Ada Petua Ibu Mengandung dan pengalaman mengandung?

Untuk apa-apa bicara khusus berkaitan kaum Hawa.
Pengendali :: limau nipis, BALKIS

Postby T-NEE on Fri Sep 03, 2004 12:00 pm

nak share dgn sumer.. :kenyit: boleh caya ke ni? :gelak:

Choice of a baby BOY or GIRL

Hope it is useful for some of you in planning stage. For those of you do not have any plan in the near future, you can keep it for future reference.

Background:
Man’s sperm consists of X & Y spermatozoa, X spermatozoon decides the female whereas Y is the male. Referring to these physiological properties of the spermatozoa, gynecologists set up the theory of ‘Choice of a girl or a boy’.


1st factor: Food
If you want a baby girl:
Husband must eat more alkaline food, wife eats more acidic food.
If you want a baby boy:
Husband eats more acidic food, wife eats more alkaline food.

Alkaline food: vegetables, fruits, egg white, milk, algae, etc.
Acidic food: meat, seafood, etc.


2nd factor: Timing (When to do it?)
If you want a baby girl:
Frequent copulation during pre-ovulation period.
If you want a baby boy:
Copulating just before ovulation or just after ovulation.

How to confirm ovulation period:
Body temperature increases (you may want to use SPC chart to monitor your body temperature here).


3rd factor: Penetration (How to do it?)
If you want a baby girl:
Husband to avoid deep penetration in the female vagina during copulation.
If you want a baby boy:
Deep penetration by the husband is suggested.

Reasoning:
Characteristics of X & Y spermatozoa
- X: Marathon runner with good stamina
- Y: Sprinter but poor stamina
So, with deep penetration, the chances for Y to reach destination will be higher.


4th factor: Stimulation
If you want a baby girl:
Wife should avoid stimulation during copulation. Secretion from female vagina becomes alkaline when stimulated, therefore this promotes the activity of Y spermatozoon.
If you want a baby boy:
Husband ejaculates after wife has been stimulated.


5th factor: Wife’s Preparation
If you want a baby girl:
Rinse the vagina with solution dissolving 2 spoonfuls of white vinegar in 1 liter of water. Since an acidic condition decreases activity of Y spermatozoon.
If you want a baby boy:
Rinse the vagina with solution dissolving 2 spoonfuls of soda in 1 liter of water.


6th factor: Positioning
If you want a baby girl:
Female to be on the top position & male to be on the bottom position.
If you want a baby boy:
Male to be on the top position & female to be on the bottom position. This posture allows the Y spermatozoon to reach the destination faster.


*************************************************************************************************************
The wisdom of our (?) ancestors!
For those planning to have a baby & those who will need to plan in future, the chart below may help you to predict the sex of your future child.
The accuracy of the chart has been proved by thousands of People and is believed to be 99 percent accurate.
Believe it or not.

WOMAN’S CONCEIVING AGE

AGE 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31

MONTH 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31
1 G B G B G B B G B G B G B B
2 B G B G B B G B G B G B G G
3 G B G G B G B B B G B G G B
4 B G B G G B B G G B G G G G
5 B G B G B B G G G G G B G G
6 B B B G G G B B B G G B G G
7 B B B G G B B G G B B B G G
8 B B B G B G G B B B B B G G
9 B B B G G B G B G B B B G G
10 B B G G G B G B G B B G G G
11 B G B G G B G B G G G G B G
12 B G B G G G G B G B G G B B

AGE 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45
MONTH 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45
1 B G B B G B G B G B G B B G
2 G B G B B G B G B G B G B B
3 B B B G B B G B G B G B G B
4 G B G B G B B B B G B G B G
5 G G G G B G B B G B G B B G
6 G G G G G B G G B G B G B G
7 G G G G G G B G B B G B G B
8 G B G B G B G B G B B G B G
9 G G G G B G B G B G B B G B
10 G G G G B B G B G B G B B G
11 G G B B B G B G B G B B G B
12 B B B B B B G G G B G B G B

EXPLANATION
You can choose for yourself whether you want a boy or a girl by following the chart. The woman’s age from 18 to 45 (Chinese reckoning) is on the top line while the months Jan to Dec indicate the month when the baby is conceived. By following the chart you will be able to tell in advance whether your baby will be a boy or a girl. Thus, you can plan to have a boy or a girl.

This chart has been taken from a Royal tomb near Peking, China. The original copy is kept in the institute of Science of Peking. The accuracy of the chart has been proved by thousands of People and is believed to be 99 percent accurate. By reckoning, you follow a line drawn from the figure representing the woman’s age to a line drawn from the month the baby is conceived.
For instance, if the woman is 27 years old and her baby is conceived in Month 1 (according to the Chinese Lunar Calendar), then her baby will be a girl. The chart is based on the month the baby is conceived and not on the birth of the baby, B-Male, G-Female.

Remarks: A Chinese Scientist discovered and drew this chart which was buried in a Royal tomb about 700 years ago.
T-NEE
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 14
Joined: Tue Apr 06, 2004 3:10 pm
Location: selangor

Study shows toxin in breast milk

Postby FongSaiYuk on Thu Sep 30, 2004 1:16 pm

Wednesday, September 29, 2004

100 percent discovery rate in Northwest samples is 'troubling'

By CAROL SMITH
SEATTLE POST-INTELLIGENCER REPORTER

A toxin found in widely used flame retardants has turned up in 100 percent of nursing mothers tested in Washington and other Northwest states.

The study, released yesterday by Seattle-based Northwest Environment Watch, found PBDEs (polybrominated diphenyl ethers) in all 40 breast-milk samples taken from women in Oregon, Washington, British Columbia and Montana. PBDEs are found in foam furniture padding and other textiles, as well as the hard plastics used to house electronic equipment, including computers.

"It's troubling that we found it in every sample we tested," said Clark Williams-Derry, research director for Northwest Environment Watch, a non-profit environmental watchdog group. The findings match other studies that show similar levels in women's breast milk nationwide.

Still, it was a shock for Maria Dolan, 35, who participated in the study while nursing her daughter, who was born last year.

"I think I lead a healthy life, and I was curious what a healthy person's level of toxicity would be," she said of volunteering to participate in the study. She was surprised to learn how high her levels were.

"I'm someone who pays attention to what I eat, hikes, spends a lot of time outside and filters my water," she said. "What my case illustrates is (exposure to PBDEs) is not something you can avoid anymore. They are so pervasive."

Researchers have several theories about how PBDEs enter the body. They are found in food, especially animal fats. But they may also be inhaled in household dust, said Williams-Derry.

The study found levels ranging from 6 to 321 parts per billion, with half the samples measuring above 50 ppb and half below. Although these levels are about the same as those found in other studies in North America, they are 20 to 40 times higher than levels found in Sweden and Japan, Williams-Derry said. Sweden and Japan have already taken steps to phase out or ban PBDEs.

"The levels (in the United States) are high and rising rapidly," he said. "They have increased approximately 15-fold over the last two decades."



Researchers are not sure what the health effects of exposure to the chemicals might be. Animal studies suggest they may impair learning and memory, as well as affect fertility, he said.

Williams-Derry and others emphasized, however, that the health benefits of breastfeeding for both infants and mothers still outweighed potential risks from exposure to PBDEs in breast milk. "This does not mean women should stop breastfeeding," he said. Environmental activists said the findings supported the need to reduce or ban use of PBDEs in consumer products.

"We know from experience in Europe and other places that when (these chemicals) are banned, the levels, particularly in breast milk, decline," said Laurie Valeriano, policy director for the non-profit Washington Toxics Coalition, which is working with government and industry groups to phase out the chemical.

In April, Gov. Gary Locke signed an executive order directing the state Department of Ecology in conjunction with the Department of Health to develop a program to phase out persistent toxic chemicals, including all forms of PBDEs. A draft proposal is expected to be available for public comment by mid-October.

Public hearings will be held in Seattle from 7 to 9 p.m. Oct. 19 at the Best Western Executive Inn, 200 Taylor Ave., and also in Spokane from 7 to 9 p.m. Oct. 26 at 515 W. Sprague Ave.

P-I reporter Carol Smith can be reached at 206-448-8070 or carolsmith@seattlepi.com
User avatar
FongSaiYuk
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1322
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: KL @ `arus el bahr el mutawassit

tanya pengalaman

Postby ss on Sat Oct 30, 2004 2:55 pm

assalamu'alaikum
ss
Ahli
Ahli
 
Posts: 1
Joined: Sat Oct 30, 2004 2:49 pm

Re: tanya pengalaman

Postby eternal_beau on Wed Nov 10, 2004 1:10 am

ss wrote:assalamu'alaikum

w'mussalam...
selamat datang ..
-:Joint me Today Be a Gempakforum member now :-http://www.gempakforum.cjb.net/
eternal_beau
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 154
Joined: Tue Aug 10, 2004 8:40 pm
Location: scotland uk

Postby azfnd on Mon Nov 22, 2004 3:07 pm

Assalamua'laikum...

Tumapng tanya sket.., wife saya skang ni sarat mengandung 6 bulan anak first kami. Dia mengadu kat saya yg dia tak larat nak sujud masa dlm solat. dia kata rasa senak dan berat kepala.
Bole tak sesapa bg sket pendapat? Saya suruh dia solat duduk, masa sujud, tak yah sujud habis, just tunduk kepala takat mana yg mampu. betul tak?/
azfnd
Ahli
Ahli
 
Posts: 7
Joined: Tue Sep 14, 2004 9:05 am
Location: Petaling Jaya

Postby smurf on Mon Dec 20, 2004 3:34 pm

a'kum

rasanya baik saudara afznd tanya soalan ni kat ruangan fekah sbb kat situ insyaAllah ada org yg berkepakaran menjawab.
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby ilham_taqwa on Mon Dec 20, 2004 3:55 pm

Assalamualaikum...

Kak Smurf, apa khabar? selamat kembali ke BMC....
macamana Baby? sihat ker? :)
Image
Iman Itu Lebih Cantik Dari Sekalian Yang Cantik, Nikmat Iman Itu Lebih Manis Dari Madu....dan Memelihara Iman Itu Lebih Sukar Dari Meniti Sehelai Rambut...
ilham_taqwa
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2105
Joined: Tue Jun 11, 2002 8:00 am
Location: Kini Perak, Terengganu Selamanya...

Postby smurf on Tue Dec 21, 2004 12:40 pm

a'kum

ilham, kak smurf dan baby sihat alhamdulillah... :gelak: cuma skrg ni akak selsema skit... harap2 tu tak ler terjangkit kat baby.
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Baik

Postby Ahdahwahdah on Fri Feb 18, 2005 11:23 pm

Ahdahwahdah
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 50
Joined: Fri Feb 18, 2005 10:18 pm
Location: OWN

Postby virtual on Mon Feb 28, 2005 6:10 pm

assalamualaikum...
ana nk bertanya pada sahabt2 sumer...
penting tk abil suntikan rubella?...
leh tk bg pndgn....
Kurangkan gula dlm minuman, tambahkan kemanisan dalam senyuman
Image
virtual
Ahli
Ahli
 
Posts: 10
Joined: Fri Nov 07, 2003 2:35 pm

Postby limau nipis on Tue Mar 01, 2005 7:56 am

Suntikan rubella? Penting!
Tapi tak boleh ambil masa mengandung, sbb ada live virus
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby vogue2704 on Tue Mar 22, 2005 12:21 pm

Assalamualaikum...

Suntikan Rubella tu penting diambil...biasanya kalau dulu kat sekolah la yang ade suntikan Rubella ni...
kita dah kena masa kat sekolah dulu jadi sekarang ni tak payah amik lagi....ni pun dah nak masuk anak ke 2...
jadi sesapa yang belum ambik tu amikla suntikan rubella ni...important to becoming mother and baby....
Manusia di nilai dari hatinya bukan rupanya
vogue2704
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 16
Joined: Mon Oct 04, 2004 1:49 pm

Postby Tyha on Tue Mar 22, 2005 4:29 pm

Tapi sekarang ni baby umur setahun sebulan ,tak kiralah lelaki ke perempuan....semuanya kena suntikan tiga serangkai...termasuk sekali dengan suntikan rubella....baru tahu,sebab hantar Najmi gi cucuk hari tu... :)
User avatar
Tyha
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 2948
Joined: Sat Feb 24, 2001 8:00 am
Location: U.I.A

Postby raihana on Thu Jun 02, 2005 5:59 pm

buat akak2 smua...seronok baca topik nie..banyak information....hana baru pregnant 3 bulan ...seronok sanagt rasanya...tp dlam pd. tu risau sbb. hana ada thalassaemia...so bimbang la ada effect pd pregnancy ni...harap akak2 smua boleh tolong :nangis:
HANYA ALLAH SEBENAR-BENAR TEMPAT PERGANTUNGAN
raihana
Ahli
Ahli
 
Posts: 1
Joined: Sun Jan 23, 2005 8:54 pm
Location: baiti jannati

Postby khaulah_insyirah on Fri Jun 10, 2005 10:16 am

seronoknya ada baby..teringin nak ada baby sendiri :oops:
mungkin lambat lagi kot...masih muda...sonok baca pengalaman akak2 kat sini :kenyit:
Bukan aku tak tahan dengan ujian Mu ya Allah, hanya nak mengadu pada Mu tempat aku kembali nanti....

.:: HaRuMaN MaWaR ::.
User avatar
khaulah_insyirah
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1720
Joined: Wed Jun 08, 2005 4:44 pm
Location: ardhullah

kelahiran songsang

Postby shajar on Fri Jun 10, 2005 1:10 pm

Assalamualaikum,
Saya nak tanya kawan muslimah suma, sesapa yang ada experience kelahiran songsang buley tak kongsi ngan saya, ataupun sebarang doa untuk kandungan songsang semoga dengan izin Allah bayi akan bergerak kedudukan normal. Wallahualam. :)
shajar
Ahli
Ahli
 
Posts: 2
Joined: Thu Jun 09, 2005 12:43 pm

Re: kelahiran songsang

Postby limau nipis on Fri Jun 10, 2005 1:32 pm

shajar wrote:Assalamualaikum,
Saya nak tanya kawan muslimah suma, sesapa yang ada experience kelahiran songsang buley tak kongsi ngan saya, ataupun sebarang doa untuk kandungan songsang semoga dengan izin Allah bayi akan bergerak kedudukan normal. Wallahualam. :)


waalaikummussalam...

ye, saya dulu mengandungkan anak pertama dalam keadaan songsang. tak dapat nak bersalin normal, kena ceaser jugak..

cuma bila mengandung yang no 2 (anak no 1 baru 3 bulan masa tu), saya banyak tawakal dan doa banyak banyak.. suami pun tolong doa, mmg berperanan besar doa ni.. Allah mudahkan urusan, saya dapat bersalin normal walaupun doc kat klinik ckp saya tak mungkin dpt bersalin normal

just sharing my exp.. :)
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby shajar on Tue Jun 14, 2005 5:22 pm

Terima kasih kat limau nipis..cause sharing the experience tu.. emm...btul.. doa dan solat hajat lebih afdal sebagai satu cara untuk mudah bersalin.. :)

Skrang ni... saya ada masalah baru... kat perut...ada bintik-bintik warna merah..gatal..mula tu kat sekitar pusat pas tu mula merebak...adakah itu normal pada ibu mengandung atau masalah kulit.

Buley share experience lagi..! ? :)
shajar
Ahli
Ahli
 
Posts: 2
Joined: Thu Jun 09, 2005 12:43 pm

Postby limau nipis on Fri Jun 17, 2005 11:05 am

shajar wrote:Terima kasih kat limau nipis..cause sharing the experience tu.. emm...btul.. doa dan solat hajat lebih afdal sebagai satu cara untuk mudah bersalin.. :)

Skrang ni... saya ada masalah baru... kat perut...ada bintik-bintik warna merah..gatal..mula tu kat sekitar pusat pas tu mula merebak...adakah itu normal pada ibu mengandung atau masalah kulit.

Buley share experience lagi..! ? :)


Assalamualaikum...

Itu mmg perkara biasa bagi ibu mengandung.. sebab kulit kita akan strecth untuk membawa anak di dalam perut. Jadi banyakkan pakai baby oil atau losyen untuk menghilangkan scratch mark di perut. Kalau masih lagi gatal, boleh refer pada doktor di klinik dan minta krim.

Wassalam
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Re: Ada Petua Ibu Mengandung dan pengalaman mengandung?

Postby madam on Thu Jul 28, 2005 12:12 pm

Asslamualaikum...

sonok nye baca pengalaman u all kat cni...
xsabar rasanye nak tunggu baby kuar... :kenyit:
madam
Ahli
Ahli
 
Posts: 2
Joined: Mon Jul 25, 2005 2:51 pm
Location: Key eLL

Postby madam on Mon Sep 12, 2005 8:59 am

shajar wrote:Terima kasih kat limau nipis..cause sharing the experience tu.. emm...btul.. doa dan solat hajat lebih afdal sebagai satu cara untuk mudah bersalin.. :)

Skrang ni... saya ada masalah baru... kat perut...ada bintik-bintik warna merah..gatal..mula tu kat sekitar pusat pas tu mula merebak...adakah itu normal pada ibu mengandung atau masalah kulit.

Buley share experience lagi..! ? :)


betul la...skrg ni madam mengandung 35 minggu...
dah mula kena gatal² mcm ada bintik² kecik kat perut...
madam
Ahli
Ahli
 
Posts: 2
Joined: Mon Jul 25, 2005 2:51 pm
Location: Key eLL

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 11:52 am

agung_amelia wrote:bY : anissa_salamah01

Kacang Hijau Untuk Kesehatan Dan Kecantikan

Banyak ragam masakan yang memanfaatkan kacang hijau sebagai bahan
utamanya. Mulai dari aneka penganan kecil, bubur atau kolak, sampai
sop kacang hijau. Selain gurih dan enak, kacang hijau juga memiliki
banyak manfaat bagi kesehatan tubuh.


Tanaman yang diperkirakan berasal dari India ini memiliki nama latin
Phaseolus aureus dari famili leguminoseae alias polong-polongan.
Kandungan proteinnya cukup tinggi dan juga merupakan sumber vitamin
B1, B2 dan niasin
.


Juga kaya akan mineral penting, kalsium, fosfor, kalsium serta
karotin yang sangat diperlukan oleh tubuh. Kandungan lemaknya
merupakan asam lemak tidak jenuh, sehingga aman dikonsumsi oleh orang
yang memiliki masalah dengan kelebihan berat badan.

Kandungan zat gizi yang lengkap dari kacang hijau ini sangat
bermanfaat untuk untuk membantu mengatasi berbagai macam penyakit,
seperti beri-beri, anemia, sebagai obat cuci perut, wasir dan
gangguan hati.

Kacang hijau lazimnya diolah masih dalam bentuk kering atau
dikecambahkan. Kecambah taoge bisa diperoleh dengan cara yang mudah.
Mula-mula, kacang hiaju direndam semalaman dalam air, lalu ditebar
dalam wadah yang lembab dan didiamkan beberapa jam hingga bertunas.
Tunas atau kecambah ini lebih akrab dengan nama taoge. Setelah
menjadi kecambah, zat gizi dalam kacang hijau akan mengalami
perubahan yang cukup besar yaitu serat kasarnya mengalami
peningkatan, sedang akan konsentrasi zat gizi lainnya mengalami
penurunan karena proses perendaman.


Tak kalah dari kacang hijau, kecambah pun memberikan keuntungan bagi
tubuh. Dantaranya, zat antioksidannya dapat membantu memperlambat
proses penuaan dan dapat menghalangi penyebaran sel kanker. Vitamin E-
nya dapat membantu meningkatkan kesuburan.


Karena bersifat alkali (basa), maka kecambah sangat baik untuk
menjaga keasaman lambung dan memperlancar pencernaan. Kecambah juga
baik untuk kecantikan, yaitu membantu meremajakan dan menghaluskan
kulit, menghilangkan flek-flek hitam pada wajah, menyembuhkan
jerawat, menyuburkan rambut dan juga melangsingkan tubuh
.

wassalam
http://agung_amelia.blogs.friendster.com/my_blog/
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 11:52 am

agung_amelia wrote:MAKANAN IBU HAMIL


Kebutuhan makanan bagi ibu hamil lebih banyak daripada kebutuhan untuk wanita tidak hamil.
Kegunaan makanan tersebut adalah :
- Untuk perumbuhan janin yang ada dalam kandungan.
- Untuk mempertahankan kesehatan dan kekuatan badan ibu sendiri.
- Agar supaya luka-luka persalinan lekas sembuh dalam nifas.
- Guna mengadakan cadangan untuk masa laktasi

Caranya :
1. Ibu harus makan teratur tiga kali sehari.
2. Hidangan harus tersusun dari bahan makanan bergizi yang terdiri : makanan pokok, lauk pauk, sayuran dan buah-buahan dan diusahan minum susu 1 gelas setiap hari.
3. Pergunakan aneka ragam makanan yang ada.
4. Pilihlah, belilah, berbagai macam bahan makanan yang segar.

Berapa banyak makanan yang dibutuhkan
Bila kondisi badan si ibu tidak terganggu maka jumlah atau besar makanan yang dapat dimakan ialah seperti tercantum pada lampiran. Namun bila terjadi gangguan masa kehamilan maka dapat diatur sebagai berikut :
1. Pada Trisemester I :
Pada umur kehamilan 1-3 bulan kemungkinan terjadi penurunan berat badan. Hal ini disebabkan adanya gangguan pusing, mual bahkan muntah. Untuk itu dianjurkan porsi makanan kecil tetapi sering. Bentuk makanan kering atau tidak berkuah.
2. Pada Trisemester II :
Nafsu makan ibu membaik, makan makanan yang diberikan : 3 x sehari ditambah 1 x makanan selingan. Hidangan lauk pauk hewani seperti : telur, ikan, daging, teri, hati sangat baik dan bermanfaat untuk menghindari kurang darah.
3. Pada Trisemester III :
- Makanan harus disesuaikan dengan keadaan badan ibu.
- Bila ibu hamil mempunyai berat badan kelebihan, maka makanan pokok dan tepung-tepungan dikurangi, dan memperbanyak sayur-sayuran dan buah-buahan segar untuk menghindari sembelit.

4. Bila terjadi keracunan kehamilan/uedem (bengkak-bengkak pada kaki) maka janganlah menambah garam dapur dalam masakan sehari-hari.

Berapa yang anda butuhkan setiap hari ? Nama Bahan Berat
Gram Ukuran Rumah Tangga
Beras 300 4 gelas nasi
Daging 75 3 potong sedang
Tempe 75 3 potong kecil
Sayuran 300 3 gelas
Buah 200 2 potong
Susu 200 1 gelas
Gula 10 1 sendok makan
Minyak 25 5 sendok makan
Selingan 2 X
Nilai gizi
- Kalori : 2500 - Lemak : 82
- Protein : 85 - H.A. : 414


Pembagian makanan sehari :

Waktu Jenis Makanan Jumlah (gr) Ukuran
Pagi - Nasi 200 1¼ gls
- Daging 50 1 ptg
- Telur 25 ½ btr
- Tempe -
- Sayuran 50 ½ gls
- Minyak 10 1 sdm
- Gula 10 1 sdm
10.00 - Susu 200 1 gls
- Gula 10 1 gls
Siang - Nasi 250 1¾ gls
- Daging 50 1 ptg
- Telur 50 1 btr
- Tempe 50 1 ptg
- Sayuran 75 ¾ gls
- Minyak 15 1½ sdm
- Buah 100 1 bh
16.00 - Kacang Hijau 25 2 sdm
- Gula 15 1½ sdm
Sore - Nasi 250 1¾ gls
- Daging 50 1 ptg
- Telur 25 ½ btr
- Tempe 50 1 ptg
- Sayuran 75 ¾ gls
- Minyak 10 1 sdm
- Buah 100 1 bh


Contoh Menu
Pagi
- Susu manis
- Nasi
- Telur ceplok
- Kering tempe
- Tumis kacang panjang

Jam: 10.00
- Bubur kacang ijo

Siang
- Nasi
- Ikan goreng
- Botok tempe, kemangi, melandingan
- Sayur asam
- Pepaya

Jam : 16.00
- Kolak labu kuning + pisang

Malam
- Nasi
- Smoor daging + tahu
- Orak-arik wortel + kool
- Pisang
:hugbig: :hugbig:
Pesan- pesan penting bagi ibu hamil
- Ibu hamil harus makan dan minum lebih banyak dari pada saat tidak hamil.
- Untuk mencegah kurang darah selama hamil ibu harus banyak makan makanan sumber zat besi, seperti sayuran hijau tua, tempe, tahu, kacang hijau, kacang merah dan kacang-kacangan lainnya, telur, ikan, dan daging.
- Jangan lupa minum tablet tambah darah 1 butir setiap hari.
- Untuk mencegah gigi rontok dan tulang rapuh, ibu hamil harus banyak makan-makanan sumber zat kapur, seperti : kacang-kacangan, telur, ikan teri/ikan kecil yang dimakan bersama tulangnya, sayuran daun hijau.
- Kenalilah gejala kurang darah (Anemia) selama kehamilan, yaitu : pucat, pusing, lemah dan penglihatan berkunang-kunang.
- Selama hamil makanlah beraneka ragam makanan dalam jumlah yang cukup.
- Bila nafsu makan ibu kurang, makanlah makanan yang segar-segar, seperti : buah-buahan, sari buah, sayur bening, dsb.
- Hindari pantangan terhadap makanan, karena akan merugikan kesehatan ibu.
- Hindari merokok dan minum-minuman keras karena akan membahayakan keselamatan ibu dan janin.
- Jangan lupa memeriksakan diri kepada bidan atau Puskesmas secara teratur, agar ibu dan kandungannya tetap sehat.

--------------------------------------------------------------------------------

anissa_salamah01 Apr 2005, 17:05:37
Kesehatan - Ibu Hamil “Wajib” Makan Ikan

Ibu hamil yang tidak makan cukup ikan dan sayuran hijau diyakini dapat membahayakan penglihatan bayi mereka. Hal ini didasari penelitian terbaru yang mengungkapkan nutrisi dalam kandungan dan dalam tahun pertama kehidupan memegang perana penting dalam menentukan apakah si anak akan membutuhkan kaca mata.

Para ahli yakin ibu hamil yang tidak memasukan makan seperti tuna, brokoli, bayam dan buncis dalam pola makan mereka tidak dapat mengingkari nutris penting keturunan mereka dapat melindungi dari kebutaan.

Walaupun beberapa masalah penglihatan dapat dihindari sebelum melahirkan jika ibunya banyak makan makanan kaya DHA, asal lemak esensial bagi perkembangan dan menjaga otak dan sistem penglihatan.

DHA dapat ditemukan langsung dari ikan terutama tuna, makarel dan sarden dan secara tidak langsung dari sayuran hijau seperti bayam dan brokoli. Sayuran ini mengandung senyawa yang tubuh bisa ubah ke dalam DHA.
Ibu hamil sebaiknya makan sedikitnya dua porsi ikan per minggu dan lebih banyak sayuran hijau.
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 11:52 am

agung_amelia wrote:Pertumbuhan Dan Perkembangan Bayi

Kebutuhan dasar apakah yang harus dipenuhi, agar pertumbuhan dan perkembangan bayi berjalan baik ?
Untuk proses pertumbuhan dan perkembangan anak diperlukan beberapa kebutuhan dasar yang harus dipenuhi yaitu kebutuhan akan kasih sayang dari orang tua/keluarga (asih), kebutuhan akan kesehatan dan makanan bergizi (asuh), serta kebutuhan akan perangsangan/stimulasi (asah), agar dapat menjamin terciptanya proses tumbuh kembang anak secara baik.

Apa yang dimaksud dengan pertumbuhan ?
Pertumbuhan adalah perubahan ukuran tubuh manusia sejak pembuahan dalam kandungan sampai akhir masa remaja. Untuk melihat pertumbuhan, dapat dilakukan dengan penimbangan berat badan atau pengukuran panjang/tinggi badan. Anak yang sehat, dengan bertambah umurnya akan bertambah pula berat badannya atau panjang/tinggi badannya.
Faktor-faktor apa yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ? Faktor-faktor yang menentukan pertumbuhan anak antara lain dipengaruhi oleh sifat bawaan (keturunan), pola/menu makanan yang bergizi serta kesehatan jasmani, rohani dan kondisi lingkungan sosialnya.

Bagaimana proses pertumbuhan janin sewaktu dalam kandungan ? Pertumbuhan janin dalam kandungan bila keadaan normal, panjang janin berawal dari 0,014 cm, pada saat lahir menjadi kurang lebih 43-55 cm. Sedang beratnya dari 0,000004 gr, pada saat lahir menjadi 2500-4000 gr.

Keadaan gizi ibu hamil sangat mempengaruhi pertumbuhan janin yang dikandungnya, dalam arti bahwa semakin baik keadaan gizi ibu sewaktu hamil akan semakin baik pula pertumbuhan janinnya.

Bagaimana dengan pertumbuhan bayi ?
Panjang bayi pada keadaan normal dari 43-55 cm, pada umur 12 bulan (1 tahun) menjadi kurang lebih 68-81 cm. Sedangkan berat badannya dari 2500-4000 gr, pada umur 12 bulan (1 tahun) bertambah menjadi 10-12 kg.
Pertumbuhan bayi dapat dilihat dengan pengukuran berat badan (BB) dan tinggi badan (TB) secara berkala dan teratur setiap 1 bulan. Berat badan dicatat dalam Kartu Menuju Sehat (KMS) yang dilakukan setiap bulan di Posyandu.

Salah satu faktor terpenting dalam pertumbuhan bayi adalah Air Susu Ibu dan Pola Makanan Pendamping ASI.
Apa yang dimaksud dengan perkembangan ? Meningkatnya kemampuan manusia dari segi fungsi gerakan otot, kecerdasan, perasaan dan pergaulan sejak dari janin dalam kandungan sampai ia mati.

Perkembangan bayi adalah meningkatnya kemampuan bayi dari segi fungsi gerakan otot, kecerdasan, perasaan dan pergaulan sejak lahir sampai usia 12 bulan.

Bagaimana cara melihat perkembangan bayi ?
Terdapat 4 bidang kemampuan bayi yang perlu dipantau tingkat perkembangannya meliputi :
a. Perkembangan gerak kasar, yaitu kemampuan gerakan yang melibatkan sebagian besar bagian tubuh dan biasanya memerlukan tenaga karena dilakukan otot-otot besar misalnya : tengkurap, duduk dan sebagainya.
b. Perkembangan gerak halus, yaitu kemampuan gerakan yang melibatkan bagian tubuh tertentu saja dan dilakukan oleh otot-otot kecil. Kemampuan gerakan halus memerlukan kecermatan anak, misalnya : mengedipkan mata, memberikan reaksi ke arah sumber cahaya dan sebagainya.
c. Perkembangan bicara, bahasa dan kecerdasan, yaitu kemampuan mengungkapkan perasaan, keinginan dan pendapat melalui pengucapan kata-kata, kemampuan mengerti dan memahami perkataan orang lain serta kemampuan berfikir, misalnya : mengoceh, menangis dan sebagainya
d. Perkembangan bergaul dan kemandirian, yaitu kemampuan dalam pergaulan, berkawan, disiplin, mengenal sopan santun dan kemampuan yang mandiri, misalnya : membalas senyuman, berani atau takut dengan orang lain dan sebagainya.

Bagaimana cara kita dalam membantu perkembangan bayi ?
Perkembangan bayi dapat dibantu dengan cara stimulasi. Yang dimaksud dengan stimulasi yaitu serangkaian kegiatan yang bertujuan untuk membantu anak mencapai tingkat perkembangan secara baik.

Stimulasi yang diberikan sejak masa bayi membawa manfaat untuk mengarahkan perkembangannya, mencegah terjadinya kelambatan pertumbuhan dan perkembangan anak serta sekaligus mencerdaskannya.

Stimulasi dapat dilakukan oleh setiap orang yang sudah mengerti dasar-dasar stimulasi khususnya ibu, ayah, pengasuh dan orang-orang terdekat dengan bayi. Stimulasi dapat dilakukan di segala tempat terutama di rumah dalam lingkungan keluarga.

Stimulasi tidak selalu membutuhkan waktu khusus, sehingga dapat dikaitkan sekaligus dengan kegiatan lainnya dan dilakukan setiap hari, misalnya : dikaitkan dengan kegiatan ibu ketika mengerjakan pekerjaan rumah tangga atau diberikan sewaktu bepergian, memandikan bayi, menyusukan bayi, menidurkan bayi dan sebagainya.

Hal-hal apa yang harus diperhatikan dalam melakukan stimulasi ?
Dalam melakukan stimulasi harus berdasarkan hal-hal sebagai berikut :
a. Dilakukan dengan rasa cinta dan kasih sayang, sambil bermain dengan anak dan menikmati kebahagiaan bersama.
b. Dilakukan secara berjenjang dan berkesinambungan, mengikuti tahapan perkembangan anak, serta mencakup empat bidang kemampuan.
c. Dimulai dari tahapan perkembangan yang telah dicapai bayi.
d. Bila diperlukan alat pada waktu melakukan stimulasi, digunakan alat sederhana, mudah didapat, sesuai dengan keadaan setempat dan murah.
e. Tanpa memaksa, marah atau menghukumnya apabila ia kurang mampu melakukan stimulasi.
f. Selalu diberikan pujian atas keberhasilannya.
g. Ciptakan suasana yang segar, menyenangkan dan bervariasi untuk menghilangkan kebosanan.
h. Meminta nasehat petugas Puskesmas/dokter apabila ditemukan kesulitan dalam mencapai tahapan perkembangan yang sesuai dengan umumnya.

Hal-hal apakah yang dapat mendukung perkembangan bayi ?
Hal-hal yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan bayi adalah dengan cara membesarkannya dalam lingkungan keluarga yang sehat. Untuk itu perlu diperhatikan beberapa hal :
a. Orang tua memiliki pengetahuan sederhana mengenai kesehatan terutama kesehatan ibu dan anak.
b. Orang tua tidak mempunyai masalah kejiwaan.
c. Keluarga tidak menelantarkan anak.
d. Perawatan dan pemeliharaan rumah sebagai tempat tinggal yang rapih, bersih, nyaman dan sehat.
e. Keluarga mampu mencari nafkah dan dapat mengatur keuangan keluarga.
f. Orang tua mengikuti program keluarga berencana.
g. Keluarga mempunyai kegiatan sehari-hari yang teratur.
h. Hubungan antara anggota dalam keluarga, keluarga dengan tetangga, keluarga dengan masyarakat dalam keadaan harmonis, bersahabat, gotong-royong, saling menghormati dan sebagainya.

Bagaimana tingkat perkembangan bayi pada umur 0-3 bulan ?
Kemampuan perkembangan yang harus dicapai bayi usia 0-3 bulan adalah :
a. Mampu menggerakkan kedua tungkai dan lengan sama mudahnya ketika telentang. Diliihat dengan cara meletakkan bayi pada posisi telentang, perhatikan gerakan kedua tungkai dan lengannya.
b. Memberikan reaksi dengan melihat ke arah sumber cahaya. Dilihat dengan menyalakan lampu senter yang digerakkan ke kiri dan ke kanan, perhatikan perubahan mimik muka bayi gerakan matanya.
c. Mengeluarkan suara (mengoceh), perhatikan apakah bayi mengeluarkan suara-suara lain (mengoceh) di samping menangis.
d. Membalas senyuman ketika diajak bicara dan tersenyum.

Bagaimana tingkat perkembangan bayi umur 3-6 bulan ?
Kemampuan perkembangan yang harus dicapai anak sesaat sebelum berumur 6 bulan adalah :
a. Mengangkat kepalanya dengan tegak ketika tengkurap. Dilihat dengan cara meletakkan bayi pada posisi tengkurap, perhatikan apakah bayi dapat mengangkat kepalanya sampai tegak.
b. Menggenggam benda yang disentuhkan pada punggung atau ujung tangannya dengan kuat, misalnya ujung jari ibu atau pinsil, perhatikan apakah digenggam dengan kuat beberapa saat.
c. Mencari sumber suara yang nyaring, misalkan dengan cara memukulkan sendok ke gelas, perhatikan apakah bayi memalingkan kepalanya mencari sumber suara tersebut.
d. Membalas senyuman ketika diajak bicara dan tersenyum.

Bagaimana tingkat perkembangan bayi umur 6-9 bulan ?
Kemampuan perkembangan yang harus dicapai anak sesaat sebelum berumur 9 bulan adalah :
a. Mempertahankan posisi duduk dengan kepala tegak ketika didudukkan, caranya dengan mendudukkan bayi di atas meja, perhatikan apakah bayi dapat mempertahankan kepalanya dengan tegak dalam sikap duduk.
b. Meraih benda yang terletak dalam jangkauannya, dilakukan dengan meletakkan benda yang menarik di dekat bayi pada tempat yang terjangkau olehnya, apakah bayi berusaha meraihnya.
c. Tertawa/berteriak bila benda menarik/senang hatinya dengan cara menunjukkan/memperlihatkan benda yang menarik, lalu perhatikan apakah bayi tertawa/berteriak ketika melihat benda/mainan tersebut.
d. Mengenal dan dapat membedakan antara orang yang sudah dikenal dengan yang belum dikenal, dengan cara minta bantuan tetangga untuk menggendongnya, perhatikan apakah bayi menangis atau kelihatan takut kepada orang yang tidak dikenal.

Bagaimana tingkat perkembangan bayi umur 9-12 bulan ?
Kemampuan perkembangan yang harus dicapai anak sesaat sebelum berumur 12 bulan adalah :
a. Berdiri dengan berpegangan. Caranya dengan cara mendudukkan bayi pada permukaan yang datar seperti lantai yang dekat dengan dinding dan usahakan agar bayi mau berdiri dengan cara memberikan mainan yang menarik, perhatikan apakah bayi dapat berdiri sendiri dengan berpegangan pada dinding tersebut.
b. Mengambil benda-benda kecil sebesar biji jagung dengan meraup. Caranya dengan meletakkan benda kecil sebesar biji jagung di dekat bayi, perhatikanlah apakah bayi dapat mengambil benda tersebut dengan cara meraupnya.
c. Dapat mengatakan 2 suku kata yang sama, misalnya : pa-pa, ma-ma, da-da dan lain-lain.
d. Dapat mengikuti permainan “cilukba”. Caranya dilakukan oleh ibu/pengasuh bersama-sama dengan anak untuk bermain cilukba dan perhatikan apakah bayi dapat mengikuti permainan ini.
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 2:50 pm

agung_amelia wrote:Gangguan Kehamilan Bisa Terjadi Mendadak
Reporter/Penulis: Ratih Sayidun

JAKARTA, Mandiri - Kebanyakan kehamilan berakhir dengan persalinan dan masa nifas yang normal. Tapi 15-20 diantara 100 ibu hamil mengalami gangguan pada kehamilan, persalinan atau nifas.

Gangguan tersebut dapat terjadi secara mendadak dan biasanya tidak dapat
diperkirakan sebelumnya. Karena itu, setiap ibu hamil, keluarga dan
masyarakat perlu mengetahui dan mengenali tanda-tanda bahaya tersebut.
Tujuannya, agar mereka bisa segera mencari pertolongan ke bidan, dokter,
atau langsung ke rumah sakit untuk menyelamatkan jiwa ibu dan bayinya.

Menurut informasi yang dikeluarkan oleh Direktoran Bina Kesehatan Keluarga
bekerjasama dengan Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Depkes dan Kesos, Tim Penggerak PKK Pusat dan Kantor Perwakilan WHO di Jakarta, tanda bahaya pada kehamilan, persalinan dan nifas adalah gejala yang menunjukkan bahwa ibu atau bayi dalam keadaan bahaya. Biasanya ibu perlu segera mendapat pertolongan di rumah sakit.

Ada 10 tanda bahaya yang perlu dikenali :
1. Ibu hamil tidak mau makan dan muntah terus.
2. Berat badan ibu hamil tidak naik.
3. Perdarahan.
4. Bengkak tangan/wajah, pusing, dan dapat diikuti kejang.
5. Gerakan janin berkurang atau tidak ada.
6. Kelainan letak janin di dalam rahim.
7. Ketuban pecah sebelum waktunya.
8. Persalinan lama.
9. Penyakit ibu hamil yang berpengaruh terhadap kehamilan.
10. Demam tinggi pada masa nifas.

Kebanyakan ibu hamil sering merasa mual dan kadang-kadang muntah pada usia kehamilan 1-3 bulan. Keadaan ini normal dan akan hilang dengan sendirinya pada kehamilan lebih dari tiga bulan. Tapi bila ibu tetap tidak mau makan, muntah terus-menerus, sampai lemah dan tidak dapat bangun, maka keadaan ini berbahaya bagi janin dan kesehatan ibu.

Selama kehamilan, berat badan ibu naik sekitar 9-12 kg. Karena adanya
pertumbuhan janin dan bertambahnya jaringan tubuh akibat kehamilan. Kenaikan berat badan ini biasanya terlihat nyata sejak kehamilan empat bulan sampai menjelang persalinan.

Bila berat badan ibu hamil tidak naik pada akhir bulan keempat kehamilan
atau kurang dari 45 kg pada akhir bulan keenam, pertumbuhan janin mungkin terganggu. Pada kondisi tersebut ibu mungkin mengalami kekurangan gizi atau mempunyai penyakit lain, seperti batuk menahun atau malaria.

Penyebab kematian ibu hamil tersering adalah akibat perdarahan. Perdarahan melalui jalan lahir pada kehamilan, persalinan dan nifas sering merupakan tanda bahaya yang dapat berakibat kematian ibu dan/atau janin.

Perdarahan melalui jalan lahir pada kehamilan sebelum tiga bulan bisa disebabkan oleh keguguran. Janin mungkin masih dapat diselamatkan. Bila tidak, ibu perlu mendapat pertolongan medis agar kesehatannya terjaga.

Perdarahan melalui jalan lahir disertai nyeri perut bawah yang hebat, pada ibu yang terlambat haid 1-2 bulan, merupakan keadaan sangat berbahaya. Kehidupan ibu terancam dan harus langsung dibawa ke rumah sakit untuk diselamatkan jiwanya.

Sedangkan perdarahan pada kehamilan 7-9 bulan, meskipun hanya sedikit, tetap merupakan ancaman bagi ibu dan janin. Sedangkan perdarahan yang banyak, segera atau dalam waktu satu jam setelah melahirkan, sangat berbahaya, dan menjadi penyebab kematian dalam waktu kurang dari dua jam. Tanda bahaya lain adalah perdarahan pada masa nifas, yaitu dalam waktu 42 hari setelah melahirkan. Perdarahan tersebut biasanya berlangsung terus menerus, disertai bau tak sedap dan demam.

Gejala lain yang harus diwaspadai adalah bengkak di tangan atau wajah. Apalagi bila disertai tekanan darah tinggi dan sakit kepala. Bila keadaan ini dibiarkan, ibu berisiko mengalami kejang-kejang. Keadaan ini disebut keracunan kehamilan atau ekslamsia.

Kemudian ada beberapa penyakit yang merugikan kehamilan. Yaitu penyakit jantung, ditandai dengan ibu sering berdebar-debar dan mudah sesak napas bila melakukan kegiatan ringan sehari-hari. Penyakit lain adalah kurang darah (anemia) akut, ditandai dengan gejala pucat, lesu, lemah, pusing dan sering sakit. Juga penyakit TBC, malaria dan infeksi pada saluran kemih, yang gejalanya tidak selalu nyata, misalnya keputihan, luka atau nyeri pada
alat intim wanita.

Gejala-gejala yang membahayakan ibu hamil ini bisa dihindari bila keluarga dan masyarakat sama-sama mengawasi kehidupan ibu hamil tersebut. Inilah yang merupakan salah satu alasan diluncurkan kembali kampanye Suami Siaga (Siap, Antar, Jaga) dengan daerah sasaran wilayah Jawa Barat. Tujuan utamanya untuk mengajak para suami dan masyarakat untuk berpartisipasi menjaga kesehatan ibu hamil, sejak awal kehamilan hingga paska kehamilan. [RAS]

Sumber: http://www.mandiri.com
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 2:50 pm

agung_amelia wrote:Mencegah Janin Gugur
Sumber: Intisari - Bulan Januari 2001

Beruntunglah bila Anda atau istri Anda mengalami kehamilan yang normal-normal saja. Pada sebagian orang, kehamilan seringkali mendapat banyak gangguan perdarahan, yang kemungkinan penyebabnya beraneka ragam. Apa saja dan bagaimana menanggulanginya?

Yanti harus segera dilarikan ke rumah sakit. Pasalnya, ia mengalami perdarahan cukup hebat dibarengi rasa mulas. Padahal usia kandungannya belum genap sembilan bulan. Sesampai di rumah sakit dokter segera melakukan tindakan pembedahan caesar dengan pertimbangan sang jabang bayi sudah cukup umur. Syukurlah Yanti berdua bayinya berhasil diselamatkan.

Menurut dokter yang menangani, perdarahan yang dialami Yanti akibat terlepasnya plasenta atau ari-ari janin (solisio plasente). Kasus perdarahan kehamilan seperti dialami Yanti cukup banyak. Pada kasus ini sebenarnya plasenta melekat pada tempat normal tapi karena suatu hal plasenta terlepas.

"Penyebabnya bisa macam-macam," kata dr. RB Ontowiryo HP, ahli kebidanan dan penyakit kandungan dari RS Ibu dan Anak Harapan Kita, Jakarta. "Bisa karena tumbuh tumor atau myom pada dinding kandungan, bisa karena tali plasenta terjerat pada kaki sang bayi sehingga saat bayi bergerak plasenta tertarik dan terlepas. Kasus kecelakaan seperti perut sang ibu terbentur sesuatu tepat di mana plasenta melekat juga bisa menyebabkan plasenta terlepas."

Penyebab lain, kasus pre-eklamsia (selama hamil mengalami kenaikan tekanan darah dan bagian tubuh tertentu membengkak). Beruntung kalau terlepasnya plasenta pada saat janin sudah cukup umur seperti yang dialami Yanti. Sebab bila terjadinya sebelum kandungan berusia 7,5 bulan (bobot bayi 1.400 -1.500 g), janin pada umumnya sulit diselamatkan.

Perdarahan pada masa kehamilan bisa juga gara-gara plasenta menutupi jalan bayi. Di sini letak plasenta tidak normal (plasenta prefia) yakni menjorok pada segmen bawah rahim, mengarah ke mulut rahim sebelah dalam. Dalam perkembangannya, semakin lama, plasenta semakin menutupi jalan keluar bayi. Kasus ini juga bisa mengakibatkan perdarahan karena terjadinya peregangan atau pengencangan bagian bawah rahim yang menyebabkan bagian bawah rahim tertarik sehingga penanaman plasenta sedikit bergeser.

"Namun, penanganannya lebih mudah dibandingkan dengan kasus pertama tadi," kata dr. Ontowiryo. "Sebab perdarahan tidak berlangsung terus-menerus, tapi secara berulang, misalnya setiap 3 - 4 minggu sekali dan tidak terasa sakit. Sehingga sang janin bisa dipertahankan lebih lama," tambahnya.

Untuk mempertahankan agar tidak terjadi kontraksi (usaha dari kandungan untuk mengeluarkan isinya), dokter memberikan obat, yang adakalanya diberikan lewat infus, sehingga kandungan tetap lemas dan plasenta tidak bergeser. Selama hamil tentu saja sang ibu disarankan untuk membatasi kegiatan sehari-hari (bed rest) sampai saatnya melahirkan.

Bercak darah dan ikatan mulut rahim

Karena kemungkinan risiko yang ditimbulkan, seringan apa pun perdarahan yang keluar semasa kehamilan haruslah diwaspadai. Kita mesti memantau apakah bercak darah hanya timbul sekali, ataukah berulang kali. Apakah bercak bertambah hebat dan disertai mulas atau tidak. Kalau bercak dibarengi mulas biasanya menunjukkan indikasi keguguran. Sebab itu begitu tampak keluar bercak merah, segeralah periksakan diri ke dokter dan beristirahat total.

Dengan beristirahat total, aliran darah ke dalam rahim menjadi baik sehingga perdarahan diharapkan akan berkurang. Untuk mengecek apakah janin masih hidup biasanya diperiksa dengan alat ultrasonografi (USG). Sementara, pengeluaran bercak tanpa disertai rasa mulas bisa diatasi dengan istirahat total ditambah obat penguat kehamilan.

Meski demikian, tak perlu juga kita cemas berlebihan bila terjadi perdarahan. Bisa saja perdarahan itu berasal dari mulut rahim yang mau terbuka, atau calon plasenta yang mau lepas, atau jalan bayi tertutup.

Kondisi mulut rahim yang kurang baik juga bisa menyebabkan perdarahan yang berakhir dengan keguguran. Misalnya, pembukaan mulut rahim sebelum waktunya. Masalah seperti ini banyak terjadi pada ibu yang sering mengalami keguguran atau sering melahirkan. Pada kasus yang terakhir ini, kondisi serviksnya kurang baik atau robekan di bagian vaginanya tidak tertutup dengan sempurna.

Untuk menghindari terjadinya keguguran, mulut rahim yang sudah agak terbuka tadi diikat atau dijerat dengan "pita" khusus dan baru dibuka kembali pada saat usia kehamilannya sudah cukup tua. Selama diikat, tidak disarankan berhubungan dengan pasangan sebab bisa menyebabkan kontraksi. Lagipula "pita" penjeratnya keras!

Ketika janin berhasil dipertahankan, setelah perdarahan, si ibu hendaknya memperhatikan kesehatan tubuh sambil tak lupa menghindari stres. Makanan yang dikonsumsi hendaknya bergizi tinggi seperti makanan kaya zat besi, kalori, dan protein. Ditambah lagi, cukup vitamin dan mineral. Mintalah nasihat ahli gizi agar tersusun menu yang diperlukan.

Ulah virus

Perdarahan selama kehamilan bisa pula merupakan indikasi adanya ketidakberesan pada kehamilan itu sendiri. Yang paling dicemaskan kalau terjadi pada triwulan pertama masa kehamilan. Perdarahan pada masa ini merupakan tanda-tanda akan terjadinya keguguran. Pada masa-masa awal kehamilan, janin memang masih lemah karena plasenta belum terbentuk. Perkembangan janin dari 1 - 3 bulan hanya tergantung dari peran hormon.

Secara alamiah, ada wanita tertentu memang "berbakat" mengalami perdarahan, yang kemudian diikuti keguguran. Untuk menanggulanginya, tentu harus dicari secara saksama penyebab utamanya. Setelah ditemukan penyebabnya, baru dilakukan tindakan medisnya.

Hal lain yang perlu mendapat perhatian adalah ketidakseimbangan atau gangguan hormonal. Pada kasus ini umumnya keguguran tidak bisa dihindari. Gangguan terhadap peran hormon penunjang kehamilan pada awal kehamilan 1 - 3 bulan menyebabkan janin tidak berkembang dan gugur. Supaya tidak terulang, sebelum menyiapkan kehamilan berikutnya, sang ibu diberi terapi hormon sampai kadar hormon dikatakan seimbang.

Janin tidak normal juga bisa berujung keguguran. Ketidaknormalan tadi salah satunya akibat kurang baiknya kualitas bibit. Misalnya karena usia sang ibu sudah di atas 35 tahun, menderita penyakit menahun atau berat seperti TBC usus atau bibit sang suami kurang bagus kualitasnya. Dengan sendirinya janin tidak akan terbentuk normal sampai akhirnya berhenti tumbuh.

Janin tidak normal, bisa pula akibat terkena infeksi macam toksoplasma (virus yang ditularkan oleh kucing dan burung), Rubella, Herpes Virus 1 dan 2 yang disebut TORCH. Kuman penyakit ini tidak bisa dibunuh tapi hanya diturunkan keaktifannya dan daya tahan tubuh ibu dinaikkan.

Karenanya, uji TORCH perlu dilakukan sebelum memutuskan hamil kembali. Bila kadar IGG (imunoglugolin) tidak naik lagi, berarti stabil atau turun (virus kalah dan tidak berdaya lagi). Si ibu boleh hamil kembali.

Durian dan tape dilarang?

Selain perdarahan, nutrisi ternyata juga perlu diperhatikan untuk mencegah keguguran janin. Sebab bukankah kehamilan harus pula didukung oleh nutrisi yang baik? Sayangnya, dengan sering mual, pusing dan muntah, acapkali sang ibu mengalami gangguan asupan nutrisi sehingga energinya terkuras serta aliran oksigen ke jaringan berkurang. Akibatnya bisa saja rahim tidak kuat mempertahankan janin.

Demikian pula apabila sang ibu mengalami anemia atau kekurangan sel darah merah. Makanan yang dibawa bersama sel darah merah pun menjadi berkurang sehingga suplai makanan kurang dan secara otomatis pertumbuhan janin terhambat. Sebab itu, setiap ibu hamil dianjurkan minum tambahan vitamin serta makan makanan yang memenuhi persyaratan gizi seperti yang dianjurkan dokter. Makanan berprotein tinggi serta sayuran dan buah-buahan lebih dianjurkan ketimbang makanan berkarbohidrat tinggi. Menu tinggi karbohidrat seringkali menyebabkan janin terlalu besar.

Selama hamil hendaknya juga dihindari makan makanan beralkohol tinggi macam durian dan tape.

"Semakin enak, biasanya semakin tinggi alkoholnya," tambah dr. Ontowiryo. "Dan ini ikut menghambat pertumbuhan janin." Kalau dikatakan bahwa nenas muda bisa menggugurkan kandungan, menurut dr. Ontowiryo tidak benar, kecuali kalau terjadi diare hebat yang menyebabkan mulut rahim mengendor. Dokter ini juga menambahkan, banyak minum air es tidak akan menyebabkan janin lebih besar kecuali kalau selalu diminum dengan sirop. Bahwa minyak kelapa yang konon dapat menyebabkan kelahiran lebih lancar, juga pandangan yang salah. "Minyak kelapa 'kan hanya sampai usus, tidak ke vagina!" tegasnya.

Untuk mencegah terjadinya keguguran, selama hamil sebaiknya ibu tidak bekerja berat, terlalu capek, dan menghindari stres. Soalnya, stres yang berlebihan akan meningkatkan adrenalin sehingga terjadi penyempitan pada pembuluh darah yang berakibat kurangnya aliran darah ke rahim. Bila terjadi vaso kontraksi atau timbul reaksi kandungan untuk mengeluarkan bayi, dikhawatirkan akan terjadi keguguran.

Yang tak kalah pentingnya adalah mempersiapkan diri menghadapi kehamilan. Bila sebelumnya dirasakan adanya kelainan, seperti tumbuhnya tumor, keputihan, infeksi leher rahim, kista, mengalami endometriosis, dll, perlu segera diperiksa dan diobati agar bila kehamilan tiba, janin bisa tumbuh baik dan lahir dengan selamat. (Nanny Selamihardja)

http://www.myquran.org/forum/showthread.php?t=14614
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 2:51 pm

agung_amelia wrote:Makan Sehat Saat Hamil

Satumed-Saat hamil, mungkin anda tergoda untuk menuruti keinginan anda makan acara dan es krim - hal itu tidak apa-apa, bila dilakukan terkadang saja. Namun ingat, segala sesuatu yang anda makan saat hamil mempengaruhi bayi anda.

Selama kehamilan, anda adalah satu-satunya sumber makanan bayi anda. Setiap nutrisi yang dibutuhkan bayi harus anda konsumsi. Hanya anda yang dapat memastikan bahwa bayi anda menerima makanan berkualitas terbaik. Dan anda perlu tahu makanan-makanan mana saja yang akan memberikan nutrisi bagus untuk bayi anda.

Kalori Pemasukan energi yang cukup penting untuk pertumbuhan dan perkembangan janin serta untuk kemampuan ibu menghadapi stres seperti infeksi, atau saat-saat pendarahan. Energi tambahan saat masa hamil diperlukan untuk produksi jaringan janin dan ibu baru, metabolisme tambahan yang dibutuhkan jaringan baru, dan energi yang tinggi dibutuhkan untuk menggerakkan beban tubuh tambahan saat melakukan kegiatan fisik. Karena beban tubuh wanita meningkat sekitar 20 persen saat hamil, kerja yang melibatkan banyak gerakan akan membutuhkan energi 20 persen lebih banyak. Karena hal ini, total jumlah kalori saat hamil adalah 80,000 kalori - 300 kalori per hari. Penyesuaian kebutuhan energi lebih lanjut harus didasarkan pada aktifitas fisik. Karena pengeluaran energi sangat berbeda-beda, indeks pemasukan yang tepat adalah penambahan berat badan yang cukup.

Penambahan kalori per hari yang relatif kecil ini penting untuk kehamilan yang sehat. Kalori-kalori tambahan yang dibutuhkan per harinya kurang-lebih sama dengan satu gelas es krim atau roti lapis isi. Peningkatan kalori dalam pertengahan pertama kehamilan akan menghasilkan kenaikan jumlah lemak ibu.
Lemak yang disimpan menunjukkan energi penting tersimpan yang dapat mendukung kebutuhan energi tambahan pada masa ketiga kehamilan untuk janin yang tumbuh secara cepat. Kalori dalam pertengahan kedua kehamilan akan mendukung kebutuhan anda akan metabolisme, aktifitas fisik, dan juga pertumbuhan janin yang cepat.

Protein
Protein adalah salah satu nutrisi paling penting bagi wanita hamil karena memberikan elemen pertumbuhan untuk jaringan-jaringan tubuh - termasuk bayi yang sedang tumbuh, plasenta, volume darah ibu yang meningkat, dan cairan amniotik. Selama masa kehamilan, dua atau tiga porsi sehari disarankan. Daging tanpa lemak, telur, kacang-kacangan, dan tahu adalah sumber-sumber protein yang sangat baik.

Jaringan-jaringan kompleks baru dihasilkan pada saat hamil dalam angka yang jauh lebih besar daripada masa lain dalam hidup seorang wanita. Protein penting untuk tujuan ini, namun saat masa kehamilan kebutuhan protein tidak dapat dipisahkan dari kebutuhan akan kalori dan nutrisi-nutrisi lainnya.

Pada saat energi perlu menjadi prioritas pertama dalam metabolisme saat hamil, protein akan digunakan sebagai energi bila karbohidrat dan lemak tidak ada dalam jumlah cukup. Disarankan bahwa wanita hamil mengkonsumsi 60 gr protein per hari. Angka ini kira-kira 10 gr lebih banyak daripada wanita tidak hamil; sama dengan 1,5 ons daging atau 1,25 cangkir susu.

Karbohidrat
Karbohidrat harus memberikan bagian terbesar dari konsumsi kalori anda sehari-hari. gula-gula ini memberikan sumber energi utama tubuh. Ada dua jenis gula: gula simpleks dan karbohidrat kompleks.

Gula-gula simpleks seperti glukosa siap untuk langsung digunakan tubuh dan menyediakan "energi instan". Contohnya meliputi gula meja, madu, sirup, jus buah, dan permen keras (yang dapat membantu mual-mual).

Karbohidrat kompleks terdapat dalam biji-bijian, kentang, kacang-kacangan.Tubuh harus menguraikan mereka menjadi karbohidrat simpleks sebelum menggunakannya, sehingga mereka memberikan persediaan energi tetap dalam jangka waktu lama. Makanan kaya tepung juga memberikan serat, yang mempercepat pencernaan.

Kalsium
Kalsium, yang memberi makan tulang dan gigi anda, ditemukan dalam susu dan hasil susu, meskipun brokoli dan ikan kaleng merupakan sumber yang baik. Kebutuhan kalsium 1200 mg per hari menunjukkan peningkatan 50% diatas angka yang dibutuhkan pada wanita tidak hamil. Karena kebanyakan wanita hamil hanya mengkonsumsi 75% dari jumlah yang disarankan, mereka perlu dengan sengaja meningkatkan jumlah makanan kaya kalsium dalam diet mereka. Keju, susu, yogurt, es krim adalah sumber-sumber kalsium yang baik. Jika anda tidak dapat menerima laktosa (gula susu), sayuran hijau berdaun, tahu, salmon dan sarden kaleng (dengan tulang) adalah makanan kaya kalsium yang baik. Makanan-makanan yang ditambahi kalsium dapat dimasukkan kedalam diet.

Wanita hamil disarankan untuk banyak memakan kalsium setiap harinya. Banyak wanita yang tidak memenuhi kebutuhan kalsiumnya melalui diet. Bagi mereka sumplemen kalsium dimasa kehamilan sangat disarankan.

Besi
Kebutuhan zat besi berlipat dua pada masa kehamilan dari 15 menjadi 30 mg per hari. Ibu dan janin keduanya membutuhkan zat besi tambahan, karena peningkatan volume darah ibu dan penyimpanan zat besi janin untuk mendukung kebutuhan setelah kelahiran. Ikan, unggas, daging, hati, roti gandum, sereal, sayuran hijau berdaun merupakan sumber-sumber besi dalam diet. Zat besi dalam daging dan ikan lebih mudah diserap. Saat makanan kaya besi dikonsumsi dengan makanan kaya vitamin C, penyerapan zat besi meningkat.

Asam Folat
Asam folat telah dianggap sebagai vitamin larut dalam air yang penting yang
mempengaruhi perkembangan sel pada embrio dan janin. Kadar asam folat yang rendah telah dikaitkan dengan kelainan tabung neural dan hasil-hasil kehamilan yang buruk. Riset menyarankan bahwa suplemen asam folat dalam minggu-minggu sebelum dan setelah konsepsi dapat membantu mencegah kecacatan tabung neural.

Karena kadar asam folat yang rendah dapat mempengaruhi embrio di awal
kehamilan, wanita yang merencanakan kehamilan harus mencoba mengkonsumsi makanan kaya akan asam folat. Makanan ini meliputi hati, sayuran hijau berdaun, kacang-kacangan, daging tanpa lemak, jeruk, roti dan sereal. Konsumsi berbagai macam makanan dari seluruh kelompok makanan besar dapat, bagi kebanyakan wanita, menemui kebutuhan nutrisi mereka selama kehamilan.

Vitamin
Vitamin penting bagi kesehatan keseluruhan ibu dan anak. Sayur-sayuran dan
buah-buahan merupakan sumber banyak vitamin. Beberapa dari mereka kaya akan vitamin C dan yang lain memiliki vitamin A, B, E, mineral, dan asam folat.
Walaupun beberapa vitamin B berasal dari sayuran dan buah-buahan, kebanyakan dari konsumsi vitamin B kita biasanya berasal dari daging, ikan, hasil susu, kacang-kacangan dan biji-bijian. Dengan makan secara teratur saat hamil, anda akan mendapatkan seluruh vitamin dan nutrisi (kecuali zat besi, asam folat dan kalsium) yang anda butuhkan. Namun, jika dokter anda mengatakan bahwa diet anda tidak memberikan seluruh nutrisi yang dibutuhkan anda dan janin anda, dia mungkin akan meresepkan vitamin dan suplemen mineral kehamilan.

Cairan dan Garam
Pada masa kehamilan, volume darah dan cairan darah anda akan mengembang,
sehingga penting untuk menambahkan konsumsi cairan. Pemasukan harian yang disarankan sebesar 6 hingga 8 gelas dapat ditemui dengan meminum air, jus, atau susu. Bila anda mengalami pembengkakan ringan pada mata kaki, wajah, atau jari-jari, membatasi konsumsi cairan tidak akan membantu. Walaupun garam tidak mungkin disalahgunakan, sebaiknya tidak dibatasi pada saat hamil. Konsumsi garam secukupnya penting bagi wanita hamil.

Kafein
Kafein saat hamil telah menjadi sumber perdebatan. Beberapa penelitian mengatakan bahwa minum sejumlah besar kafein (dalam teh, kopi, coklat, atau soda) dapat menyebabkan masalah-masalah seperti keguguran, kematian janin dan kelahiran bayi mati, atau dapat menghambat pertumbuhan janin dan merangsang kecacatan perilaku. Namun penelitian tersebut dilakukan pada 8 hingga 10 cangkir kafein per hari. Jumlah kafein yang lebih kecil - satu hingga dua cangkir-terlihat aman pada masa kehamilan. Sebaiknya anda
menanyakan hal ini dengan dokter anda.

Merokok
Jumlah wanita hamil yang merokok telah menurun tapi tetap menunjukkan masalah penting selama kehamilan. Pengaruh ibu yang merokok pada kehamilan menghasilkan kurangnya berat badan bayi saat lahir. Hal ini merupakan faktor terpenting yang dapat dirubah yang bertanggung jawab bagi penghambatan pertumbuhan janin. Hal ini juga meningkatkan resiko kelahiran prematur. Asap rokok mengandung kira-kira 2000 senyawa yang berbeda. Penjelasan yang diterima secara luas adalah bahwa merokok menyebabkan hipoksia intrauterin.

Alkohol
Pertama kali ditemukan pada tahun 1973, sindroma janin alkohol sekarang dikenal mempengaruhi satu hingga dua bayi per 1000 kelahiran. Walaupun sindroma ini terbatas pada penyalah guna alkohol kronis, penghambatan pertumbuhan janin telah terlihat pada kadar konsumsi alkohol yang lebih ringan. Walaupun bukti pengaruh alkohol terhadap janin masih belum konsisten, sangat bijaksana untuk membatasi atau menghilangkan konsumsi
alkohol saat hamil.

Protein 60 gr per hari Daging, ikan, unggas, susu, telur, hasil susu, polong-polongan, biji-bijian.
Kalsium 1200 mg per hari Susu, yogurt, keju, sayuran hijau berdaun, kacang mete, kerang.
Besi 30 mg per hari Hati, daging, ikan, unggas, sereal gandum, roti, polong-polongan, sayuran hijau berdaun, aprikot dan kismis.
Asam folat 400 mcg per hari Hati, sayuran hijau berdaun, polong-polongan, gandum, buah-buahan, sayuran.
B6 2.2 mg per hari Daging, hati, gandum, kacang tanah, kacang kedelai, jagung.
Seng 15 mg per hari Seperti besi ditambah kerang, tiram dan hewan laut bercangkang.


http://www.myquran.org/forum/showthread.php?t=14614
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 2:51 pm

agung_amelia wrote:Berisiko Hamil di Usia 35 Tahun ke Atas

SEBAGIAN besar wanita yang berusia di atas 35 tahun mengalami kehamilan yang sehat dan dapat melahirkan bayi yang sehat pula. Namun beberapa penelitian menyatakan semakin matang usia ibu dihadapkan pada kemungkinan terjadinya beberapa risiko tertentu, termasuk risiko kehamilan.

Sejak akhir tahun 70-an, angka wanita melahirkan di usia 30 dan 40-an tahun meningkat dramatis. Berdasarkan atas angka statistik, antara tahun 1978 hingga tahun 2000, angka kejadian melahirkan pada wanita berusia 35 sampai 39 tahun dan 40 sampai 44 tahun mencapai dua kali lipat lebih. Para tenaga ahli kesehatan sekarang membantu para wanita hamil yang berusia 30 dan 40-an tahun untuk menuju ke kehamilan yang lebih aman dari kejadian di tahun-tahun sebelumnya.

Bagaimanapun juga, para wanita harus tetap waspada terhadap risiko-risiko yang mungkin terjadi sehubungan dengan kehamilan, melahirkan dan masa setelah melahirkannya. Seberapa jauhkah usia berdampak pada tingkat kesuburan seseorang? Ada beberapa teori mengenai risiko kehamilan di usia 35 tahun atau lebih, di antaranya:

1. Wanita pada umumnya memiliki beberapa penurunan dalam hal kesuburan mulai pada awal usia 30 tahun. Hal ini belum tentu berarti pada wanita yang berusia 30 tahunan atau lebih memerlukan waktu lebih lama untuk hamil dibandingkan wanita yang lebih muda usianya. Pengaruh usia terhadap penurunan tingkat kesuburan mungkin saja memang ada hubungan, misalnya mengenai berkurangnya frekuensi ovulasi atau mengarah ke masalah seperti adanya penyakit endometriosis, yang menghambat uterus untuk menangkap sel telur melalui tuba fallopii yang berpengaruh terhadap proses konsepsi.

Jika konsepsi tidak terjadi setelah 6 bulan melakukan hubungan intim, seorang wanita yang berusia lebih dari 35 tahun harus segera konsultasi ke dokter. Berdasarkan The American Society for Reproductive Medicine, sekitar sepertiga wanita yang berusia 35-39 tahun dan duapertiga wanita berusia di atas 40 tahun memiliki masalah terhadap kesuburan. Namun kasus-kasus kesuburan tersebut dapat ditangani dengan sukses. Ketika seorang wanita di atas usia 35 tahun memiliki kesulitan kehamilan, mereka memiliki kemungkinan besar untuk mendapatkan anak kembar.

2. Masalah kesehatan yang kemungkinan dapat terjadi dan berakibat terhadap kehamilan di atas 35 tahun adalah munculnya masalah kesehatan yang kronis.

Usia berapa pun seorang wanita harus mengkonsultasikan diri mengenai kesehatannya ke dokter sebelum berencana untuk hamil. Kunjungan rutin ke dokter sebelum masa kehamilan dapat membantu memastikan apakah seorang wanita berada dalam kondisi fisik yang baik dan memungkinkan sebelum terjadi kehamilan.

Kontrol ini merupakan cara yang tepat untuk membicarakan apa saja yang perlu diperhatikan baik pada istri maupun suami termasuk mengenai kehamilan. Kunjungan ini menjadi sangat penting jika seorang wanita memiliki masalah kesehatan yang kronis, seperti menderita penyakit diabetes mellitus atau tekanan darah tinggi. Kondisi ini, merupakan penyebab penting yang biasanya terjadi pada wanita hamil berusia 30-40an tahun dibandingkan pada wanita yang lebih muda, karena dapat membahayakan kehamilan dan pertumbuhan bayinya. Pengawasan kesehatan dengan baik dan penggunaan obat-obatan yang tepat mulai dilakukan sebelum kehamilan dan dilanjutkan selama kehamilan dapat mengurangi risiko kehamilan di usia lebih dari 35 tahun, dan pada sebagian besar kasus dapat menghasilkan kehamilan yang sehat.

Para peneliti mengatakan wanita di atas 35 tahun dua kali lebih rawan dibandingkan wanita berusia 20 tahun untuk menderita tekanan darah tinggi dan diabetes pada saat pertama kali kehamilan. Wanita yang hamil pertama kali pada usia di atas 40 tahun memiliki kemungkinan sebanyak 60 % menderita takanan darah tinggi dan 4 kali lebih rawan terkena penyakit diabetes selama kehamilan dibandingkan wanita yang berusia 20 tahun pada penelitian serupa di University of California pada tahun 1999.

Hal ini membuat pemikiran sangatlah penting ibu yang berusia 35 tahun ke atas mendapatkan perawatan selama kehamilan lebih dini dan lebih teratur. Dengan diagnosis awal dan terapi yang tepat, kelainan-kelainan tersebut tidak menyebabkan risiko besar baik terhadap ibu maupun bayinya.

3. Risiko terhadap bayi yang lahir pada ibu yang berusia di atas 35 tahun meningkat, yaitu bisa berupa kelainan kromosom pada anak. Kelainan yang paling banyak muncul berupa kelainan Down Syndrome, yaitu sebuah kelainan kombinasi dari retardasi mental dan abnormalitas bentuk fisik yang disebabkan oleh kelainan kromosom.

Pada wanita berusia 25 tahun memiliki kemungkinan 1 dari 1.250 kehamilan dengan bayi Down Syndrome, usia 30 tahun 1 dari 1.000 kehamilan, usia 35 tahun 1 dari 400 kehamilan, usia 40 tahun 1 dari 100 kehamilan dan usia 45 tahun 1 dari 30 kehamilan. Maka dianjurkan pada wanita dengan kehamilan tunggal berusia 35 tahun atau lebih pada pertama kali kehamilan harus diberikan tes pada awal kehamilan (dengan amniocentesis) untuk mendiagnosis atau lebih jauh untuk menemukan kemungkinan adanya Down Syndrome dan abnormalitas kromosom lain.

Sekitar 95 % wanita yang menjalani tes awal kehamilan dapat menerima hasil pasti bayi mereka tidak memiliki kelainan tersebut. Jika hasil tes ditemukan kerusakan kromosom dan si ibu sehat, maka bayinya mungkin tidak mengalami risiko besar saat lahir jika ibu berusia 20 tahunan.

4. Risiko lainnya terjadi keguguran pada ibu hamil berusia 35 tahun atau lebih. Kebanyakan keguguran terjadi pada 3 bulan pertama pada wanita semua golongan umur. Kemungkinan kejadian pada wanita di usia 35 tahun ke atas lebih banyak dibandingkan pada wanita muda. Pada penelitian tahun 2000 ditemukan 9 % pada kehamilan wanita usia 20-24 tahun. Namun risiko meningkat menjadi 20 % pada usia 35-39 tahun dan 50 % pada wanita usia 42 tahun. Peningkatan insiden pada kasus abnormalitas kromosom bisa sama kemungkinannya seperti risiko keguguran.

5. Masalah dengan placenta. Paling banyak kasus placenta previa, yaitu letak placenta berada di bawah menutupi jalan lahir. Hal ini berisiko 8 kali lebih banyak pada wanita hamil berusia 40 tahun atau lebih. Placenta previa dapat menyebabkan perdarahan selama persalinan, dan dapat membahayakan baik pada ibu maupun bayinya. Namun komplikasi ini dapat ditangani dengan bedah Caesar. Komplikasi lain bisa terjadi masalah saat melahirkan, seperti terjadinya fetal distress (bayi lama lahir) dan memakan waktu pemulihan lebih lama. Melahirkan melalui operasi Caesar pada wanita usia 40 tahun memiliki risiko paling tinggi, yaitu sebesar 43 %.

6. Kemungkinan memiliki bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR). Pada wanita hamil usia 35 tahun atau lebih, kemungkinan dapat melahirkan bayi dengan BBLR, yaitu berat lahir bayi kurang dari 2.500 gr, atau lahir premature (bayi lahir kurang dari 37 minggu kehamilan). Pada penelitian di Canada tahun 2002 ditemukan risiko ini sebesar 40 % untuk BBLR dan 20 % lahir premature. Risiko ini sering muncul, meskipun wanita hamil tersebut tidak memiliki masalah kesehatan kronis, seperti diabetes dan tekanan darah tinggi.

7. Terjadinya kehamilan ektopik terganggu. Terjadi hasil pembuahan/konsepsi yang menempel di luar uterus, biasanya terjadi di tuba fallopii. Ibu berusia 40 tahun atau lebih dapat melahirkan bayi dengan kecenderungan juga terjadi komplikasi seperti asfiksia dan perdarahan otak pada bayi.

Yang bisa dilakukan untuk mengurangi risiko tersebut sebaiknya wanita berusia 30 atau 40 tahun yang merencanakan untuk hamil harus konsultasikan diri dulu ke dokter. Bagaimanapun, berikan konsentrasi penuh mengenai kehamilan di atas usia 35 tahun, diantaranya:


1. Rencanakan kehamilan dengan konsultasi ke dokter sebelum pasti untuk kehamilan tersebut. Kondisi kesehatan, obat-obatan adan imunisasi dapat diketahui melalui langkah ini.

2. Konsumsi multivitamin yang mengandung 400 mikrogram asam folat setiap hari sebelum hamil dan selama bulan pertama kehamilan untuk membantu mencegah gangguan pada saluran tuba.

3. Konsumsi makanan-makanan yang bernutrisi secara bervariasi, termasuk makanan yang mengandung asam folat, seperti sereal, produk dari padi, sayuran hijau daun, buah jeruk dan kacang-kacangan.

4. Mulai kehamilan pada berat beadan yang normal atau sehat (tidak terlalu kurus atau terlalu gemuk). Berhenti minum alkohol sebelum dan selama kehamilan.

5. Jangan gunakan obat-obatan, kecuali obat anjuran dari dokter yang mengetahui bahwa si ibu sedang hamil. (Ita-35)

Sumber: Suara Merdeka - Senin, 10 Maret 2003

http://www.myquran.org/forum/showthread.php?t=14614
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby limau nipis on Thu Sep 15, 2005 2:52 pm

agung_amelia wrote:Minyak Ikan untuk Ibu Hamil

--------------------------------------------------------------------------------

Minyak Ikan Anti-Bengek (asthma)

Memang amis, tapi minyak ikan sebaiknya dikonsumsi ibu-ibu hamil secara teratur. Menurut penelitian di Amerika belum lama ini, minyak ikan bisa melindungi jabang bayi dari kemungkinan terkena asma. "Semakin banyak si ibu mengkonsumsi minyak ikan, semakin sedikit peluang si bayi terkena asma," kata Dr. Frank Gilliland, peneliti kepala di University of Southern California, Los Angeles.

Gilliland dan koleganya telah mewawancarai 691 ibu rumah tangga. Separuh di antaranya punya anak terjangkit asma sebelum usia lima tahun. Ibu-ibu itu ditanyai berapa sering mereka memakan ikan berlemak selama mengandung anaknya.

Pada kalangan ibu hamil pemakan ikan kaya lemak, misalnya ikan salmon, peluang anaknya terkena asma berkurang hingga 70 persen. Ini berkat khasiat omega-3 yang banyak dikandung minyak ikan. Asam lemak ini terbukti bisa mencegah berbagai jenis peradangan pada saluran pernapasan anak.

Hanya, Gilliland mengingatkan, kini banyak ikan tercemar logam berat. Ikan tercemar merkuri, misalnya, malah bisa menyebabkan cacat mental pada anak. Karena itu, Gilliland lebih menganjurkan suplemen minyak ikan. Minyak ikan olahan ini lebih aman ketimbang ikan segarnya.
Hasil penelitian ini dipaparkan dalam konferensi internasional American Thoracic Society, di Orlando, Florida, belum lama ini.

Sumber: TEMPO - Edisi. 15/XXXIII/07 - 13 Juni 2004

http://www.myquran.org/forum/showthread.php?t=14614
User avatar
limau nipis
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 4456
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am

Postby aunibatrisyia on Wed Nov 23, 2005 3:07 pm

Assalamualaikum.. 8)

Byk nye respon kat sini... :kenyit:

Sj nk kongsi sket.. masa ana mngandung ana amalkan minum minyak kelapa dara & ambil supplement Omega 3.. Dgn izin Allah jua, kesannya:-

1- Kulit jd bersih (tiada tompok2 hitam mgandung dicelahan2 & muka)
2- Tiada strecth marks
3- Kenaikan berat bdn yg terkawal (Less than 10kg fr 9 months)
4- Kurang sembab2 lebihan cecair

Ni bukan iklan minyak kelapa dara lak.. :D Lain org mungkin lain reaksi nyer... Just sharing.. wallahuallam
Sabar itu Indah..
aunibatrisyia
Ahli
Ahli
 
Posts: 2
Joined: Wed Nov 23, 2005 2:29 pm

PreviousNext

Return to Bicara Muslimah

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 2 guests

cron