DILEMMA REMAJA.

Untuk apa-apa bicara khusus berkaitan kaum Hawa.
Pengendali :: limau nipis, BALKIS

DILEMMA REMAJA.

Postby ixaura123 on Mon May 24, 2004 3:16 pm

Masalah Remaja
permasalahan remaja yang begitu membingungkan pada akhir2 ini sehingga banyak di kalangan masyarakat kita mula resah melihat sikap dan tingkah laku mereka.

Dipusat hiburan, video games dibanjiri remaja, diantara mereka ini ada yang lari dari rumah, ada yang ponteng sekolah dan ada juga berkumpul dipusat hiburan sekadar mencari keseronokan. Di sudut yang lain ada yang sudah terjebak dengan dadah, minum arak, judi penunggu kedai snooker, pergaulan bebas, melepak di kedai2, jalan-jalan, pusat beli belah itu memang menjadi kegemaran mereka.

Yang lagi mengejutkan ada anak remaja perempuan yang sanggup melacurkan diri secara diam2 maupun terang-terangan. sanggup mengorbankan maruah dan harga diri hanya kerana mencari keseronokan yang terbatas sekali. Disebaliknya mereka telah berselimut dengan dosa kerana terjebak dalam perbuatan durjana.

melihat keadaan yang membimbangkan sekali,perlunya ada jalan penyelesaian walau dengan apa cara sekalipun. REMAJA HARI INI ADALAH PENENTU WARNA-WARNI HIDUP UMMAH MASA AKAN DATANG.

gerakan sepadu perlu diadakan, yang utama sekali dari tiga pihak:
1. IBU BAPA
2. GURU
3. PIHAK PENGUASA
Last edited by ixaura123 on Tue Jun 15, 2004 3:10 pm, edited 2 times in total.
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby ixaura123 on Mon May 24, 2004 3:35 pm

1. IBU BAPA

Ibu-bapa mempunyai tanggungjawab yang amat besar untuk membentuk, mendidik, memberikan arah kepada anak-anak remaja yang bermula sejak mereka lahir.

sabda rasulullah saw:
ما من مولود الا يولد على الفطرة فأبواه يهودانه او ينصرانه او يمجسانه
(رواه بخاري ومسلم)

"tidak seorang bayi yang lahir kecuali dalam keadaan bersih suci. Maka kedua ibubapanyalah menjadikan anaknya samaada yahudi atau nasrani ataupun majusi"

kita yakin setiap ibu-bapa telah membimbing dan memberikan sesuatu yang patut untuk anak-anak mereka, tetapi yang menjadi persoalan kenapa makin banyak remaja salah langkah. Disinilah mungkin terdapat sedikit kelemahan (kesilapan) ibu-bapa yang perlu dilihat kembali.

islam sebagai agama yang syumul memberikan panduan yang begitu terperinci mencakupi segenap aspek kehidupan manusia.
sebagai contoh: ketika seorang bayi lahir, maka sunat diazankan ditelinganya yang kanan dan diiqamatkan ditelinga kiri. Setiap bayi yang lahir itu sebagai manusia baruuara yang pertama dia dengar adalah asma'Allah atau bisikan nama yang Maha Agung ditelinga mereka. itulah yang menjadi kalimah suci terpahat ditelinganya hingga dewasa.

apabila bayi itu telah pandai berkata-kata ajarkan dia huruf al-quran supaya bila anak itu dewasa dia cintakan kebenaran.

apabila dia sudah boleh diajak berfikir, ajarlah dia beribadah.
sebagaimana sabda rasulullah saw:
مرو الصبيا بالصلاة اذ بلغ سبع سنين واذا بلغ عشر سنين فاخربوه عليها.
" suruhlah anak-anak itu solat apabila telah berumur 7 tahun, dan pukullah mereka apabila sampai umur 10 tahun jika meninggalkan solat"
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby ixaura123 on Mon May 24, 2004 3:52 pm

ini perlu, kerana apabila anak-anak itu sampai usia remaja (13-24 tahun) rasa ego dan emosi mereka sangat tinggi (akhlak, akidah dan syariah yang sudah mereka miliki sejak kecil lagilah yang menjadi hakim setiap tindakan mereka).

sikap orang tua yang selalu memarahi anak-anaknya akan membekukan minda anak itu, dan ibu bapa yang selalu mengancam anaknya bila dia melakukan kesalahan akan mengajar anak itu berbohong dan menipunya.

sabda rasulullah mafhumnya,
" didiklah anak-anak kamu kerana mereka itu dijadikan manusia untuk menghadapi zaman yang bukan zaman kamu"

Maka di sini bolehlah kita ambil satu kesimpulan, bahawa baik buruknya seseorang adalah terletak di tangan ibu-bapa. Corak kehidupan mana dia tanamkan untuk anaknya, maka hasilnya sama dengan corak yang diberi.

2. Guru

sebagai guru di sekolah sama ada akademik atau agama, perlunya menunjukkan suasana hidup yang lebih harmoni dan islami kepada pelajar khususnya.

langkah yang boleh dibuat antaranya:
- setiap memulakan pelajaran di awal pagi adakan doa atau renungan (muhasabah) antara kita dengan Allah, ibu-bapa, masa depan, cita-cita dan sebgainya.

boleh juga dijelaskan kepada pelajar bahawa kebaikan serta kejujuran akan melahirkan seseorang yang mempunyai minda yang sempurna sedangkan bersifat curang dengan akhlak mazmumahakan menghancurkan masa depan seseorang.

bersambung......
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

dilema remaja

Postby dania_natasya on Mon May 24, 2004 4:15 pm

assalamualaikum....
anyway saya memohon maaf sekiranya menyampuk sebelum saudari/saudara menyambung penulisan anda

mungkin benar kata anda ibubapa, guru, atau penguasa mempunyai pengaruh yang kuat dalam permasalahan ini.....

mungkin ibu-bapa menjadi orang yang bertanggungjawab bila seseorang itu masih kanak-kanak dan bila seseorang itu memasuki alam persekolahan...guru secara tidak langsung menjadi seseorang yang ditugaskan untuk mendidik....

persoalannya di sini....macammana dengan pengaruh dipersekitaran....
maksud saya rakan-rakan.....di sekeliling....

contohnya....bila seseorang itu sudah habis belajar dan bekerjaya...ataupun yang sudah bekerja di usia yang muda.....
pasti kebanyakan mereka merantau di bandar-bandar besar....
yang menjanjikan seribu keseronokan......

so...di sini mungkin....
timbulnye....peranan penguasa....

namun sejauh manakah keberkesanan sekiranya pelbagai undang-undang...dibuat...di mana undang-undang tersebut hanya berlandaskan
satu ideologi atau cara hidup yang direka oleh manusia.....
dan boleh berubah ikut kepentingan masing-masing....

bagi saya.....masalah ini hanya boleh dibendung sekiranya kita mempunyai...satu kesedaran bahawa cara kehidupan kita sekarang ini banyak tekeluar daripada cara kehidupan Islam....
secara kita tak sedar.....

dan kita semua mesti kembali ke akar...dan membetulkan sesuatu yang perlu kita betulkan....di mana memberi kesedaran kepada setiap insan...
termasuk ibu bapa, guru, pemimpin....dan yang penting..diri kita sendiri....
tentang apakah itu Islam....yang sebenarnya......

yang kita tau hari ini....Islam adalah rukun Islam yang lima...dah cukup bagi kita....namun.....cukupkah dengan mengajar semua orang mengucap, sembahyang, berpuasa, zakat, dan haji.....
berjaya menjadikan kita Islam yang cemerlang

macammna dengan....pemikiran......
kita sembahyang, berpuasa, namun...
pemikiran kita masih tiada idelogi Islam.......

sistem yang kita ada hari ini...bukannya Islam secara menyeluruh....cuma Islam sesetengah cabang sahaja....

dan bagi saya dilema ini hanya akan terhenti....sekiranya keseluruhan kehidupan setiap manusia...di muka bumi ini....ber ideologi Islam dari semua aspek kehidupan, pemerintahan, ekonomi, dan semuanyalah.....

dan....hanya kita semua yang mampu mengubahnya......

Yang baik itu datangnya dari Allah dan yang kurang itu adalah kelemahan saya sendiri...

Wassalam....
dania_natasya
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 157
Joined: Mon May 24, 2004 1:20 pm

Postby ixaura123 on Mon May 24, 2004 6:31 pm

:gelak: :gelak: tak pa, tak pa, nyampuklah , lagi saya suka :gelak:
terimakasih kerana memberikan respons pada topic ini.

memang tidak dinafikan semua pihak perlu melibatkan diri. memang tepat sekali!. saya sedikitpun tidak mengecualikan atau menafikan kedudukan masyarakat sekeliling dalam menangani isu remaja ini. kedudukan masyarakat akan dimasukkan dalam bahagian ke-3: PENGUASA. InsyaAllah jika berkelapangan. :gelak: WA
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby g@y@t on Mon May 24, 2004 8:04 pm

alhamdulillah,...satu artikel yg ilmiah dan diharapkan para pembaca dapat mengambil manfaat sedikit-sebyk drpdnya. Teruskan ustzh.

wassalam
g@y@t
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 1913
Joined: Wed Dec 25, 2002 8:00 am

Postby z@yed on Tue May 25, 2004 10:58 am

kena lantik ustazah ixaura jadi pengendali.... :R
z@yed
Pengendali
Pengendali
 
Posts: 641
Joined: Tue Oct 21, 2003 11:28 am

Postby ixaura123 on Tue May 25, 2004 11:10 pm

sambungan,

3. pihak penguasa

apabila orang tua di rumah dan guru di sekolah bersepakat menangani masalah remaja yang kita perkatakan, yang ke3 kita minta pihak yang mempunyai kuasa untuk memberikan pengawasan secara menyeluruh serta mengambil tindakan sewajarnya terhadap pihak2 yang terlibat khususnya media massa, media cetak, elektronik dan filem-filem.

tugas ini perlu dibahagikan bersama penguasa, golongan cendiakawan, agamawan, jiran tetangga, masyarakat setempat, guru dan ibu -bapa.

Di dalam al-quran Allah menjelaskan:
" Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan ummat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari mungkar, merekalah orang yang beruntung."
Ali Imran 104.


berdasarkan ayat ini, membimbing, membina membangun jiwa dan semangat anak-anak remaja kita adalah tanggungjawab semua pihak. tetapi pencegahan, memberi amaran dan larangan adalah tanggungjawab pihak-pihak berkuasa setempat (pemerintah)

kita tidak dapat nafikan bahawa berkat bantuan media cetak, media elektronik dan perfileman telah banyak , membantu pertumbuhan dan pendidikan anak-anak kita. Yang kita persoalkan ialah pihak-pihak yang menyeleweng media sehingga menjadi perosak nilai diri anak-anak remaja kita

jadi dengan adanya sifat sepakat dan gerakan sepadu antara semua pihak, ibu-bapa, guru, masyarakat setempat, jiran tetangga, cendakiawan, ilmuan, agamawan dan semua lapisan masyarakat insyaAllah dapat mempertahankan maruah dan etika anak-anak remaja kita sebagai masyarakat islam.WA

al hidayah 1996.
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby NOOR MISNAH on Tue Jun 01, 2004 8:01 am

Masalah sistem tak cerita pun.......ini tak cukup terror
SETIAP YANG HIDUP, PASTI MATI,
SETIAP YANG BERMULA,PASTI ADA AKHIRNYA
NOOR MISNAH
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 78
Joined: Thu Apr 22, 2004 8:14 pm

Postby ABU SIRR on Tue Jun 01, 2004 10:22 am

Siapa yang rasa dia terror dalam sesuatu bidang, wajib dia sumbang bantu setakat yang termampu. :D
SINGKATNYA HIDUP INI.
Image
User avatar
ABU SIRR
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1206
Joined: Wed Mar 20, 2002 8:00 am
Location: ATAIH BUMI BAWOH LANGIT

Postby khaulah_azwari on Wed Jun 02, 2004 3:03 pm

assalamua'laikum
NOOR MISNAH wrote:Masalah sistem tak cerita pun.......ini tak cukup terror

tertunggu2 masalah sistem yg cik noor kata tu..:)
khaulah_azwari
Ahli Setia
Ahli Setia
 
Posts: 730
Joined: Wed Dec 26, 2001 8:00 am
Location: negeri ridzuan

Postby NOOR MISNAH on Wed Jun 02, 2004 4:03 pm

Banyakk. banyak kerosakan umat islam dari masalah sistem yang salah.

Mau cakap ke,,

Beri contoh aje boleh, contohnya ada dipaparkan kat sini.

dania_natasya
Ahli



Sertai: 24 Mei 2004
Mesej: 20

Dihantar: Sel Jun 01, 2004 6:41 pm Subjek Mesej:

--------------------------------------------------------------------------------

betul tu....
apa yang kita belajar masa sekolah dulu...
kebanyakannya dari segi ibadat...
dallam kata lain hubungan kita dengan Allah...

tapi urusan kita dengan manusia tidak pulak diajar....
sistem muamalat misalnya.....
yang masuk pengajian Islam baru belajar...

macammmana masyarkat nak sedar..
kalau semua ini tak diketengahkan....

sukatan pelajaran disekolah pun nah jadi sekular.....

entahlah.....sistem pendidikan di akhir zaman ini......


Contoh diberikan dari sistem pendidikan.









khaulah_azwari
Ahli Setia



Sertai: 26 Dis 2001
Mesej: 179
Dari: negeri ridzuan
Dihantar: Rab Jun 02, 2004 3:28 pm Subjek Mesej:

--------------------------------------------------------------------------------

assalamua'laikum
emmm...apa2 saja cerita yg dtg dari barat terutamanya dari barat memang tak dpt dielakkan dimasukkan unsur2 yg bercanggah dgn ajaran Islam..terutamanya adengan ranjang untuk komersialkan filem tu.apa pu, dari sudut lain kita boleh menilai apa sebenarnyaz yg nak disampaikan melalui cerita TROY tersebut.

1.mengikut epik ini memang salah satu sebab peperangan ini adalah kerana wanita. jaid iktibar yg kita boleh ambil ialah wanita boleh jadi fitnah seperti mana yg kita tahu Islam sendiri telah mengingatkan kita tentang ini.Ini bukan bermaksud wanita itu sahaja yg patut disalahkan tetapi lelaki, keluarga dan masyarakat pelu mendidik wanita dan juga lelaki dari kecil lagi tentang amal ma'ruf dan nahi mungkar.

2.cerita ini juga mempamerkan tektik manusia yg sentiasa mempunyai idea putar belit untuk memenangi dan mencapai sesuatu.dalam dunia realiti skg ni, betapa bnyk penipuan samada drp musuh Islam ataupun org Islam sendiri sebagai musuh dalam selimut.\



Kerosakan sistem penyiaran,oleh awak sendiri.

GOOKU
Ahli Setia



Sertai: 28 Jan 2004
Mesej: 275

Dihantar: Aha Mei 30, 2004 10:39 am Subjek Mesej: MASALAH UMAT ISLAM

--------------------------------------------------------------------------------

Masalah Utama Umat Islam

Dewasa ini umat islam mengalami pelbagai masalah yang seolah-olah tiada jalan penyelesaian akibat daripada kemunduran pemikiran umat islam begitu parah. Masalah tersebut bila diringkaskan menjadi empat masalah yang paling menonjol.

1.Ekonomi-Kapitalisme.
Selepas kejatuhan Soviet Union pada 1991, hampir seluruh negara didunia mengambil sistem kapitalis sebgi sistem ekonominya. Dr segi praktisnya ia memang menghasilkan pertumbuhan ekonomi yg memberangsangkan tetapi ternyata gagal dari segi berbezaan diantara jurang golongan kaya dengan golongan miskin. Asas sistem ini adalah Keuntungan/Manfaat, iaitu ianya dianggap sesuatu yg baik jika ia memberi manfaat dari segi material ataupun dapat dirasai secara fizikalnya dan sebalik daripada itu maka dikatakan buruk. Umat islam yg hidup dibawah sistem ini juga tidak lagi memerhatikan bagaimana mereka memperolehi harta dan juga bagaimana untuk membelanjakannya seperti yang terdapat dalam ajaran Islam. Mereka telah terbiasa dengan riba sebagai asas sistem kapitalis dan berasa pelik apabila mereka diminta menjauhi amalan riba tersebut. Halal dan haram bukan lagi menjadi standard dalam menentukan setiap perbuatan mereka.

2.Budaya-Westerisation
Hedonistik menjadi ciri masyarakat barat dijadikan kiblat iaitu rujukan bahawa ianya adalah satu budaya yang modern dan maju. Ini didukung lagi dengan peranan tv yang diimport dari Barat yang berbau rancangan/filem yang pandangan hidup. Sehingga menjadi idola bagi umat islam. Walaupun mengaku mereka umat Muhammad saw tetapi idolanya bukan Nabi Muhammad saw. Iklan tv mempromosikan kehidupan yang berlandaskan kepada budaya kebebasan (liberalisme). Lalu lahirlah muslim yang rajin sembahyang tetapi pada masa yang sama rajin juga melakukan maksiat.

3.Politik-Nasionalisme
Hans Kohn mendefinisikan nasionalisme sebgi “sesuatu keadaan pada individu dimana ia merasaka bahawa pengabdian yang paling tinggi adalahh untuk bangsa dan tanah airnya”. Disini seorang nasionalis mengagungkan fahaman kebangsaan iaitu seseorang yang mengutamakan bangsanya adalah agenda utama dalam hidupnya dan menetapikan aqidah Islamnya. Konsep ini adalah salah satu pemikiran ciptaan barat yang merosakkan pemikiran islam dan umat islam pada amnya dan juga supaya dapat memecahbelahkan umat islam. Nasionalisme telah menyebabkan umat islam mengikat dirinya dengan bangsanya dan bukan dengan agamanya. Umat islam yang berbangsa melayu lebih merasa bersaudara dengan saudaranya yang berbangsa melayu dibandingkan dengan saudara seislamnya berbangsa Iraq, Palastine, Indonesia dan sebagainya, Bahkan merasakan lebih bagus dan lebih baik daripada kalangan bangsa lain.

Begitu juga dengan peristiwa di Palastine-negara islam sekelilingnya seperti mesir telah berdamai dengan Isreal setelah mendapat Gunung Sinai, sama juga Jordan konfliknya dengan Isreal dianggap selesai apabila ia mendapat Tebing Barat. Begitulah konflik diselesaikan dengan kepentingan dan kemanfaatan dari sesuatu pihak tanpa mengambil kira bersaudara seislamnya. Begitulah apabila kepentingan nasianalis atau bangsanya terpenuh lalu konflik dengan Isreal walaupun hakikatnya umat islam di Palastine masih bersendirian berjuang menentang pencerobohan Israel ke atas tanah mereka. Bagi seorang nasionalis hukum/ peraturan yang sesuai diterapkan adalah hukum nasional bukannya hukum agama. Demi kepentingan kesatuan nasianal juga bahawa semuanya agama wajib disamaratarafkan.

4.Agama-Menyamatarafkan semua agama.
Menyamatarafkan semua agama salah satu cabang pemikiran yang disebarluaskan oleh mereka yang berfahaman sekularisme (memisahan agama daripada kehidupan). Berdasarkan 3 doktrin:

i. Kebenaran agama itu bersifat subjektif. Bermaksud pemeluk agamanya menilai bahawa agamanya yang benar manakala agama lain itu salah. Oleh kerana itu semua agama bersifat demikian maka orang lain tidak boleh dipaksa untuk mengikuti agama selain daripada agamanya. Oleh kerana itu taraf semua agama adalah sama.

ii.Akibat daripada doktrin yang pertama tadi iaitu semua agama mempunyai taraf yang sama, maka sesuatu agama itu tidak boleh mendominasikan agama lain. Jika ini berlaku bermakna adanya pemaksaan terhadap untuk mengikuti ajaran yang bukan daripada agamanya.

iii. Oleh kerana itu untuk mengatur kehidupan masyarakat yang berbilang kaum dan agama, maka perlulah ada peraturan bersama yang nilai mampu untuk diadaptasi ke atas semua agama ataupun fahaman yang berkembang ditengah masyarakat.

Penyamatarafkan semua agama ini menyebabkan sebahagian umat islam memandang rendah bahkan tidak suka, menjauhi dan memusuhi agamanya sendiri. Mereka merasakan telah menjadi masyarakat yang modern yang mana apabila menerapkan aturan yang bersifat ‘demokratik dan aspiratif’ yang sebenarnya adalah melepaskan diri daripada agama, termasuklah islam. Malah ada juga mengecam aturan Islam dengan mengatakan ianya ketinggalan zaman ataupun kejam, malah sesiapa sahaja ingin menerapkan hukum islam dianggap sebagai fanatic, fundamentalis, ekstremis agama. Di Malaysia, kita boleh menyaksikan dengan jelas peraturan bersama yang dicipta bersama orang kafir ialah konsep ‘Kongsi Raya”. Semua penduduk malaysia dikehendaki merayakannya dengan alasan bahawa ianya adalah perayaan kaum di malaysia.

Samada mereka sedar atau tidak, umat islam yang bersikap demikian bermakna menentang islam. Mereka membawa diri mereka kedalam jurang kesesatan. Mereka lupa seorang muslim wajib yakin bahwa hanya islam sahaja diredhai Allah.

Akibat daripada fahaman penyamaantaraf agama, umat islam samada di malaysia maupun dinegara islam lain tidak akan merasa apa-apa ketika menyaksikan kehidupan mereka tidak diaturkan dengan peraturan islam. Pemikiran islam, peraturan islam, penyelesaian islam dan aqidah islam adalah satu-satu cara dan jalan penyelesaian masalah kehidupan manusia


Satu kali kasi borong semua masalah umat,ekonomi, semangat kebangsaan,agama islam disamakan agama lain, budaya.


fikrul mustanir
Ahli Setia



Sertai: 13 Ogo 2003
Mesej: 438

Dihantar: Sel Jun 01, 2004 5:40 pm Subjek Mesej: Sikap Hidup Seorang Muslimah

--------------------------------------------------------------------------------

Sikap Hidup Seorang Muslimah (Komitmennya Terhadap Nilai-Nilai Islam)

OlehNafiisah M. Ridlwan

Sikap hidup seseorang sangat ditentukan oleh cara pandang mendasar yang dimilikinya tentang kehidupan. Sebagai seorang muslimah, yang telah meyakini aqidah Islam, sudah seharusnya ia senantiasa memiliki kesadaran penuh bahwa keberadaan dan eksistensi dirinya, alam semesta yang ditempatinya serta kehidupan yang dijalaninya di dunia ini bukan terjadi dan berjalan dengan sendirinya. Semua itu adalah ciptaan Allah SWT. Dia-lah sebagai "Subjek Pengendali" segala sesuatu yang berlangsung di alam semesta ini.

Dengan demikian seorang muslimah akan senantiasa menyadari bahwa posisinya di dunia ini adalah sebagai seorang hamba yang tunduk pada aturan Allah SWT sebagai Khaliqnya. Selanjutnya ia pun meyakini bahwa hanya Allah SWT yang harus ditaati dan disembah, dan hanya keredhoan-Nya lah yang harus digapai dalam kehidupan ini.

Hal ini sesuai dengan kalimat syahadat yang menjadi ikrar setiap muslim (maupun muslimah) yang dibacakan dalam setiap sholatnya : "Tidak ada Tuhan (yang disembah) kecuali Allah dan bahwasanya Muhammad adalah utusan Allah". Muhammad ismail dalam kitabnya "Al Fikrul Al Islamy" menjelaskan bahwa arti Laaillaha illallah baik secara lughowi maupun syar’i adalah Laa ma’budda illallah (Tidak ada yang disembah kecuali allah). Artinya, seorang muslim/muslimah) yang telah mengikrarkan kalimat syahadat di atas harus mewajibkan dirinya untuk melakukan ibadah hanya kepada Allah semata, tidak kepada yang lain. Cara pandang khas ini merupakan cara pandang yang dilandasi oleh aqidah islamiyah. Demikian juga, seluruh pemikiran-pemikiran cabang yang ada saat ini pun harus dibangun di atas landasan aqidah Islamiyah.

Aqidah Islam Sebagai Dasar Berfikir dan Bertindak

Ketika seorang muslimah mengambil Islam sebagai Aqidahnya maka sudah seharusnya ia senantiasa menjadikan Aqidah Islamiyah sebagai standar kehidupannya. Ia pun harus memahami bahwa karakter aqidah islam adalah aqidah ruhiyah dan aqidah siyasiyah. Sehingga ia senantiasa menjadikan aqidah Islamiyah sebagai pijakan berfikir dan bertindak.

Tak satu pun pemikiran-pemikiran yang ia lahirkan kecuali berangkat dan berstandardkan hanya pada aqidah Islamiyah. Demikian juga ketika bertindak atau bersikap maka tak satu pun tindakan atau pun sikap yang ia tunjukkan kecuali berstandardkan pada hukum syara’ yang terpancar dari aqidah islamiyah tersebut.

Seorang muslimah tidak akan merasakan dirinya hidup kecuali di atas dasar Aqidah islamiyah. Bahkan sulit baginya untuk melepaskan diri dari ikatan Aqidah Islamiyah. Dengan demikian ketika nilai-nilai asing datang dan berusaha menyusup ke alam kehidupannya maka ia tiada ragu dan teragak-agak untuk menolaknya bahkan semaksimal mungkin berusaha mengikis "virus" tersebut dari kehidupannya.

Tak pernah sedikit pun terlintas dalam benaknya untuk mengambil atau mengakomodasi nilai-nilai asing termasuk di dalamnya adalah nilai-nilai demokrasi. Karena ia menyadari bahwa nilai-nilai tersebut adalah racun yang membahayakan bagi diri dan umatnya. Ia menyadari bahwa jika mengambil apalagi meminum racun tersebut sama saja dengan melakukan upaya bunuh diri.

Seorang muslimah tak pernah sedikitpun tergiur oleh bujuk rayu pemikiran-pemikiran asing yang bermaksud menyeretnya. Ia tak pernah terpesona sedikit pun oleh bujukan materi ataupun manfaat yang disogokkan dihadapannya. Untuk meneguk setitik pun, tak kuasa ia melakukannya. Karena ia sadar bahwa semua itu hanyalah tipu daya yang akan membawa dirinya pada jurang kesengsaraan dan kesesatan. Sehingga ia semakin berusaha untuk memperkuat aqidahnya. Ia pun tak melupakan apa yang telah menjadi firman Allah SWT dalam Al Baqarah : 256 : "... Sesungguhnya telah jelas antara jalan yang benar dan jalan yang salah. kArena itu barangsiapa yang ingkar pada thaghut dan beriman kepada Allah maka sesungguhnya ia telah berpegang pada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus…"

Dalam keadaan apapun seorang muslimah yang menjadikan aqidah Islam sebagai pegangan hidupnya akan tetap pada pendirian untuk mengambil hanya satu standard nilai dalam hidupnya. Sekalipun ia harus mengorbankan harta, jiwa dan raganya ia akan tetap memilih jalan hidup yang hakiki. Baginya hidup yang hakiki bukan untuk memperoleh materi ataupun manfaat, akan tetapi hidup yang hakiki adalah meraih kemuliaan di sisi Al kaliqnya. Ia pun sadar bahwa satu-satunya jalan untuk meraih kemuliaan hanyalah dengan menjadikan Aqidah islamiyah sebagai standard baku dalam kehidupannya.

Pada saat seorang muslimah menjadikan aqidah islamiyah sebagai pijakan berfikir dan bertindak itulah dikatakan ia telah menemukan jatidirinya, sebagai susuk peribadi muslim. Yakni susuk kepribadian yang khas, yang murni dan istimewa, tidak tercampur sedikit pun oleh nilai-nilai asing.

Begitulah seharusnya seorang muslimah. Ia senantiasa memegang idealisme Islam dengan kuat. Ia pun optimis bahwa idealisme Islam yang mampu memecahkan seluruh problematika kehidupan m,anusia.

Acuh Tak Acuh bukan Tabiatnya

Bukan tabiat seorang muslimah hidup dengan konsep individualisme. Sebaliknya ia senantiasa menempatkan dirinya menjadi bagian dari umat islam yang lain. Karenanya ia tak lupa dengan apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW : "Kamu akan melihat orang-orang yang beriman saling berkasih sayang, saling mencintai, saling mengasihi yaitu bagaikan satu tubuh. Apabila satu anggota saja sakit, maka tertariklah bagian anggota yang lain ikut sakit dengan tidak dapat tidur dan badan panas" (HR. Bukhari Muslim). "Barangsiapa yang tidak memperhatikan kepentingan kaum muslimin, maka ia bukanlah termasuk di antara mereka. Dan barangsiapa yang tidak berada di waktu pagi dan petang selaku pemberi nasehat bagi Allah dan rasulNya, bagi kitabNya, bagi pemimpinnya dan bagi umumnya kaum muslimin, maka ia bukanlah termasuk di antara mereka." (HR Ath. Thabrany)

Oleh karena itu seorang muslimah tak akan pernah tinggal diam ketika melihat nilai-nilai asing yang membahayakan bagi saudara-saudaranya (umat Islam yang lain). Ia tak boleh berdiam diri melihat fakta yang demikian. Ia akan senantiasa berusaha menyadarkan umat islam untuk senantiasa waspada terhadap nilai-nilai asing yang membahayakan bagi kehidupan mereka.

Ia bagaikan pembawa pelita penerang jalan, pembawa penjelas antara yang haq dan yang bathil, sebab ia adalah generasi penerus penyampai risalah Rasulullah SAW. Ia menjadi penuntun orang-orang yang meminta petunjuk ke arah jalan kebenaran. Dirinya sarat dengan bejana-bejana ilmu dan aqalnya ibarat khazanah-khazanah hikmah. Ia tak akan pernah merelakan masyarakat (umat Islam) dijauhkan dari nilai-nilai Islam. Ia pu tak rela masyarakat berada di bawah pengaruh orang-orang tak berilmu yang dengan mudah memberikan fatwa untuk menerima kebathilan. Dengan demikian keberadaan dirinya senantiasa dibutuhkan umat Islam.

Untuk menjadi muslimah yang demikian tentulah sangat tidak cukup hanya menjadikan Aqidah Islamiyah sebatas ucapan lafadz-lafadz. Akan tetapi haruslah berusaha menjadikan aqidah tersebut sebagai standard baku bagi kehidupannya dan memahami konsekuensinya. Sehingga ia pun memiliki kepedulian yang tinggi untuk memelihara nilai-nilai Islam yang ada dalam dirinya dan nilai-nilai Islam yang ada dalam diri umat Islam pada umumnya.

Nilai-nilai asing yang membahayakan dirinya ia pahami membahayakan pula bagi uamatnya. Demikian pula nilai-nilai asing yang membahayakan umatnya ia pahami pula membahayakan bagi dirinya. Hingga ia pun senantiasa memiliki kesadaran yang tinggi untuk memelihara diri dan umatnya dari kontaminasi racun-racun dunia. Ia pun dengan lantang akan mengatakan racun adalah racun, madu adalah madu. Kebenaran adalah kebenaran, kebathilan adalah kebathilan. Tak pernah ia membungkus kebathilan dengan sesuatu agar tampak baik dihadapan umat Islam. Bahkan tanpa segan membongkar keburukan nilai-nilai asing yang membahayakan umatnya dengan sejelas-jelasnya, untuk kemudian menunjukkan al haq yang sesungguhnya, tanpa ragu dan bimbang. Demikianlah seharusnya seorang muslimah bersikap peduli terhadap umat Islam. Kepeduliannya terhadap umat islam adalah kepeduliannya terhadap islam sebagai dien yang dianutnya.

Perjuangan Hakiki Muslimah Bersama Umat

Ketika kaum muslimin telah menyadari akan esensi aqidah Islam yang dipeluknya, maka muslimah bersama ummat bersatu dalam barisan perjuangan yang hakiki. Yakni perjuangan yang berada di bawah panji aqidah LAA ILLAAHA ILLALLAH MUHAMMADAR RASULULLAH. Dengan kata lain perjuangan yang berperspektif Islam.

Dalam perjuangan ini, kaum muslimin (termasuk muslimah) berusaha untuk mewujudkan nilai-nilai Islam yang hakiki. Nilai-nilai Islam yang murni tanpa adanya noda-noda asing yang akan mencemari nilai Islam. Nilai ini tentu saja bukan nilai yang absurd, akan tetapi merupakan nilai yang pasti akan membawa kaum muslimin sampai pada suatu bentuk kehidupan yang sesuai dengan tuntunan ilahi. Dalam perjuangannya tak pernah ada kata sepakat dengan nilai-nilai asing. Dengan kata lain tidak ada kata kompromi ataupun akomodasi dengan nilai-nilai yang datang dari luar Islam, sekalipun nilai asing tersebut nampak baik luarnya. Sebab ukuran kebaikan tidak bisa dilihat dari luarnya, akan tetapi hanya dapat dilihat dari ideologi yang mendasarinya.

Oleh karena itu, bukan sesuatu yang tidak mungkin, jika kaum muslimin selalu bercita-cita mewujudkan nilai-nilai islam dalam kehidupannya. Bukan pula hal yang mustahil untuk menolak setiap bentuk nilai-nilai asing yang bertentangan dengan nilai Islam.

Akhirnya hanya kembali kepada aqidah Islamiyah, kaum muslimin dapat mencapai kemuliaan yang hakiki.



Masalah sosial dan muslimah, sistem penerapan yang salah.
kembalilah kpd Islam.

Hendak lagi ke???
SETIAP YANG HIDUP, PASTI MATI,
SETIAP YANG BERMULA,PASTI ADA AKHIRNYA
NOOR MISNAH
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 78
Joined: Thu Apr 22, 2004 8:14 pm

Postby ABU SIRR on Wed Jun 02, 2004 4:12 pm

BAGI LE YANG LAIN PULAK KALO ADA. :matabulat:
SINGKATNYA HIDUP INI.
Image
User avatar
ABU SIRR
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1206
Joined: Wed Mar 20, 2002 8:00 am
Location: ATAIH BUMI BAWOH LANGIT

Postby NOOR MISNAH on Thu Jun 03, 2004 8:39 am

Hendak lagi, Nasib baik Pak Abu datang mencelah, kalau kita semua miss satu lagi masalah, silap-silap masalah paling besar sekali. Kalau ia tak atasi, parahlah. Semoga-moga kita kenalinya dan jaga-jaga jangan ada yang mengikut jejak langkah yang sumbangnya. Pembentangan kertas ini paling berharga,,,jee,jee,jeeee.






ABU SIRR
Ahli Setia



Sertai: 20 Mac 2002
Mesej: 448
Dari: PARIT BUNTAR
Dihantar: Rab Jun 02, 2004 1:23 pm Subjek Mesej


Memerhati dari jauh pulak tu, mai duduk rapat-rapat kat Bapak nie. Mudah sikit Bapak nak swing... kang
_________________



mujaheid
Ahli Setia



Sertai: 29 Mei 2003
Mesej: 217

Dihantar: Sel Mei 18, 2004 3:02 pm Subjek Mesej:

--------------------------------------------------------------------------------

Kronologi Ke'melatah'an ABU SIRR di m/s 7........

Memula respons sdr kpd myxzspzlx (yg xde kena mengena langsung) ttg perpaduan&jemaah.... (okay lagi.... )

ABU SIRR menulis:
NAK DAPATKAN PERPADUAN KENA KENALPASTI DAN FAHAM DULU CIRI-CIRI PERSAMAAN SERTA CIRI-CIRI PERBEZAAN DI ANTARA JAMAAH-JAMAAH YANG UJUD. KEMUDIAN TUMPUKAN CIRI-CIRI PERSAMAAN DAN LUPAKAN SEMENTARA CIRI-CIRI PERBEZAAN.


Lepas tu, balik kpd TOPIK ASAL PERBINCANGAN.......(okay sikit.. )

ABU SIRR menulis:
TEMAN SUKA DEMOKRASI YANG DITAPIS R.O. BRAND ISLAM.


Kemudian menyentuh isu mencari titik pertemuan sesama haraki...( boleh bersabar lagi.. )
ABU SIRR menulis:
JADIK DUDUKLAH SEMEJA DAN BUAT SESSI MUZAKARAH KE, BRAIN STORMING KE CARI TITIK PERTEMUANNYA.


Lepaih tu, me'lalut' (sori, kasar sikit) kpd TNB & karannya....( dah jauh ni)
ABU SIRR menulis:
AT LAST TNB BAGI WARNING SEBAB BAZIR KARAN.


Beliau melatah lagi.....
ABU SIRR menulis:
PINJAM DUIT?


& terus melatah.....
ABU SIRR menulis:
PEGI LE CEPAT MEMINANG, SIAN KAT BAPAK TU?


ABU SIRR menulis:
PERANG SIBER PUN DAH LETIH, MACAM MANA PULAK PERANG SEBENAR?


Maunye tak letih syeikh....
Perang siber kat laman diskusi cenggini lah paling mudah org nak melalut & melatah...

"BUKANNYA MARAAHH......NASEHAATT" Sbb kita akan dipertanggungjawabkan ke atas apa yg kita taip & sampaikan pd orang lain...hatta sebesar zarah



Ini semua masalah-masalah Akhlak, keperibadian salah seorang yang bermasalah dalam warga BMC. Semoga-moga dengan langkah nasihat ini, agak pedas dapat menyedari Si telinga kuali, keinsafan dan ketaubatan masih terbuka selagi nyawa dikandung badan.

Mau lagi ke?
SETIAP YANG HIDUP, PASTI MATI,
SETIAP YANG BERMULA,PASTI ADA AKHIRNYA
NOOR MISNAH
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 78
Joined: Thu Apr 22, 2004 8:14 pm

Postby ABU SIRR on Thu Jun 03, 2004 9:43 am

Mau..mau...tak cukup tu. :gelak:
SINGKATNYA HIDUP INI.
Image
User avatar
ABU SIRR
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1206
Joined: Wed Mar 20, 2002 8:00 am
Location: ATAIH BUMI BAWOH LANGIT

Postby ABU SIRR on Thu Jun 03, 2004 12:07 pm

Cam nie le Kak Long, kalo nak tarik lagi rambut Pak Abu nie jum kita sambong sembang kat 'Bicara Haraki'. Kat sini tak molek la... :kenyit:

Malu jugak Pak Abu bila merapu kat depan kakak-kakak nie.. :matabulat:
SINGKATNYA HIDUP INI.
Image
User avatar
ABU SIRR
Ahli Emeritus
Ahli Emeritus
 
Posts: 1206
Joined: Wed Mar 20, 2002 8:00 am
Location: ATAIH BUMI BAWOH LANGIT

Postby khaulah_azwari on Thu Jun 03, 2004 4:42 pm

assalamua'laikum
terima kasih saudari Noor atas coretan dan catatan yang sungguh bererti untuk semua pembaca di sini. Semoga kita dapat berbincang cara ilmiah di sini untuk kebaikan bersama. Keburukan dr penyiaran yg anda maksudkan itu drpd catatan saya tetap akan memberi positif jika kita melihat dr sudut itu contohnya sebagai pengajaran kepada kita semua.
khaulah_azwari
Ahli Setia
Ahli Setia
 
Posts: 730
Joined: Wed Dec 26, 2001 8:00 am
Location: negeri ridzuan

Postby ixaura123 on Sun Jun 13, 2004 3:55 pm

asalamualaikum,

:gelak: lama tak masuk sini dah ramai yang reply rupanya.
nak tergelak saya dibuatnya :gelak:

terimakasih atas respon sdr semua esp. saudari norr misnah. memang saya akui saya ni bukanlah orang yang terror berbanding saudara/ri semua, malah dalam serba-serbi saya akui kekurangan dan kelemahan diri saya, ILMU ALLAH INI AMAT LUAS, IBARAT SELUAS LAUTAN, dan yang hanya kita terokai ibarat setitis darinya. mana mungkin saya jadi orang yang terror.

saya amat berbesar hati jika saudari noor misnah dapat menyumbangkan idea-idea yang bernas untuk kita kongsi bersama (kalau boleh janganlah asyik quote tulisan orang je). Adab perdebatan tukan untuk mencari titik persamaan, barulah ada jalan penyelesaiannya. WA :D
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby usamahzaitzev on Tue Jul 13, 2004 4:00 pm

Askm...

Mmm...saya setuju bila ada yg mengatakan masalah yg melanda umat Islam sama ada di m'sia atau di serata dunia adalah disebabkan tidak tertegaknya hukum Allah swt... :(
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Postby ixaura123 on Tue Jul 13, 2004 4:10 pm

ya, saya pun setuju. jika kita bertelagah dalam sesuatu perkara farudduhu ilaLLAHi warasulihi. kembalilah kepada Allah dan RasulNya. Jadi mengapa? ada ke apa2 yang sdr ingin nyatakan. Boleh kita kongsi bersama?.

silakan.
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby usamahzaitzev on Tue Jul 13, 2004 5:20 pm

Askm....

Adapun Cik Ixaura 123 menulis..

ya, saya pun setuju. jika kita bertelagah dalam sesuatu perkara farudduhu ilaLLAHi warasulihi. kembalilah kepada Allah dan RasulNya. Jadi mengapa? ada ke apa2 yang sdr ingin nyatakan. Boleh kita kongsi bersama?.


Memandangkan sudah ada posting di sini yg menceritakan perihal masalah umat Islam sekarang.....dan telah ada juga solusi yg dikemukakan (iaitu menerapkan kembali sisitem Islam) maka ada baiknya saya postingkan pula topik berkenaan kewajipan mendirikan Sistem Pemerintahan Islam.... :D

Adapun yg dikatakan Khilafah adalah kepemimpinan umum bagi seluruh kaum muslimin di dunia untuk menegakkan hukum-hukum syari'at Islam dan mengemban dakwah Islam ke segenap penjuru dunia. Kata lain dari Khilafah adalah Imamah. Imamah dan Khilafah mempunyai makna yang sama. Bentuk inilah yang dinyatakan oleh hukum syara', agar dengan bentuk tersebut negara Islam ditegakkan di atasnya.' Bahkan banyak hadits shahih yang menunjukkan bahwa dua kata ini memiliki makna yang sama. Tidak satu nas syara' pun yang menunjukkan adanya indikasi yang berbeza. Baik di dalam al-Kitab maupun as-Sunnah, sebab nash syara' hanya ada dua ini. Begitu pula tidak harus terikat dengan Iafadz, baik Khilafah maupun imamah. Namun yang wajib, hanyalah terikat dari segi maknanya saja.... :D

Mendirikan Khilafah adalah wajib bagi seluruh kaum muslimin di seluruh dunia. Sedangkan melaksanakannya sebagaimana melaksanakan kewajiban-kewajiban Iainnya yang telah diwajibkan oleh Allah swt bagi kaum muslimin adalah suatu keharusan, sehingga tidak ada lagi pilihan dan santai dalam rangka menegakkannya. Mengabaikan pelaksanaannya merupakan kemaksiatan yang paling besar dan Allah swt akan mengazab dengan azab yang amat pedih.... 8)

Dalil tentang pengangkatan Khalifah hukumnya wajib bagi seluruh kaum muslimin adalah as-Sunnah dan Ijma' Sahabat. Adapun dalil dari asSunnah adalah dalil yang telah diriwayatkan dan Nafi' yang berkata:

"Abdullah bin Umar pernah berkata kepadaku: "Aku mendengar Rasulullah saw bersabda:
"Siapa saja yang meninggalkan kewajipan ia akan berjumpa dengan Allah di hari kiamat tanpa memiliki hujjah. Siapa saja yang mati sedangkan di pundaknya tidak ada baiat, maka matinya seperti mati jahiliyah."..... :o

Nabi saw telah mewajibkan kepada seluruh kaum muslimin agar di atas pundak mereka terdapat baiat. Beliau mensifati orang yang meninggal sedangkan di atas pundaknya tidak terdapat baiat seperti mati jahiliyah. Bai'at itu hanya diberikan kepada Khalifah, bukan kepada yang lain.

Rasulullah saw telah mewajibkan agar di atas pundak mereka terdapat baiat kepada Khalifah, namun beliau tidak mewajibkan setiap muslim untuk melakukan baiat. Karena yang wajib hanyalah adanya baiat di atas pundak setiap muslim, yaitu adanya seorang Khalifah. Sehingga dengan adanya seorang Khalifah tersebut, maka di atas pundak setiap muslim ada baiat. Adanya Khalifahlah yang esksistensinya yg menentukan ada dan tidak adanya baiat di atas pundak setiap muslim. Baik mereka membaiatnya secara langsung ataupun tidak. Karena itu, hadits di atas merupakan dalil atas kewajiban mengangkat Khalifah, bukan dalil kewajiban melakukan baiat. Karena yang dikecam oleh Rasul adalah tidak adanya baiat di atas pundak setiap muslim, hingga mereka mati, dan bukan mengecam tidak adanya baiat itu sendiri..... :)

Imam Muslim meriwayatkan dari al-A'raj dan Abu Hurairah dari Nabi saw bersabda: "Sesungguhnya Imam itu adalah laksana perisai, orang-orang akan berperang di belakangnya dan menjadikannya sebagai pelindung (bagi dirinya)"

Imam Muslim juga meriwayatkan dari Abi Hazim yang mengatakan:"Aku telah mengikuti majelis Abu Hurairah selama lima tahun, pernah aku mendengarnya menyampaikan hadits dari Rasulullah saw yang bersabda:
'Dahulu, Bani Israil selalu dipimpin/dan dipelihara urusannya oleh para Nabi. Setiap kali seorang Nabi meninggal, digantikan oleh Nabi yang Sesungguhnya tidak akan ada Nabi sesudahku. (tetapi) nanti akan ada banyak Khalifah'. Para sahabat bertanya: 'Apa yang engkau perintahkan kepada kami' Beliau menjawab: 'Penuhilah baiat yang pertama dan yang pertama itu saja. Berikanlah kepada mereka haknya, karena Allah nanti akan menuntut pertanggungjawaban mereka terhadap rakyat yang dibebankan urusannya kepada mereka."..... :o

Dari Ibnu Abbas dari Rasulullah saw bersabda:

"Siapa saja yang membenci sesuatu dari amirnya hendaklah is tetap bersabar. Sebab, tiada seorang pun keluar (memberontak) dari penguasa sejengkal saja kemudian mati dalam keadaan demikian, kecuali dia mati seperti mati jahiliyah." (HR. Muslim)

Dalam hadits-hadits ini Rasulullah saw mensifati bahwa seorang Khalifah adalah laksana perisai. Pernyataan Rasulullah saw bahwa seorang Imam itu laksana perisai menunjukkan pemberitahuan tentang adanya makna fungsional dari keberadaan seorang Imam, dan ini merupakan suatu tuntutan (thalab). Sebab, setiap pemberitahuan yang berasal dari Allah swt dan Rasul-Nya apabila mengandung celaan (adz-dzam) maka yang dimaksud adalah tuntutan untuk meninggalkan (thalabu attarki) atau merupakan larangan (nahyi); dan apabila mengandung pujian (al-madhu) maka yang dimaksud adalah tuntutan untuk rnelakukan perbuatan (thalabu al-fi'll). Dan apabila pelaksanaan perbuatan yang dituntut itu menyebabkan tegaknya hukum syara', atau jika ditinggalkan mengakibatkan terbengkalainya hukum syara', maka tuntutan untuk melak.sanakan perbuatan itu berarti bersifat tegas (thalab jazim).
Dalam hadits-hadits ini juga disebutkan bahwa yang memimpin dan mengatur kaum muslimin adalah para Khalifah. Ini menunjukkan tuntutan untuk mendirikan Khilafah. Salah satu hadits tersebut ada yang men-jelaskan keharaman kaum muslimin keluar (memberontak) dari penguasa. Semuanya ini menegaskan, bahwa kegiatan mendirikan pemerintahan bagi kaum muslirnin statusnya adalah wajib..... :D :D

Selain itu, Rasulullah saw telah memerintahkan kaum muslimin untuk mentaati para Khalifah dan memerangi orang yang akan merebut kekuasaan mereka. Perintah Rasul ini berarti perintah untuk mengangkat seorang Khalifah dan memelihara kekhilafahannya dengan cara memerangi orang-orang yang akan merebutnya. Imam Muslim meriwayatbahwa Nabi saw bersabda:

"Siapa saja yang telah membaiat seorang Imam, lalu is memberikan uluran tangan dan bush hatinya, hendaknya is mentaatinya jika is mampu. Apabila ada orang lain yang hendak merebutnya, maka penggallah leher orang itu."

Jadi, perintah mentaati imam berarti pula perintah mewujudkan sistem kekhilafahannya. Sedangkan perintah memerangi orang yang merebutnya merupakan indikasi (qarinah) yang menegaskan secara pasti akan keharusan melestarikan adanya imam yang tunggal..... :D

Adapun dalil Ijma' Sahabat menunjukkan bahwa para sahabat ridhwanullah 'anhum, telah bersepakat mengenai keharusan mengangkat seorang pengganti Rasulullah saw setelah beliau wafat. Mereka juga sepakat untuk mengangkat seorang Khalifah, sepeninggal Abu Bakar, Umar bin Khattab dan Utsman bin Affan.

Ijma' Sahabat yang menekankan pentingnya pengangkatan Khalifah, nampak jelas dalam kejadian , bahwa mereka menunda kewajiban mengebumikan jenazah Rasulullah saw dan mendahulukan pengangkatan seorang Khilafah, pengganti beliau. Padahal menguburkan mayat secepatnya adalah suatu keharusan dan diharamkan atas orang-orang yang wajib menyia kaum muslimin agar menegakkan pemerintahan (sesuai dengan apa yang diturunkan Allah). Sedangkan mendirikan Khilafah itu hanya bisa diartikan sebagai menegakkan hukum dan kekuasaan. Hanya saja Allah swt menfardhukan kepada kaum muslimin untuk mentaati ulil amri atau para penguasa. Hal itu membuktikan adanya ulil amri adalah wajib bagi kaum muslimin. Allah swt berfirman:

"Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya)
dan ulil amri di antara kamu." (QS. an-Nisa': 59)

Allah tidak pernah memerintahkan taat kepada orang yang tidak ada. Termasuk tidak mengharuskan taat kepada orang yang keberadaannya hanya sunnah, maka ini membuktikan bahwa mewujudkan waliyul amri hukumnya adalah wajib. Sehingga ketika Allah memerintahkan taat kepada waliyul amri, berarti itu juga merupakan perintah agar mewujudkannya. Sedangkan adanya waliyul amri tersebut memiliki konsekuensi tegaknya hukum syara', dan diam tidak mewujudkan waliyul amri membawa konsekuensi lenyapnya hukum syara', maka hukum mewujudkannya adalah wajib. Karena meninggalkannya membawa konsekuensi tidak terwujudnya hukum syara', maka hukum meninggalkannya adalah haram, karena hal itu buleh melenyapkan hukum syara'.

Dalil-dalil di atas, semuanya menegaskan wajibnya mewujudkan pemerintahan dan kekuasaan bagi kaum muslimin; juga menegaskan wajibnya mengangkat Khalifah untuk memegang tampuk pemerintahan dan kekuasaan. Kewajiban mengangkat Khalifah tersebut adalah demi melaksanakan hukum-hukum syara', bukan sekadar mewujudkan pemerintahan dan kekuasaan semata. Perhatikanlah sabda Nabi;
Sebaik-baik pemimpin kalian ialah mereka yang kalian cintai dan mereka pun mencintai kalian; mereka mendo'akan kalian dan kalian pun mendo'akan mereka. Seburuk pemirnpin kalian ialah mereka yang kalian benci dan mereka pun membenci kalian; kalian melaknat mereka dan mereka pun melaknat kalian". Ditanyakan kepada Rasulullah: Wahai Rasulullah, tidakkah kita perangi saja mereka? Beliau menjawab: 'Jangan, selama mereka masih menegakkan shalat (hukum Islam) di tengah-tengah kamu sekalian'." (HR. Muslim dari 'Auf bin Malik)

Hadits ini menegaskan akan adanya pemimpin yang baik dan pemimpin yang jahat, selain menegaskan keharaman memerangi mereka dengan senjata selama mereka masih menegakkan agama. Karena "menegakkan shalat" merupakan kinayah (kiasan) untuk mendirikan agama dan sistem pemerintahan. Dengan demikian, jelaslah bahwa kewajiban kaum muslimin untuk mengangkat seorang Khalifah demi menegakkan hukum-hukum Islam dan mengemban dakwah merupakan suatu perkara yang tidak ada lagi syubhat (kesamaran) pada dalil-dalilnya. Disamping itu hal tersebut termasuk suatu kewajiban yang difardhukan oleh Allah swt bagi kaum muslimin, yakni terlaksananya hukum Islam dan terpeliharanya kesatuan kaum muslimin. Hanya saja kewajiban ini termasuk fardhu kifayah. Artinya, apabila sebagian kaum muslimin telah melaksanakannya sampai kewajiban tersebut terpenuhi, maka gugurlah tuntutan pelaksanaan kewajiban itu bagi yang lain. Namun bila sebagian dari mereka belum mampu melaksanakan kewajiban itu, walaupun mereka telah melaksanakan upaya-upaya yang bertujuan mengangkat seorang Khalifah, maka status kewajiban tersebut adalah tetap, dan belum gugur atas kaum muslimin, selama mereka belum mempunyai Khalifah.

Berdiam diri terhadap kewajiban mengangkat seorang Khalifah bagi kaum muslimin adalah suatu perbuatan maksiat yang paling besar. Karena hal itu berarti berdiam diri terhadap salah satu kewajiban yang amat penting dalam Islam, yang tegaknya hukum-hukum Islam, bahkan eksistensi Islam dalam kancah kehidupan bertumpu kepadanya. Oleh karena itu, seluruh kaum muslimin akan berdosa besar bila berdiam diri terhadap kewajiban mengangkat seorang Khalifah. Kalau ternyata seluruh kaum muslimin sepakat untuk tidak mengangkat seorang Khalifah, maka dosa itu akan ditanggung oleh seluruh kaum muslimin di seluruh penjuru bumi. Namun apabila seluruh kaum muslimin melaksanakan kewajiban itu sedangkan sebagian yang lain tidak melaksanakannya, maka dosa itu akan gugur bagi mereka yang telah berusaha mengangkat Khalifah sekalipun kewajiban itu tetap dibebankan atas mereka sampai berhasil diangkatnya seorang Khalifah. Sebab menyi-bukkan diri untuk melaksanakan suatu kewajiban akan menggugurkan dosa atas ketidakmampuannya melaksanakan kewajiban tersebut dan atau penundaannya dari waktu yang telah ditetapkan. Hal ini karena dia telah terlibat melaksanakan fardhu. Juga karena adanya suatu kondisi yang memaksanya, sehingga gagal melaksanakan fardhu itu secara sempurna. Sedangkan mereka yang tidak terlibat dalam aktivitas menegakkan Khilafah, akan menanggung dosa sejak tiga hari setelah tidak adanya Khilafah. Dosa itu akan tetap dipikulnya hingga hari pengangkatan Khilafah yang baru. Sebab, Allah swt telah mewajibkan kepada mereka suatu kewajiban tetapi mereka tidak mengerjakannya, bahkan tidak terlibat dalam upaya-upaya yang menyebabkan terlaksanakannya kewajiban tersebut. Oleh karena itu, mereka layak menanggung dosa; layak menerima siksa Allah dan kehinaan balk di dunia maupun di akhirat. Kelayakan mereka menanggung dosa ini adalah suatu hal yang jelas dan pasti sebagaimana seorang muslim yang layak menerima siksa karena meninggalkan suatu kewajiban yang telah diperintahkan oleh Aiiah. Apalagi kewajiban tersebut merupakan tumpuan pelaksanaan kewajiban-kewajiban lain; tumpuan penerapan syari'at Islam secara menyeluruh, bahkan menjadi tumpuan eksistensi tegaknya Islam sehingga panji Allah dapat berkibar di negeri-negeri Islam dan seluruh penjuru dunia.

Oleh karena itu, tidak ada udzur (alasan) apa pun bagi seorang muslim di muka bumi ini untuk berdiam diri terhadap pelaksanaan kewajiban menegakkan agama yang telah difardhukan oleh Allah ini kepada mereka. Itulah, upaya-upaya untuk menegakkan Khalifah kaum muslimin, manakala di permukaan bumi ini belum ada Khilafah; dan manakala tidak ada orang yang menegakkan hukum-hukum Allah untuk melindungi hakhak Allah yang wajib dikerjakan; dan manakala tidak ada orang yang menegakkan hukum-hukum agama; yaitu upaya untuk menyatukan seluruh jama'ah kaum muslimin di bawah bendera La Ilaha Illa Allah Muhammadur Rasulullah. Di dalam Islam tidak ada rukhshah (keringanan) sedikit pun agar diperbolehkan berdiam diri terhadap pelaksanaan kewajiban yang telah difardhukan oleh Allah, sampai kewajiban tersebut tegak.

Ketika Rasulullah wafat, sebagian sahabat yang wajib menyiapkan pemakaman jenazah Rasulullah saw ternyata justru mendahulukan upaya-upaya untuk mengangkat Khalifah. Sedangkan sebagian sahabat lain, yang tidak ikut sibuk mengangkat Khalifah ternyata ikut pula menunda kewajiban mengebumikan jenazah Nabi saw sampai dua malam, padahal mereka mampu mengingkari hal itu dan mampu mengebumikan jenazah Nabi secepatnya. Fakta ini menunjukkan adanya kesepakatan mereka untuk segera melaksanakan kewajiban mengangkat Khalifah daripada menguburkan jenazah. Hal itu tidak akan terjadi, kecuali jika status hukum mengangkat seorang Khalifah lebih wajib daripada menguburkan jenazah.

Demikian pula, seluruh sahabat selama hidup mereka telah sepakat mengenai kewajiban mengangkat Khalifah. Meski mereka berbeda pendapat tentang seseorang yang akan diangkat menjadi Khalifah, namun mereka sepakat tentang wajibnya mengangkat seorang Khalifah, baik
setelah wafatnya Rasulullah saw atau setelah wafatnya seorang Khalifah diantara Khulafau Rasyidin. Sehingga Ijma' Sahabat ini menjadi dalil yang jelas dan kuat tentang wajibnya mengangkat seorang Khalifah.
Selain itu, menegakkan agama dan melaksanakan hukum syara' dalam semua aspek kehidupan di dunia maupun akhirat adalah kewajiban yang dibebankan kepada seluruh kaum muslimin berdasarkan dalil yang qath'ius tsubut (pasti sumber pengambilannya) dan qath'iud dilalah (pasti penunjukkan maknanya). Kewajiban tersebut tidak mungkin bisa dilaksanakan dengan sempurna kecuali dengan adanya seorang penguasa.

Sedangkan kaidah syara' menyatakan:

"Apabila suatu kewajiban tidak akan terlaksana kecuali dengan suatu perbuatan, maka perbuatan itu hukumnya adalah wajib."
Ditinjau dari kaidah ini, mengangkat seorang Khalifah hukumnya adalah wajib juga. Allah swt memberikan perintah kepada Rasulullah saw agar memberlakukan hukum di tengah-tengah kaum muslimin sesuai dengan apa yang diturunkan oleh Allah. Perintah Allah kepada Rasul tersebut berbentuk tegas (thalaban jaaziman). Allah swt berfirman yang ditujukan kepada Rasulullah saw:

"maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan, dan janganlah kamu mengikuti haws nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu." (QS. al-Maidah: 48..)

"dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebagian apa yang diturunkan Allah kepadamu." (QS. aI-Maidah: 49)

Seruan untuk Rasulullah juga merupakan seruan bagi umatnya, selama tidak ada (dalil) yang mentakhsisnya. Tidak terdapat dalil apa pun (untuk mentakhsis), maka dalil tersebut juga kaum muslimin agar menegakkan pemerintahan (sesuai dengan apa yang diturunkan Allah). Sedangkan mendirikan Khilafah itu hanya bisa diartikan sebagai menegakkan hukum dan kekuasaan.

Hanya saja Allah swt menfardhukan kepada kaum muslimin untuk mentaati ulil amri atau para penguasa. Hal itu membuktikan adanya ulil amri adalah wajib bagi kaum muslimin. Allah swt berfirman:

"Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul dan ulil amri di antara kamu." (QS. an-Nisa': 59)

Allah tidak pernah memerintahkan taat kepada orang yang tidak ada. Termasuk tidak mengharuskan taat kepada orang yang keberadaannya hanya sunnah, maka ini membuktikan bahwa mewujudkan waliyul amri hukumnya adalah wajib. Sehingga ketika Allah memerintahkan taat kepada waliyul amri, berarti itu juga merupakan perintah agar mewujudkannya. Sedangkan adanya waliyul amri tersebut memiliki konsekuensi tegaknya hukum syara', dan diam tidak mewujudkan waliyul amri membawa konsekuensi lenyapnya hukum syara', maka hukum mewujudkannya adalah wajib. Karena meninggalkannya membawa konsekuensi tidak terwujudnya hukum syara', maka hukum meninggalkannya adalah haram, karena hal itu akan melenyapkan hukum syara'.

Dalil-dalil di atas, semuanya menegaskan wajibnya mewujudkan pemerintahan dan kekuasaan bagi kaum muslimin; juga menegaskan wajibnya mengangkat Khalifah untuk memegang tampuk pemerintahan dan kekuasaan. Kewajiban mengangkat Khalifah tersebut adalah demi melaksanakan hukum-hukum syara', bukan sekadar mewujudkan pemerintahan dan kekuasaan semata. Perhatikanlah sabda Nabi saw:
"Sebaik-baik pemimpin kalian ialah mereka yang kalian cintai dan mereka pun mencintai kalian; mereka mendo'akan kalian dan kalian pun mendo'akan mereka. Seburuk pemirnpin kalian ialah mereka yang kalian benci dan mereka pun membenci kalian; kalian melaknat mereka dan mereka pun melaknat kalian". Ditanyakan kepada Rasulullah: Wahai Rasulullah, tidakkah kita perangi saja mereka? Beliau menjawab: 'Jangan, selama mereka masih menegakkan shalat (hukum Islam) di tengah-tengah kamu sekalian'." (HR. Muslim dari 'Auf bin Malik)
Hadits ini menegaskan akan adanya pemimpin yang baik dan pemimpin yang jahat, selain menegaskan keharaman memerangi mereka dengan senjata selama mereka masih menegakkan agama.

Karena "menegakkan shalat" merupakan kinayah (kiasan) untuk mendirikan agama dan sistem pemerintahan. Dengan demikian, jelaslah bahwa kewajiban kaum muslimin untuk mengangkat seorang Khalifah demi menegakkan hukum-hukum Islam dan mengemban dakwah merupakan suatu perkara yang tidak ada lagi syubhat (kesamaran) pada dalil-dalilnya. Disamping itu hal tersebut termasuk suatu kewajiban yang difardhukan oleh Allah swt bagi kaum muslimin, yakni terlaksananya hukum Islam dan terpeliharanya kesatuan kaum muslimin. Hanya saja kewajiban ini termasuk fardhu kifayah. Artinya, apabila sebagian kaum muslimin telah melaksanakannya sampai kewajiban tersebut terpenuhi, maka gugurlah tuntutan pelaksanaan kewajiban itu bagi yang lain. Namun bila sebagian dari mereka belum mampu melaksanakan kewajiban itu, walaupun mereka telah melaksanakan upaya-upaya yang bertujuan mengangkat seorang Khalifah, maka status kewajiban tersebut adalah tetap, dan belum gugur atas kaum muslimin, selama mereka belum mempunyai Khalifah...... :o

Berdiam diri terhadap kewajiban mengangkat seorang Khalifah bagi kaum muslimin adalah suatu perbuatan maksiat yang paling besar. Karena hal itu berarti berdiam diri terhadap salah satu kewajiban yang amat penting dalam Islam, yang tegaknya hukum-hukum Islam, bahkan eksistensi Islam dalam kancah kehidupan bertumpu kepadanya. Oleh karena itu, seluruh kaum muslimin akan berdosa besar bila berdiam diri terhadap kewajiban mengangkat seorang Khalifah. Kalau ternyata seluruh kaum muslimin sepakat untuk tidak mengangkat seorang Khalifah, maka dosa itu akan ditanggung oleh seluruh kaum muslimin di seluruh penjuru bumi. Namun apabila seluruh kaum muslimin melaksanakan kewajiban itu sedangkan sebagian yang lain tidak melaksanakannya, maka dosa itu akan gugur bagi mereka yang telah berusaha mengangkat Khalifah sekalipun kewajiban itu tetap dibebankan atas mereka sampai berhasil diangkatnya seorang Khalifah. Sebab menyi-bukkan diri untuk melaksanakan suatu kewajiban akan menggugurkan dosa atas ketidakmampuannya melaksanakan kewajiban tersebut dan atau penundaannya dari waktu yang telah ditetapkan. Hal ini karena dia telah terlibat melaksanakan fardhu. Juga karena adanya suatu kondisi yang memaksanya,sehingga gagal melaksanakan fardhu itu secara sempurna...

Sedangkan mereka yang tidak terlibat dalam aktiviti menegakkan Khilafah, akan menanggung dosa sejak tiga hari setelah tidak adanya Khilafah. Dosa itu akan tetap dipikulnya hingga hari pengangkatan Khilafah yang baru. Sebab, Allah swt telah mewajibkan kepada mereka suatu kewajiban tetapi mereka tidak mengerjakannya, bahkan tidak terlibat dalam upaya-upaya yang menyebabkan terlaksanakannya kewajiban tersebut. Oleh karena itu, mereka layak menanggung dosa; layak menerima siksa Allah dan kehinaan balk di dunia maupun di akhirat. Kelayakan mereka menanggung dosa ini adalah suatu hal yang jelas dan pasti sebagaimana seorang muslim yang layak menerima siksa karena meninggalkan suatu kewajiban yang telah diperintahkan oleh Aiiah. Apalagi kewajiban tersebut merupakan tumpuan pelaksanaan kewajiban-kewajiban lain; tumpuan penerapan syari'at Islam secara menyeluruh, bahkan menjadi tumpuan eksistensi tegaknya Islam sehingga panji Allah dapat berkibar di negeri-negeri Islam dan seluruh penjuru dunia..... :D

Oleh karena itu, tidak ada uzur (alasan) apa pun bagi seorang muslim di muka bumi ini untuk berdiam diri terhadap pelaksanaan kewajiban menegakkan agama yang telah difardhukan oleh Allah ini kepada mereka. Itulah, upaya-upaya untuk menegakkan Khalifah kaum muslimin, manakala di permukaan bumi ini belum ada Khilafah; dan manakala tidak ada orang yang menegakkan hukum-hukum Allah untuk melindungi hakhak Allah yang wajib dikerjakan; dan manakala tidak ada orang yang menegakkan hukum-hukum agama; yaitu upaya untuk menyatukan seluruh jama'ah kaum muslimin di bawah bendera La Ilaha Illa Allah Muhammadur Rasulullah. Di dalam Islam tidak ada rukhshah(keringanan) sedikit pun agar diperbolehkan berdiam diri terhadap pelaksanaan kewajiban yang telah difardhukan oleh Allah, sampai kewajiban tersebut tegak.......kemungkinan akan disambung lagi...hee :D :D
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Postby NOOR MISNAH on Wed Jul 14, 2004 10:19 pm

dahsyat...oh dahsyat! tulisan saudara, sambunglah lagi

kpd ixaura123, saya pun tengah belajar ini, tak terror manapun..Allah lagi terror. kalau saya dah terror,tak akan saya asyik quote tulisan orang je....baik saya tulis sendiri
SETIAP YANG HIDUP, PASTI MATI,
SETIAP YANG BERMULA,PASTI ADA AKHIRNYA
NOOR MISNAH
Ahli Berdaftar
Ahli Berdaftar
 
Posts: 78
Joined: Thu Apr 22, 2004 8:14 pm

Postby ixaura123 on Wed Jul 14, 2004 10:39 pm

ya, ya, saya pun sama, ilmu ni semua milik Allah,

memang dasat tulisan dia :D . cuma saya nak tau satu je. betul ke tu tulisan dia? kalau betul, saya tabiklah. tapi kalau bukan haraplah dapat memaklumkan dari manakah sumber itu diambil. bukan apa sekadar untuk menjaga amanah yang empunya tulisan kan.

lagi satu perasan tak? sebenarnya teks tu pendek je, tetapi usamah telah mempaste beberapa kali teks tu untuk menampakkan ia panjang. cuba semak semula. betulkan? rasanya mata saya ni tak rabun lagi.

satu lagi saya nak tanya, mengenai petikan dari teks usamah tu,

Sedangkan mereka yang tidak terlibat dalam aktivitas menegakkan Khilafah, akan menanggung dosa sejak tiga hari setelah tidak adanya Khilafah. Dosa itu akan tetap dipikulnya hingga hari pengangkatan Khilafah yang baru. Sebab, Allah swt telah mewajibkan kepada mereka suatu kewajiban tetapi mereka tidak mengerjakannya, bahkan tidak terlibat dalam upaya-upaya yang menyebabkan terlaksanakannya kewajiban tersebut. Oleh karena itu, mereka layak menanggung dosa; layak menerima siksa Allah dan kehinaan balk di dunia maupun di akhirat. Kelayakan mereka menanggung dosa ini adalah suatu hal yang jelas


barangkali usamah dapat jelaskan pada saya yang serba jahil ni maksud potongan di atas. adakah ini bertepatan dengan firman Allah taala :surah al anam ayat 64 yang berbunyi
وَلا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزرَ أخرَى

bermaksud : dan orang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.

moga dengan penjelasan usamah itu dapat menghilangkan sedikit kekeliruan saya. terimakasih.WA
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby usamahzaitzev on Wed Jul 14, 2004 10:54 pm

Askm...

Hehe...memang bukan 'Usamahzaitzev' yg tulis...tapi 'penulisnya' yg taip dgn menggunakan kboard..... :kenyit: ......kesilapan teknikal mmg terkadang mmg terjadi, almaklumlah taip kat Word dulu..pastu baru copy paste......apapun idea asal adalah dari an-Nabhani... :D :D
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Postby ixaura123 on Wed Jul 14, 2004 10:58 pm

SYEIKH TAQIUDDIN AN-NABHANI? PENGASAS HIZBUT TAHRIR?

baiklah saya faham. terimakasih ya.
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby usamahzaitzev on Wed Jul 14, 2004 11:15 pm

oops...terlupalah pulak nak jawab soalan:

satu lagi saya nak tanya, mengenai petikan dari teks usamah tu,

Petikan:
Sedangkan mereka yang tidak terlibat dalam aktivitas menegakkan Khilafah, akan menanggung dosa sejak tiga hari setelah tidak adanya Khilafah. Dosa itu akan tetap dipikulnya hingga hari pengangkatan Khilafah yang baru. Sebab, Allah swt telah mewajibkan kepada mereka suatu kewajiban tetapi mereka tidak mengerjakannya, bahkan tidak terlibat dalam upaya-upaya yang menyebabkan terlaksanakannya kewajiban tersebut. Oleh karena itu, mereka layak menanggung dosa; layak menerima siksa Allah dan kehinaan balk di dunia maupun di akhirat. Kelayakan mereka menanggung dosa ini adalah suatu hal yang jelas


barangkali usamah dapat jelaskan pada saya yang serba jahil ni maksud potongan di atas. adakah ini bertepatan dengan firman Allah taala :surah al anam ayat 64 yang berbunyi
وَلا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزرَ أخرَى

bermaksud : dan orang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.


Beginilah ixaura123 sebenarnya sebahagian besar persoalan yg diajukan dahpun terjawab dlm posting tu...ke jenis bace tak ikhlas..hehe..gurau jek..takkan marah kot.....camnilah, Daulah Khilafah terakhir (iaitu Turki Uthmaniah) jatuh tanggal 3 mac 1924...jadi sebenarnya tempohmasa yg diberi kelonggaran adalah sampai 6 mac 1924 (iaitu 3 hari mengikut Ijmah sahabah) tapi skarang dah 80 thn dan beberapa bulan dan beberapa hari kita dah takde Khilafah....ttg dalilnya saya rasa dah 'terang lagi bersuluh'... :D

Ttg ayat surah al-An'am ayat 64 saya rasa ada baiknya saudari cek balik pasal kot tak sama....ke tersalah surah... :D :D ...pastu baru kite buleh sambung ceriter... :kenyit:

:D menyerkap atau terserkap :D
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Postby ixaura123 on Wed Jul 14, 2004 11:30 pm

maaf saya tersilap, dan saya akui kesilapan saya.

ayat tu ialah,surah al-isra' ayat 15 :)
ixaura123
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 175
Joined: Mon Mar 29, 2004 9:36 pm
Location: selangor

Postby usamahzaitzev on Thu Jul 15, 2004 12:15 am

Askm...

Berkenaan ayat 15 surah al-Israa' tue saya taip skit ulasan Ibn Katsier:

" Allah swt berfirman, bahawa barangsiapa berperilaku sesuai dgn hidayah Allah, melakukan yg baik dan mengikuti jejak Rasulullah saw, maka akibat sikapnya yg baik itu akan kembali kpd dirinya sendiri, dan barangsiapa yang tersesat dari jalan yg benar yang diredhai Allah dan RasulNya, maka kesesatan itu akan berakibat buruk bagi dirinya sendiri. Dan tiada dosa seseorang dapat dipikul oleh org lain. Masing2 peribadi memikul beban dosanya sendiri dan sekali2 tidak mungkin ditimpa kpd org lain. Allah berfirman bahawa Dia tidak akan menjatuhkan azabNya kepada sesuatu golongan atau umat tanpa lebih dahulu mengutus RasulNya kepada mereka, sehingga dgn demikian tidak ada alasan bagi mrk utk berpaling dari perintah Allah dan RasunlNya."

Begitulah ulasan Ibn Katsier dlm kitab tafsirnya....

Dan ada baiknya juga saya terangkan skit ttg thalab wajib yg terbahagi kepada 2 iaitu fardhu 'ayn dan fardhu kifayah yg dipetik dari kitab Ushul Fiqh karya Dr Hafidz Abdulrahman di m/s 39.... :D

1) A'yn (perkepala), iaitu apa yg dituntut oleh penbuat syariat agar dikerjakan oleh setiap mukallaf dgn tuntutan yg tegas, krn itu apa yg dilakukan oleh seseorang tidak akan menggugurkan kewajipan org lain. Cthnya spt solat, puasa Ramadhan dan sebagainya.

2) Kifayah (kolektif), iaitu apa yg dituntut oleh pembuat syariat agar dikerjakan oleh sejumlah orang mukallaf dgn tuntutan yg tegas; jika tlh dikerjakan oleh sebahagian, maka kewajipan tersebut gugur dari pundak yg lain, dan mrk sudah tidak berdosa, kecuali jika kewajipan tersebut belum berhasil direalisasikan, maka dosanya akan menimpa semua org mukallaf. :D

Jadi seperti yg telah saya terangkan bahwa kewajipan mendirikan Khilafah adalah termasuk dlm kategori Fardhu kifayah..... :D dan ayat yg saudara nyatakan tu berkenaan dgn kewajipan 'ayn.... :D ...hehe nak ulas pepanjang terasa maleh bukan pasal ape ..kang org cakap kite......hehe..gurau je....semuga kita dirahmati Allah.. :D :D
Last edited by usamahzaitzev on Thu Jul 15, 2004 1:16 am, edited 1 time in total.
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Postby usamahzaitzev on Thu Jul 15, 2004 1:12 am

Askm…. :D

Opps..terlupa lagi…(almaklumlah banyak sangat berfikir.. :) )memandangkan dlm posting yg sudah saya ada katakan “kemungkinan akan disambung lagi…” maka saya akan tunaikanlah kata2 itu. Anyway kali nie saya saya akan bawakan dlm versi lain pulak….Apa? Imam Taqiyuddin…..hehe…bukan pendapat die shj yg mengatakan mendirikan Khilafah tu wajib…ramai lagi ulama’ yg berkata demikian…jadi saya bawakan pendapat ulama’ mengenai kewajipan mengagkat Khilafah ini secara ringkasnya …dan tak lupa juga nak mengucapkan tima kasih sebab tolong promote….. :kenyit:

Mmm yg pertama skali saya putarkan pendapat an-Nawawi dlm Syrh Muslim, jus 12, halaman 205, beliau meyatakan menyatakan, “Mereka (para imam mazhab) tlh bersepakat bahawa kaum Muslimin wajib mengangkat khalifah.” :D

Yang kedua plak pendapat Imam al-Haramayn dlm kitabnya Ghiyats al-Umum, beliau menyatakan, “Telah terdapat ijma’(shahabah) ttg kewajipan mengangkat khalifah yg mengatur (kehidupan) manusia dgn Islam.” :D

Yang ketiganya al-Haytsami dlm Ash-Shawa’iq al-Muhriqah, halaman 17, menyatakan: “Ketahuilah bahawa para sahabat telah berijma’ bahawa mengagkat imam setelah berakhirnya zaman nubuwwah (kenabian) adalah wajib. Mereka bahkan menjadikannya sebagai kewajipan terpenting.” :D

Yang keempat…Dr. Dhiyauddin ar-Rays dlm bukunya Al-Islam wa Khilafah, halaman 99 menyatakan …” Walhasil, Khilafah menempati kedudukan terpenting dlm agama dan selalu diperhatikan oleh kaum Muslim.Suariat Islam telah menetapkan bahawa mendirikan Khilafah adalah satu kewajipan mendasar di antara kewajipan2 agama lainnya, bahkan merupakan kewajipan terbesar (al-fardh al-a’zham), krn di atas kekhilafahanlah bertumpu pelaksanaan seluruh kewajipan lainnya. :D

Tak lupa juga pendapat Ibn Taimiah dlm As-Siyasah asy-Syar;iyah halam 161..beliau menyatakan…” Upaya menjadikan kepimpinan sebagai bagian dari agama dan sarana utk bertaqrrub kpd Allah adalah sebuah kewajipan..” :D

Dan tak dilupakan juga pendapat Imam al-Mawardi dlm kitabnya Al-Ahkam ash-Sulthaniyyah di halaman 5 …beliau menyatakan, “mengadakan akad Imamah bagi org yg menegakkannya ditengah2 umat merupakan kewajipan yg didasarkan pada Ijma’ Sahabah.” :D

Akhir kalam …apa2 pun saya tak minta mempercayai bulat2 melainkan ade baiknya ixaura 123 cek balik dlm kitab2 tersebut….bisalah kadang2 kita sebagai manusia termistake jugak….semuga kita kekal dlm petunjukNya…… :D :D
Last edited by usamahzaitzev on Thu Jul 15, 2004 1:31 am, edited 1 time in total.
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Postby usamahzaitzev on Thu Jul 15, 2004 1:28 am

0ppss...terlupa lagi....point2 tadi saya ambil dari Tokoh FIS iaitu Abu Abdul Fattah Ali Belhaj.... :D .....
لا عزة الا بالاسلام
usamahzaitzev
Ahli Kanan
Ahli Kanan
 
Posts: 281
Joined: Sat Jun 26, 2004 7:42 am

Next

Return to Bicara Muslimah

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 0 guests

cron