.

Ada juga umat muhammad hari ini puasa sunat nabi daud. umat muhammad juga berpuasa pada hari ashura yg mana nabi musa juga berpuasa pada hari ashura. maka puasa ini puasa zaman jahiliyyah mengikut takrifan GOOKU sbb amalan ini diamalkan sblm kedatangan Islam. tak gitu gooku? ke mcm mana?
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby nahzaluz on Mon Jul 05, 2004 12:35 pm

panjang huraian gooku. oklah tak apa yang tu. cuma apa yang saya faham, gooku melihat sistem demokrasi ni satu benda yang haram. maknanya mereka yang menyertai pilihanraya di malaysia ni terlibat dgn benda-benda haram lah. dan bila kita kata haram, maknanya dapat dosa lah. Betul begitu maksud gooku?

kalau betul, pada pendapat gooku, apakah cara yang sepatutnya untuk terlibat dgn sistem politik di Malaysia ni?

gooku tak mengundilah sebelum ni yer? :D
nahzaluz
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 295
Joined: Sun Dec 07, 2003 1:18 pm

Postby GOOKU on Mon Jul 05, 2004 2:22 pm

Terima Kasih memberi komen. Saya suka berdialog dengan tuan Z@yed ini. Dan memberi sokongan untuk saya belajar Bahasa Arab, insya Allah dalam empat lima tahun akan datang kita bolehlah berdialog dalam bahasa Arab pula, ya tak.

nampak gayanya muhammad S.A.W juga mengamalkan hukum jahiliyyah kerana memerintah hukum merejam ke atas perempuan al-ghamidiyyah. kerana hukuman rejam dgn batu adalah hukum sblm kedatangan Islam.


Seperti diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah:
"Bahawa seorang laki-laki berzina dengan perempuan. Nabi saw memerintahkan untuk menjilidnya (sebat), kemudian ada khabar bahawa ia adalah muhshan, maka Nabi saw memerintahkan untuk merejamnya"

Dalil dari diriawayatkan dari Abu Hurairah ra berkata:
" Seorang laki-laki dari suku Aslamiy mendatangi Rasulullah saw yang pada saat itu ada di masjid. Orang itu memanggil Rasulullah saw dan berteriak, ""ya Rasululllah aku telah berzina."" Rasulullah saw mengabaikan perkataan orang itu, hingga laki-laki itu mengulangi sampai empat kali. Setelah orang itu bersaksi sebanyak empat kali, Rasulullah saw memanggil lelaki itu dan bertanya ,"Apakah engkau gila?" Lelaki itu menjawab,"tidak!" Rasulullah bertanya lagi,"Apakah engkau pernah berkhawin?".Lelaki itu menjawab,"Ya,sudah!" Lalu Nabi saw bersabda,"Bawalah lelaki ini dan rejamlah!"

Diriawayatkan Abdullah bin Buraidah dari bapaknya bahawa Maiz bin Malik Al Aslamiy mendatangi Rasulullah saw dan berkata:
"Ya Rasulullah aku telah berzina,dan aku ingin engkau mensucikan aku. Namun Rasulullah saw menolaknya. Besoknya ia mendatangi Rasulullah saw dan berkata, "Ya Rasulullah ,aku telah berzina" Rasulullah menolaknya untuk kali kedua kalinya. Rasulullah saw mengirim utusan kepada lelaki itu dan menanyakan, Apakah lelaki itu tidak waras akalnya? Mereka menjawab, "tidaklah kami ketahui tentang tentang dia kecuali sihat akalnya."Kemudian lelaki itu mendatangi Rasulullah saw. untuk kali ketiga kalinya. Beliau saw kemudian mengutus kembali seorang utusan untuk menanyakan kepada kaumnya tentang orang itu. Dan mereka mengabarkan bahawa orang itu sihat dan waras akalnya.Ketika lelaki itu datang untuk keempat kalinya, Rasulullahsaw memerintahkan untuk menanam orang itu, kemudian beliau memerintahkan untuk merejamnya"

Diriawayatkan Abdullah bin Buraidah dari bapaknya berkata:
Telah datang kepada Rasulullah saw, al Ghamidiyyah dan ia berkata, "Ya Rasulullah saw, aku telah berzina, sucikanlah aku!" Beliau saw menolaknya. Besoknya ia berkata lagi, Wahai Rasulullah mengapa engkau menolak aku sebagaimana engkau menolak Ma'iz. Demi Allah aku telah hamil". RAsulullah saw bersabda, "Jangan, pulanglah sampai engkau melahirkannya." Ketika ia telah melahirkan, ia mendatangi Rasulullah saw kembali dengan anaknya yang berada digendongan, seraya berkata, "ini adalah anakku." Rasulullah saw, bersabda, "Pergi, dan susuilah sampai engkau menyapihnya!" Ketika ia telah menyapihnya ia mendatangi Rasulullah saw sambil membawa anaknya yang sedang menggenggam sepotong roti. Ia kemudian berkata, "Ya Nabiyullah, aku itu diberikan kepada salah seorang laki-laki dari kaum muslimin. Kemudian Rasulullah saw memerintahkan menanam wanita itu hingga dadanya, lalu memerintahkan manusia untuk merejamnya"

Maka, berlandaskan hadis-hadis Rasulullah saw ini menjadi bukti dari sumber nas-nas hukum syarak bahawa hukum rejam ini dilakukan oleh Rasulullah saw. Adapun,perbuatan jahiliyyah adalah perbuatan yang bukan datang dari nas-nas hukum syarak adalah tertolak.

kalaupun mirip-mirip berlaku. Kerana, hukum rejam itu dilakukan atas perintah Allah . Dan hukum rejam yang dilakukan sebelum kedatangan Rasulullah saw dan sebelum datangnya Islam bukan berlandaskan perintah dari Allah.

Indikasi yang lain, seseorang itu menolak riba kerana riba akan membebankan kewangannya berbeza dengan seseorang menolak riba kerana Allah melarang amalan riba. Jadi perbuatan kedua-dua sama tetapi yang dapat pahala adalah orang mengingati perintah dan larangan Allah, sebagai garis panduannya.

Begitu juga dalam masalah puasa, saya kurang arif hal ini, tetapi secara rumusannya, apa-apa yang disyariat oleh Rasulullah kita ikuti dan semua syariat dari Nabi lain yang terdahulu terbatal. Jadi, kita berpuasa berlandaskan syariat Rasulullah bukannya mengikuti syariat Nabi Daud.

Kepada tuan nahzaluz, tunda sekejab ya.
panjang huraian gooku. oklah tak apa yang tu. cuma apa yang saya faham, gooku melihat sistem demokrasi ni satu benda yang haram. maknanya mereka yang menyertai pilihanraya di malaysia ni terlibat dgn benda-benda haram lah. dan bila kita kata haram, maknanya dapat dosa lah. Betul begitu maksud gooku?

kalau betul, pada pendapat gooku, apakah cara yang sepatutnya untuk terlibat dgn sistem politik di Malaysia ni?

gooku tak mengundilah sebelum ni yer?


Kita bersambung nanti
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby z@yed on Mon Jul 05, 2004 5:24 pm

Begitu juga dalam masalah puasa, saya kurang arif hal ini, tetapi secara rumusannya, apa-apa yang disyariat oleh Rasulullah kita ikuti dan semua syariat dari Nabi lain yang terdahulu terbatal. Jadi, kita berpuasa berlandaskan syariat Rasulullah bukannya mengikuti syariat Nabi Daud.


:o :o terkejut benar saya baca tulisan gooku nih. adakah saudara gooku ni tidak mempelajari hukum Fiqhus siyyam? tak pernah dengar puasa sunat nabi daud?
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby KulopAtoi on Tue Jul 06, 2004 5:48 am

Assalamualaikum :)

Ana ... bila baca apa yang tertulis... rasa kaget pong ader... dan rasa keliru pong ada...

001

Mutlak ana setuju ngan akhi z@yed .... tidak punya keharusan bagi mana mana muslim untuk menghukum kafir kepada mana mana muslim lain... melainkan apabila ianya diputuskan oleh badan yang dipetanggungjawabkan dan selayaknya berbuat demikian.

002

Mutlak ana setuju... perlu dibezakan... antara menjatuhkan hukuman kufur keatas mana mana individu muslim yang menyertai hizbut tahgut... dimana individu dan kumpulan... memerlukan pemerhatian dan penelitian dan pendekatan yang berbeza serta yang rapi...sebelum dijatuhkan hukuman kufur...

003

Mutlak ana setuju... umumnya... dikalangan muslim.... zahir sesuatu tidak menjadi sebab jatuhnya hukum.... bahkan zahir sesuatu.. memerlukan penilitian dan pensahihan... sebelum dijatuhkan hukum.

Hatta sebelum dijatuhkan hukum... pihak yang mendakwa.. mesti membuktikan ... tanpa sebarang keraguan.. hukuman harus dijatuhkan... dan bilamana hukuman telah dijatuhkan... pihak tertuduh... mengikut kecenderungan ana...9imam mazhab berbeza pendapat ) perlu diberikan tempuh.. dengan didikan dan tarbiyah.. dengan rujukan dan kuliah... dalam tempoh tertentu... dan setelah usaha sedemikian tidak menghasilkan perubahan fikrah dan sikap.. then.. baru dapat diputuskan..

004

Satu perkara lagi... jenerasi demi jenerasi... dari khawarij sehingga syiah... manifestasi fikrah mereka berlangsung hingga hari ini...

Saudara Gooku.. perlu prihatin dengan masaalah takfir.. yang telah melanda didalam masyarakat islam... dan setelah menginsafi apa yang berlaku... saya yakin... kita tidak akan secara mutlak... dengan semudahnya menghukum kafir kepada mana mana individu muslim... atau kumpulan muslim... kerana ... apabila di tunjukkan jari kita kepada muslim lain sebagai kafir... maka bencana nya adalah terlalu berat bagi kita...seandainya... syahadah simuslim tadi sahih disisi Allah..

Maka kenapakah agenda ini.. seolah olah menjadi agenda utama sebahagian dari kita :)

005

Dalam hal ayat al maidah yang di bincangkan..

maksud saya bertanya... adalah sekadar memperingatkan... kita tidak boleh membuat satu kenyataan yang terlalu umum... dan .. kemudian menganggapnya benar... sedangkan keumuman kenyataan tadi sendirinya adalah bakal mengundang sesuatu yang pincang...

Selaku pejuang barisan depan... anta seharusnya berhati hati... dalam mengeluarkan kenyataan.. jangan sesekali didahului lidah Rasul dan firman Allah...

Kita tidak punya hak... dan tak boleh berkata sesuatu atas nama Islam... atas nama Rasul... atas nama Allah... sedangkan yang kita bawakan adalah pincang dan tidak benar... bencana nya saya percaya Gooku sendiri cukup faham... :)

Ingat...yang kita perjuangkan adalah hak Allah... bukan hak kita... yang kita perjuangkan adalah risalah Rasulullah... bukan fikiran dan prasangka kita....

Maka sewajarnya... apa yang diperjuangkan... adalah benar mengikut ruh dan kaedah yang dibawakan oleh Rasullullah dan menepati jua kehendak Allah... tidak kita punya hak dan peranan..mengolahnya mengikut fikrian dan persangkaan kita... :)

006

Berhubung dengan proses demokrasi... ianya adalah satu jalan... ada keadaan yang menjadikan nya haram... ada keadaan yang menjadikan nya harus... dan saya sendiri .. secara peribadi.. meragui sistem demokrasi... atas sebab sebab yang berbeza... dari hujjah yang saudara gunakan dalam menentang demokrasi :)

Dan secara mutlak menyatakan segala bentuk pendekatan melalui sistem demokrasi adalah haram dan mengundang kekufuran... maka bagi saya... ianya adalah kenyataan yang keterlaluan...

Dan saya rasa.. perlu dibezakan yang mana isu asas...dan yang mana isu sampingan... memberikan penekanan...akidah dan ibadah..seolah olah terbina semestinya dengan pendekatan khilafah semata... mungkin memalingkan ummah.. akan konsep akidah yang lebih luas dari skop pendekatan khilafah... dalam urusan uluhiyah... rububiyah... hakimiah... dan yang lelain lagi..

Khilafah adalah salah satu jalan ... yang mesti kita usahakan... tetapi bukan matalamat akhir dan hanya satu satunya jalan ... dalam urusan pengabdian diri kepada Allah...

007

dan berhubung dengan cara yang diperlukan... dalam membangkitkan kesedaran dan mencari jalan keluar...

saya mengambil petikan saudara..

1.Aspek Ittiba (jalan ditempuhi)

Aktiviti dakwahnya berbentuk pemikiran dan menuruskan kepentingan umat (politik) dari segi pembentukkan cara berfikir masyarakat yang rosak dengan menyampaikan akidah, pandangan hidup dan pemahaman Islam yang betul.


Yang utama dan terutama bagi saya... ialah dari sudut pendidikan... dari sudut iqra.. ba ismi rabbika... dari sudut peningkatan ilmu... dan peningkatan amal

dan dalam apa apa hal sekali pong... bila disebut ilmu...pendidikan... tarbiyah...iqra' ba ismi rabbi... maka ianya perlu bertahap tahap... model yang ditunjukkan oleh Rasullulah adalah contoh utama..

Kita kena didik diri kita... keluarga kita dan masyarakat kita... dengan ilmu yang benar... dari rujukan yang benar... dengan mengikuti manhaj Rasulullah... yang benar

Realitinya... dalam diri kita.. atau keluarga kita atau masyarakat kita... marhalah tu bakal berbeza dan memang berbeza...

Ada yang teramat memerlukan pendekatan marhalah pembinaan akidah asasi... di peringkat dakwah Rasul di Mekah... ada yang perlukan tarbiyah.. uhud dan badar...ada yang perlukan tarbiyah madinah... dan ada yang perlukan tarbiyah khalifah khalifah yang benar..

Bahkan... apabila kita melihat perjalanan dan hikmah kerasulan Rasul demi Rasul... maka disana sendiri... bakal kita lihat betapa berbezanya jenis jenis taghut yang mengajak manusia untuk mengabdikan diri kepada makhluk.... disana bakal kita timba pengalaman... pendekatan yang berbeza diperlukan dalam menghadapi realiti yang berbeza,....

Realitinya bagi saya.... keadaan masyarakat yang berbeza.. memerlukan pendekatan yang berbeza... keadaan kefahaman masyarakat yang tak kenal apa itu kufur... apa itu nifak... apa itu syirik... apa itu qadariyah mahupun jabariah... tak kenal Islam tu apa.. Iman tu aper... Al Quraan tu apa... sehinggkan Al Quraan itu sebagai ktab dan tidak ianya punya peranan dalam kehidupan kita... dan hadith tu aper... maka mana mungkin hanya satu formula saja yang kita paksakan keatas masyarakat tadi... dalam menyeru dan membawa diri kita dan mereka untuk menerima Islam...

Dan bila datang team team yang menyeru kepada khilafah... maka.. kecenderungan saya... target perjuangan tadi tidak mengambil kira pendekatan berhikmah dengan memenafaatkan pengalaman Rasulullah...

Kita seakan terbawa kepada end point... tetapi tidak cuba membina setapak demi setapak... sehingga lahirnya jiwa jiwa ynag beriman...sehingga jiwa jiwa tadi mengenali islam dan beramal dengan nya...sehingga jiwa tadi... apabila disebut nama Allah... maka gementarlah hati mereka... dan bila dibacakan ayat ayat Allah... maka bertambahlah keimanan mereka...

Selagi jiwa jiwa tersebut tidak kita lahirkan dalam diri kita... saudara teruskan laungan khilafah... maka pada saya... sasaran saudara terlalu jauh dari memenafaatkan pengalaman Rasululalah saw dan realiti yang saudara bawa... juga terlalu jauh dari apa yang dihadapi oelh ummah masa kini :)

Sekian dulu komen saya untuk kali ini...sehingga ketemu lagi :)

relax beb...i m surely ur brader... n never ur enemy... :) :):)

wasslaam
KulopAtoi
K. Pengendali
K. Pengendali
 
Posts: 1848
Joined: Sat Feb 24, 2001 8:00 am
Location: Ujung Sana

Postby z@yed on Tue Jul 06, 2004 8:11 am

kalaupun mirip-mirip berlaku. Kerana, hukum rejam itu dilakukan atas perintah Allah . Dan hukum rejam yang dilakukan sebelum kedatangan Rasulullah saw dan sebelum datangnya Islam bukan berlandaskan perintah dari Allah.


Berhati2 apa yg kamu tulis ini. Sebab pulut santan binasa; sebab ikut logik aqal akidah binasa.

Apakah nabi2 dulu tidak menerima wahy dari Allah S.W.T sehingga kamu mengatakan bahawa ia bukan berlandaskan perintah dari Allah?

Apakah akidah nabi2 terdahulu tidak sama dgn Muhammad S.A.W? Apakah akidah mereka menyeleweng sehingga kamu mengatakan bahawa AMALAN SBLM KEDATANGAN ISLAM adalah zaman jahiliyyah? Apakah alquran berdusta ttg qissah nabi2 terdahulu?

Cuba anda belek2 hadith nabi S.A.W. sblm membuat konklusi.

Sedikit renungan terhadap ilmu fiqh spt yg saya sebut; Syar'u Man Qablana -- kaedah ini ialah syariat umat terdahulu. Bukan semua syariat umat terdahulu terbatal; ada yg batal sepenuhnya dan ada digantikan dgn perkara lain dan ada diterimapakai sepenuhnya.

Kalau dikatakan BATAL ke semuanya; maka BATALLAH aqidah para nabi sebelum ini. Wallahi; ini adalah dusta.

Jgn terlalu menumpukan diri pada khilafah yg dilaungkan; ttp mengabaikan ilmu lain sehingga menggunakan logika Akal utk menolak perkara yg sahih sedangkan ia dari nabi S.A.W.

Bukak sahih bukhari dan Muslim:

‏حدثنا ‏ ‏علي بن عبد الله ‏ ‏قال حدثنا ‏ ‏سفيان ‏ ‏قال حدثنا ‏ ‏عمرو بن دينار ‏ ‏أن ‏ ‏عمرو بن أوس ‏ ‏أخبره أن ‏ ‏عبد الله بن عمرو بن العاص ‏ ‏رضي الله عنهما ‏ ‏أخبره ‏
‏أن رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏قال له ‏ ‏أحب الصلاة إلى الله صلاة ‏‏ داود ‏ ‏عليه السلام ‏ ‏وأحب الصيام إلى الله صيام ‏‏ داود ‏ ‏وكان ينام نصف الليل ويقوم ثلثه وينام سدسه ويصوم يوما ويفطر يوما

malah dlm sahih bukhari ada tajuk khas ttg ini:
صحيح البخاري - الصوم - صوم داود عليه السلام

Apakah itu puasa sunat nabi daud? Puasa selang sehari. Puasa hari ini; besok tak puasa. lusa puasa; tulat tak puasa.
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby fikrul mustanir on Tue Jul 06, 2004 9:23 am

Assalamualaikum,

Terlebih dahulu izinkan saya memberikan pandangan dan komen......bukan apa sayang nak lepaskan peluang untuk berdailog dengan akhi kulop atoi (KA) kita. Apahal bang lama tak degou berita? :D

001

Mutlak ana setuju ngan akhi z@yed .... tidak punya keharusan bagi mana mana muslim untuk menghukum kafir kepada mana mana muslim lain... melainkan apabila ianya diputuskan oleh badan yang dipetanggungjawabkan dan selayaknya berbuat demikian.

002

Mutlak ana setuju... perlu dibezakan... antara menjatuhkan hukuman kufur keatas mana mana individu muslim yang menyertai hizbut tahgut... dimana individu dan kumpulan... memerlukan pemerhatian dan penelitian dan pendekatan yang berbeza serta yang rapi...sebelum dijatuhkan hukuman kufur...

003

Mutlak ana setuju... umumnya... dikalangan muslim.... zahir sesuatu tidak menjadi sebab jatuhnya hukum.... bahkan zahir sesuatu.. memerlukan penilitian dan pensahihan... sebelum dijatuhkan hukum.

Hatta sebelum dijatuhkan hukum... pihak yang mendakwa.. mesti membuktikan ... tanpa sebarang keraguan.. hukuman harus dijatuhkan... dan bilamana hukuman telah dijatuhkan... pihak tertuduh... mengikut kecenderungan ana...9imam mazhab berbeza pendapat ) perlu diberikan tempuh.. dengan didikan dan tarbiyah.. dengan rujukan dan kuliah... dalam tempoh tertentu... dan setelah usaha sedemikian tidak menghasilkan perubahan fikrah dan sikap.. then.. baru dapat diputuskan..

004

Satu perkara lagi... jenerasi demi jenerasi... dari khawarij sehingga syiah... manifestasi fikrah mereka berlangsung hingga hari ini...

Saudara Gooku.. perlu prihatin dengan masaalah takfir.. yang telah melanda didalam masyarakat islam... dan setelah menginsafi apa yang berlaku... saya yakin... kita tidak akan secara mutlak... dengan semudahnya menghukum kafir kepada mana mana individu muslim... atau kumpulan muslim... kerana ... apabila di tunjukkan jari kita kepada muslim lain sebagai kafir... maka bencana nya adalah terlalu berat bagi kita...seandainya... syahadah simuslim tadi sahih disisi Allah..

Maka kenapakah agenda ini.. seolah olah menjadi agenda utama sebahagian dari kita


Sebenarnya.....setelah saya meneliti tulisan Gooku...tidak ada pong perkataan bahawa dia mengkafirkan penguasa yang beragama Islam tetapi menerapkan hukum yang tidak diturunkan oleh Allah SWT. Yang saya nampak hanyalah seperti berikut;

Gooku tulis:
Allah swt telah menetapkan bahawa penguasa yang tidak menerapkan seluruh hukum islam atau menerapkan sebahagian yang lain dan meninggalkan sebahagian yang lain, sebagai Kafir jika dia tidak meyakini kelayakkan sebahagian hukum yang ditinggalkannya itu


Ianya adalah sama sebagaimana yang dipegang oleh brader KA dan Zayed. Maksudnya kat sini gooku berpendapat jika seseorang muslim (tak kira le penguasa ke atau rakyat) memilih untuk mengamalkan peraturan yang tidak datang dari Allah SWT dalam hidupnya, kemudian dia berpendirian bahawa hukum (yang diamalkan) tersebut lebih layak atau baik dari hukum Allah SWT maka ia kafir. Cuma untuk kita mengatakan dia kafir diperlukan hujah yang nyata, misalnya dari pengakuan sipelaku itu sendiri apabila dia berkata bahawa hukum yang diamalkan itu lebih baik dari hukum yang diturunkan oleh Allah SWT.

Diharap ini dapat menjernihkan keadaan kerana saya lihat ada pihak yang cuba menghigh-lightkan seolah-olah gooku menuduh bahawa jika tak mengamalkan hukum Allah SWT sahaja itu secara otomatik orang itu kafir. Sedangkan secara terang gooku menyertakan syarat bahawa jika orang tersebut memiliki iqtikad bahawa hukum selain dari hukum Allah itu lebih layak dari hukum Allah barulah akidah dia rosak (kafir). Apa maksud pihak tersebut menyalah tafsirkan tulisan gooku, Allah sahaja yang Maha Tahu. Cuma saya nasihatkan janganlah kerana kebencian dia kepada suatu kaum itu menyebabkan dia berlaku zalim.

terkejut benar saya baca tulisan gooku nih. adakah saudara gooku ni tidak mempelajari hukum Fiqhus siyyam? tak pernah dengar puasa sunat nabi daud?


Saya lagi terkezut.....apa bila melihat akhi boleh terkejut apabila melihat seorang muslim tidak mengetahui perkara yang nafilah. :D

Bukan tak boleh terkejut......tapi kalu bukan pada tempatnya......ini satu penyakit......orang tua-tua kat Johor kata "lemah semangat", mungkin akhi KA tahu bab ni? Jika tak ubat lama kelamaan boleh jadi penyakit "Latah" pulak! :gelak:

Insya'Allah jika berkesempatan saya akan ulas lagi terutama dalam bab "syar'u man qablana, syar'u lana" dan lain-lain.

Wasalam. :D
User avatar
fikrul mustanir
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2495
Joined: Wed Aug 13, 2003 5:53 pm
Location: The Future Daulah Khilafah

Postby z@yed on Tue Jul 06, 2004 9:47 am

Sdr. Zayed tak terjemahkan habis iaitu bahagian
وَقِيلَ : أَيْ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِجَمِيعِ مَا أَنْزَلَ اللَّه فَهُوَ كَافِر. Saya amat bebesar hati jika sdr zayed boleh menterjemahkannya.


sebenarnya tafsir ayat itu tidak habis. tak perlu saya tafsirkan sbb saya sudah sebut sblm bahawa bahawa ada dua jenis penguasa:
1. Satu yg mengabaikan sahaja
2. Satu yg mengabaikan dgn keingkaran/kebencian/dsb

dan tafsir itu berkaitan dgn golongan kedua.

Lihat ayat penuh:

وَقِيلَ : أَيْ وَمَنْ لَمْ يَحْكُم بِجَمِيعِ مَا أَنْزَلَ اللَّه فَهُوَ كَافِر ; فَأَمَّا مَنْ حَكَمَ بِالتَّوْحِيدِ وَلَمْ يَحْكُم بِبَعْضِ الشَّرَائِع فَلَا يَدْخُل فِي هَذِهِ الْآيَة

saya pula mintak saudara FM tafsirkan ayat penuh ini. boleh kan? :)


Saya lagi terkezut.....apa bila melihat akhi boleh terkejut apabila melihat seorang muslim tidak mengetahui perkara yang nafilah.

Bukan tak boleh terkejut......tapi kalu bukan pada tempatnya......ini satu penyakit......orang tua-tua kat Johor kata "lemah semangat", mungkin akhi KA tahu bab ni? Jika tak ubat lama kelamaan boleh jadi penyakit "Latah" pulak!


betul jugak tak kena pada tempatnya. begitu juga orang yg menyeru kepada sesuatu ttp bukan pada tempatnya. itu pun penyakit.

terkejut ini mungkin pada tempatnya..orang yg menulis bagai nak rak..kalau sekali imbas mcm ulamak besar yg faqih..yang mendalami hukum2 fiqh..tapi bab nafilah ni tak tahu. lainlah kalau yg menulis tuh; seorang yg jahil bab agama..itu mungkin kita tak terkejut. tambah pulak orang yg menulis itu mencabar.
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby fikrul mustanir on Tue Jul 06, 2004 10:19 am

terkejut ini mungkin pada tempatnya..orang yg menulis bagai nak rak..kalau sekali imbas mcm ulamak besar yg faqih..yang mendalami hukum2 fiqh..tapi bab nafilah ni tak tahu. lainlah kalau yg menulis tuh; seorang yg jahil bab agama..itu mungkin kita tak terkejut. tambah pulak orang yg menulis itu mencabar.


Bukankah.....ada hadis yang menerangkan kepada kita bahawa sampaikan walaupun satu ayat dari Rasulullah saw, walaupun kepada orang yang lebih faqih dari kita? Tak kan lah saudara yang faqih boleh terlepas pandang hadis yang popular dikalangan muslimin ni? Jika benar ini satu kejutan yang besar bagi saya. Tak tahulah jika ada ulamak hadis alaf baru yang mendaifkan hadis ini?

Wasalam.
User avatar
fikrul mustanir
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2495
Joined: Wed Aug 13, 2003 5:53 pm
Location: The Future Daulah Khilafah

Postby z@yed on Tue Jul 06, 2004 10:40 am

:gelak: :gelak: apa yg kamu mengarut ni Fikrul Mustannir?

Bukankah.....ada hadis yang menerangkan kepada kita bahawa sampaikan walaupun satu ayat dari Rasulullah saw, walaupun kepada orang yang lebih faqih dari kita?


Hadith bukhari, "Sampaikanlah dari aku walau satu ayat."

1. saya tak pernah kata apa yg GOOKU tulis itu SEMUA silap atau salah.
2. apa yg GOOKU sampaikan bahawa puasa sunat nabi daud adalah tertolak menepati hadith di atas?

Tak kan lah saudara yang faqih boleh terlepas pandang hadis yang popular dikalangan muslimin ni? Jika benar ini satu kejutan yang besar bagi saya. Tak tahulah jika ada ulamak hadis alaf baru yang mendaifkan hadis ini?


Bila masa saya terlepas pandang hadith ini? ulamak mana pulak yg mendhaifkannya? :gelak: :gelak: ini satu kejutan bagi saya kerana tiba2 pulak terkeluar tajuk ni....
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby GOOKU on Tue Jul 06, 2004 1:22 pm

Rasulullah bersabda:
"Allah telah membuat seorang hamba yang mendengar kata-kataku, lalu menjaganya, mengingatnya dan mengamalkannya menjadi kaya. Boleh jadi, ia akan menjadi pembawa pemahaman terhadap orang yang belum faham dan boleh jadi pula, ia akan menjadi pembawa pemahaman kepada orang yang lebih faham dari dirinya"

[HR at-Turmudzi]

Itulah hadis yang sedang dibincangkan. Jangan terlepas pandang.

Tuan Kulop Atoi menulis,
Saudara Gooku.. perlu prihatin dengan masaalah takfir.. yang telah melanda didalam masyarakat islam... dan setelah menginsafi apa yang berlaku... saya yakin... kita tidak akan secara mutlak... dengan semudahnya menghukum kafir kepada mana mana individu muslim... atau kumpulan muslim... kerana ... apabila di tunjukkan jari kita kepada muslim lain sebagai kafir... maka bencana nya adalah terlalu berat bagi kita...seandainya... syahadah simuslim tadi sahih disisi Allah..


Maaflah, saya tiada menyinggung perasaan mana-mana pihak baik individu, jamaah dan kepala negara. Sekurang-kurang kita menuduh seseorang yang menjatuhkan hukum kafir dengan mudah-mudah adalah tuduhan yang tidak berasas, jadi fahamilah posting yang lepas, dimana telah tercatat sebegini:

GOOKU Dihantar: Aha Jul 04, 2004 2:38 am Subjek Mesej:

--------------------------------------------------------------------------------

Surah Al Maidah tiga serangkai ini iaitu 44,45 dan 47, adalah maksud bukanlah untuk menjatuhkan hukum kepada kesemua manusia dan bukanlah kerja saya untuk melabelkan semua manusia samada kafir, fasik ataupun zalim, begitu juga bukan tugas saya meletakkan seseorang itu berhak mendapat pahala atau dosa dan seterusnya mendapat syurga atau neraka. Ditegaskan sekali lagi, itu bukan tugas saya, cuma hanya menyampaikan apa-apa yang tertulis dalam Al Quran.

Dari kitab Dakwah Islam, jilid ke-2. Didalam ayat tersebut Allah swt menghukumi kafir, zalim ataupun fasik bagi orang yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan. Lafadz (ma) disini berbentuk umum, mencakupi seluruh hukum-hukum syarak yang diturunkan, baik berupa perintah ataupun laranganNya. Berdasarkan penjelasan diatas nampak dengan jelas dan tidak lagi keraguan bahawa wajib bagi kaum muslim, baik individu, jamaah maupun negara untuk menerapkan hukum islam secara sempurna (total), tanpa menunda-nunda, melambatkan ataupun bertahap-tahap dalam penerapannya. Allah swt telah menetapkan bahawa penguasa yang tidak menerapkan seluruh hukum islam atau menerapkan sebahagian yang lain dan meninggalkan sebahagian yang lain, sebagai Kafir jika dia tidak meyakini kelayakkan sebahagian hukum yang ditinggalkannya itu. Allah swt juga mengganggapnya zalim jika dia tidak menerapkan sebahagian hukum seraya tetap menyakini kelayakkan penerapan hukum islam.


Maaflah sekali lagi, sebab membesar perkataan "Jika", bukan apa, takut terlepas pandang.

Jika, itu mereka-mereka yakin bahawa hukum islam tidak kelayakan.
Maka, berfikirlah secara positif. Bukan yang menjatuhkan hukuman dan bukan menuduh sesiapa pun. Kalau betullah Gooku suka menuduh, baik ada nama Si Fulon bin Si fulon secara direct. Tetapi secalit nama orang tidak terkeluarpun.

Berfikir secara positif, ini sekadar ingatan kita bersama. Seruan Gooku berniat baik. Kitalah menjaga Aqidah masing-masing. Cukuplah kita menyakini bahawa semua hukum islam yang nyatanya datang dari Maha Pencipta manusia iaitu Allah.

Berfikir secara positif, ini sekadar ingatan kita bersama. Biarlah kita menjadi beriman apa-apa yang telah diturunkan oleh Allah. Cukup berkata "YA" kepada hukum Allah tersebut.

SElepas ini, tiada isu kafir mengkafir sesama muslim lagi. Kita buang yang keruh dan ambil yang jernih.
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby GOOKU on Tue Jul 06, 2004 1:42 pm

Apakah perbezaan posting Tuan Z@yed dengan posting Gooku.

Posting Tuan Z@yed.
z@yed Dihantar: Kha Jul 01, 2004 8:04 am Subjek Mesej:

2. Apakah kafir orang yg berhukum selain hukum Allah? (هل الحكم بغير ماانزل الله كفر؟)

Kata dr Kholid bin Ali Al-Anbary dlm kitabnya (الحكم بغير ما انزل الله) menyebut bahawa orang yg tidak berhukum dgn apa yg diturunkan oleh Allah tidak mengeluarkan seseorang itu dari agamanya kecuali dgn pengingkaran dan pendustaan atau adanya penghinaan atau sombong dan angkuh walaupun masih ada percaya dan pengakuan.

Tafsir para salaf mengenai ayat al-maidah:
1. Ikrimah berkata: “Barangsiapa yg tidak berhukum dgn apa2 yg diturunkan Allah dlm keadaan ingkar terhadapnya, maka dia telah kafir dan barangsiapa yg mengakuinya (kewajipan melaksanakan hukum) ttp tidak melaksanakannya, maka dia zalim dan fasiq.” (mukhtasar tasfir al-khaazin 1/310)

2. Mujahid berkata ttg ayat al-maidah: “Barangsiapa yg meninggalkan berhukum dgn apa2 yg diturunkan Allah dlm keadaan dia menolak al-quran; maka dia kafir, zalim dan fasiq.”

3. Lantaran itu, al-hafiz ibn hajar al-asqalani menaqalkan perkataan dari alqurtubi:

ولهذا لما نقل الحافظ ابن حجر عن القرطبي قوله: حيث جاء الكفر في لسان الشارع فهو جحد المعلوم من دين الإسلام بالضرورة الشرعية

“Apabila ditemui perkataan kufur dlm alquran atau hadith, maksudnya keingkaran terhadap hukum2 yg diketahui secara dharuri daripada agama.” (فتح الباري ج13 ص75 ط الحلبي)


Dengan posting Gooku

GOOKU Dihantar: Aha Jul 04, 2004 2:38 am Subjek Mesej:

--------------------------------------------------------------------------------

Dari kitab Dakwah Islam, jilid ke-2. Didalam ayat tersebut Allah swt menghukumi kafir, zalim ataupun fasik bagi orang yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan. Lafadz (ma) disini berbentuk umum, mencakupi seluruh hukum-hukum syarak yang diturunkan, baik berupa perintah ataupun laranganNya. Berdasarkan penjelasan diatas nampak dengan jelas dan tidak lagi keraguan bahawa wajib bagi kaum muslim, baik individu, jamaah maupun negara untuk menerapkan hukum islam secara sempurna (total), tanpa menunda-nunda, melambatkan ataupun bertahap-tahap dalam penerapannya. Allah swt telah menetapkan bahawa penguasa yang tidak menerapkan seluruh hukum islam atau menerapkan sebahagian yang lain dan meninggalkan sebahagian yang lain, sebagai [b]Kafir jika dia tidak meyakini kelayakkan sebahagian hukum yang ditinggalkannya itu. Allah swt juga mengganggapnya zalim jika dia tidak menerapkan sebahagian hukum seraya tetap menyakini kelayakkan penerapan hukum islam. [/b]



Kan maksudnya lebih kurang sama. Mungkin ada nama Gooku,maka ianya pembawa kefahaman yang salah, dan sebaliknya mungkin ada nama Z@yed ianya membawa fahaman yang betul. Mungkin Gooku adalah ahli setia sedangkan Z@yed seorang pengendali. Jadi apa bezanya dari posting kita berdua.???

Pada hal, kedua-dua membawa pemahaman yang sama.

Jadi, jangan main tuduh menuduh. Kan tidak elok.
ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
User avatar
GOOKU
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2342
Joined: Wed Jan 28, 2004 12:14 am

Postby z@yed on Tue Jul 06, 2004 1:48 pm

inilah namanya kegopohan.

baca baik2 di mana saya kata segala tulisan kamu SALAH?
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby nahzaluz on Tue Jul 06, 2004 3:26 pm

gooku, soalan saya macam mana? :D
nahzaluz
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 295
Joined: Sun Dec 07, 2003 1:18 pm

Next

Return to Bicara Al-Qur'an & Hadith

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest