teknik dan cara mendidik dan besarkan anak

Untuk apa-apa bicara khusus berkaitan kaum Hawa.
Pengendali :: limau nipis, BALKIS

teknik dan cara mendidik dan besarkan anak

Postby smurf on Mon Jul 14, 2003 11:50 am

a'kum
bagi sesiapa yg ada ilmu tu sudi-sudikanlah kongsi.... smurf insyaallah akan tulis something nanti...but now busy skit so tak der maser lagi...
:P
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby chikie on Mon Jul 14, 2003 12:36 pm

i like ur nickname smurf! ur nickname buat i teringat kat somebody! huhhh
:(

chikie blom ader pengalamn lg dgn anak sendiri. tapi dgn anak buah ader lah. yg membesarkan kat tgn chikie 3 org. daripa diorg merah sampailah ni dah kene bawa beg sek yg berat2 tu....

mak chikie ckp, budak2 ni jgn dipaksa.... biarkan dia buat keputusan sendiri. kite cume guide kan ajer keputusan diorg. kene ajar diorg berdikari. jgn dok 'suap' je. setipa keputusan yg kite bg, perlu diberikan sekali dgn alasan dan hujah yg cukup kukuh utk diorg faham kenape kite setuju atau tidak setuju. perbincangan yg terbuka juge perlu dilakukan antara anak2 dan parents.

mak chikie ckp lg, kalo nak anak tu close dgn kiter dan mkn ajar.... kaalo buley.... cebok berak dia, mandikan dia, suap mkn dia...biar kiter yg buat sendiri...... berkesan gak... anak2 buah chikie la ni lebey rapat dgn chikie berbanding ngan parents diorg. nak mengadu kat chikie, nak bergado ngan chikie, nak menangis kat chikie, nak buat nakal ngan chikie.... dan diorg lebey terime chikie nasihat kan diorg. pasal parents diorg bz sgt.
DugaanItuAdalahSatuKehidupan
chikie
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 63
Joined: Fri Jun 06, 2003 4:16 pm
Location: selangor

mukhadimah

Postby smurf on Mon Jul 14, 2003 12:46 pm

a'kum bertemu lagi....

setiap ibu bapa pasti mengharapkan anak yang dilahirkan dan ditatang bagai minyak yang penuh akan berkembang dan tumbuh subur sbgai insan soleh /solehah dan pintar akal dan fizikalnya... pelbagai usaha dilakukan bermula sejak bayi belum tetap didlm rahim lagi sehinggalah anak yg dicita lahir ke dunia ini, pelbagai rancangan dan panduan dirangka supaya anak itu kelak menjadi seperti yg kita idamkan..

sejak bertahun 2 manusia memang yakin dengan IQ (intelligence quotion) dlm menentukan kepintaran anak mereka.. sehingga lupa mereka akan aspek yg lebih penting iaitu emosi...

maaflah terpanjang pulak mukhaddimah smurf tadi.. ekeekee.. sebenarnya smurf nak kongsi sedikit ttg kebaikan teori EQ (emotional quotion) dlm mendidik anak2 terutamanya anak kecil. menurut goleman , 1996 terdapat 5 domain kecerdasan emosi iaitu

1.mengenali emosi sendiri
2.mengurus emosi sendiri
3.memotivasikan emosi negatif
4.mengenali emosi org lain
5.mengendali perhubungan

sbagai ibu bapa kita perlulah memahami kelima 2 kecerdasan emosi ini dan mempraktikkannya ke dlm diri kita...so tak susahlah nanti bila nak di aplikasikan kpd anak2 pula...
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

sambung lagi....

Postby smurf on Mon Jul 14, 2003 1:07 pm

a'kum pemforum2 (tepat ke istilah ni) sekalian.... bersua lagi sblom makan tengah hari ekekee..

thanks chike sebab sudi jengok2 kat sini....heee nama tu ada makna sedih kut.... sebik jer mulut tu.... gurau jer... yg lepas jgn dikenang, lihat yg baru bukalah hati yer.....

tul kaata2 chike tu... budak2 memang rapat dgn org yg selalu dgnnya.... elok jugak kalau kita manjakan anak kita, suap dia masa makan, mandikan dia, basuh berak dia ( ehee ucuknyer!!)... tapi jgnlah kita jadikan anak kita insan yang tak leh berdikari plak... sometime tu kena gak ajar dia urus diri sendiri yek... ... sukses selalu utk chike dan teruskan memberi buah fikiran dan ilmu ...

SAMBUNG....
mengenali emosi sendiri ;
seseorang yg mempunyai kecerdasan emosi berupaya menyedari emosinya ketika emosi itu menguasai dirinya.dia mempunyai kesedaran kendiri untuk mengetahui dan memahami emosinya... ini bukanlah bermaksud dia akan terbawa2 akan emosi itu sebaliknya kesedaran kendiri ini ialah keadaan dimana seseorg itu dapat menyedari emosi yg sedang merayapi dirinya akibat tekanan yang dihadapi dan seterusnya menguasainya... justeru kecerdasan emosi =sedar + kuasai emosi..


mengurus emosi sendiri; dlm menentukan emosi yg akan menyerang kita.
peluang yg kita ada utk kawal emosi adalah terhad dan kita juga terbatas.ini kerana emosi muncul tanpa direncana. apa yg boleh dilakukan ialah dengan menentukan emosi yg menguasai kita tu hanya an sementara sahaja. emosi marah akan menjadi aktif

sambung lagi nanti...
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby chikie on Mon Jul 14, 2003 2:28 pm

smurf tu.... namer org yg pernah singgah kat hati kiter... he is my lect..... heheehheh jgn tak caye! tp itu lah kenyataan... kitorg asalnye kawan jer... tapi perasaan yg tak tahu mane asal usulnye dtg tibe2.... walaupun tika itu chikie sudah pun ade yg serius.... tup-tup... dia suami org! tak caye... sbb muke dia kiut mcm kartoon smurf.... sedey... tapi tu ceter lalu! ekkekekeke

tak sabar nak anak!
DugaanItuAdalahSatuKehidupan
chikie
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 63
Joined: Fri Jun 06, 2003 4:16 pm
Location: selangor

Postby smurf on Mon Jul 14, 2003 4:35 pm

sambung....
emosi marah akan cepat menguasai terutamanya apabila ego ke aper ker dicabar... jika emosi ini tidak dibendung segera ia akan membawa mudharat... maka beberapa kemahiran boleh dipraktikkan, seperti memikir kembali ransangan emosi tadi , mencabar fikiran yang mencetuskan emosi marah tersebut dan mengalihkan tumpuan masalah..

memotivasi emosi negatif..
senang citer camnilah... kalau kita kerap gagal dlm subjek math masa sekolah dulu, kita mesti rasa kita akan gagal dlm peperiksaan sebenar kan... org yg ada kecerdasan emosi dia akan fikir sebaliknya... dia mungkin fikir " kalau aku cuba lebih tekun lagi, suatu hari nanti aku pasti berjaya"

mengenali e,osi orang lain;
maknanya tahu apa perasaan orang lain dan boleh meneka perasaan seseorang

mengendali perhubungan
maknanya kepandaian bersosial dgn org lain

ok pastikan anda praktikkan semua ini dlm diri anda... sebab kita nak aplikasikan perkara ni kat anak2 kita...nanti kita akan tengok apa kepentingan EQ ni dlm kehidupan...


dik chikie...
sabar lah yer.. semua tu ujian allah.... mudah2han bersamalah hendaknyer dgn idaman kalbu secepat mungkin..
baguslah kalau nak anak cepat ..tak yah laa rancang2 laagi utk 1st baby.. ustaz akak kata..salah satu sebab org tak der anak ialah sebab dia kata dia tak nak anak awal masa mula-mula kawin...so allah makhbulkan doanya lalu tidak diberikan atau dilambatkan zuriat....
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby PnAnn on Tue Jul 15, 2003 11:14 am

TANTRUM

Senario Anak

"Afiq menangis, menjerit-jerit dan berguling-guling di lantai kerana inginkan permainan power ranger yang dia lihat di sebuah supermarket di Carrefour. Ibunya sudah berusaha memujuk Afiq dan mengatakan bahawa sudah banyak permainan di rumahnya. Namun Afiq masih berdegil dan terus-terusan menangis. Ibunya menjadi serba salah, malu dan tidak berdaya menghadapi kerenah anaknya. Ibunya tidak ingin membelikan permainan tersebut kerana masih ada permainan lain yang terdapat di rumahnya. Jika tidak dibelikan maka ia kuatir Afiq akan menjerit-jerit dan menangis berterusan, sehingga menarik perhatian semua orang dan orang akan menyangka dirinya adalah ibu yang kejam. Ibunya menjadi bingung, yang akhirnya mendorong siibu membeli permainan yang diinginkan Afiq."

Bijakkah tindakan si Ibu?


Apakah Tantrum ?

Senario diatas merupakan suatu kejadian yang disebut sebagai "Temper Tantrum" atau suatu luapan emosi yang meledak-ledak sehingga tiada kawalan diri. Tantrum bermaksud kemarahan secara tiba-tiba.

Temper Tantrum seringkali muncul pada anak usia 15 bulan – 6 tahun. Tantrum biasanya terjadi pada anak yang hyper-aktif. Tantrum juga lebih mudah terjadi pada anak-anak yang dianggap "sulit", dengan ciri-ciri sebagai berikut:

1) Kanak-kanak tidak cukup tidur.
2) Makan dan proses pembuangan najis tidak teratur.
3) Kekok dengan situasi baru atau orang yang dia tidak kenali.
4) Lambat beradaptasi terhadap perubahan.
5) Emosi tidak tenteram (sering negatif).
6) Mudah marah dan mudah menangis.
7) Sulit dialihkan perhatiannya.


Tantrum termanifestasi dalam berbagai perilaku. Berikut adalah beberapa contoh perilaku Tantrum, mengikut peringkat usia:


Dibawah Usia 3 tahun
·Menangis
·Menggigit
·Memukul
·Menendang
·Menjerit
·Memekik-mekik
·Menghempaskan badan ke lantai
·Memukul-mukulkan tangannya
·Menahan nafas
·Menghentakkan kepala
·Melemparkan barang
·Menyangkung
·Memeluk tubuhnya

Usia 3-4 tahun
·Perilaku tersebut diatas
·Menghentakkan kaki
·Berteriak
·Meninju
·Membantingkan pintu
·Mengkritik
·Merengek

Usia 5 tahun keatas
·Perilaku-perilaku tersebut diatas
·Memaki hamun orang lain @ ibubapanya
·Menyumpah
·Memukul kakak @ adik @ kawan-kawannya
·Mengkritik diri sendiri
·Memecahkan barang dengan sengaja
·Mengancam
·Merungut
·Trauma @ fobia keatas sesuatu yang menekan emosi anak.


FAKTOR PENYEBAB TANTRUM

Ada beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya Tantrum. Diantaranya adalah seperti berikut:

1) Kehendak @ Keinginan Anak Di Halang
Setelah tidak berhasil meminta sesuatu yang tetap pada keinginannya, maka sianak mudah saja melepaskan emosi tantrumnya yang bertujuan mendesak ibubapanya agar memenuhi impiannya.

2) Ketidakmampuan anak mengungkapkan dengan perkataan
Kanak-kanak bawah usia 4 tahun memiliki keterbatasan bahasa. Amat sukar sekali untuk mereka menterjemahkan keinginan mereka dalam bentuk bahasa yang mudah untuk kita fahami. Oleh itu, kondisi mereka yang masih tidak betah telah menekan emosi mereka menjadi kecewa dan secara tidak langsung mewujudkan frustasi pada diri mereka dan disampaikan dengan sikap tantrum.

3) Pergerakan yang Terhad
Kanak-kanak yang hyper-aktif sudah biasa dengan pergerakan yang bebas tanpa kongkongan atau batasan. Sekiranya, ibubapa cuba mengawal pergerakan atau hadkan kelakuannya menjadi sopan dan bertertib, maka ini mewujudkan stress pada diri sianak. Untuk anak melepaskan stress, maka wujudnya tantrum. Sebagai contoh; anak hendak minum menggunakan gelas, ibu atau pengasuh tidak benarkan dan menggantikan dengan cawan plastik; sianak masih bertegas dengan keinginannya, maka telah wujud sifat amarah dalam dirinya dan untuk dia melepaskannya dia akan bersikap tantrum agar kehendaknya diperbolehkan.

4)Asuhan Ibubapa
1. Terlalu dimanjakan apabila semua keinginan dipenuhi dan tetiba ada keinginannya yang lain tidak diikutkan.
2. Asuhan yang tidak konsisten – tidak menerangkan yang mana baik dan yang mana buruk (tiada penjelasan diberikan). Apabila anak melakukan kesilapan dan secara tiba-tiba kita menegur dan menghukum, maka inilah komplikasi yang timbul dengan wujudnya tantrum.
3. Ibubapa bertelagah pendapat yang mana baik @ buruk untuk sianak.


5) Anak merasa penat, lapar atau dalam keadaan sakit.

6) Anak sedang stress
Samada anak penat dengan bebanan tugasan sekolah, dan lain-lain atau kerana merasa tidak aman (insecure).

7) Trauma @ Fobia
Anak disiksa atau pernah menyaksikan sesuatu yang ngeri atau diperkosa sejak kecil. Trauma yang melanda dirinya menjadikan emosinya tak tenteram. Kanak-kanak mengharapkan perlindungan yang aman. Apabila itu terjadi, dia beranggapan bahawa ibubapa tidak memberikan kasih sayang atau keamanan yang diharapkan. Maka dia akan tantrum untuk melepaskan tekanan yang melanda emosinya. Tantrum ini memakan masa untuk pulih dan akan terbawa sehingga dia dewasa.


BAGAIMANA UNTUK ATASI TANTRUM ANAK ?

Dalam buku "Tantrums Secret To Calming The Storm" oleh La Forge, majoriti berpendapat bahawa tantrum adalah suatu perilaku yang masih tergolong normal yang merupakan sebahagian dari proses perkembangan atau tumbesaran kanak-kanak, suatu tempoh transformasi dalam perkembangan emosi, kognitif dan fizikal sianak. Sebagai bahagian dari proses perkembangan, episod tantrum pasti berakhir.

Beberapa hal positif yang biasa dilihat dari perilaku tantrum adalah bahawa dengan tantrum anak ingin menunjukkan sikap independensinya, ekspresikan individualitasinya, mengemukakan pendapatnya, mengeluarkan rasa marah dan frustasi untuk menyampaikan maksud agar orang dewasa mengerti dengan sikap negatif mereka.

Namun bukan bermakna bahawa tantrum harus digalakkan dan disemangati (encourage). Jika ibubapa membiarkan Tantrum berkuasa (dengan memperbolehkan anak mendapatkan apa yang dihajati setelah ia Tantrum, seperti ilustrasi di atas), maka bererti ibubapa sudah menyetujui dan memberi peluang pada anak untuk bertindak kasar dan agresif (walhal sepatutnya ibubapa tidak harus menyetujui kehendak anak).

Ibubapa harus membantah dengan tegas dan memberi penjelasan secara logikal pada anak. Dengan bertindak tegas dalam menangkis Tantrum, ibubapa juga berkesempatan untuk mengajar atau mendidik anak tentang bagaimana caranya beraksi terhadap emosi-emosi yang normal (marah, frustrasi, takut, jengkel, dll) secara wajar dan bagaimana bertindak dengan cara yang tepat sehingga tidak menyakiti diri sendiri dan orang lain ketika sedang merasakan emosi tersebut. Inilah yang dikategorikan sebagai intelligent emotion yakni pamerkan emosi dengan kaedah yang positif.

Kaedah terbaik menangani tantrum anak;

·Mencegah terjadinya tantrum
·Menangani anak yang sedang mengalami tantrum
·Menangani anak pasca tantrum

Pencegahan

Tindakan susulan untuk mencegah terjadinya Tantrum adalah dengan mengenali kebiasaan-kebiasaan sianak dan mengetahui secara pasti pada kondisi-kondisi seperti apa muncul Tantrum pada si anak. Misalnya, kalau orangtua tahu bahwa anaknya merupakan anak yang hyper-aktif dan kalian berada didalam kereta terlalu lama perjalanannya, ini sebenarnya akan menimbulkan stress pada anak dan dia mula menunjukkan tantrum. Untuk elakkan sianak Tantrum, ibubapa perlu mengatur perjalanan dengan beristirehat di jalan atau di kedai makan untuk memberikan waktu bagi sianak berlari-lari di luar.

Tantrum juga dapat dikesan kerana stres akibat tugas-tugas sekolah yang harus sianak laksanakan. Dalam hal ini, mendampingi anak pada saat ia mengerjakan tugas-tugas dari sekolah (bukan membuatkan tugas-tugasnya) dan mengajarkan hal-hal yang dianggap sulit, akan membantu mengurangi stres pada anak kerana beban sekolah tersebut. Mendampingi anak bukan sahaja terbatas pada tugas-tugas sekolah, tetapi juga pada permainan-permainan, sebaiknya anak pun didampingioleh ibubapa senantiasa, sehingga ketika ia mengalami kesulitan ibubapa dapat membantu dengan memberikan petunjuk.

Langkah kedua adalah teknik keibubapaan mengasuh anaknya.

Apakah anak terlalu dimanjakan?

Apakah ibubapa bertindak terlalu melindungi (over protective), dan terlalu suka melarang?

Apakah kedua ibubapa selalu seia-sekata dalam mengasuh anak?

Apakah ibubapa menunjukkan konsistensi dalam perkataan dan perbuatan?

Jika anda merasa terlalu memanjakan anak, terlalu melindungi dan seringkali melarang anak untuk melakukan aktiviti yang sebenarnya sangat dibutuhkan anak, jangan baran jika anak akan mudah tantrum jika kemahuannya tidak dituruti. Konsistensi dan kesamaan persepsi dalam mengasuh anak juga sangat penting.

Jika tiada sepakat, ibubapa sebaiknya jangan berdebat dan beragumentasi antara satu sama lain di depan anak, agar tidak menimbulkan kebingungan dan rasa tidak aman pada anak. Ibubapa hendaknya menjaga agar anak selalu melihat bahwa ibubapanya selalu sepakat dan rukun damai.

Ketika Tantrum Terjadi

Jika tantrum terjadi dan ibubapa tidak dapat mengawal situasi, maka beberapa langkah patut diambil;

Memastikan situasi sekeliling – Sekiranya sianak tantrum didepan orang awam, bawa anak ke satu sudut yang jauh dari penglihatan awam dan biarkan sianak melempiaskan emosinya disitu untuk seketika. Ketika sianak tantrum, jauhkan darinya benda-benda yang boleh dia capai (barang merbahaya) untuk elakkan dia dari tercedera atau orang lain.

Ibubapa harus bersabar (berkeadaan tenang) – Jaga emosi, mulut dan tangan. Jangan sampai memukul dan berteriak-teriak marah pada anak.

Endahkan (ignore) ketika sianak tantrum – Ketika sianak tantrum, sebaiknya ibubapa jangan memujuk, bercakap, memberi nasihat, berargumen dan seumpamanya yang bertujuan mengambil hati sianak. Kerana ketika tantrum, perasaan amarah menguasai dirinya dan dia tidak akan mendengar kata-kata nasihat dari ibubapanya. Jalan terbaik ialah membiarkan sianak untuk seketika, biar dia lepaskan kemarahan itu. Tantrum akan cepat berakhir sekiranya ibubapa tidak campurtangan dengan memujuk atau paksaan atau kemarahan.

Jika sianak masih lagi tantrum – Ibubapa hendaklah memeluk sianak dengan dakapan kasih sayang. Akan tetapi ada ibubapa yang malu dengan kerenah anaknya yang sedang tantrum. Maka moleknya ibubapa hendaklah berada tidak jauh dari sianak dan bercakap dengan sianak yang menunjukkan anda sayang padanya. Dengan kaedah itu, sianak berasa aman dan tahu bahawa ibubapanya ada dan tidak menolak sikap negatifnya.

Ketika Sianak Kembali Tenang

Saat Tantrum sianak sudah reda, seberapapun parahnya ledakan emosi yang telah terjadi tersebut, janganlah diikuti dengan hukuman, nasihat-nasihat, teguran, maupun sindiran. Juga jangan diberikan hadiah apapun, dan anak tetap tidak boleh mendapatkan apa yang diinginkan (jika Tantrum terjadi kerana menginginkan sesuatu). Dengan tetap tidak memberikan apa yang diinginkan si anak, ibubapa akan dapat melihat konsistensi dan anak akan belajar bahwa ia tidak bisa memanipulasi ibubapanya.

Ingat, ibubapa hendaklah mendidik anak dengan mengajak anak mendengar (nasihat) kata kita bukan mendengar katanya. Jika sejak mula sudah terbiasa mengikut katanya, inilah kesan sampingan sika-sikap negatif yang akan terdapat pada diri sianak.

Berikanlah belaian kasih sayang dan rasa aman Anda kepada anak. Ajak anak, membaca buku atau bermain bersama. Tunjukkan kepada anak, sekalipun ia telah berbuat salah, sebagai ibubapa Anda tetap mengasihinya.

Setelah Tantrum berakhir, orangtua perlu mengevaluasi (selidiki kembali) mengapa sampai terjadi Tantrum. Apakah benar-benar anak yang berbuat salah atau ibubapa yang salah merespon perbuatan/keinginan anak? Atau karena anak merasa frustrasi, lapar, atau sakit? Fikir secara positif dan ini perlu, agar ibubapa bisa mencegah Tantrum berikutnya.

Jika anak yang dianggap salah, ibubapa perlu berfikir untuk mengajarkan kepada anak nilai-nilai atau cara-cara baru agar anak tidak mengulangi kesalahannya. Kalau memang ingin mengajar dan memberi nasihat, jangan dilakukan setelah Tantrum berakhir, tapi lakukanlah ketika keadaan sedang tenang dan nyaman bagi ibubapa dan anak.

Waktu yang tenang dan nyaman adalah ketika Tantrum belum dimulai, bahkan ketika tidak ada tanda-tanda akan terjadi Tantrum. Saat ibubapa dan anak sedang gembira, tidak merasa frustrasi, lelah dan lapar merupakan saat yang ideal.

Dari uraian diatas dapat terlihat bahwa kalau ibubapa memiliki anak yang "sulit" dan mudah menjadi Tantrum, tentu tidak adil jika dikatakan sepenuhnya kesalahan ibubapa. Kebiasaann yang kita dengar orang tua berkata, macam mana perangai ibubapanya maka itulah yang menurun ke anak Namun harus diakui bahwa ibubapalah yang punya peranan untuk membimbing anak dalam mengatur emosinya dan mempermudah kehidupan anak agar Tantrum tidak terus-menerus meletup. Beberapa saran diatas mungkin dapat berguna bagi anda terutama bagi para ibu/bapa muda yang belum memiliki pengalaman mengasuh anak.

Selamat membaca, semoga bermanfaat untuk anda sebagai ibubapa milenium !
PnAnn
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 40
Joined: Mon Sep 23, 2002 8:00 am
Location: Selangor

Postby smurf on Wed Jul 16, 2003 3:59 pm

a'kum bertemu lagi

thanks pn ann sebab sudi menjenguk2 kesini... ilmu pnann ttg tantrum tu memang berguna skali terutamanya utk ibu2 muda macam smurf ni... harap2 anak smurf tak der la tantrum ni :gelak: poning jugak dibuatnyer kalau tiba2 dia tantrum kat makro ker kat carrefour ker...ekeekeee...
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby DoNNa on Thu Aug 14, 2003 11:11 am

Pn Ann & Smurf

Biasanya ibu bapa sekarang nih.. kalo anak kena tamper tantrum sure kena marah dan pukul. Paling kurang pon kena tengking. Agaknya tuh buat anak jadi lebih agresif.. dan tak mendengar kata. Kalo tak dimarah lagi menjadi-jadi pulak tabiatnya. Pening juga kadang-kadang.

Bila fikirkan.. cara orang Barat didik anak kecil lebih baik. Banyak yang patut kita ikut melainkan gaya hidup bebas mereka. Masalah orang kita, bila anak nak mencuba sesuatu banyak sangat larangannya. Bagi orang Barat tidak, mereka biar anak mereka untuk mencuba sesuatu dan belajar sesuatu. Itu kalau belajar part yang baik, yang tak elok kita jangan ikutlah. Tapi didikan orang kita lain, oleh sebab banyak larangan dan ketidakpercayaan ke atas keupayaan anak, fikiran mereka jadi kurang terbuka dan takut untuk mencuba sesuatu. Adakah perkara ini juga menyebabkan orang kita dikenali sebagai bangsa yang emosional dan berfikiran tertutup? Orang kata bengkeng pon yer.. sensitif pon yer..

Apa pendapat kawan-kawan kat sini?
Cari-carilah ilmu akhirat
DoNNa
Ahli
Ahli
 
Posts: 8
Joined: Wed Aug 13, 2003 9:33 am
Location: Kuala Lumpur

Postby smurf on Thu Aug 14, 2003 11:50 am

a'kum
tak sangka tajuk ni naik semula :D ..thanks donna..

saya mmg setuju dgn apa yg donna katakan tu...mengikut sebuah buku yg saya pernah baca, kita sepatutnya mendidik anak2 dgn sikap yg adventures, berani dan rajin.. cthnya kita boleh bawa mrk jungle tracking, naik basikal, memanah dsbgainya. sejak mrk kecil lagi..

satu lagi menurut kata penulis buku ni , tak elok kita bedung baby.... baby perlu bergerak supaya dia dpt menguatkan tulang dan otot2nya.. selain itu amalan bedung yg terlalu ketat juga menyebabkan dada baby sukar membesar dan mrk susah bernafas..

amalan memberi susu setiap kali baby menangis jugak perlu dielakkan... takut nanti pencernaan baby akan lemah.. seelok2nya susui baby every 3-4 jan bagi yg menyusu botol dan every 2 jam utk baby menyusu badan.
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby DoNNa on Thu Aug 14, 2003 12:27 pm

Smurf

Part didik anak nih memang patut kita bicarakan sebenarnya. Sebab ibu bapa yang mencorak anak masing-masing. Peringkat paling mencabar adalah semasa anak kita remaja. Camna nak pastikan anak kita membesar dengan baik..? Hasil sentuhan kita. Tambah-tambah lagi Don bakal menjadi ibu.. dah tentu risau dan terfikir adakah Don mampu jadi ibu yang baik dan seterusnya dapat lahirkan anak-anak yang baik. :-?

Oo.. baru Don tau. Bedung baby tuh tak elok ke? Alasan orang tua-tua mereka cakap.. untuk elak anak jalan kengkang. Bila fikir secara logik, memang betul pon.. kita menggangu pembesaran mereka. Don dulu selalu bedung anak sepupu ketat-ketat. Rasa menyesal lak. Anak sendiri nanti bedung biasa je lah.. takmo ketat2 sebab nak amek hati mak. Mak Don tuh sensitif sket.. kalo tak ikut cara orang tua-tua kita kena marah.

Satu lagi bab penyusuan.. memang Don tak reti lagi. Camna nak bagi sukatan yang betul (kalo susu botol), dan jangka masa beri susu. Thanks 4 the info. Susu badan every 2 hours mungkin sebab ia mudah dicerna.. kan? Kalo boleh Don nak bagi susu badan dan jarangkan susu botol. Memang betullah.. orang kita biasanya asalkan anak nangis je.. sumbat botol. heheh.. Perkara ni macam dah rutin. Yang rutin ni lah susah nak diubah.
Cari-carilah ilmu akhirat
DoNNa
Ahli
Ahli
 
Posts: 8
Joined: Wed Aug 13, 2003 9:33 am
Location: Kuala Lumpur

Postby smurf on Thu Aug 14, 2003 2:53 pm

DoNNa wrote:Smurf

Part didik anak nih memang patut kita bicarakan sebenarnya. Sebab ibu bapa yang mencorak anak masing-masing. Peringkat paling mencabar adalah semasa anak kita remaja. Camna nak pastikan anak kita membesar dengan baik..? Hasil sentuhan kita. Tambah-tambah lagi Don bakal menjadi ibu.. dah tentu risau dan terfikir adakah Don mampu jadi ibu yang baik dan seterusnya dapat lahirkan anak-anak yang baik. :-?

Oo.. baru Don tau. Bedung baby tuh tak elok ke? Alasan orang tua-tua mereka cakap.. untuk elak anak jalan kengkang. Bila fikir secara logik, memang betul pon.. kita menggangu pembesaran mereka. Don dulu selalu bedung anak sepupu ketat-ketat. Rasa menyesal lak. Anak sendiri nanti bedung biasa je lah.. takmo ketat2 sebab nak amek hati mak. Mak Don tuh sensitif sket.. kalo tak ikut cara orang tua-tua kita kena marah.

Satu lagi bab penyusuan.. memang Don tak reti lagi. Camna nak bagi sukatan yang betul (kalo susu botol), dan jangka masa beri susu. Thanks 4 the info. Susu badan every 2 hours mungkin sebab ia mudah dicerna.. kan? Kalo boleh Don nak bagi susu badan dan jarangkan susu botol. Memang betullah.. orang kita biasanya asalkan anak nangis je.. sumbat botol. heheh.. Perkara ni macam dah rutin. Yang rutin ni lah susah nak diubah.


a'kum
tahniah donna... insyaallah donna akan menjadi ibu mithali...smurf sendiri takut sebenarnya utk jadi ibu ni terutamanya bile dgr macam2 cerita ttg remaja skrg ni.. apapun kita kena berusaha dan berdoa kpd Allah moga2 anak2 kita menjadi insan soleh dan solehah..

org lama mmg la susah skit nak ubah pemikiran mrk pasal jaga baby ni... smurf dulu bernasib baik coz baby smurf akan nangis dgn kuat kalau dibedung.. so mak smurf tak der la bedung dia ketat sangat (sayang cucu la katakan :D ).. apapun smurf rasa donna bedung la baby donna nanti.. biasanya ibu ni nak kita belajar jaga sendiri anak kita...

smurf ni pun bukannya pakar sgt bab2 baby ni.. maklumlah anak baru sorang.. tapi smurf bolehlah kongsi pengalaman smurf dan drpd apa yg smurf baca..

mula2 bersalin nanti donna mungkin akan hadapi kesukaran utk menyusu anak.. (masalah terbesar ialah susu tak keluar, susu sikit dan puting susu yang tenggelam).. smurf beritahu ni, mudah2han donna dpt menyusu baby dgn susu badan , tak macam baby smurf yg terpaksa menyusu dgn susu botol.

air susu yg sikit tu jgn laa bimbang.. ia cukup utk baby ..insyaallah.. yg penting, jika baby lapar jer terus bagi dia hisap susu badan.. ( lebih kurang 15 -45 minit)... lapangkan fikiran dan cuba cari tempat yg selesa utk menyusu. mengikut kata dr, susu akan bertambah banyak mengikut kepada kekerapan baby menyusu badan dan berapa lama baby menyusu badan.

utk baby menyusu botol lak.. pastikan kita bersihkan botol susu dgn baik setiap kali penyusuan... pastikan sukatan jumlah susudan air mengikut sukatan yg disediakan di tin susu.. (bayi menyusu botol juga perlu diberi air masak diantara waktu penyusuan utk melembutkan najis mrk).

smurf dulu.. ketika baby kecil smur biasa bagi baby minum 30 ml dulu... kita lihat laa samaada jumlah tu cukup ker tak utk baby (baby masa ni munum sedikit tapi kerap sebab perut dier kecik).. lepas tu smurf tambah la kuantiti tu sikit demi sedikit mengikut umur dan keperluan baby... baby smurf skrg (6bln) minum susu 150 ml atau lebih kurang 5 aun.. jumlah menyusu ni berbeza sebenarnya bagi setiap baby..sebab ada yg minum banyak dan ada yg minum sedikit...

rasanya itulah yg dpt smurf kongsi kali ini..sekian
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby DoNNa on Thu Aug 14, 2003 3:47 pm

Panjang smurf citer.. seronok baca. Don takdok pengalaman lagi.. so memang nak cari ilmu. hehehe.. Smurf dah jadi ibu.. so mestilah ada pengalaman.. tak kira sket ke tak.. namanya pengalaman jugakan.. :D Terima kasih bebanyak.. skang nih breast Don selalu keluar air.. sejak kandungan masuk 4 bulan. Nih boleh dikira tanda susu mudah keluar ke nanti?

Don kalo boleh nak susukan baby.. takmo bergantung sangat pada susu tin. Problemnya.. Don bekerja.. Don fikir nak amek cuti tanpa gaji dalam setahun lebih ok tak? Bukan apa.. Don nak didik anak dengan tangan sendiri.. nak bagi susu badan secukupnya sampai ler dia cerdik.. Kalo boleh taknak antor kat orang soh jaga.

Orang zaman skang ni susah nak caya, apatahlagi bila dengar kes budak kecik kena rogol, baby pon ada.. risau sungguh! Kalo antor nursery, tumpuan penjaga semestinya kurang sebab banyak budak yang perlu dijaga. Ada pulak kes yang berlaku kat nursery.. budak lemas dalam tilam. Penjaga tak sedar.. macam-macam. Tuh semua kemungkinan.. Kalo nak antor ke penjaga.. mesti kena cari yang betul-betul kita leh caya. Don nanti kalo terpaksa antor kat orang.. Don akan buat isthikarah. Mintak petunjuk Tuhan adalah sebaik-baiknya.. kan?

Baby Smurf dah berusia 6 bulan.. Dah besar dah tu.. mesti comel. Baby girl ke baby boy? Smurf antor kat mak ke atau ada penjaga? Mesti susah nak buat keputusan kat sapa nak antor dulu kan.. heheh.. Huwaa.. Don rasa nak besarkan anak dengan tangan sendiri je, tapi apakandaya. Don masih ada orang tua... Don nak bagi duit tiap-tiap bulan kat diorang. Takkan nak tadah tangan kat suami untuk bagi parents sendiri.. segan.

Tanggungjawab ibu tuh tanggungjawab juga, tapi tanggungjawab pada mak bapak tetap ada selagi diorang masih hidup. Walopon diorang tak minta balasan.. tapi sebagai anak kita wajar bela mereka. Tu ler.. Don ingat kalo Don amek cuti tanpa gaji.. Don boleh belajar menjahit sekali. Pastuh leh buat business.. So dalam masa yang sama, dapat jaga anak pastuh dapat bagi duit kat parents. heheeh.. ok ke idea ni?

Seronokkan kalo dapat besarkan anak dengan tangan sendiri?
Cari-carilah ilmu akhirat
DoNNa
Ahli
Ahli
 
Posts: 8
Joined: Wed Aug 13, 2003 9:33 am
Location: Kuala Lumpur

Postby smurf on Fri Aug 15, 2003 9:58 am

a'kum , bertemu lagi kita!

breast keluar air masa mengandung tu adalah biasa bagi sesetengah wanita..(smurf dulu susu hanya keluar lepas 2 hari!!).. tak pasti la pulak smurf samaada itu tanda air susu kita banyak.. apapun smurf doakan donna tak hadapi masalah air susu kurang spya impian donna utk susukan baby sepenuhnya tercapai.. :D

memang seronok kalau kita sendiri yg dpt jaga dan didik anak2 kita... smurf rasa itulah yg paling didingini oleh semua ibu... smurf slalu kata kat kak ipar smurf, dia sangat beruntung sebab jadik suri rumah dan menjaga sendiri ketiga2 anaknya...

walau bagaimanapun smurf tak kesal, dgn bekerja kita boleh bantu suami dan hantar duit utk mak ayah kat kampung... macam prinsip ekonomi lah; kalau kita nak dptkan sesuatu pasti ada kos melepasnyer.. :gelak:

berkenaan rancangan donna utk berenti kerja tu semata2 nak jaga baby.. smurf rasa lebih elok kalau donna bekerja.... bab belajar menjahit tu, donna boleh amik kelas scr sambilan... kalau donna tetap nak menyusu baby dgn susu badan , itulah yg terbaik..apa yg donna boleh buat ialah.

1. perah susu badan kedalam bekas mengikut keperluan baby kita..
2. setiap susu yg diperah perlulah dilabel dengan tarikh dan masa yg diperah..
3 susu perlu disimpan dlm peti sejuk dan direndam didlm air panas ketika nak beri kat baby.
4. waktu tengah hari, masa donna kerja , donna jugak kena perah susu .(utk pastikan diri kita sentiasa produce susu pd kuantiti yg banyak)
5. susu ni boleh diperah pakai tangan pam kuasa bateri atau pam kuasa tangan..(smurf dulu susu tak banyak, sampai 2 jenis pam smurf guna tapi tak berjaya jugak)

penerangan smurf ttg penyusuan susu ibu bagi ibu bekerja ni mungkin tak lengkap.. smurf cadangkan donna cari bahan bacaan yg lain... kalau donna ahli ekslusif kelab anmum, donna akan terima satu booklet ttg cara penyusuan ni...

berkenaan dgn penjagaan anak tu, ia bergantung pd pandangan individu sendiri. smurf lebih suka antar anak ke nursery dr pengasuh atau parent kita... sebabnya kat nursery ni tempatnya lebih terbuka dan mereka ada undang2 dan cara 2 ygdinyatakan kpd kita ttg cara penjagaan anak kat situ... sebaliknya kalau pengasuh pulak, kita tak tau camna dia jaga anak kita (yerlah hanya dia dan anak2 saja kat rumah)... ibu bapa kita pulak, smurf tak nak lah susahkan diorang utk jaga cucu dlm usia diorang yg sepatutnya berehat tu...

smurf hantar anak smurf kat nursery... masa mula2 hantor tu... smurf pergi check anak every 2 hours ( nasiblah nursery ni dlm kawasan tempat kerja)... smurf tanya diorang camna cara diorang basuh botol susu dan camna diorang tangani baby yg nangis... alhamdulillah nursery ni bagus dan smurf percaya pd diorang..

setiap hari kat nursery ni baby2 semua akan menjalani sesi senaman :D utk kuatkan tulang dan otot diorang... diorang juga ada sesi bacaan doa utk sebelah pagi dan petang... alhamdulillah setakat ni.. tak der msalah..smurf setuju sesangat laa bila donna kata nak buat istiqarah dulu b4 hantor anak...

kalau tanya mak dia mesti laa mak dia kata anak dia comeiii :gelak:
anak smurf pompuan.. insyaallah skrg ni dlm proses nak merangkak..

ok lah.. dah banyak rasanya smurf taip.. kang donna tak larat baca lak... :gelak:

sekian
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby awang bin ali on Fri Aug 15, 2003 11:29 am

Jika suami dah bekeja..sangatlah afdal jika jaga anak sendiri.

asuhan ibu dan kasih sayang ibu..ada personal touch yg trsendiri yg tiada pada nursery atau pengasuh.

kasih sayang dan jagaan nursery/pengasuh brbayar..tapi kasih sayang dan jagaan ibu tidak brbayau cuma limpah kasih Allah swt.

setiap saat anak semasa kecil brsama ibunya sangat brharga..dan tidak akan brulang kembali.

..afdalnya..tak lah jadi kesalahan jika serahkan pada mereka untuk dipelihara dan dijaga.

Jika kerana desakan hidup dan keperluan..nabi saw beritahu ajarlah anak2 perempuan kamu surah AlWaqiah..dan brsederhanalah.
Kekurangan dunia lebih baik dari kekurangan agama..
Cintailah sedara kamu, kasihlah sedara kamu..Brsatulah sebagai satu ummah. gembirakanlah Allah swt dan RasulNya saw.
awang bin ali
Ahli Kehormat
Ahli Kehormat
 
Posts: 7533
Joined: Sun Mar 04, 2001 8:00 am

susu ibu main peranan penting

Postby nirmala sari on Sat Aug 16, 2003 6:08 pm

memang NS setuju sangat kalau ada yg katakan susu ibu salah satu faktor yg boleh mempengaruhi tingkah laku anak.
Pengalaman NS sendiri, NS memang dari awal lagi berniat utk susukan anak dengan susu ibu Alhamdulillah tercapai. anak yg disusui ibu ni NS tengok lebih banyak sabar dan tak banyak meragam. Bukan anak Ns saja. Tapi anak-anak yg kita dari awal lagi kita beri susu formula lebih mudah utk memberontak. reaksi yg pertama yg kita boleh lihat ialah kalau susunya lambat kita beri waktu dia nak susu. Lagi satu bila kita susukan dgn susu ibu dia punya bonding dgn ibu sgt kuat dah mudahlah dia turuti apa yg diajarkan oleh ibu. :kenyit:
nirmala sari
Ahli
Ahli
 
Posts: 7
Joined: Fri Jun 13, 2003 3:14 pm

Postby naimiliyana on Tue Aug 26, 2003 4:06 pm

Assalamualaikum w.b.t.

Saya juga merasa terpanggil untuk berkongsi pengalaman saya dalam mengendalikan kerenah anak, mendidik dan mengasuh anak.

Saya adalah seorang ibu muda yang telah dianugerahkan seorang anak lelaki yang kini telahpun berusia 16 bulan...

Saya juga telah mengalami perasaan yang sama seperti DONNA semasa mula2 melahirkan anak dulu. Saya ingin menjaga anak saya sendiri dan tidak 'sanggup' untuk berpisah dengannya. Dan, sememangnya saya telah melakukannya sehingga anak saya berusia 9 bulan. Kami memang tidak pernah berenggang... Tambahan pula, anak saya menyusu badan dan tidak pernah diselang-selikan dengan susu lain. Saya pernah mencuba tetapi anak saya tidak mahu minum susu formula atau susu yang diisi di dalam botol walaupun susu tersebut susu badan yang saya perah.

Oleh kerana keadaan ekonomi yang tidak menentu, saya mengambil keputusan untuk bekerja dan meninggalkan anak saya dengan ibu saya. Semasa anak dalam jagaan saya sehingga 9 bulan.. anak saya merupakan seorang anak yang tak banyak kerenah. Dia makan dengan selera sekali.

Tp, berlainan pula setelah saya selalu meninggalkannya keluar bekerja... Dia menjadi seorang yang susah makan dan minum susu, tidak boleh di tinggal sendirian... selalu hendak didukung...

Bila saya balik ke rumah, dia akan menangis bila saya meninggalkannya untuk melakukan rutin harian seperti mandi, solat dsb.

Kini, saya telah bekerja selama 7 bulan dan keadaan masih belum berubah... dia menjadi semakin agresif.. apabila dia marah atau kemahuan nya tidak diikuti dia akan menghantukkan kepalanya ke lantai atau dinding... dan dia juga sering memukul @ mengetuk kepala @ menarik rambut anak2 jiran yang bertandang di rumah...

Keadaan ini amat merisaukan saya... saya tidak mahu anak saya terdidik dengan sikap dan kelakuan yang sebegitu...

Oleh yang demikian, saya mengambil keputusan untuk berhenti keje dan menjaga sendiri anak saya itu...

saya harap keadaan ini akan berubah dan tabiat nya itu juga akan hilang...

saya ingin pendapat rakan sekalian, adakah benar telahan saya bahawa apa yang berlaku di atas sikap anak saya itu adalah berpunca kerana kurangnya perhatian @ kasih sayang saya kerana sebelum ini dia tak pernah berenggang dengan saya?

terima kasih atas nasihat yang diberikan...
naimiliyana
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 11
Joined: Wed Aug 06, 2003 9:24 am

Postby FongSaiYuk on Tue Aug 26, 2003 8:50 pm

assalamualaikum...
temurf (hehehe sebutan pelat utk smurf)...fong nak buka balik isu bedung walaupun terlewat...midwife fong masa kat uk dia kata takpe je bedung bayi....sebab org sana depa terbuka dan depa hormati cara org asia jaga baby..sebenarnya bedung bayi nie bukan nak bagi jalan tak kengkang, tapi nak bagi bayi tidur lena...psikologinya kenapa org melayu (dan jawa hehehe) membedung baby dan menidurkan baby dalam buaian sebab baby ni akan rasa lebih secure spt dipeluk...sebab tue bila baby 5 months onward, depa prefer tiduq meniarap sebab depa rasa selamat...dan biasanya baby yg tidur cenggini akan tiduq lebih lama...

sebab tue antara faktor baby menangis bukan sahaja kerana lapar dan basah tapi kerana rasa tak secure....okeh tue dulu...
User avatar
FongSaiYuk
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1322
Joined: Thu Jan 01, 1970 8:00 am
Location: KL @ `arus el bahr el mutawassit

Postby neep on Wed Aug 27, 2003 4:30 pm

ni neep nak kongsi satu emel yg neep dapat.....leh le cuba praktik kan...
Subject: Ajar anak
Beberapa minggu lepas boss aku ada cakap kat aku yg dia antaq anak
die 2 thn pergi Sichida kelas...yakni kelas yg di uruskan oleh jepun
melatih anak-anak befikir menggunakan otak sebelah kanan. Otak sebelah kanan ni lebif effektif sebenarmya dari otak sebelah kiri tetapi kena
practise sikitlah penggunaannya. Kelas ni mahal nak mampus, kalau kelas
tadika juanna yg aku nak masukkan tahun depan tu cost nye lebih tinggi dari cost kite satu semester kat ITM ,kelas sichida ni satu semester aku rasa sama macam kos satu semester si Noni buat master....tapi boss aku ni atas kesedaran bahawa ramai sgt cine yang pergi kelas tu utk ajar anak2 depa dan melayu cuma setengah kerat aje...dia pun bersetuju ngan niat ikhlasnye untuk ajar aku dan staff melayu yg lain.

Aku pun nak korang practisekan bende ni kat anak korang, sebab baru
seminggu aku buat kat anak aku...dah nampak keberkesanannya.

1. Sewaktu anak nak tidur atau tidur-tidur ayam, cakap kat die
sepenuh hati dan sejujurnya yang kita sayang kat dia, dia buadak baik, dia anak soleh, dia budak kuat, tak sakit, dia budak pandai dsb. Sbb during tidur-tidur ayam ni otak kanan sedang bekerja, otak kiri dah tidur dah....Boleh gak practisekan kat husband ke, tapi kena buat seikhlas hati...kalau tengah marah ...tak jadi. kalau anak korang tu dah tidur, ramas-ramas cari atau tangan dia, macam picitlah supaya dia kembali berada dalam tidur2 ayam punya situation. Aku buat kak nana sebab die bangun pagi lambat pas tu siap melalak-lalak lagi, aku cakap hari-hari kat dia, dia budak baik, dia suka pergi sekolah, dia budak sihat, dia nak bangun awal....sekarang 6.30 dah bukak mata termasuk sabtu ahad...tu kelemahan sikit lah..........

2. Start guna cards untuk ajar anak. Aku ajar nana ABC-Z guna card
seminggu je sekarang dah kenal semua huruf dah siap boleh eja
perkataan pendek-pendek. buat card banyak-banyak dan tunjukk kat dia orang cepat-cepat..macam..a...b..c..d..e, insya allah cepat die dapat
sebab bila kita tunjuk kad laju-laju atau cepat-cepat otak kanan die bekerja keras untuk tangkap apa benda yang kite tunjuk tu...kita boleh buat card 1,2,3, gambar,gambar...potonglah gambar kat mana-man dsb....guna English jgn guna melayu........

3. Gerak kerja tangan adalah hasil dari otak kanan, so ajar anak
korang main tanah liat, main water colour, melukis, gunting kertas, origami dsb.
memang le kite yang kene mngemas tapi takpe.........satu lagi cuba
korang lukis gambar, contohnye rama2, tapi sebelah sahaja dan suruh die
orang sambung lukis ikut apa yg korang lukis tu kat sebelah lagi...ini pun dapat mengaktifkan penggunaan otak kanan....Korang tau kenapa cine, ngan jepun pandai-pandai....sebab depa makan guna chopstik...chopstik tu mengaktifkan kerja tangan and as well gerakkan otak kanan.

4. jg marah-marah atau tengking anak........sebab depa boleh simpan
semuanya dalam otak kiri.......kalau termarah talpa pi balik kat
cara no 1 tadi, and mintak maaf kat die.....

5. Satu lagi develop they all punya imagination by start bercerita
kat dieorang dan suruh depa sambung cerite tu, walaupun cerita tu memanglah merapu takpa.........kita pun bukan tak biasa merapu.......

6. Main teka-teki ngan they all, taruk satu barang dalam kotak
tissue and suruh depa teka apa benda tu. First few times boleh bagi option cam....bagi tau colour, bunyi, lama-lama depa boleh develop six
sence by concentrating depa boleh teka apa benda dlm kotak tissue
tu........ni semua utk aktifkan otak sebelah kanan.

Tapi ingat.....semua game yg hangpa nak buat ngan dia tu cuma boleh
buat setengah jam sehari..tak payah lama-lama. kalau lama-lama kang jadi cam Rajib...he...he..
Sebelum buat exercise ni, kena tarik nafas dalam-dalam and
relaks....tak boleh buat time tenagh nak masak ka, basuh kain ka tengok tv ka, tak jadi....Buat kena ikhlas, and merendah diri sikitalh bila dah terror ini semua satu cara yng tuhan lagi maha mengetahui kalau Dia izin anak kite nak pandai alhamdulillah tapi kita kena berusaha, dan bersyukur kalau dah berhasil sebaba bila2 Dia boleh tarik balik..betui dak......Aku pun tengah try lagi ni...
>



neep
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 47
Joined: Fri May 25, 2001 8:00 am
Location: KL

Postby smurf on Thu Aug 28, 2003 9:16 am

a'kum wr wt

ke..ke..ke.. pandai yek fong cakap pelat baby..!
memang betul kata fong (mengenai bedung baby tu) utk baby rasa secure!.. apa yg smurf maksudkan ialah, bedung baby terlalu ketat, itu yg tak boleh tu... kalau kat kampung smurf, mmg dah biasa org bedung baby kuat2 sampai kita tengok pun naik kesian...



/neep/
smurf pun ader dpt gak email tu... memang otak kanan mengawal xtvt yg berbentuk kreativiti... tapi ttg hal flash card tu smurf nak kita bincang skit :D .. menikut prof dr Cham ( seorang pakar psikologi kanak -kanak di UM) kanak-kanak (pada tahap pra sekolah) sepatutnya mengikuti sesi pembelajaran yang aktif dan melibatkan daya berfikir dan memberikan pengalaman kpd mrk...

mengikut kajian , kanak2 yg belajar menggunakan flash card, dapat menyebut gambar atau abjad yg ditunjuk berulang2 tetapi tidak memahami apa sebenarnya yg mereka belajar..

menurut prof. ini lagi, pembelajaran kanak2 itu sepatutnya bertema... contohnya, minggu ini melawat ke zoo negara... justeru mereka akan belajar secara aktif dan berpengalaman, krn menurut pakar psikologi piaget dan bigotsky, kanak2 belajar drpd pengalaman.. maksudnya jika kita beritahu kanak2 tersebut cara memberus gifi, ttp dia tak pernah pun tengok berus gigi maka dia tak akan faham apa yg diajar... :D


/naimiliana/
pada pendapat smurf lah, itu sememangnya sikap kanak2... kanak2 ni perkembangan dan tingkah laku diorang berbeza... mungkin jugak anak liana tu nak kasih sayang ( ya lah kan dia tak pernah berenggang dgn mak dia sampai besar, tup..tup.. kena tinggal pula)... apapun bersabarlah yer.. insyaAllah sikap dia tu akan berubah mengikut usia dia...

smurf ada petua utk lembutkan hati anak ni... tiap2 malam liana bacakan surah yg berbunyi alamnasroh........ kat telinga kanan anak ni...., lepastu setiap kali masak, bacalah 3 kul pd makanan yg kita basuh dan masal tu sambil berdoa allah lembutkan hati keluarga kita dan jadikan mrk insan beriman....
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby naimiliyana on Thu Aug 28, 2003 3:11 pm

neep,

tq atas info tu.. saya pun nak praktikkan kat anak saya lah...

smurf,

saya juga berharap agar kelakuan dia akan berubah apabila usianya semakin meningkat.. dapatlah saya keje balik nnt....
naimiliyana
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 11
Joined: Wed Aug 06, 2003 9:24 am

Postby smurf on Fri Aug 29, 2003 10:14 am

a'kum
kat sini smurf letak satu url yg smurf jumpak.. bagus jugak kandungannya.. khusus utk ibu -ibu yang nak didik IQ anak anak..

http://www.geocities.com/Athens/Oracle/1771/pelbagai/iqpintar02.html

bagi yg tak sempat nak ke website tu, ini smurf copy paste artikel tsbt.

SIRI KANAK-KANAK IQ PINTAR
Bahagian Kedua
(Satu Kajian Kes Pengalaman Sebenar)
oleh TETTY HENNEY ZULKIFLI
--------------------------------------------------------------------------------


PENDIDIKAN PASCA NATAL (Post-Natal)

Berikut adalah antara beberapa elemen yang menyambung kepada kes kajian ke atas seorang kanak-kanak lelaki yang berIQ pintar dari usia sebenarnya. Siri ini akan mendiskusikan pendidikan ke atas kanak-kanak :-

Peringkat 1 – 12 bulan


Peringkat Bayi – Dari Usia 1 – 3 Bulan selepas kelahiran.

Pemakanan - Bayi perlu diberikan makanan seperti susu ibu sepenuhnya di mana proses tumbesaran otak, tulang dan badan berlaku. Setengah bayi memerlukan makanan sapihan seperti bijiran halus bagi melengkapkan tempoh penyusuan. Pastikan susu yang dibekalkan kepada bayi mempunyai input seperti :-

a) Ibu yang menyusu badan – meneruskan penyusuan dada kerana cara ini lebih digalakkan. Bayi ketika ini tidak memerlukan makanan sapihan.
b) Ibu yang menyusu botol – disyorkan memberi susu jenis formula kacang soya. Jika makanan sapihan diperlukan, pastikan ibu-ibu berupaya menyediakan sendiri nasi atau kentang yang dikisar halus. Ibu-ibu bebas menambah ke dalam sapihan seperti makanan-makanan berasaskan sayur-sayuran dan bahan protin, kabohidrat, vitamin dan garam mineral.


Kedua-dua input ini menentukan sistem pemakanan yang betul untuk perkembangan kehidupan dan tabiat bayi apabila dewasa kelak.

Pendedahan kepada bunyi dan objek persekitaran – boleh dimulakan pada peringkat 1-3 bulan. Bayi secara semulajadi yang merupakan anugerah Tuhan di mana ia dapat berkembang dan belajar sendiri dalam kitaran hidupnya. Bergantunglah kepada kedua ibubapanya untuk memberikan sokongan dan perhatian sepenuhnya agar dapat melihat dan menyaksikan perubahan-perubahan bayi.

4-6 bulan – Bayi pada peringkat ini sudah boleh meniarap. Pandangannya mula tajam. Tindakan refleks menonjol dan ia berminat untuk mencapai objek di hadapannya.

Berat badannya dua kali ganda berat lahirnya. Ini memerlukan sistem pemakanan yang lebih kuantiti dan kualitinya. Berat bayi yang menyusu badan adalah agak kurang berbanding dengan bayi yang menyusu susu formula. Namun oleh kerana intisari perkembangan tabiat semulajadi manusia yang kompleks adalah merupakan ciri-ciri built-in dalam susu badan yang dilengkapi dengan zat dan vitamin serta kesempurnaan sistem penghadaman adalah merupakan rangkaian terbaik kepada pembentukan insan yang kamil.

Bayi mula menunjukkan tindakbalas terhadap mobilisasi seisi ahli keluarga. Ini membawa kepada minat kepada pergerakan seperti merangkak. Ibubapa perlu bercakap dengan sebutan dan bahasa yang tepat serta mengundang bayi untuk turut serta dalam kegiatan riadah di samping memberikan kasih sayang dan belaian yang secukupnya bagi kesempurnaan perkembangannya.

7-9 bulan – Bayi sudah pandai merangkak, memegang atau mengubah sesuatu objek dari satu tangan ke satu tangan yang lain. Ia sudah mampu memegang makanan untuk disuap sendiri. Gigi sudah tumbuh iaitu kacip rahang bawah yang akan menimbulkan keinginannya untuk memakan apa yang ada di tangannya. Jelas ketara sekali, kemajuan tentang tabiat bayi pada sebutan ‘mama’ atau ‘da-da’. Memahami arahan atau perkataan yang mudah diajukan kepadanya.

Sebaik-baiknya, ibu perlu lebih matang dan bersabar kerana bayi di peringkat ini memerlukan lebih perhatian apatah lagi sesetengah bayi yang dikenalpasti sebagai hyper-active akan belajar berdiri dengan cepat.
Pemakanan – Ibu perlu mengadakan jadual sajian pemakanan yang praktikal untuk menguji tindakbalas bayi kepada makanan yang dibekalkan kepadanya. Ia akan menunjukkan respons ke atas makanan yang disukainya sebaliknya menolak atau merengek sekiranya makanan itu tidak memenuhi seleranya.

Bekalan susu ibu atau susu formula harus berterusan demi perkembangan dan kesihatan yang sempurna.

Rekodkan setiap perubahan tabiat, pemakanan dan perubahan fisikal dari masa ke semasa supaya dapat dikenalpasti kebolehannya. Dari situ, anak-anak yang bakal lahir selepasnya dapat diambil tindakan proaktif.


10 – 12 bulan – Untuk mengenalpasti bayi berupaya berjalan di dalam awal bulah ke-10, bayi yang di awal bulan ke-9 sudah pun menempuh pergerakan meniarap, merangkak dan berdiri dengan sokongan sebelah tangan.

Mengikut kajian ke atas bayi, jika ia sentiasa dilatih berjalan setiap hari dengan kedua belah tangan dipegang, ia akan cepat berjalan dan lama-kelamaan akan berjalan dengan sendiri ketika berusia lewat 11 bulan.

Lazimnya bayi di peringkat ini gemar diurut – urutan kaki selepas melakukan latihan berjalan akan menyenyakkan lagi waktu tidurnya. Ini akan lebih menyihatkan tubuh badannya dan perkembangan otaknya.

Ketika ini, bayi sudah mampu duduk bertinggung dan bangun daripada duduknya untuk mengambil sesuatu objek. Bayi akan mula bersedia untuk melakukan langkah pertama pada lewat bulan ke sepuluh. Ia boleh berjalan sambil melambai atau membawa objek ringan. Kekadang, ia akan cuba memanjat katil atau tempat tinggi. Di sinilah ibu-ibu perlu berperanan dalam menyaksikan perubahan bayi sambil tidak mengongkong kebebasannya.

Kesihatan – Pada masa yang sama, aspek kesihatan perlu dijaga kerana ketika ini, bayi begitu aktif bergerak tidak menghiraukan suasana kebersihan persekitarannya. Antara perkara-perkara yang perlu dititikberatkan ialah :-

Pakaiannya
Tempat tidurnya
Alat-alat permainan
Perkakas Makanannya seperti mangkuk, sudu, garpu, botol susu dsb.
Perabot rumah

Jika ibu-ibu prihatin tentang kebersihan perkara-perkara di atas, kadar penyakit yang bakal menyerang bayi dapat dikurangkan. Lebih digalakkan bayi disediakan satu tempat yang berasingan dengan kanak-kanak yang lebih dewasa bagi mengelakkan berlakunya sebarang jangkitan.

Pada peringkat ini, ibu-ibu perlu membimbing bayi ke arah pertuturan yang tepat. Bayi mula mengulangi perkataan atau bunyi yang stereotaip. Ia juga boleh bertutur beberapa perkataan yang difahami. Televisyen terutamanya iklan berfungsi mengajar menerusi integrasi audio-visual secara ideal kepada bayi yang menyukai pendidikan yang mudah dan asas.

Pemakanan – Fizikal bayi akan melalui proses tumbesaran yang cepat. Oleh itu, ibu-ibu perlu menyajikan makanan yang lengkap dengan zat dan vitamin serta bekalan kalsium agar bayi menjadi sihat, cergas dan pintar. Kandungan laktosa dan vitamin D yang cukup merupakan ejen kepada kekuatan jasmani dan rohaninya. Badan yang sihat adalah penentu otak yang cerdas.
? Pastikan apabila menjelang usia setahun, bayi sudah dilengkapi dengan suntikan asas imunisasi sebagai sistem pertahan luaran dan dalaman.


PADA SEMUA PERINGKAT 1-12 BULAN


? Input Keagamaan – Sebaik-baiknya bayi diletakkan berhampiran dengan tempat ibu menunaikan solat dan membaca Al-Qur’an. Lebih-lebih lagi semasa bayi sedang tidur di mana input lebih mudah diterima ketika ini.

Apabila bayi mula bertutur, Junjungan Rasulullah SAW pernah menyaran ibubapa mengajarkan bayi menyebut nama Allah. Ini merupakan input yang terbaik di peringkat ini kerana keberkatan yang tidak perlu lagi dihuraikan.
Di kesemua peringkat, bayi mudah mengalami kejutan, sawan, REM (Rapid Eye Movement) disebabkan oleh igauan dsb. Ibubapa perlu membacakan apa-apa ayat-ayat suci Al-Qur’an yang berkaitan untuk mengelakkan gangguan-gangguan tertentu (sebaiknya-baiknya dimulakan dengan dua kalimah syahadan dan selawat serta disambung dengan mana-mana ayat yang dihafal)
PENUTUP

Keprihatinan ibu ke atas keseluruhan aspek yang berkaitan dengan bayi mereka akan menggalakkan pertumbuhan masyarakat yang sihat kerana sesungguhnya negara memerlukan generasi baru yang cerdik pandai bagi memimpin negara.


Siri seterusnya:
Pendidikan Pasca-Natal Peringkat 1-2 tahun



--------------------------------------------------------------------------------
KE SIRI PERTAMA - KEDUA - KETIGA - KEEMPAT - KELIMA
--------------------------------------------------------------------------------
Pengarang merupakan Perunding Bebas Pembangunan Akademik Kanak-Kanak. PendidikNet Malaysia merakamkan setinggi-tinggi penghargaan dan ucapan terima kasih kepada pengarang yang telah sudi berkongsi bahan berkaitan.
[/url]
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby smurf on Fri Aug 29, 2003 10:23 am

naimiliyana

ini something yg boleh bantu masalah naimiliyana tu ( hopefully)

Peringkat Usia 1 hingga 2 tahun

Prakata : Kanak-kanak berusia 1-2 tahun banyak memerlukan penekanan terhadap penerapan pendidikan berbentuk kasih sayang, nasihat, tunjukajar, sentuhan dan belaian.

Kanak-kanak baru memulakan langkahnya yang pertama. Sikap berdikari (self-independence) mula ketara menyebabkan kanak-kanak akan bebas melakukan kegiatan tanpa arahan. Kanak-kanak yang cergas dan cerdas dikesan dari sifat ingin mencuba sesuatu di luar kemampuannya sehingga ada yang tidak menghiraukan keselamatannya.

Ibubapa perlu mengawasi setiap aktiviti kanak-kanak di peringkat ini dengan penuh bijaksana seperti membuka ruang ‘kebebasan beraktiviti’ tanpa unsur terlalu mengongkong. Contohnya; tidak terlalu membantu atau terlalu memanjakan mereka (over-protective) sekiranya mereka terjatuh/luka secara ‘ringan’.

Tingkah Laku – Kanak-kanak di tahap ini masih belum dapat dikawal. Mereka belum mempunyai sifat-sifat positif yang lengkap sehingga mereka mudah ‘mengamuk’ dan ‘menjerit’ (temperamental) Sesuatu perwatakan yang unik mengenai mereka ketika ini ialah menjadi ‘pengikut’ (follower) apa sahaja yang diarah malah mengulangi (echo) ayat/frasa/perkataan yang disebut oleh ibu bapa mereka.

Ibu bapa perlu mengasuh anak mereka dengan kata-kata nasihat dan didikan yang lembut dan penuh kesabaran serta kesopanan (politeness) Ini boleh menyedarkan dan membentuk kanak-kanak dengan sempurna. Antaranya ialah dengan menyedarkan anak-anak mereka dengan konsep asas Islam iaitu perbuatan baik akan mendapat ganjaran dunia (jika perlu berikan upah yang sepadan seperti membeli makanan kegemarannya dll) dan akhirat dan perbuatan buruk sebaliknya.
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby naimiliyana on Fri Aug 29, 2003 4:31 pm

smurf,

tq so much... saya akan cuba praktikkan dan lakukan yang tebaik utk anak kesayangan saya tu...

mmg tul pun... skrang ni anak saya akan mengikut apa yg saya suruh buat dan dia juga akan sebut perkataan yg saya suruh dia sebut.. walaupun pelat.. tp, sebutan tu kekadang hampir sama...

cthnya... susu, gigi, aif (nama dia), ummi, kakak dsb...

cuma bila dia marah dia suka hantuk kepala kat lantai atau dinding.. tu yang saya risau tu...

lagi satu, dia suka menyepak, mengetuk kepala dan menampar orang lain termasuk ummi dia sendiri..... tp, bukan dgn tujuan utk marah la.. dia hanya bergurau... tp, gurauannya tu agak kasar...

so, camner saya nak buat agar habit dia tu akan hilang....??


saper2 yg dah ada pengalaman boleh la kasik panduan skit kat saya ni...

tq
naimiliyana
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 11
Joined: Wed Aug 06, 2003 9:24 am

Postby smurf on Sat Aug 30, 2003 12:35 pm

a'kum ni artikel yg smurf copy &paste... :D

15 kesilapan ibubapa dalam mendidik anak-anak



"Harta benda dan anak-anak kamu hanyalah menjadi ujian dan di sisi ALLAH ada pahala yang besar." (Al-Quran Surah At-Taghabun, 64:15)
Anak-anak adalah amanah dari ALLAH s.w.t. dan ianya sebahagian dari ujian ALLAH s.w.t. kepada kita hamba-hamba-Nya. Sebagai ujian, ianya akan dipertanggungjawabkan. Orang yang malang ialah orang yang mempunyai ramai anak tetapi anak-anaknya tidak membawa kebaikan kepadanya di akhirat. Rasulullah SAW diberitakan telah bersabda : "Tahukah engkau siapakah orang yang mandul." Berkata para sahabat : "Orang yang mandul ialah orang yang tidak mempunyai anak." Lalu Rasulullah SAW berkata : "Orang yang mandul itu ialah orang yang mempunyai ramai anak tetapi anak-anaknya itu tidak memberi kemanfaatan kepadanya sesudah ia meninggal dunia."-(Maksud Al-Hadith )

1. Kesilapan pertama: Kurang berdoa
1.1 Kurang berdoa semasa mengandung. Antara doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa mengandung ialah Saidul (penghulu) Istighfar Doa memohon rahmat (Al-Quran Surah Ali 'Imran, 3 : 8-9) Doa memohon zuriat yang baik (Al-Quran Surah Ali 'Imran, 3 : 38) Doa agar anak mengerjakan solat (Al-Quran Surah Ibrahim, 14 : 40-41)

1.2 Kurang berdoa semasa membesarkan anak. Doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa anak membesar ialah Doa agar anak patuh kepada ALLAH s.w.t. (Al-Quran Surah Al-Baqarah, 2 :128) Doa diberi zuriat yang menyejukkan hati (Al-Quran Surah Al-Furqan, 25 :74) Doa supaya nama anak membawa kebaikan kepadanya.

2. Kesilapan kedua: Banyak memberi belaian Tarhib (menakutkan) daripada Targhib (didikan atau motivasi) seperti: menakutkan anak-anak dengan sekolah, menakutkan dengan tempat gelap, menakutkan dengan hutan rimba atau bukit bukau, menggunakan kekerasan dan paksaan semasa menyuruh anak tidur.

3. Kesilapan ketiga: Tidak tegas dalam mendidik anak-anak, tidak menjadualkan kegiatan harian anak-anak, terlalu memfokuskan anak-anak kepada sesuatu aktiviti sahaja tanpa mengambil kira perasaan mereka.

4. Kesilapan keempat: Menegur anak secara negatif seperti mengeluarkan kata-kata kesat dan maki hamun kepada anak-anak (terutama semasa marah). Membandingkan anak-anak dengan anak-anak lain atau anak orang lain.

5. Kesilapan kelima: Memberi didikan yang tidak seimbang antara jasmani (physical), rohani (spiritual) dan minda (intelektual). Ramai yang lebih mementingkan pendidikan minda dari pendidikan rohani

6. Kesilapan keenam: Kurang memberi sentuhan kepada semua anak-anak sedangkan Rasulullah kerap dilihat mendukung cucu-cucunya dan mencium mereka. Diriwayatkan oleh Aisyah r.a. : Pada suatu hari Rasulullah SAW mencium Al-Hassan atau Al-Hussien bin Ali r.a. Ketika itu Aqra' bin Habis At-Tamimiy sedang berada di rumah baginda. Berkata Aqra' : "Ya Rasulullah! Aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium seorang pun dari mereka." Rasulullah melihat kepada Aqra' kemudian berkata : "Siapa yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi."-(Maksud Al-Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

7. Kesilapan ketujuh: Penampilan diri yang kurang anggun dan kurang kemas. Ibu bapa tidak menunjukkan cara berpakaian yang kemas dan yang menepati kehendak syarak bila berada di rumah, iaitu berpakaian secara selekeh atau berpakaian seksi dihadapan anak-anaknya.

8. Kesilapan kelapan: Susunan rumahtangga yang tidak kemas. Ini mengakibatkan anak-anak terikut-ikut dengan cara itu dan membesar menjadi pemalas dan selekeh.

9. Kesilapan kesembilan: Kurang menghidupkan sunnah di rumah seperti memberi salam, makan berjemaah, beribadah bersama-sama, dan sebagainya. Dalam menjawab salam, lazimkanlah menjawab salam dengan yang lebih baik dari salam yang diberi.

10. Kesilapan kesepuluh: Tidak menggantungkan rotan di tempat yang mudah dilihat oleh anak-anak. Dalam Islam, merotan anak dengan tujuan mendidik adalah satu sunnah.

11. Kesilapan kesebelas: Kurang mendedahkan anak-anak dengan model yang cemerlang seperti para ulama' dan orang-orang yang berhemah tinggi dan berakhlak mulia. Anak-anak juga patut didedahkan dengan sembahyang jemaah, kuliah agama dan aktiviti-aktiviti yang bersesuaian dengan akhlak Islam.

12. Kesilapan keduabelas: Bertengkar di depan anak-anak. Ini akan menyebabkan anak-anak rasa tertekan dan membenci salah seorang dari ibubapanya.

13. Kesilapan ketigabelas: Membenarkan orang yang tidak elok sahsiyahnya masuk ke dalam rumah kita, baik dari kalangan sahabat sendiri ataupun sahabat anak-anak, kerana ini akan memberikan contoh yang tidak baik kepada anak-anak yang masih membesar.

14. Kesilapan keempatbelas: Kurang mengawasi rancangan-rancangan yang ditonton samada dari TV ataupun video. Pengawasan dalam hal ini adalah penting kerana kebanyakan rancangan dari media ini menonjolkan akhlak yang kurang baik seperti pergaulan bebas lelaki dan perempuan, pakaian yang tidak menepati syarak dan perbualan yang boleh merosakkan agama anak-anak.

15. Kesilapan kelimabelas: Terlalu bergantung kepada pembantu rumah untuk mendidik anak-anak. Sebagai ibubapa kitalah yang akan disoal di akhirat kelak akan anak-anak ini. Oleh itu adalah menjadi satu kepentingan kita untuk berusaha memastikan anak-anak terdidik dengan didikan Islam.

Sumber: diubahsuai dari Kuliah Mingguan Surau An-Nur, 10 Jun 1998 oleh Ustaz Khalid Haji Mohd Isa. Copy & paste dari emel oleh pengirim.

TiDaK DiNaMaKaN HiDuP JiKa TiDaK aDa KeKuSuTaN. TiDaK DiNaMaKaN KeMaTaNgaN JiKa TiDaK aDa KeKaLuTaN.
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby naimiliyana on Tue Sep 02, 2003 12:01 pm

a'kum...

time kasih smurf atas info yg amat berguna tu... moga2 saya dapat menghindarkan diri daripada melakukan kesilapan2 tersebut...

insya-Allah...
naimiliyana
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 11
Joined: Wed Aug 06, 2003 9:24 am

Postby smurf on Thu Sep 04, 2003 3:29 pm

Bagaimana Flashcards dan Dotcards Mampu Meningkatkan Kecerdasan Anak


oleh : Taufan Surana



Setelah saya menulis artikel yang berjudul "Meningkatkan
Kecerdasan Anak kecildengan Cepat dan Pasti !" di newsletter
BabyBrain eZine edisi Bulan Mei 2002 (artikel selengkapnya boleh
dilihat di www.balitacerdas.com), banyak sekali yang memberikan
maklum balas dengan pertanyaan,

"Bagaimana mungkin flashcards dan dotcards boleh
meningkatkan kecerdasan anak ?".

Pertanyaan yang sangat wajar tentunya, karena penerapan permainan
flashcards/dotcards di Indonesia masih di lingkungan yang sangat terbatas.
(catatan: untuk selanjutnya, flashcards dan dotcards ditulis dengan "F/D")

Jawaban langsung dan singkatnya adalah :

Permainan F/D yang dilakukan dengan menunjukkan gambar
secara cepat (1 gambar per saat) akan men-trigger OTAK KANAN
untuk aktif menerima informasi yang muncul di hadapan mata.

Mengapa harus otak kanan ?

Untuk menjawabnya, kita perlu tahu dulu apa perbezaan fungsi otak
kiri dan otak kanan.

Tahun 1968, Dr. Roger Sperry pertama kali menemukan perbedaan fungsi

otak yang berbeza antara belahan kiri dan kanan. Secara garis besarnya,

fungsi yang dikendalikan oleh masing-masing belahan otak adalah sbb :

OTAK KIRI mengendalikan :
- fikiran sedar
- analisa, logik, rasional
- bahasa

OTAK KANAN mengendalikan :
- fikiran bawah sedar
- emosi
- kreatif, intuitif


Mungkin anda pernah mendengar dimana para ahli mengatakan bahawa
kita HANYA menggunakan 3% dari seluruh kemampuan otak.

Mengapa ? Karena sebagian besar kemampuan otak terkunci di dalam
fikiran bawah sedar, yang merupakan bahagian dari otak kanan.

Jika dijabarkan lebih lanjut, otak kanan akan mengendalikan fungsi :
- photographic memory
- speed reading, listening
- automatic mental processing
- mass-memory
- multiple language acquisition
- computer-like math calculation
- creativity in movement, music and art
- intuitive insight

Anda lihat, betapa powerfulnya kemampuan yang tersimpan di otak
kanan, sementara hampir seluruh kehidupan kita, baik dimulai dari
sekolah sampai dengan kegiatan sosial sehari-hari hanya
menekankan pada kemampuan otak kiri.

ertinya, sistem pendidikan dan masyarakat hari ini hanya
menfokuskan pada kemampuan otak kiri saja. Perkembangan otak
kanan seakan-akan ditinggalkan sebaik sahaja anak masuk Sekolah rendah.

Anda lihat, sebaik masuk SR, anak selalu dituntut untuk selalu
berpikir logis, rasional, dst., yang merupakan sifat dari fungsi
berpikir otak kiri.

Jangan salah paham !

Saya TIDAK mengatakan bahwa perkembangan otak kiri itu tidak
diperlukan. Kemampuan otak kiri yang baik SANGAT diperlukan.
Tetapi, perkembangan otak kanan JANGAN sampai ditinggalkan !

Artinya, kita perlu menyeimbangkan kemampuan kedua belahan otak,
supaya kecerdasan anak berkembang dengan maksima. Dan sebelum
anak-anak kita terlanjur terjun ke dunia otak kiri di sebagian
besar hidupnya nanti, maka tugas kitalah untuk mengembangkan otak
kanan anak.

Banyak cara yang boleh dilakukan untuk meningkatkan perkembangan
otak kanan, antara lain yaitu image training (latihan imajinasi),
visualisasi, dll., termasuk juga permainan F/D.

Mengenai permainan dotcards, ada sebuah pertanyaan yang sangat
sering ditanyakan, yaitu,


"Kita orangtua saja tidak mengerti berapa jumlah dot yang

diatur secara menegak itu. Bagaimana mungkin anak kecil boleh

menerima dan mengerti ?".

Disitulah perbezaan orang dewasa dengan anak kecil. Kita orang
dewasa sangat cenderung menggunakan otak kiri untuk menerima
segala informasi, sedangkan anak kecil sangat mudah menerima
informasi dengan menggunakan otak kanannya.

Contohnya, jika saya katakan no.telp. saya adalah 89678524,
apakah anda langsung ingat sekarang ? Saya yakin sebagian besar
dari kita tidak akan ingat.

Mengapa ? Karena kita menerima informasi tersebut dengan otak
kiri yang kemampuan menyimpan memorinya sangat terbatas.

Dr. Makoto Shichida, seorang spesialis perkembangan anak balita,
dalam bukunya "Right Brain Education in Infancy" menjelaskan
sebuah hasil studi di Nippon Medical Center oleh Prof. Shinagawa
terhadap seorang anak yang bernama Yuka Hatano.

Yuka Hatano adalah seorang juara dunia menghitung cepat, yang
mampu menghitung 16 digit soal LEBIH CEPAT daripada kalkulator !
Ketika Yuka melakukan perhitungan tersebut, melalui "PET scan"
terlihat bahwa yang mengendalikan fungsi otaknya adalah otak
kanan bagian belakang.

Itulah kehebatan dari otak kanan yang telah berkembang.

Di sekolah Shichida, saya melihat bagaimana anak-anak SR mampu
membaca 1 jilid buku hanya dalam waktu 3-5 menit saja, dan dia
tahu persis apa isi buku yg dibacanya. Menurutnya, dia seperti
memotret tiap-tiap halaman buku tsb, dan ketika ditanya, dia akan
membuka tiap-tiap halaman bukunya di dalam otaknya untuk mencari
jawabannya dengan cepat.

Jadi, mari kita berikan stimulasi-stimulasi kepada anak-anak kita
sehingga perkembangan otaknya, baik kiri maupun kanan bisa tumbuh
dengan seimbang.

Jika anda belum pernah tahu apa itu flashcards atau dotcards, dan
bagaimana cara membuat dan menggunakannya, informasinya dapat
segera anda peroleh dengan cara mengirimkan email kosong ke :

membaca@balitacerdas.com (untuk flashcards)
matematika@balitacerdas.com (untuk dotcards)
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby smurf on Mon Sep 08, 2003 11:23 am

Mengajar Bayi Anda Membaca (Metode Glenn Doman)

Membaca merupakan salah satu fungsi tertinggi otak manusia
dari semua makhluk hidup di dunia ini, cuma manusia yang
dapat membaca.

Membaca merupakan fungsi yang paling penting dalam hidup
dan dapat dikatakan bahwa semua proses belajar didasarkan
pada kemampuan membaca. Anak-anak dapat membaca sebuah
kata ketika usia mereka satu tahun, sebuah kalimat ketika
berusia dua tahun, dan sebuah buku ketika berusia tiga
tahun- dan mereka menyukainya.

Tahun 1961 satu tim ahli dunia yang terdiri atas, dokter,
spesialis membaca, ahli bedah otak dan psikolog mengadakan
penelitian "Bagaimana otak anak-anak berkembang?". Hal ini
kemudian berkembang menjadi satu informasi yang mengejutkan
mengenai bagaimana anak-anak belajar, apa yang dipelajari
anak-anak, dan apa yang bisa dipelajari anak-anak.

Hasil penelitian juga mendapatkan, ternyata anak yang
cedera otak-pun dapat membaca dengan baik pada usia tiga
tahun atau lebih muda lagi. Jelaslah bahwa ada sesuatu yang
salah pada apa yang sedang terjadi, pada anak-anak sehat,
jika di usia ini belum bisa membaca.

Penelitian tentang Otak Anak

Bagi otak tidak ada bedanya apakah dia 'melihat' atau
'mendengar' sesuatu. Otak dapat mengerti keduanya dengan
baik. Yang dibutuhkan adalah suara itu cukup kuat dan cukup
jelas untuk didengar telinga, dan perkataan itu cukup besar
dan cukup jelas untuk dilihat mata sehingga otak dapat
menafsirkan.

Kalau telinga menerima rangsang suara, baik sepatah kata
atau pesan lisan, maka pesan pendengaran ini diuraikan
menjadi serentetan impuls-impuls elektrokimia dan
diteruskan ke otak yang bisa melihat untuk disusun dan
diartikan menjadi kata-kata yang dapat dipahami.

Begitu pula kalau mata melihat sebuah kata atau pesan
tertulis. Pesan visual ini diuraikan menjadi serentetan
impuls elektrokimia dan diteruskan ke otak yang tidak dapat
melihat, untuk disusun kembali dan dipahami. Baik jalur
pengkihatan maupun jalur pendengaran sama-sama menuju ke
otak dimana kedua pesan ditafsirkan otak dengan proses yang
sama.

Dua faktor yang sangat penting dalam mengajar anak:

1. Sikap dan pendekatan orang tua

Syarat terpenting adalah, bahwa diantara orang tua dan anak
harus ada pendekatan yang menyenangkan, karena belajar
membaca merupakan permainan yang bagus sekali.

Belajar adalah:
- Hadiah, bukan hukuman
- Permainan yang paling menggairahkan, bukan bekerja
- Bersenang-senang, bukan bersusah payah
- Suatu kehormatan, bukan kehinaan

2. Membatasi waktu untuk melakukan permainan ini sehingga
betul-betul singkat.

Hentikan permainan ini sebelum anak itu sendiri ingin
menghentikannya.



Bahan yang sesuai:

a. bahan-bahan dibuat dari kertas putih yang agak kaku
(karton poster)
b. kata-kata yang dipakai ditulis dengan spidol besar
c. tulisannya harus rapi dan jelas, model hurufnya
sederhana dan konsisten

Tahap-tahap mengajar:

TAHAP PERTAMA : (perbedaan penglihatan)

Mengajarkan anak anda membaca dimulai menggunakan hanya
lima belas kata saja. Jika anak anda sudah mempelajari 15
kata ini, dia sudah siap untuk melangkah ke perbendaharaan
kata-kata lain.

1. Ukuran karton : tinggi 15 cm, panjang 60 cm

2. Ukuran huruf, tinggi 12,5 cm dan lebar 10 cm, serta
setiap huruf berjarak kira-kira 1,25 cm

3. Huruf berwarna merah

4. Gunakan huruf kecil (bukan huruf kapital)

5. Buatlah hanya 15 kata, misal IBU (UMMI/MAMA/BUNDA),
BAPAK (ABI/PAPA/AYAH)

6. Ke-15 kata-kata pertama harus terdiri dari kata-kata
yang paling dikenal dan paling dekat dengan lingkungannya
yaitu nama-nama anggota keluarga, binatang peliharaan,
makanan kesukaan, atau sesuatu yang dianggap penting untuk
diketahui oleh sang anak.

Hari Pertama

Gunakan tempat bagian rumah yang paling sedikit terdapat
benda-benda yang dapat mengalihkan perhatian, baik
pendengarannya maupun penglihatannya. Misalnya, jangan ada
radio yang dibunyikan.

1. Tunjukkan kartu bertuliskan IBU/AYAH atau yang lainnya
2. Jangan sampai ia dapat menjangkaunya
3. Katakan dengan jelas 'ini bacaannya IBU/AYAH'
4. Jangan jelaskan apa-apa
5. Biarkan dia melihatnya tidak lebih dari 1 detik
6. Tunjukkan 4 kartu lainnya dengan cara yang sama
7. Jangan meminta anak mengulang apa yang anda ucapkan
8. Setelah kata ke-5, peluk, cium dengan hangat dan tunjukkan kasih
sayang dengan cara yang menyolok
9. Ulangi 3 kali dengan jarak paling sedikit 1,5 jam

Hari Kedua

1. Ulangi pelajaran dasar hari pertama 3 kali
2. Tambahkan lima kata baru yang harus diperlihatkan 3 kali sepanjang
hari kedua. Jadi ada 6 pelajaran
3. Jangan lupa menunjukkan rasa bangga anda
4. Jangan lakukan test, belum waktunya !


Hari Ketiga

1. Lakukan seperti hari ke-2
2. Tambahkan lima kata baru seperti hari kedua sehingga
menjadi 9 pelajaran

Hari keempat, kelima, keenam ulangi seperti hari ketiga
tanpa menambah kata-kata baru.

Hari Ketujuh

Beri kesempatan pada anak untuk memperlihatkan kemajuannya:
1. Pilih kata kesukaannya
2. Tunjukkan kepadanya dan ucapkan denga jelas 'ini apa?'
3. Hitung dalam hati sampai sepuluh
Jika anak anda mengucapkan, pastikan anda gembira
dan tunjukkan kegembiraan anda
Jika anak anda tidak memberikan jawaban atau salah,
katakan dengan gembira apa bunyi kata itu dan teruskan pelajarannya.

Ancaman

Kebosanan adalah satu-satunya ancaman. Jangan sampai anak
menjadi bosan. "Mengajarnya terlalu lambat akan lebih cepat
membuatnya bosan daripada mengajarnya terlalu cepat"

Pada tahap pertama ini, dua hal luar biasa telah anda
lakukan:

1. Dia sudah melatih indera penglihatan, dan yang lebih
penting: dia telah melatih otaknya cukup baik untuk dapat
membedakan bentuk tulisan yang satu dengan yang lainnya.

2. Dia sudah menguasai salah satu bentuk abstraksi yang
paling luar biasa dalam hidupnya: dia dapat membaca
kata-kata. Hanya ada satu lagi abstraksi besar harus
dikuasainya, yaitu huruf-huruf dalam abjad.


TAHAP KEDUA : (kata-kata diri)

Kita mulai mengajarkan anak membaca dengan menggunakan
kata-kata 'diri' karena anak memang mula-mula mempelajari
badannya sendiri.

1. Ukuran karton 12,5 tinggi dan 60 cm panjang
2. Ukuran huruf 10 cm tinggi dan 7,5 cm lebar dengan jarak 1 cm
3. Huruf dan warna seperti tahap pertama
4. Buat 20 kata-kata tentang dirinya, misalnya:

tangan kaki gigi jari kuku lutut mata perut
lidah pipi kuping dagu dada leher paha siku
hidung jempol rambut bibir

5. Dari 3 kelompok kata masing-masing 5 kata di tahap awal,
ambil masing-masing 1 kata lama dan tambahkan dengan 1 kata
baru di tahap kedua

6. Dari 20 kata baru pada tahap kedua, ambil 10 kata dan
jadikan 2 kelompok kata masing-masing 5 kata

7. Jadi sekarang anda memiliki:
- 3 kelompok kata dari tahap pertama yang sudah ditambah
kata-kata baru
- 2 kelompok kata baru dari tahap kedua
- total 5 kelompok kata = 25 kata

8. Lakukan seperti tahap pertama

9. Setelah 5 hari ganti 1 kata dari masing-masing kelompok
dengan kata baru, sehingga anak mempelajari 5 kata baru.

10. Setelah itu setiap hari ganti 1 kata lama dari
masing-masing kelompok data dengan 1 kata baru. Dengan
demikian setiap hari anak belajar 5 kata baru masing-masing
datu dalam setiap kelompok kata, dan 5 kata lama diambil
setiap harinya.

TIPS:
1. Usahakan jangan ada 2 kata yang dimulai dengan
yang sama secara berurutan, misalnya 'lidah' dengan 'lutut'
2. Anak-anak usia 6 bulan sudah bisa diajarkan. Lakukan
dengan cara yang persis sama kalau anda mengajarnya
berbicara
3. Ingat, membaca bukan berbicara
4. Usaha mengajar bayi membaca dapat membaca dapat
mempercepat berbicara dan memperluas perbendaharaan kata.


TAHAP KETIGA : (kata-kata 'rumah')

Sampai tahap ini, baik orang tua maupun anak harus
melakukan permainan membaca ini dengan kesenangan dan minat
besar. Ingatlah bahwa anda sedang menanamkan cinta belajar
dalam diri anak anda, dan kecintaan ini akan berkembang
terus sepanjang hidupnya. Lakukan permainan ini dengan
gembira dan penuh semangat.

1. Ukuran karton 7,5 cm tinggi dan 30 cm panjang
2. Ukuran huruf 5 cm tinggi dan 3,5 cm lebar dengan jarak lebih dekat
3. Huruf dan warna seperti tahap tahap kedua
4. Terdiri dari nama-nama benda di sekeliling anak serta lebih dari 2
suku kata, misalnya:

kursi, meja, dinding, lampu, pintu, tangga, jendela, dll

5. Gunakan cara pada tahap kedua dengan setiap hari
menambah 5 kata baru dari tahap ke tiga

6. Setelah kata benda, masukkan kata milik, misalnya:
piring, gelas, topi, baju, jeruk, celana,sepatu, dll.

7. Setelah itu masukkan kata perbuatan, misalnya:
duduk, berdiri, tertawa, melompat, membaca, dll

8. Pada tahap kata perbuatan , agar lebih menarik, sambil
menunjukkan kata tersebut, anda praktekkan sambil katakan
'Ibu melompat', 'kakak melompat', dsb


TAHAP KEEMPAT :

1. Ukuran kartu 4 cm tinggi dan 20 cm panjang
2. Ukuran huruf 5 cm
3. Huruf kecil, warna hitam
4. Tunjukkan kata demi kata seperti tahap sebelumnya lalu gabungkan misalnya
'ini' dan kata 'bola' menjadi 'ini bola'.
5. Lakukan beberapa kata beberapa kali setiap hari.


TAHAP KELIMA : (susunan kata dalam kalimat)

1. Pilihkan buku sederhana dengan syarat :
Perbendaharaan kata tidak lebih dari 150 kata
Jumlah kata dalam 1 halaman tidak lebih dari 15-20 kata
Tinggi huruf tidak kurang dari 5 mm
Sedapat mungkin teks dan gambar terpisah.
Carilah yang mendekati persyaratan tersebut

2. Salinlah kata-kata yang ada setiap halaman tersebut ke
dalam satu kartu kira-kira ukuran 1 kertas A4. Huruf hitam,
ukuran tinggi huruf 2,5 cm. Jumlah kartu 'susunan
kata-kata' sama dengan jumlah halaman buku. Ukuran kartu
harus sama walaupun jumlah kata tidak sama. Sekarang anda
sudah mempunyai kartu-kartu dengan kata-kata yang ada dalam
setiap halaman buku yang akan dibaca anak. Lubangi sisi
kartu-kartu untuk dijilid menjadi sebuah buku yang isinya
sama namun ukurannya lebih besar.

3. Bacakan kartu demi kartu pelan-pelan, sehingga anak
belajar kalimat demi kalimat.

4. Bacakan dengan ekspresi sesuai dengan kalimat bacaan.
5. Lakukan secara rutin, minimal 5 kartu sebanyak 3 kali selama 5 hari.
6. Ketika membaca kartu pada hari lainnya, kartu yang lama sebaiknya
diulang. Setelah selesai kartu-kartu dibaca, simpanlah
beurutan di dalam sebuah map atau dibinding deperti buku.

7. Pada saat selesai 1 buku, berilah ijazah yg
ditandatangani ibu, yg menyatakan bahwa pada hari ini,
tanggal ini, pada usia anak sekian, telah selesai dibaca
buku ini.


TAHAP KEENAM : (susunan kata dalam kalimat)

Pada tahap ini, anak sudah siap membaca buku yg sebenarnya,
karena dia sudah 2 kali melakukan hal itu. Perbedaan ukuran
huruf dari 5 cm (Tahap 4), 2,5 cm (Tahap 5) dan 5 mm (Tahap
6 ini) adalah sangat berarti khususnya bagi anak yang masih
sangat muda, karena itu juga berarti anda membantu
mendewasakan dan memperbaiki indera penglihatannya.


Kunci Keberhasilan

1. Jangan membosankan anak
2. Jangan memaksa anak
3. Jangan tegang
4. Jangan mengajarkan abjad terlebih dahulu
5. Bergembiralah
6. Ciptakan cara baru
7. Jawablah semua pertanyaan anak
8. Berilah buku bacaan yang bermutu



Penutup

Pada dasarnya anak memiliki kemampuan yang luar biasa,
khususnya pada usia yg semakin kecil. Hanya diperlukan
perhatian, kemauan, ketekunan serta yang utama kasih sayang
orangtua untuk membuatnya mampu mengeluarkan potensinya yg
luar biasa tsb.

Keinginan orangtua pada umumnya adalah :
1. Menginginkan anak mereka bahagia di dalam hidupnya dengan
menjadikan anak mereka tangguh dan siap bersaing.

2. Untuk itu dibutuhkan anak yg cerdas baik rasional maupun
emosional serta rasa ingin tahu yang besar.

3. Anak dapat diketahui rasa ingin tahunya yang besar dari banyaknya
pertanyaan yg diajukannya.

4. Untuk memuaskan rasa ingin tahunya, anak harus dibimbing
supaya suka membaca.

5. Agar anak suka membaca, dibutuhkan kemampuan membaca
dan sarana untuk membaca yang tidak lepas dari buku.

Jadi, dengan buku yg merupakan "JENDELA ILMU", anak akan
mampu membuka cakrawala kehidupan masa depannya dengan
keceriaan.

"Selamat berkarya untuk anak-anak tercinta !"


Sumber: Buku "Mengajar Bayi Membaca" - Glenn Doman
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby smurf on Mon Sep 08, 2003 11:29 am

Mengajarkan Matematik pada bayi dan kanak-kanak
dengan Dot Cards (Metode Glenn Doman)



Bahan yang digunakan :

Pertama,
Seratus potong kertas manila putih berukuran
28 x 28 cm, masing-masing pada salah satu mukanya
ada DOTS atau bola merah dengan garis tengah 2 cm.

Bola-bola ini berjumlah dari SATU hingga SERATUS pada
kartu terakhir. Dibalik kartu terdapat angka yang
menyatakan jumlah bola yang ada.

Dots/bola digambarkan secara acak/menegak di atas kertas tsb.

Kedua,
Seratus potong kartu yang lebih ringan 14 x 14 cm
bertuliskan sebuah angka merah setinggi 12,5 cm mulai
dari angka 1 hingga 100 pada kartu terakhir.

Warna merah dipakai karena memang menarik bagi seorang anak.




Cara mengajarkan :

Ambillah kartu yang ada SATU bola merahnya saja,
Sekarang angkatlah kartu tersebut di luar jangkauan tangannya
dan katakan kepadanya, "INI SATU".
(Jangan sampai si anak melihat benda-benda lain. )

Tunjukkan kepadanya sesingkat mungkin. Dua atau tiga detik.

Kemudian letakkan kartu tersebut terbalik di pangkuan kita.
Pada mulanya anda akan merasa janggal. Namun demikian,
semakin kita mahir menggunakan kartu-kartu itu, semakin
cepat anak kita dapat memahaminya.

Perlu diingat bahwa angka hanyalah simbol yang mewakili nilai
dari bilangan.

Sekarang angkatlah kartu kedua, dan katakan, "INI DUA".

Lakukan seterusnya hingga kartu berjumlah SEPULUH BOLA.

Seluruh proses ini kurang lebih memakan waktu kurang dari satu
menit.

Lakukanlah setiap hari. Dalam waktu lima hari ia telah mengetahui
fakta-fakta nyata dari angka satu sampai sepuluh,
tetapi jangan meyuruhnya untuk membuktikan hal itu
lebih dahulu.

Pada hari keenam,
kita singkirkan kartu 1 dari kesepuluh kartu
di pangkuan dan menambahkan kartu 11.

Pada hari ketujuh,
kita singkirkan kartu 2 dan menambahkan kartu 12.

Terus lakukan seperti itu hingga angka 100. Kegiatan ini kurang
lebih akan memakan waktu tiga bulan.

Yakinlah, kegiatan ini akan menghasilkan kemampuan anak
yang luarbiasa. Kini ia akan dengan cepat dapat membedakan
empat puluh lima bola dan empat puluh enam.


Langkah berikutnya PENJUMLAHAN.

Pada hari ke-30, anda telah memperlihatkan hingga 35 bola.
Semakin banyak yang diperlihatkan bola-bola kepada anak
berarti anda mulai mengajarkan penjumlahan.

Mulai kita melangkah mengajarkan penjumlahan dengan
meletakkan bola-bola merah berjumlah dua, tiga, empat,
lima, enam, tujuh, delapan, sembilan, hingga sepuluh
di pangkuan anda.

Semuanya menghadap ke bawah dan kartu berbola dua
diletakkan paling atas di tumpukan itu.

Dengan semangat katakanlah, "satu tambah satu sama
dengan dua". Kemudian kita perlihatkan kartu berbola dua.

Perlihatkan tidak lebih dari satu detik. Jangan menjelaskan
arti kata-kata "tambah" atau "samadengan". Katakanlah "Satu
tambah dua samadengan ." Jangan katakan "satu tambah dua
menjadi...."

Jika kita mengajarkan fakta-fakta kepada
anak-anak, mereka akan menarik kesimpulan tentang
hukum-huikumnya lebih tepat dan cepat. Kemudian katakan
"Satu tambah dua sama dengan tiga" hingga "satu tambah
sembilan sama dengan sepuluh" yang kemudian kita
perlihatkan hasilnya.

Lakukanlah tiga kali pada hari pertama, sambil kita
meneruskan untuk memperlihatkan kartu-kartu berbola
sebanyak tiga kali sehari. Sebaiknya anda mengatur keenam
waktu secara merata saat daya tangkap anak sedang memuncak.

Pada hari ke-31 anda mengajarkan dua tambah dua,
tambah tiga, dan seterusnya hingga tambah delapan. Apa yang
kita ajarkan adalah arti dari bunyi kata "tambah" dan
"samadengan". Percaya atau tidak, pada saat kita bertanya
"dua tambah empat samadengan enam" kepada seorang dewasa
maka akan terlintas 2 + 4 = 6. Tetapi pada seorang anak
akan terlintas dua bola tambah empat bola samadengan enam
bola.

Sampai hari ke-31 ia sudah mengenal jumlah yang
sbeenarnya sampai dengan 40 dan telah dapat menambah dalam
setiap kombinasi yang ada sampai dengan 10. Tahap ini yang
terpenting adalah, bahwa ia telah mengerti "tambah" dan
"samadengan" walaupun kita tidak membertiahunya.

Mulai hari ke-36 dst kita tidak perlu mengajarkan dengan
urutan tertentu lagi. Ia sudah memahami. Berikanlah ia sekarang
soal penjumlahan maka dengan cepat ia akan bisa menjawab.


Langkah berikutnya PENGURANGAN.

Pola ini sama dengan pola penjumlahan.
Katakan "sepuluh kurang satu samadengan
sembilan" Dan perlihatkan sejenak kartu berbola sembilan.
Kemudian katakan "sepuluh kurang sembilan samadengan satu".

Pada hari ke-41 anda dapat mengajarkan mulai dari duapuluh
kurang satu sampai dengan duapuluh kurang sembilan belas.
Maka ia sekarang sedang menerima sembilan waktu belajar
yang sangat ringkas setiap harinya dengan urut-urutan
sebagai berikut: Kartu-kartu bilangan, penjumlahan,
pengurangan, kartu bilangan, penjumlahan, pengurangan,
kartu bilangan, penjumlahan, pengurangan.

Di hari ke-42 mulailah dengan tigapuluh kurang satu
hingga tigapuluh kurang duapuluh sembilan. Pada hari ke-43
mulailah dengan soal-soal pengurangan dalam bentuk dan
urutan yang tidak teratur sampai jumlah empatpuluh delapan.


Langkah berikutnya MEMECAHKAN SOAL.

Apabila apa yng kita sampikan sungguh-sungguh dan penuh
kasih sayang, Insya Allah akan menghasilkan buah yang
"harum" baunya dan nikmat rasanya.

Kini kita siap mengajarkan memecahkan soal, ingat
bukan mengujinya. Mulailah dengan bilangan-bilangan.

Berlututlah di lantai menghadap anak. Ambillah kartu dengan
18 bola dan 25 bola. Kemudian mintalah si anak untuk
menunjuk pada 25. Permintaan ini diajukan sambil lalu dan
riang. Jangan suruh dia mengucapkan duapuluh lima, sebab
kita tidak sedang mengajar berbicara, tetapi sedang
mengajarkan matematika. Jika ia tidak cukup cepat, katakan
dengan gembira, "Yang ini, bukan?" sambil mengangkat kartu
25 bola. Inilah cara mengajar yang jujur.

Ulangi lagi hingga anak dapat menunjukkan dengan benar.
Jika ia dapat mengetahuinya, pujilah dan peluklah.
Bahwa ia adalah seorang anak yang terpandai yang pernah
kita kenal. Hal ini memang betul bukan ?

Begitu kita meluapkan kegembiraan dia akan secepatnya
menaruh minat pada matematika untuk selamanya. Ia menjadi
yakin bahwa matematika lebih menyenangkan daripada
"gula-gula". Terus lakukan seperti itu, maka anak kita akan
lebih cepat menunjukkannya. Lakukan setelah itu
pengurangan.

Sebagai catatan jangan memberikan waktu khusus untuk
memecahkan soal-soal, tetapi campuradukkan atau
sewaktu-waktu saja. Hingga anak kita merasakan kesenangan.
Toh tidak ada tekanan yang kita berikan kepada anak kita.


Langkah berikutnya PERKALIAN

Katakan kepadanya kita mengajarkan perkalian.
Lakukan hal yang sama seperti sebelumnya.

Mulailah dengan mengatakan "dua kali dua samadengan empat"
sambil memperlihatkan kartu berbola empat. Teruskan sampai
"dua kali lima samadengan sepuluh".

Pada hari ke-51, mulai dengan "tiga kali tiga samadengan
sembilan". Akhirnya "tiga kali delapanbelas samadengan
limapuluh empat".

Sampai hari ke 58 kita sampai pada "sepuluh kali enam
samadengan enampuluh". Pada waktu mengajarkan perkalian
kita bisa menyelipkan satu persoalan perkalian.


Langkah berikutnya PEMBAGIAN

Pada hari ke-60 kita mengajarkan pembagian.
Sampai langkah ini ia telah mengetahui nilai sebenarnya
hingga enampuluh lima. Mulailah dengan mengatakan
"empat dibagi dua samadengan dua" hingga
enampuluh empat dibagi dua samadengan tigapuluhdua".

Pada hari ke-68 kita sampai pada "tujuhpuluh dibagi sepuluh
samadengan tujuh".

Sewaktu-waktu kita selingi dengan soal pembagian.


Langkah berikutnya PERSAMAAN

Pada hari ke-70 kita sudah menjadi seorang ahli matematika.
Katakanlah kita sedang mengajarkan persamaan dengan
riang gembira.

Sebetulnya ia sudah mengetahui semua persamaan dua langkah.
Sebab, memang dua tambah tiga samadengan lima, tujuhpuluh
dikurangi tigapuluhsatu samadengan tigapuluh sembilan,
delapan kali delapan samadengan enampuluh empat. Sekarang
berikanlah soal persamaan tiga langkah. Katakanlah "tujuh
tambah tigabelas kali tiga samadengan ." Kemudian
perlihatkanlah kartu berbola enampuluh.

Setelah kita mengajarkan tiga langkah persamaan maka
lanjutkanlah dengan langkah-langkah yang lain.

Yakinlah apa yang kita ajarkan akan menghasilkan hasil yang
memuaskan.


Langkah selanjutnya ANGKA-ANGKA.

Langkah ini amat mudah. Sekarang kita mengambil kartu-kartu
yang bertuliskan angka (kartu dg ukuran 14 x 14 cm).
Angkatlah kartu yang bertuliskan 1 berwarna merah, dan
katakan "ini satu".

Lakukan seterusnya hingga hari ke-99 ia akan mengetahui semuanya.

Selamat Mencoba !

(sumber : Drajat, penulis buku "Bersahabat dengan Matematika")
ImageImageImage
smurf
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1247
Joined: Mon Jul 14, 2003 11:44 am
Location: tanah

Postby PnAnn on Thu Sep 18, 2003 11:46 am

Image


Bersua kembali...Nukilan kali ini...


SEBAB ANAK LAMBAT BERCAKAP


Faktor-faktor penyebab ialah ;

1) Mengalami masalah pendengaran.

2) Perkembangan otak lembab (otak yang menguasai kemampuan bicara lambat berinteraksi)

3) Masalah keturunan (faktor ini adalah sedikit untuk ditakrifkan, akan tetapi boleh dikategorikan juga sebagai punca anak lambat bicara).

4) Komunikasi dengan ibubapa – Interaksi antara ibubapa dan sianak negatif. Jarang komunikasi, perbendaharaan kata-kata dengan anak kurang, kurang melatih anak untuk berfikir dan bercakap secara logik (suka cakap pelat dengan anak).

5) Tidak pernah melatih atau mengajar anak untuk mengekspresikan diri sejak mula lagi. Cenderung melatih anak menjadi pendengar yang pasif. Tidak pernah memberi peluang pada anak untuk mereka bercakap.

6) Pengaruh televisyen – menggalakkan kanak-kanak yang masih dibawah usia menonton TV yang secara tidak langsung membuatkan anak menjadi pendengar yang pasif. Ketika sianak menonton TV, dia lebih bersikap sebagai penerima tanpa mencerna dan memproses informasi yang didengar.


TAHAP PERKEMBANGAN KEMAMPUAN ANAK BERCAKAP


0-8 Minggu

Pada masa awal, seorang bayi akan mendengarkan dan mencuba mengikuti suara yang didengarnya. Sebenarnya tidak hanya itu, sejak lahir ia sudah belajar mengamati dan mengikuti gerak tubuh serta ekspresi wajah orang yang dilihatnya dari jarak tertentu. Meskipun masih bayi, seorang anak akan mampu memahami dan merasakan adanya komunikasi dua arah dengan memberikan respon lewat gerak tubuh dan suara. Sejak dua minggu pertama, ia sudah mulai terlibat dengan percakapan, dan pada minggu ke-6 ia akan mengenali suara sang ibu, dan pada usia 8 minggu, ia mulai mampu memberikan respon terhadap suara yang dikenalinya.


Tindakan yang patut diambil;

1. Semakin orang tua menstimulasi anaknya dengan cara mengajaknya bercakap-cakap dan menunjukkan sikap yang mendorong munculnya respon dari si anak, maka sianak akan semakin tertarik untuk belajar bicara. Tidak hanya itu, kualiti percakapan dan bicaranya juga akan lebih baik. Jadi, teruslah mengajak anak Anda bercakap-cakap sejak hari pertama kelahirannya.

2. Jalinlah komunikasi dengan dihiasi oleh senyuman Anda, pelukan, dan perhatian. Dengan demikian anak Anda akan termotivasi untuk berusaha memberikan responnya.

3. Tunjukkanlah selalu kasih sayang melalui peluk-cium, dan kehangatan yang bisa dirasakan melalui intonasi suara Anda. Dengan demikian, Anda menstimulasi terjalinnya ikatan emosi yang erat antara Anda dengan anak Anda sekaligus membesarkan hatinya.

4. Selama menjalin komunikasi dengan anak Anda, jangan lupa untuk melakukan ekspresi mata secara intensif kerana dari pandangan mata tersebutlah sianak dapat merasakan perhatian, kasih sayang, cinta, dan pengertian. Jika sedang bicara, tataplah matanya dan jangan membelakangi dia.

5. Jika anak Anda menangis, jangan didiamkan saja. Selama ini banyak keliru, bahawa jika bayi menangis sebaiknya didiamkan saja supaya nantinya tidak manja. Padahal, satu-satunya cara seorang bayi baru lahir untuk mengkomunikasikan keinginan dan kebutuhannya (haus, lapar, kedinginan, kepanasan, emosional, kelelahan, kebosanan) dia sampaikan melalui tangisan. Jadi, jika tangisannya tidak Anda pedulikan, lama-lama dia akan frustasi kerana kehendaknya diabaikan. Yang harusnya Anda lakukan adalah memberinya perlakuan seperti yang diperlukan pada saat ia menangis. Untuk itu, kita sebagai ibubapa haruslah belajar memahami dan mengerti bahasa isyaratnya.


8-24 Minggu

Setelah sianak pandai mengekspresikan dirinya melalui gerak tubuh, sianak akan mula bercakap dengan bahasa-bahasa yang mudah dan lucu didengari…”eh”, “ah”, “uh”, “oh” dan disusuli dengan konsonan “m”, “p”, “b”, “j” dan “k”. Pada usia 12 minggu, sianak sudah mulai bercakap “aaahhh”, “bahbah”, “gaagaa” dan pada usia 16 minggu, ia akan berupaya tertawa atau menjerit riang dan suka merungut atau merengek. Pada usia 24 minggu, sianak mulai berkata “ma”, “da”, “ba” dan sebagainya. Pada peringkat usia ini, sianak sudah mula menunjukkan tanda-tanda yang dia mampu fahami apa yang orang lain katakan padanya. Jika anda sedar, pada peringkat ini, sianak suka mengulangi bercakap apa yang didengari dari suaranya sendiri.


Tindakan yang patut dilakukan;

1. Untuk bisa berbicara, seorang anak perlu latihan mekanisme berbicara melalui latihan gerakan mulut, lidah, bibir. Sebenarnya, aktiviti menghisap, menjilat, menyemburkan gelembung dan mengunyah merupakan kemampuan yang diperlukan. Oleh sebab itu, latihlah anak Anda baik dengan permainan maupun dengan makanan.

2. Sering-seringlah menyanyikan lagu untuk anak Anda dengan lagu-lagu anak-anak yang sederhana dan lucu, secara berulang dengan penekanan pada rima dan pengucapannya. Menyanyilah dengan diselangi permainan-permainan yang bernada serta menarik. Jadi, luangkan lah waktu Anda untuk terlibat dalam kegiatan menarik seperti itu agar kemampuan bicara dan berbahasa anak Anda lebih berkembang.

3. Salah satu cara seorang anak berkomunikasi di usia ini adalah melalui tertawa. Oleh sebab itu, luangkan masa bergurau dengannya, tertawa, membuat suara-suara dan ekspresi lucu agar kemampuan komunikasi dan interaksinya meningkat dan mendorong tumbuhnya kemampuan bahasa dan bicara.

4. Setiap bayi yang baru lahir, mereka akan belajar melalui pembiasaan atau pun pengulangan suatu pola, kegiatan, nama atau peristiwa. Melalui mekanisme ini Anda mulai bisa mengenalkan kata-kata yang bermakna pada anak pada saat melakukan aktiviti rutin, seperti : pada waktu makan, Anda boleh katakan “nyam-nyam”


28 minggu – 1 tahun

Usia 28 minggu seorang anak mulai bisa mengucapkan “ba”, “da”, “ka” secara jelas sekali. Bahkan waktu menangis pun vokal suaranya sangat lantang dan dengan penuh intonasi. Pada usia 32 minggu, ia akan mampu mengulangi beberapa suku kata yang sebelumnya sudah mampu diucapkannya. Pada usia 48 minggu, seorang anak mulai mampu sedikit demi sedikit mengucapkan sepatah kata yang sarat dengan erti. Selain itu, ia mulai mengerti kata “tidak” dan mengikuti tonasi sederhana seperti “bye-bye” atau main “ciluk-baa”. Ia juga mulai bisa meniru bunyi binatang seperti “guk”, “kuk”, “cak” .


Tindakan yang patut dilakukan

1. Jadilah model yang baik untuk anak Anda terutama pada masa ini lah mereka mulai belajar meniru kata-kata yang didengarnya dan mengucapkannya kembali. Ucapkan kata-kata dan kalimat Anda secara perlahan, jelas dengan disertai tindakan (agar anak tahu artinya atau korelasinya antara kata yang Anda ucapkan dengan tindakan kongkritnya), dan jangan lupa, bahasa tubuh dan ekspresi wajah Anda juga harus disertakan.

2. Anak Anda akan belajar bicara dengan bahasa yang tidak jelas bagi Anda. Jadi, ini lah waktunya untuk Anda berdua (Anda dengan anak) saling belajar untuk bisa saling memahami keinginan dan maksud berdua. Jadikanlah kegiatan ini sebagai salah satu bentuk permainan yang menyenangkan agar anak Anda tidak patah semangat untuk terus mencuba mengucapkan secara jelas. Namun, jika Anda malas memperhatikan “suaranya”, apa yang dimaksudnya, dan tidak mengulangi suaranya, atau bahkan ekspresi wajah Anda membuat dirinya jadi enggan mencuba, maka anak Anda akan merasa bahwa “tidak mungkin baginya untuk mencuba mengekspresikan keinginan kerana orang dewasa tidak akan ada yang mengerti dan mau mendengarkannya”.

3. Kadang-kadang, ikutilah sebutannya, namun, Anda juga perlu mengucapkan kata secara benar. Jika suatu saat ia berhasil mengucapkan suatu suku kata atau kata dengan benar, berilah pujian yang disertai dengan pelukan, ciuman, tepuk tangan dan sampaikan padanya, “betapa pandainya dia”.

4. Jika mengucapkan sebuah kata, sertailah dengan penjelasan ertinya. Lakukan hal ini terus menerus meski tidak semua dia mengertinya. Penjelasan boleh dilakukan dengan menunjukkan gambar, gerakan, sikap tubuh atau pun ekspresi.


1 tahun – 18 bulan

Pada usia setahun, seorang anak akan mampu mengucapkan dua atau tiga patah kata yang punya makna. Sebenarnya, ia juga sudah mampu memahami sebuah objek sederhana yang diperlihatkan padanya. Pada usia 15 bulan, anak mulai mengucapkan dan meniru kata yang sederhana dan sering didengarnya untuk kemudian mengekspresikannya pada porsi / situasi yang tepat. Usia 18 bulan, ia sudah mampu menunjuk objek-objek yang dilihatnya di buku dan dijumpainya setiap hari. Selain itu ia juga mampu menghasilkan kurang lebih 10 kata yang bermakna.


Tindakan yang patut dilakukan oleh orang tua

1. Semakin mengenalkan anak Anda dengan berbagai macam suara, bunyi, seperti misalnya suara mobil, motor, kucing, anjing, dsb. Kenalkan pula pada suara-suara yang sering didengarnya sehari-hari, seperti pintu terbuka-tertutup, suara air, suara angin berdesir di pepohonan, kertas dirobek, benda jatuh, dsb.

2. Sering-seringlah membacakan buku-buku yang sangat sederhana namun sarat dengan cerita yang menarik untuk anak dan gambar serta warna yang “eye catching”. Tunjukkan objek-objek yang terlihat di buku, sebutkan namanya, jelaskan apa yang sedang dilakukannya, bagaimana jalan ceritanya. Minta lah padanya untuk mengulang nama yang Anda sebutkan, dan jangan lupa, berilah pujian jika ia berhasil mengingat dan mengulang nama yang Anda sebutkan.

3. Jika sedang bersamanya, sebutkan nama-nama benda, warna dan bentuk pada setiap objek yang dilihatnya.

4. Anda mulai bisa mengenalkan padanya angka dengan kegiatan seperti menghitung benda-benda sederhana yang sedang dibuat permainan. Lakukan itu dalam suasana yang santai dan nyaman agar anak tidak merasa ada tekanan keharusan untuk menguasai kemampuan itu.


2 tahun – 3 tahun

Seorang anak mulai menguasai 200 – 300 kata dan senang bicara sendiri (monolog). Sekali waktu ia akan memperhatikan kata-kata yang baru didengarnya untuk dipelajari secara diam-diam. Mereka mulai mendengarkan pesan-pesan yang penuh makna, yang memerlukan perhatian dengan penuh minat dan perhatian. Perhatian mereka juga semakin luas dan semakin bervariasi. Mereka juga semakin lancar dalam bercakap-cakap, meski pengucapannya juga belum sempurna. Anak seusia ini juga semakin tertarik mendengarkan cerita yang lebih panjang dan kompleks. Jika diajak bercakap-cakap, mudah bagi mereka untuk loncat dari satu topik perbicaraan ke yang lainnya. Selain itu, mereka sudah mampu menggunakan kata sambung “sama”, misalnya “ani pergi ke pasar sama ibu”, untuk menggambarkan dan menyambung dua situasi yang berbeda. Pada usia ini mereka juga bisa menggunakan kata “aku”, “saya” “kamu” dengan baik dan benar. Dengan banyaknya kata-kata yang mereka pahami, mereka semakin mengerti perbedaan antara yang terjadi di masa lalu, masa kini dan masa sekarang.


Tindakan yang patut dilakukan

1. Pada usia ini, anak Anda akan lebih senang bercakap-cakap dengan anak-anak seusianya dari pada dengan orang dewasa. Untuk melatih mereka berkomunikasi dengan baik ialah dengan hantar anak kenursery yang ramai kanak-kanak, agar sianak mampu mengembangkan kemampuan komunikasi sekaligus sosialisasi. Meskipun demikian, bahasa dan kata-kata yang diucapkan masih bersifat egosentris, namun lama kelamaan akan lebih bersifat sosial seiring dengan perkembangan usia dan keluasan jaringan sosialnya.

2. Sering-seringlah menceritakan cerita menarik pada anak Anda, kerana sebenarnya cerita juga merupakan media atau sarana untuk mengekspresikan emosi, menamakan emosi yang disimpannya dalam hati, dan belajar berempati. Dari kegiatan ini pula anak Anda tidak hanya belajar berani mengekspresikan diri secara verbal tapi juga belajar perilaku sosial.

3. Ceritakan padanya cerita yang lebih kompleks dan kenalkan beberapa kata-kata baru sambil menerangkan ertinya. Lakukan ini secara terus menerus agar ia dapat mengingatinya dan mengenalinya dengan mudah ketika Anda mengulang cerita itu kembali di lain waktu.


3 –4 tahun

Anak mulai mampu menggunakan kata-kata yang bersifat perintah; hal ini juga menunjukkan adanya rasa percaya diri yang kuat dalam menggunakan kata-kata dan menguasai keadaan. Mereka senang sekali mengenali kata-kata baru dan terus berlatih untuk menguasainya. Mereka menyedari, bahawa dengan kata-kata mereka bisa mengendalikan situasi seperti yang diinginkannya, bisa mempengaruhi orang lain, bisa mengajak teman-temannya atau ibunya. Mereka juga mulai mengenali konsep-konsep tentang kemungkinan, kesempatan, dengan “andaikan”, “mungkin”, “misalnya”, “kalau”. Perbendaharaan katanya makin banyak dan bervariasi seiring dengan peningkatan penggunaan kalimat yang utuh. Anak-anak itu juga makin sering bertanya sebagai ungkapan rasa ingin tahu mereka, seperti “kenapa dia Ma ?”, “sedang apa dia Ma?”, “mau ke mana ?”


Tindakan yang patut diambil

1. Hindari sikap mengkoreksi kesalahan pengucapan kata anak secara langsung, kerana itu akan membuatnya malu dan malah bisa mematahkan semangatnya untuk belajar dan berusaha. Anda bisa mengulangi kata-kata tersebut secara jelas seolah Anda mengkonfirmasi apa yang dimaksudkannya. Dengan demikian, ia akan memahami kesalahannya tanpa merasa harus malu.

2. Pada usia ini, seorang anak sudah mula mengerti penjelasan sederhana. Oleh sebab itu, Anda boleh mencuba untuk ajaknya diskusi soal-soal yang sangat sederhana; dan tanyakan apa pendapatnya tentang persoalan itu. Dengan cara itu, Anda melatih cara dan proses penyelesaian masalah pada anak Anda setahap demi setahap. Hasil dari tukar pendapat itu sebenarnya juga mempertinggikan self-esteem anak kerana ia merasa pendapatnya didengarkan oleh orang dewasa.

3. Mulailah mengeluarkan kalimat yang panjang dan kompleks, agar ia mulai belajar meningkatkan kemampuannya dalam memahami kalimat. Untuk mengetahui apakah ia memahami atau tidak, Anda bisa melihat respon dan reaksinya; jika ia melakukan apa yang Anda inginkan, dapat diertikan ia cukup mengerti kalimat Anda.

4. Anak-anak sangat menyukai kegiatan berbisik kerana hal itu permainan mengasikkan buat mereka sebagai salah satu cara mengekspresikan perasaan, dan ingin tahu.

5. Pakailah cerita-cerita dongeng dan fantasi yang sebenarnya mencerminkan dunia anak kita dan memakainya sebagai suatu cara untuk mengajar banyak hal tanpa menyinggung perasaannya. Dengan mendongeng, Anda mengenalkan padanya konsep-konsep tentang moralitas, nilai-nilai, sikap yang baik dan jahat, keadilan, kebajikan dan pesan-pesan moral lainnya. Jadikanlah saat-saat bersama anak Anda sebagai masa yang menyenangkan, ceria, santai dan segar. Buatlah ini menjadi kebiasaan di waktu-waktu tertentu, seperti sebelum tidur atau di waktu siang hari.


Yang paling utama ialah, ibubapa seharusnya menghabiskan masa sekurang-kurangnya 2 jam sehari untuk diskusi @ komunikasi dengan anak-anak. Dengan kaedah itu kita akan lebih kenali isihati dalamannya.

~Pn Ann~
PnAnn
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 40
Joined: Mon Sep 23, 2002 8:00 am
Location: Selangor

Next

Return to Bicara Muslimah

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 2 guests